Kapal Hantu? Segitu doang? Cupu ahh~

‘Masuk ke Kapal Hantu bareng temen cowok bisa jadi tambah menyeramkan. Gue takutnya sewaktu kaget, malah refleks meluk dia atau sebaliknya…’

Itu tweet yang kemarin gue tulis sehabis masuk wahana Kapal-Hantu-yang-kampretnya-parah-banget-ciyus-deh di La piazza, Kelapa Gading. Wahana yang sukses membuat kejantanan gue di pertanyakan dan membuat beberapa pengunjung di sana mengalami kelumpuhan kuping massal gara-gara ngedenger teriakan gue. Untungnya, gue ga sampe membasahi celana gue dengan hujan lokal buatan yang berasal dari hasil karya ginjal gue karena saking kagetnya dengan semua setan bajakan yang ada di sana. Ya, gue berhasil selamat dari ancaman maha dahsyat itu saudara-saudara. Keren ya? Tepuk tangan dong… #apeu

Semuanya bermula dari obrolan gue bareng Hendry & Yoseph di Kamis malam sambil menyantap nasi goreng seharga 5 ribu rupiah yang rasanya seperti air kobokan. Kita ngobrolin segala macem mulai dari yang serius (Soal janji-janji para parpol yang mulai berbaur dengan sampah yang lainnya di Bantar Gebang), sampe yang super serius (Berapa lamakah sosis yang di kasih Hendry buat nasi goreng berada di freezer sampai menjadi menyeramkan seperti ini?). Lagi asik-asiknya ngobrol sambil berharap kalo gue masih bisa melihat matahari besok setelah memakan nasi goreng tadi, gue cerita ke mereka soal pengalaman pertama gue masuk wahana rumah hantu waktu SMP dulu. Hendry langsung nyamber,

‘Kapal Hantu yang Di La Piazza masih ada ga sih, Seph?’

‘Masih kayanya,’ timpal Yoseph

‘Besok kesana yuk. Pengen tau aja seremnya kaya gimana,’

Gue? Langsung pura-pura mati di tempat. Sebagai anak yang gampang terpengaruh dengan film horor, hal ini sama aja kaya mereka nyuruh gue buat godain banci kaleng yang ototnya luber kemana-mana. Gue ga berani, cynn. Gue bahkan inget banget waktu kecil dulu gara-gara nonton film sundel bolongnya Suzanna, gue sempet mikir kalo semua ibu-ibu itu ngelahirinnya dari punggung. Absurd banget kan? Pas gue ngomong ini ke mereka, mereka malah sibuk ngakak. Ini anak ber 2 pada ga nyimak apa cerita gue barusan? Kayanya mereka kompak gitu mau ngeliat gue jerit-jeritan disana. Tapi karena kalah jumlah suara, akhirnya dengan sangat berat hati, gue pasrah.

Besoknya, kita berangkat. Kebetulan banget sebelum berangkat, gue sama Yoseph baru aja main futsal bareng temen lainnya. Gue mulai mengumpulkan segala macem alesan supaya acara hari ini batal mulai dari yang standar banget kaya pura-pura keseleo sampe yang paling random, mengaku kalo gue ini mengidap penyakit Alzheimer akut dan ga boleh di kagetin. Berhasil? Menurut lo? Ternyata otak mereka udah berhasil berevolusi dengan cepat dan ga bisa dibohongin lagi kaya dulu. Kita jemput Mega dulu di rumahnya sekalian nganterin dia kerja di Mall Kelapa Gading yang satu gedung sama La Piazza. Sepanjang perjalanan, gue berharap kalo para Mas-Mas yang menyamar jadi hantu di sana kehabisan make up dan ga bisa tampil hari ini. Semoga…

Di tengah tengah suasana horor kaya gini, masih aja orang di atas itu sempet-sempetnya ngintip. Hiiii~

Mau cerita ini lebih cepat? Nah, kalian anggep aja kita udah di La Piazza sekarang. Wahana kapal hantunya udah keliatan dari jauh yang ngebuat gue makin stress. Kita dateng jam 2 siang dan ternyata, wahana ini bukanya jam 4 sore. Sambil nunggu loket tiketnya di buka, gue dan dua anak idiot itu duduk-duduk santai di salah 1 bangku disana. Dan ini hiburan-hiburan tambahan yang kita dapet selagi nunggu wahananya buka:

1). Ngeliat 1 keluarga di sebelah kita yang berantem entah apa masalahnya. Yang gue tahu, si Bapak yang paling tua itu sempet nimpuk cowok lainnya yang lebih muda sambil teriak: ‘Dasar menantu kurang ajar lo!?’ dengan botol air mineral yang mengakibatkan si cowok lebih muda ini ngejatuhin pot bunga di belakangnya sewaktu mau menghindari timpukan Bapak itu. Iya, di tengah-tengah mall yang rame mereka berantem. Gue berasa kaya lagi nonton live shooting film laga Indosiar tau ga sih lo?

2). Anak remaja yang dandanannya b-boy parah lengkap dengan sepatu basketnya memakai earphone dan berdiri di atas papan yang ada di situ sambil bergaya ala-ala raper. Yang bikin kocak, selain bergaya rapper dia juga komat-kamit ga jelas niruin lagu yang lagi dia denger. Sekilas gue melihat dia bukan sebagai rapper, malah kaya muridnya Ki Joko Bodo. Tinggal dibakarin menyan sama suguhin kembang 7 rupa aja tuh.

3). Cleaning service yang lagi nyapu….. Lha, menghiburnya darimana ya? Ah, lupakan.

Jam setengah 4 loket di buka, Hendry langsung buru-buru ngantri disana. Abis dapet tiketnya, kita ngantri bareng yang lainnya di depan Kapal Hantu. Pas pertama kali masuk, kita di sambut sama Mas-Mas pemeriksa tiket yang memakai kostum pelaut dengan muka yang berdarah-darah. Gue curiga sebelum kerja, dia iseng ikut tawuran dulu bareng temen-temennya biar di kira gaul. Musik horor juga udah mulai di setel sama panitianya yang bikin suasana tambah serem. Tadinya, gue mau request lagu Cherry Belle aja yang diputer supaya suasana di sana tuh engga serem-serem amat. Tapi karena ngeliat muka si Mas-Mas tadi yang berdarah, gue batalin niat itu. Gue engga mau aja kalo tiba-tiba dia ambil parutan, dan mulai marut muka gue karena saking keselnya. Baru jalan beberapa langkah dari pintu masuk, gue teriak,

‘AAAAAAAAAAKKKKKK!?’

yang langsung di jawab dengan sangat bijak oleh Yoseph,

‘Belom mulai, Bego!’.

Kita masuk ber 5 bareng 2 anak kecil yang gue ga tau darimana. Karena gue dan Yoseph ga berani, akhirnya dinobatkanlah Hendry buat berada di posisi paling depan sebagai pembuka jalan. Gue, Yoseph dan 2 anak kecil tadi mengekor di belakang. Pernah main Wak Wak Gung atau ular naga pas kecil? Nah mungkin kaya gitu posisi kita waktu itu. Hendry di depan, Yoseph megang pundak Hendry, di belakangnya gue memegang pundak Yoseph sambil sesekali merem dan sisanya…. 2 anak itu yang malah meluk pinggang gue saking takutnya. Iya, mereka ber 2 di posisi paling belakang. Kita malah kaya pelaku curanmor yang abis ketangkep gini.

Neng… kyuu-kyuu~ Ikut abang dangdutan yuk.

Kitapun memasuki lorong pertama yang suasananya gelap banget. Mungkin mereka udah nunggak listrik beberapa bulan sampe PLN mutusin buat nyabut listrik disini. Saking gelapnya, Hendry sampe beberapa kali mentok nyari jalan. Gue yang udah ketakutan cuma bisa merem sambil ngintip sedikit. Lagi asik jalan, tiba-tiba dari sudut yang gelap di pojok sana ada Kuntilanak yang langsung lari ngejar kita sambil teriak, ‘KEMBALIKAN TANGAN SAYAAA… TANGAN SAYAAA… HIHIHIHI!’. Mencoba berpositive thinking, gue pun berpikir mungkin si Mbak ini abis boker dan dia mau cebok. Jadi gue jawab aja, ‘GA ADA SAMA SAYA MBAK. SUMPAAAH! SAYA ANAK BAIK-BAIK! AAAKKK!?’

Lorong-lorong berikutnya, suasananya lebih sangar lagi. Setnya kali ini dibikin suasana kabin gitu. Ada nenek-nenek yang ga pernah keramas sampe rambutnya kusut-kusut, Genderuwo yang teriak ‘MANA TUMBAL UNTUK SAYA. HUAHAHAHAHA!?’, sampe pocong merah yang loncat-loncat ngejar kita. Setan-setan di sini emang sengaja dibiarin lepas supaya bisa ngejar-ngejar kita. Ini yang gue sebut sebagai ‘Ngehe Condition’. Udah tau gue takut, mereka malah masih aja ngejar-ngejar gue. Gue sih tau gue emang cakep, tapi engga sampe kaya gitu juga sih ngejarnya. 2 anak kecil yang di belakang gue daritadi cuma bisa diem karena ketakutan. Yang ada, baju gue malah ditarik-tarik sama mereka.

Yang paling seru menurut gue justru di lorong-lorong terakhir pas mau keluar. Setannya lebih agresive lagi. Setan yang pertama kali menyambut kita di lorong terakhir ini adalah Buto Ijo yang malah iseng mengepung kita. Gue ngedorong Hendry supaya jalan lebih cepat lagi. Yang gue inget dari si Buto Ijo ini, dia sempet teriak, ‘YANG PALING KECIL BUAT SAYAAAA! YANG KECIL BUAT SAYA!?’ sambil nyolek-nyolek anak kecil di belakang gue. Sebagai orang yang lebih tua dari mereka, gue ngerasa kasian karena mereka udah pucat banget karena ketakutan. Ditambah lagi dengan cengkraman mereka di baju gue yang makin kenceng. Gue engga mau pas keluar dari sini, gue malah terlihat kaya korban perkosaan karena baju gue robek-robek. Jadi gue pun berusaha mengusir Buto Ijo itu supaya engga mengganggu lagi dengan satu kalimat super yang lebih keren dari quote-nya Mario Teguh manapun:

‘AMBIL AJA, MAS. AMBIIILLL. SAYA ENGGA KENAL! SUMPAH, AMBIL AJAAA!?,’

Sampe sekarang, gue masih mencari korelasi antara masuk ke Wahana Kapal Hantu ini dengan akibat yang ditimbulkannya: Rambut jadi gimbal.

Belum sempet recover dari serangan Buto Ijo tadi, kita ngelanjutin jalan lagi. Sambil merem, gue sedikit mengintip ke arah kiri gue. Ada 1 boneka berbentuk anak kecil yang di taro di sana. Suasana makin mencekam. Musik yang disetel juga makin kenceng. Dan tau apa yang paling ngehe? Sewaktu gue lagi memperhatikan boneka itu, tiba-tiba dia bergerak dan teriak-teriak ngejar kita. Iya, ternyata itu orang, bukan boneka. Hendry yang dari tadi sok cool sempet loncat juga karena kaget. Dialog setan kali ini sih standar, cuma ‘TOLONG SAYAAA !’ gitu. Yoseph, yang dari tadi kompak teriak-teriakan bareng gue, langsung ngejawab dengan jawaban yang harusnya kita teriakan dari awal masuk tadi,

‘AAAKK! HARUSNYA SAYA YANG MINTA TOLONG, MAS!? HARUSNYA SAYA YANG MINTA TOLONG!?’.

Di ujung sana, udah terlihat tanda exit. Gue buru-buru lari sambil sok-sokan nantang setan-setan disana,

‘Segitu doang setannya? Cupu ahh!’. 

Kedua anak yang dari awal di belakang gue langsung lari ke arah tirai yang menjadi jalan keluar kami. Pas mereka buka tirai, tiba-tiba masih ada 2 setan lagi yang ngejegat disana sambil teriak juga yang sukses membuat mereka menambah kecepatan lari mereka. Thanks God, gue ga sampe keluar duluan tadi. Bisa-bisa jantung gue pindah ke pantat saking kagetnya.

Total waktu yang kita habiskan didalem sekitar 10 menitan kalo ga salah. Keluar dari sana, gue kaya orang yang kesambet. Keringet dingin, kepala pusing, dan mual-mual. Gue sempet curiga kalo gue udah di hamili sama salah 1 setan di sana. Nyokap pasti ga bakal setuju kalo punya menantu yang mukanya longsor sebelah. Gue ngajak mereka duduk lagi buat ngeredain adrenalin yang meluap kemana-mana gara-gara shock barusan. Semuanya berjalan normal, sampe Hendry ngomong:

‘Nyobain sekali lagi yuk’.

Nenek lo member MLM! Udah tau gue masih pucet gini, dia malah ngajak buat masuk lagi. Gue sih curiga kalo si Hendry ini sebenernya alien dan suatu saat dia bakal balik lagi ke planet asalnya. Abisnya, dia bisa melakukan apa yang manusia normal tidak bisa lakukan seperti: masuk Rumah Hantu dengan ekspresi muka yang datar-datar aja, naik Kora-Kora di Dufan 5 kali tanpa merasa mual, dan yang paling parah… mencampurkan kacang ke dalam segelas coca cola trus meminumnya. Tawaran dia langsung gue jawab dengan muka menahan mual dan sedikit meringis,

‘Makasih, gue belom mau mati hari ini. Cita-cita gue buat nonton live concertnya Cherry Belle belom kesampean!’

Dengan ini, gue pun sukses jadi bahan tertawaan mereka selama seharian. Monyet abis…

9 thoughts on “Kapal Hantu? Segitu doang? Cupu ahh~

  1. Mhuahahahahahahaha…. gak kebayang waktu si kunti nyariin tanganx buat cebok😀😀
    Btw jadi inget waktu makan di LaFiaza…. kapan bisa kesana lagi…???

  2. Hadya says:

    halo broder…………..

    setiap mampir kesini pasti ujungnya ngakak guling guling….wahahaha

    sukses terus bro…

    jadi ente masuk efek yang mana tuh setelah keliling tu kapal hantu ??

  3. Muhammad Alifianto says:

    Ha ha ha ha ha…
    (koprol sampai guling2 dibawah pohon toge sambil makan semangkuk mie sedap rasa kari ayam)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s