And this is it, my first 6 month

Di suatu malam, tepat 6 bulan yang lalu. Ada seorang pemuda berwajah nyaris tampan berlari” kecil menghindari genangan air yang lebih mirip empang dadakan untuk menuju warnet langganannya. Setelah berjuang sambil mengunyah permen mentos di mulutnya, akhirnya dia sampai juga di depan pintu warnet tersebut. Andai saja ini adegan di sebuah sinetron, bisa dipastikan kalo jarak yang tinggal sedikit lagi ini bakal berlangsung sangat dramatis karena disisipkan efek slow motion oleh sutradara yang engga ada kerjaan. Dia lalu memegang handle pintu warnet itu, mendorong pintunya dan tiba” terdengar teriakan “Aakk!! Mas mas, saya kegencet ini Mas!!”. Ternyata itu adalah suara dari salah 1 pengunjung warnet yang kejepit di belakang pintu. Belakangan dia mikir, ngapain juga ini orang di belakang pintu? Apakah dia lagi main petak umpet sama hansip komplek? Atau jangan” dia lagi ngumpet dari kejaran teman” gay nya yang meminta untuk dinikahkan di Belanda tahun ini juga? Oke, narasi ini sudah mulai ngaco sepertinya dan penulis pun bingung, ngapain juga dia capek” nulis kalimat ga penting barusan?

Setelah menunggu si penulis menyelesaikan paragraf aneh diatas, pemuda itu pun menuju ke meja operator warnet. Dia memberikan senyum terbaiknya ke operator warnet itu supaya dibolehin ngutang tapi ternyata gagal, merogoh kantongnya dan dia pun sadar… Dia lupa bawa duit. Oh great… kalo aja mukul orang itu engga dosa, mungkin sekarang si penulis udah memukul pemuda itu bolak balik karena sudah membuat si penulis harus menyusun lagi cerita ini dari awal. Tapi berhubung si penulis lagi males, jadi kita skip aja adegan dimana si pemuda harus balik ke rumahnya dan mendapat sedikit omelan dari nyokapnya karena lupa mengunci pintu sebelum dia pergi tadi. Singkat cerita, pemuda itupun akhirnya duduk manis di depan komputer dan mengklik wordpress.com dari mozila warnet itu yang setara dengan kecepatan siput kayang. Dia bertekad untuk membuat blog (lagi) karena tekanan pergaulan dari teman”nya. Biar dibilang g430L gItue dWeCh. Sungguh seorang pemuda yang amat sangat kebelet gaul memang. Pemuda itu cukup terkenal di daerahnya. Terutama sama tukang nasi goreng & ketoprak yang sering mangkal di deket tokonya. Bukan, bukan karena dia ganteng atau pinter ngamen. Tapi karena utang utangnya yang udah menumpuk seperti cucian di laundry kiloan di akhir pekan. Pemuda itu bernama Wahyu Chandra. Ya, pemuda itu gue…

Halahh, opening apaan nih? Pengen bikin blog aja kok narasinya sampe lebay gini ya? Hahahahaha. Yap, hari ini, blog butut gue yang lebih mirip panti pijet yang terancam kena gusur satpol pp ini resmi 6 bulan juga. Tepuk tangann… *hening*. Mungkin buat para blogger senior, umur segini emang masih cupu banget kalo dibandingin sama mereka yang udah mulai ngeblog dari sejak jaman gatot kaca pake iPad. Buat ukuran bayi aja, umur segini itu merupakan umur dimana mereka masih asik berjalan dengan 4 kaki dan bebas pipis dimana aja. Tapi kalo buat gue, ini diluar kebiasaan. Engga nyangka aja, akhirnya gue bisa mengurus blog ini sampe sekarang setelah melihat gimana nasib blog pertama gue yang selama 3 bulan gue urus berakhir dengan sangat mengenaskan. Gue tahu, diantara kalian yang baca ini, pasti ada yang mikir “Ihh, lebay amat sih nih anak Lutung!”. Silahkan bilang gue lebay atau apalah itu. Tapi gue punya alasan tersendiri kenapa gue bisa berlaku kaya gini sekarang. Sebuah alasan bernama “Kepuasan”.

Gue puas dengan blog ini karena dengan blog ini, gue jadi bisa mengasah apa yang udah Tuhan kasih ke gue buat dibagikan di blog ini. Gue puas karena dengan blog ini, gue jadi bisa punya temen” dari tempat” di Indonesia yang dalam kehidupan nyata mungkin engga pernah bisa gue kenal. Dan gue puas dengan blog ini karena ternyata, ada juga yang mau merelakan keselamatan dirinya sendiri buat baca tulisan gue. Selama 6 bulan ngeblog disini, gue banyak banget dapat pengalaman baru. Banyak yang serunya, tapi juga ada yang ga enaknya. Tapi itu wajar lah ya, ga mungkin juga kan gue terus”an dapet yang enak aja? Justru dengan banyaknya komentar yang masuk ke spam itu yang membuat gue termotivasi buat menulis lebih baik lagi dari sebelumnya. Seperti kata pepatah : “Tak ada rotan, akarpun jadi” (Jangan harap gue mau ngejelasin dimana letak kenyambungan pepatah ini). Btw, sebelum kita lanjut ke paragraf selanjutnya, gue mau nanya satu hal maha penting dulu ke kalian : Ada yang ngeliat tukang bakso langganan gue?

Sedikit flashback selama 6 bulan pertama gue ngeblog, gue jadi inget waktu pertama kali bikin blog ini dulu. Seperti yang di ceritain diatas, blog ini emang gue buat dari sebuah warnet yang koneksinya lemot akut. Gue yakin banget, kalo kecepatan koneksi warnet ini diadu sama Garry, siputnya Sponge Bob, pemenangnya pasti tukang ojek yang sering mangkal deket pasar deh (Lho?). Tujuan gue ke warnet itu tadinya buat download tema hape sama main game online disana. Tapi berhubung gamenya belom di patch sama operator warnet yang males banget bangkit dari bangkunya, jadi gue google-ing aja deh daripada mati lumutan nungguin download-an. Sebenernya waktu itu gue engga ada niat sama sekali buat bikin blog (lagi), apalagi setelah melihat nasib blog pertama gue dulu. Tapi entah dapet ilham darimana, tiba” aja gue berniat buat daftar jadi pengguna ke sekian juta dari wordpress. Yap, bisa dibilang kalo blog ini lahir secara gitu aja tanpa dikomunikasikan terlebih dahulu dengan orang tua dari kedua belah pihak (Ini mau ngeblog apa kawinan massal?). Postingan pertama gue : The Beginning , gue tulis di warnet itu juga. Gue inget banget, gue nulis itu disamping mas” berponi andika kangen band yang lagi nyetel lagu dari band yang gue engga tahu berasal dari pedalaman mana. Yang pasti sih, suara si vokalisnya ini kaya abis operasi tenggorokan dan gagal dengan sukses gitu deh. Untungnya, selama gue nulis itu, gue bisa bertahan dari ancaman kuping mimisan gara” ngedengerin lagu itu.

Buat yang udah baca tulisan gue dari pertama kali ngeblog dulu, pasti ada yang ngerasa kalo di tulisan” awal gue dulu terlalu banyak menggunakan joke” ala Raditya Dika. Dan ya, gue emang mengakui itu. Waktu itu, gue belom tahu gimana caranya menulis dengan baik. Jadi gue contek abis”an gaya nulisnya Radit. Sebagai contoh, coba lihat postingan Banci Monster yang gue tulis dulu. Dari keseluruhan tulisan, 70% nya adalah joke” ala Radit. Tapi menurut gue itu wajar lah ya. Di saat lu lagi ngefans banget sama seseorang, lu pasti mau terlihat seperti orang itu. Dan itu juga terjadi sama gue. Tapi sekarang, gue udah mulai menghilangkan semua itu dari tulisan gue. Selama 6 bulan ini, gue udah belajar gimana caranya nulis yang bener, gimana caranya menata kalimat, dan belajar supaya tidak menggunakan bahasa k4y4 9iN1ch dalam tulisan gue. Gue memaksa otak bagian kanan bekerja ekstra keras untuk berkreatifitas lebih lagi. Gue mau punya “voice” tersendiri di tiap tulisan gue supaya orang” bisa membedakan antara tulisan gue dengan tulisan blogger lain. Dan inilah yang mungkin orang” biasa sebut sebagai “Proses Pembelajaran”… *nunduk*

Anyway, di lain hari ada seorang pembaca yang nanya ke gue : “Kenapa sih selalu membahas soal Banci di beberapa tulisan gue?”. Nah, di kesempatan kali ini gue akan menjelaskan hal itu. Gue engga mau aja, orang” salah berpikir kalo gue adalah mantan banci yang baru aja tobat karena diancam akan dikutuk jadi gayung jamban sama nyokapnya. Jadi gini, gue termasuk orang yang phobia akut sama makhluk dua alam itu. Penjelasan lebih detailnya, bisa kalian baca di postingan Banci Monster kemarin. Dan kenapa gue malah membahas soal mereka? Simple, gue cuma mau mengubah apa yang gue takutkan menjadi sesuatu yang menghibur buat orang lain. Engga cuma di tulisan aja, di dunia nyata pun gue sering ngebawain joke tentang banci ini disaat lagi becanda sama temen”. Dan buat para banci yang lagi baca tulisan ini, gue mohon jangan jegat gue di depan gang dan mutusin buat ngegebukin gue ya… *ampun*

Sebagai penutup dari postingan asal ini, gue mau ngasih 1 quote dari Raditya Dika yang seenggaknya mewakili kenapa gue suka banget ngeblog. Ini dia :

“… Di blog, gue ngerasa gue punya tempat dimana gue akhirnya didengerin orang2”

Yap, di dunia nyata, gue termasuk orang yang susah bergaul dengan lingkungan baru dan orang” yang abru juga akibat kutukan sebagai makhluk pemalu. Jadi lewat blog ini, seenggaknya gue ngerasa akhirnya orang” mau atau lebih tepatnya terpaksa ngedengerin cerita gue. Menyedihkan memang, tapi itulah kenyataannya. Dan kalo ada yang mau nanya, apakah gue menikmati 6 bulan penuh kemesraan bareng blog ini, gue bakal jawab :

Gue sangat menikmatinya…

Dan gue harap, gue engga berakhir di tengah jalan seperti blogger lain yang berhenti ngeblog cuma karena sepi pengunjung..

Salam dangdut.. \m/

15 thoughts on “And this is it, my first 6 month

  1. Huhuhuhuorereeeeeeeeeeeee…..
    Petromaaaaxxxxx.!!!
    Hahahahahaha…. Salut bro, gue suka dmna loe nulis dengan “style” loe sendiri. Itu baru seorang blogger sejati. Mncari ciri khas sndiri tnpa brusaha mnjadi mirip sperti orng lain. Like that.!

  2. Erit kantoni says:

    Haha. .
    Nice post. .
    G jga puas dgn blog ini sobat. .
    G slalu trhbur dgn smua tlisan lu(g udah memuji lu lho,traktir g dong,gubrakk). .
    Akhir kata,moga blog lu makin maju kedepan yea,(karna tak ada maju yang kebelakang soalnya). .
    Good luck . .

  3. Ada banyak alasan untuk mulai menulis blog. Tapi cukup satu alasan untuk tetap mempertahankan sebuah blog: kecintaan pada dunia tulis-menulis. Nge-blog itu memang asik!

    Selamat ulang bulan yang ke-6 ya buat blog-nya. Hehehe๐Ÿ˜€

    Keep blogging!

  4. Junet Siwatu says:

    jadi di dunia blog ada 6 bulanan ya?? selamat ya…
    berarti bulan depan nujuh bulan nih, trus 2 bulan lagi brojol.haha… pizz masbro..

    tetap semangat menulis ya…

  5. oke,, dari sini kami beserta kru sudah bisa menangkap isyarat kecintaan anda terhadap banci. oleh karenanya, kami selaku dewan direksi, menyatakan bahwa terhitung hari ini, kami akan mencarikan satu unit banci untuk anda.

  6. Irfan Handi says:

    Ane gak yakin kalau nte orangnya pemalu bro.๐Ÿ™‚
    btw, sukses terus buat blognya. Salam Dangdut juga.๐Ÿ˜†

  7. wkwkkwk…..wkwkkwkw…… wkwkkw…
    Sumpah dech nih tulisan bikin nez ngakak sengakak-ngakaknya…ahhahahah……
    Sampe bikin perut berontak and jadi pengen makan burger gratisan(Lahhhhh????)
    hehheh……
    TEruslah berkarya teman,nez suka banget sama kata2nya……๐Ÿ˜€

    Salam kenal dari nez,nitip sedikit kata2 yah… https://wahyuchandra.wordpress.com/2011/12/02/and-this-is-it-my-first-6-month/#more-432

    Oh yah ada yang lupa,SALAM AYU TING-TING Yaachh…..xixixixiix… :-p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s