Merdeka? Belom kaliii…

“17 agustus tahun empat lima, itulah hari kemerdekaan kita…”

Lagu yang familiar ya? Tiap tahun menjelang hari ulang tahun Indonesia, lagu ini pasti sering banget diputerin dimana-mana. Kalo aja lagu ini masuk ke Dahsyat, mungkin juga bakal langsung menempati urutan pertama yang sering di request oleh sahabat-sahabat Dahsyat yang punya rasa nasionalisme musiman. Tapi ada yang sadar ga sih dengan arti “merdeka” itu apa? Yak, Mbak yang di belakang sana mau jawab? Ga usah malu-malu, Mbak. Saya emang cakep, tapi ga usah minder kok. Tenang aja. Ohh, ternyata cuma lagi kram aja keteknya. Kirain mau jawab.

Kalo kita tanya ini ke adik-adik kita, mereka pasti jawab:  “Merdeka itu artinya terbebas dari penjajahan Belanda yang udah 3,5 abad ada di sini, Kak. Itu sih yang aku tau dari pelajaran sejarah di sekolah. Masalah bener atau enggaknya, aku ga tahu. Kan aku belum lahir waktu itu. Nah, udah aku jawab kan? Sekarang mana duit 10ribu yang Kakak janjiin?!”. Dan gue yakin banget, kebanyakan dari kita pasti setuju dengan jawaban kampret diatas. Emang bener sih, berkat perjuangan super para pahlawan tempo dulu, akhirnya sekarang kita bisa menikmati hari-hari tanpa harus khawatir kelilipan peluru-peluru yang berasal dari para bule dengan dialognya yang terkenal: “Eee… kowe owrang cepat cawrii itu si Pitung dan bawa diyha owrang ke sini! Godverdomme!”. Tapi itu artian merdeka di zaman dulu. Zaman sekarang orang-orang mungkin udah lupa dengan perjuangan pahlawan-pahlawan dulu. Yang mereka lakukan di tanggal 17 agustus? Berlomba buat ngetik ucapan “Happy Independence Day, Indonesia!” di Twitter dan ngejadiin itu sebagai trending topic dunia. Miris emang. Nasionalisme sudah berubah hanya menjadi tulisan-tulisan pendek yang tidak disertai tindakan. Seperti yang terlihat di bawah ini contohnya:

Oke, itu emang gue. Silahkan diabaikan supaya kalian ga makin nafsu buat nabrak gue pake mobil sedot tinja. Mari balik lagi ke topik. Zaman sekarang, artian merdeka udah lebih ke arah status sosial. Banyak banget orang-orang yang masih berjuang mendapatkan “kemerdekaannya” setiap hari sementara kita sendiri asik-asikkan menikmati” kemerdekaan” versi kita tanpa menghiraukan kesusahan mereka. Ga percaya? Nih hasil keliling gue bareng Yoseph di sekitaran Jakarta kemarin:

….

……..

…………..

Bentar, gue ambil minum dulu.

….

……..

…………..

Oke-oke, ga usah sampe bawa-bawa pacul dan batu segala sih buat minta gambarnya. Nih:

Oke, ini bukan salah satu anggota orang-orang yang belum “merdeka” diatas. Ini cuma Hendry yang lagi nahan boker. Abaikan!

Nah, terbukti kan kalo masih banyak banget orang-orang diluar sana yang belum merasakan kemerdekaan sepenuhnya. Jadi siapa yang harus disalahkan atas belum merdekanya mereka? Mereka sendiri? Hmm… mari kita cari kambing hitamnya. Nah, gimana kalo yang INIIHH!:

Iya, korupsi lah yang udah bikin beberapa dari mereka belum merasakan kemerdekaan secara sepenuhnya. Uang-uang yang harusnya jadi hak mereka, malah menghilang entah kemana. Dan itu kayanya udah jadi hal biasa ya di zaman sekarang? Sampe-sampe pepatah pun ikut-ikutan berubah mengikuti perkembangan zaman:

Jadi, yakin kalo kita udah bener-bener Merdeka? Belom kaliii…

 

*) 3 pic terakhir diambil dari Google. Eh btw, Selamat Idul Fitri semua. Mohon maaf kalo selama ini gue cakepnya udah berlebihan banget. Udah usaha sih buat jelek, tapi susah banget. Ya mau gimana lagi ya… *nyari mati*

4 thoughts on “Merdeka? Belom kaliii…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s