Mari Lihat Betapa “Ajaibnya” Boss Gue

Apa yang bentuknya tinggi, besar dan menyebalkan?

Jawabannya cuma ada dua;

1). Ondel-ondel yang push up di tengah jalan. (Gue juga engga ngerti gimana caranya ondel-ondel push up)

2). Boss gue.

Karena gue engga kenal dengan salah satu ondel-ondel mana pun, jadi mari kita bahas makhluk menyebalkan nomor dua.

Gue ga tau salah gue apa, sampe akhirnya bisa dapat boss se-ajaib ini. Setiap hari, ada aja tingkah tingkah absurdnya yang bikin gue pengen banget head stand di tengah kantor sambil meluk galon dispenser. Boss gue ini seorang keturunan chinese-jawa yang ketika dia mulai ngomong, bakal ngebuat lo ngerasa kayak lagi nonton pertunjukkan wayang kulit.

“Eeee.. Arjhuna anakkhu, tolong perghi ke kerajaan Rahwana sekarang bhersama Hanoman. Bhelikan Romo pulsa, cah baghus.”

Umurnya baru 30-an tahun. Masih jomblo juga, tapi sayangnya, dia laki-laki. Jadi ceritanya pada suatu hari, ketika lagi bosan, Tuhan berniat melakukan eksperimen dengan mengawin silangkan knalpot bajaj dan toples nastar kemudian poof!, jadilah boss gue. Tingkah menyebalkannya udah melebihi toilet mall yang tombol flushnya macet. Iya, dia semenyebalkan itu. Salah satu keahlian spesialnya adalah: bertanya dengan detail tentang segala sesuatu yang sebenernya ga penting.

Contoh, di suatu siang yang mendung, dia pernah nanya ke gue,

“Kok tibha tibha bhisa mendung ghini ya, Ghus? Padhahal kan tadhi cerah-cerah ajha?”

Mencoba berpositive thinking, gue berasumsi kalo dia baru aja mabuk gara gara nasi padang yang baru aja dia makan dan mengira kalo gue adalah Zeus.

Ga berhenti sampai di situ, dia juga hobi banget mengganggu kami, para karyawannya yang lagi sibuk menyelesaikan kerjaan yang dia kasih, untuk melakukan hal yang sumpah-ga-penting-banget. Pernah, sewaktu jarinya kesusupan serpihan kawat, dia pun dengan semena-menanya memanggil gue yang lagi asik kencan sama kerjaan yang menumpuk. Sungguh, hari yang sangat bikin mencret dan indah (pada awalnya).

Ghus, kamu sibhuk gha?”

Ya menurut ngana?

“Ada apa, Pak?”

Ndhak, ini lho, jhari saya kesusupan serpihan kawat. Susah dhiambil’e. Kamu adha pinset gha?”

Pernah ada yang bawa-bawa pinset ke kantor? Oh, cuma boss gue doang? Pantes.

“Engga ada, Pak”, jawab gue, sambil terus mencoba nyelesaiin kerjaan yang ketunda gara gara percakapan barusan.

“Kamu cobha ke sini sebhentar dhe.”

Dia pun menyodorkan jarinya yang lebih mirip ketimun bangkok karena saking gedenya.

Bhisa kamu ambhilin gha?”

Gue melongo. Bener dugaan gue, kayaknya sewaktu kecil, kepalanya pernah tertimpa sesuatu yang bikin dia bisa jadi kayak gini. Ketiban atlit sumo kayaknya.

Gue langsung membayangkan kalo gue lagi ada di satu acara masak bareng Rudy Choirudin,

“Selamat pagi ibu-ibu, bagaimana kabarnya? Hari ini, kita akan masak menu baru. Sup Bekantan PMS! Pertama tama, rebus air yang telah dicampurkan bumbu bumbu yang telah di sediakan. Lalu, masukkan bahan utama kita ke dalam air mendidih: bos yang menyebalkan!

Gue, tentu saja menolak buat mengambil kawat dari tangannya itu dengan alasan kawatnya terlalu kecil untuk diambil menggunakan tangan. Bukan apa-apa, takut aja pas gue memegang jarinya, tiba-tiba ada lagu Anang & Aurel yang diputar entah darimana dan kemudian karena terbawa suasana, kami pun bernyanyi bersama:

“AKU DAN KAMUUUU… SELALU BERSAMAAAAA. HABISKAN MALAM, WALAU TANPA BINTAAAANGGGG~”

Anyway…

Kadang, gue ngerasa kasihan juga sih sama dia. Dia pasti sering nanya hal hal ga penting kayak gini karena lagi butuh temen buat ngobrol. Tapi masalahnya, kalo udah ngobrol dengan dia, ga bakal bisa berhenti. Ada aja topik yang dibahas. Pokoknya nih ya, kalo di awal ngobrol sama dia lo lagi pedekate sama gebetan lo, pas obrolan selesai, kalian udah putus dan gebetan lo udah nikah sama juragan tambak lele. Makanya, sekitar seminggu yang lalu, sambil tetep nyelesaiin kerjaan, gue nyempetin buat ngajak ngobrol dia. Waktu itu dia lagi sibuk bikin denah buat gudang baru perusahaan kami yang sedang dibangun. Suasana baik-baik aja pas awal awal kita ngobrol. Kita ngebahas segala macem hal dari yang ga penting, sampe yang ga penting banget. Dari masalah salah satu capres yang ngambek karena hasil akhir pemilihan ga sesuai sama harapannya, sampe ke masalah “Rendang yang tadi di beliin Ngadiman (OB kantor) alot banget. Gigi saya sampe sakit makannya”. Karena kehabisan topik bahasan, suasana pun jadi hening karena kami mencoba kembali fokus ke kerjaan kami masing-masing. Sampai tiba-tiba, perasaan gue ga enak. Tumben banget dia bisa kehabisan topik obrolan. Pasti bakal terjadi sesuatu yang ga diharapkan sebentar lagi. Gue melirik ke arah mejanya. Bener aja, dia mulai membuka mulutnya dan mulai ngomong. Gue bersiap untuk segala kemungkinan terburuk yang bakal terjadi.

“Oh ya Ghus, kira-kira, luas ruangan kantor kita ini bherapa, yha?”

“Waduh, saya belum sempet ngitung berapa luasnya, Pak. Belum kepikiran juga soalnya.”

Cobha deh kamu bherdhiri dhi dekhat pinthu

Karena takut gaji bulanan diganti sama setumpuk koran bekas, gue pun menuruti kemauannya.

“Gini, Pak?”

“Iya. Nah, cobha kamu sekarang jhalan sampe ujhung mejha saya sini. Hitung bherapha bhanyak keramik yang terpasang.”

Gue langsung terkapar di tanah dengan mulut penuh busa.

Nice. Selain menjabat sebagai accountant, sekarang gue juga punya side job; jadi meteran berjalan!

Dan yang begonya, gue mau aja nurutin permintaan absurd dia yang lebih mirip igauan kucing yang sedang dalam masa musim kawin itu. ARGHHHHHH!?

Setiap jam makan siang tiba, dengan semena-menanya dia menjadikan gue sebagai penasehat gizinya. Dia selalu nanya kira-kira makanan apa yang enak buat dimakan. Gue, sebagai karyawan yang baik (dan ganteng) kasian ngeliat dia yang tiap hari cuma makan nasi padang atau nasi campur terus. Jadi gue pun mengajukan beberapa pilihan menu yang bisa di pesan sama OB kantor di sekitaran sini. Dan ini beberapa menu yang gue ajukan berikut penilaian dia;

-). Ayam Cabe Ijo = “Ribhet makannya, Ghus“. (Mungkin dia makannya sambil kayang.)

-). Gado-gado = “Nanti tengghorok’an saya sakit. Yang lain dhe“. (Saipul Jamil, is that you?)

-). Soto daging = “Daghingnya sapi apa ayam?”. (Karena lagi males debat, akhirnya gue kasih opsi lainnya. Melihat dari kebiasaannya yang suka bertanya secara detail, bukan ga mungkin kalo dialog ini dilanjutkan, dia bakal nanya: “Sapi? Sapinya jantan atau betina? Kalo betina, kapan pertama kali dia first kiss? Latar belakang keluarganya gimana? Apakah orang tuanya sapi juga?”)

-). Mie goreng seafood = “Ndhak ah, nanti saya gendhut“. (Gue langsung ngambil kaca dan ngasih ke dia.)

-). Ayam cabe ijo = “Lho, tadhi kan kamhu udha nanya ini ke saya?”

Ngeliat dari penolakan yang dia lakukan terhadap makanan-makanan yang udah gue usulkan, gue curiga kalo dia tidak memakan makanan manusia pada umumnya. Biasa makan sendal jepit rica-rica, mungkin.

And you know what? Setelah capek-capek ngasih pilihan menu ke dia, akhirnya dia pun memutuskan buat makan nasi padang (lagi) aja. SAMBEL!?

Satu lagi bakat alami yang dia punya, setiap kali nyoba nge-jokes. Dia garing.

Garing banget.

Bangetnya pake “Z”. Bangetz.

Mirip kayak upil yang ditempelin di spion mobil sewaktu siang yang panas. Garing bangetz.

Pokoknya garing bangetz deh.

Di suatu siang yang cerah, dimana tidak ada kancut yang berterbangan dimana-mana, datanglah satu supir dari customer kami yang mau mengambil barang. Karena kapasitas mobilnya ga muat, akhirnya si supir dari customer kita ini terpaksa ninggalin beberapa dus barang dan berjanji buat balik lagi besok. Gue bilang dong ke siluman badut sulap yang gue sebut sebagai boss yang lagi asik duduk di kursinya soal masalah ini. Dia pun manggil supir itu. Gue mendadak jadi seperti Spiderman yang bisa mendeteksi serangan musuhnya siang itu. Karena udah terbiasa dengan tingkah ajaibnya, gue bisa ngerasa kalo sebentar lagi, titisan gembok wc ini bakal ngeluarin kekuatan supernya.

“Itu bheneran udha ndhak muat laghi, ya?”

“Udah full, Pak. Nanti kalo saya bawa juga, takut kena tilang karena over kapasitas”

“Hmmm… ghimana ya enak’e?“

Dia pun berpikir sebentar. Berdurasi kira-kira 18 tahun cahaya.

Ghimana khalo ghini ajha…”

Here we go. Brace yourself, guys.

Sebhagian dhiiket dhiatas box truknya. Sebhagian laghi dipangku sama kenek Bhapak di kursi dhepan. Anggep ajha penumpang tambhahan. HAHAHAHAHAHAHAHA!?”

Gue langsung membuka aplikasi google maps di hape dan menunjukkannya ke dia.

“Maaf Pak, bisa tunjukkin letak lucunya dimana?”

7 thoughts on “Mari Lihat Betapa “Ajaibnya” Boss Gue

  1. khristofer says:

    Ehhh… Sebelum itu, masih ingat aku, Ko? Hablakatakha. Ini aku lagi ngimpi terapi minum jus dengkul kecoak apa memang koko pernah bilang sesuatu tentang “…google maps…” dan “Here we go guys, brace yourself…”ke aku!?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s