Diet? Apa itu?

Minggu malam kemarin gue habiskan bareng anak-anak youth gereja. Secara ajaib, kita terdampar di sekitaran Pantai Indah Kapuk, tepatnya di Rainbow Kitchen. Ya engga ajaib-ajaib banget sih. Kita ga sampe naik karpet terbang atau baling-baling bambu kok buat ke sana. But you know what i mean, right? No? Ywd c,,,

Ngapain kita ke sini? Tadinya sih mau berburu Mammoth. Tapi karena sadar kalo Mammoth udah lama punah dan kitanya juga kelupaan bawa tombak, jadi batal deh. Kita ke sini karena di undang Peter yang baru aja ulang tahun dan juga wisuda. Beberapa hari sebelumnya, Peter udah ngasih tau kita supaya ga kemana-mana pas hari Minggu. Seperti yang kalian tau, selain ganteng, gue juga punya bakat penasaran yang besar sedari lahir. Saking berbakatnya buat penasaran, pernah waktu kecil gue nyoba buat ngeberhentiin kipas angin yang lagi muter pake lidah. Hasilnya?
Sakit banget, nyet. Iya gue tau, ini bego. Tapi kalau tidak mencoba, bukankah kita akan selalu merasa penasaran?

Oke, ini saatnya kalian bilang: “Pret”.

image

Balik lagi ke masalah Peter. Seperti yang udah gue tulis di atas, dia emang udah ngasih tau sih kalo hari Minggu nanti bakal ada acara kumpul bareng. Penasaran (yeah, right), akhirnya gue nanya ke dia soal acara apa yang bakal di gelar. Dia ga mau ngasih tau. Ini anak kayaknya ada bakat buat jadi host (Bukan) Dunia Lain deh. Sok-sok misterius gitu abisan. Karena trauma gara-gara pernah diajak MLM, akhirnya gue pun nolak undangan dia. Tapi karena dijanjiin bakal ditraktir sepuasnya, gue pun nyerah. Iya, saya lelaki lemah. Kasian, ya? Iya.

Setelah hampir gepeng karena digencet oleh badan maha besar Ci Meli & Ronald di mobil Ko Cipto yang kita tebengi, akhirnya kita nyampe juga di Rainbow. Gue mencoba berjalan slow motion ketika mau menyeberang masuk dari parkiran ke dalam resto buat menimbulkan efek sinetron. Baru jalan bentar, udah ada mobil yang ngelaksonin dan nyuruh gue minggir. Setelah memikirkan dampak serius yang bakal ditimbulkan kalo seandainya si pemilik mobil melempar salah satu ban mobilnya ke muka gue, gue pun akhirnya minggir. Tidak ada adegan slow motion yang terjadi lagi sampai kita semua duduk…. kecuali pas ngambil list menu. Iya, ini yang terakhir.

Eh, gue udah cerita belum kalo ini adalah all-you-can-eat-resto? Hormon “gratisan” kita mendadak melonjak malam itu. Kita pun kalap memesan semua yang ada di list menu which is, dimsum semua. Tapi berhubung kita dateng pas jam 6 sore, kejadiannya malah kayak gini:

Ci Meli: “Saya mesan yang ini dua porsi, ini lima, sama yg ini tiga.”

Mbak Waitress: “Yang ini kebetulan habis”

Deri: “Kalo yang ini?”

Mbak waitressnya lagi: “Maaf, Mas. Abis juga”

Gue: “Yang ini, Mbak?”

Mbak waitress: “Itu sumpit, Mas. Dan itu ga ada di daftar menu”.

Semuanya langsung kompak menggeser bangku mereka agak menjauh dikit dari gue.

image

Nyerah dan ga tau harus mesen apa, akhirnya kita bilang supaya di keluarin aja apa yang masih ada. Ga berapa lama, beberapa porsi bakpao, kuo-tie, haukau dan lumpia jadi makanan pembuka kita. Cuma butuh waktu beberapa detik aja buat menghabiskan ini. Kita langsung siap-siap buat memesan lagi.

Eh by the way, udang rambutan dan lumpia saus tiramnya not bad lah.

Beberapa kejadian setelah ini berisi adegan yang sama dan diulang berkali-kali. Kita mesen-> makanan dateng-> abis dalam beberapa detik-> balik lagi ke siklus awal. Gitu terus sampe akhirnya perut kita ga bisa nampung lagi. Vivi, Vany & Lukito yang dateng telat akhirnya kita berdayakan buat menghabiskan makanan-makanan yang masih aja ga berhenti berdatangan. Gue sampe heran deh. Padahal last order di resto ini jam delapan malam dan kita udah stop mesen dari jam setengah delapan. Tapi tetep aja makanan dateng terus ga berhenti-berhenti. Gue bahkan sempet curiga, jangan-jangan mereka kasian ngeliat badan kita yang kayak korban yang tinggal di daerah konflik ini?

image

Baru makan beberapa porsi, Vivi nyerah. Tapi Vany & Lukito masih lanjut makan. Curiga ga sih kalo di dalem perut mereka itu ada biawak yang lagi ngekost? Seperti lazimnya di restoran all you can eat lainnya, kalo ada makanan yang udah di pesen dan ga habis dimakan, kita harus membayar denda. Gue yang udah ga sanggup makan lagi akhirnya melambaikan bendera putih. Nyerah. Peter, Cornel, Ronald masih semangat makan. Gue menengok ke arah Tia yang duduk di samping gue, dia lagi nyenderin kepalanya ke bangku sambil sesekali terpaksa ngunyah malas. Kita resmi memasuki fase “Laper galak, kenyang bego”.

Beberapa dari kita akhirnya mengikuti jejak Vivi dan gue yang udah stop makan. Okky aja sampe harus ngelepas ban pinggangnya karena perutnya mendadak menyembul. Gue yang ngeliat Cornel masih semangat makan, nyoba buat ngasih semangat ke dia. Engga, gue engga sampe pake rok mini dan meneriakkan nama dia dengan suara yang berpotensi bikin kuping mimisan. Gue hanya mengingatkan dia kalo besok di kantor, dia cuma bisa makan indomie aja. Maklum, tanggal tua. Ga berapa lama, dia nyerah juga. Cupu sekali beliau! Beruntunglah di geng kita selain Cornel, ada Junior yang hobi makan banyak. Tiap kali makan bareng, mereka berdualah yang jadi sasaran kalo ada diantara kita yang makanannya ga habis. Kita pun langsung menaruh harapan banyak ke dia buat menghabiskan semua makanan ini. Tapi ketika menengok ke arah bangkunya, dia malah udah tergeletak di tanah dengan iler kemana-mana. Cupu cupu.

Ronde-ronde terakhir adalah bagian penyiksaan paling kejam buat perut kami. Peter dan Deri yang ga sanggup ngabisin kuo-tie yang tinggal beberapa buah, mencoba ngoper piring mereka ke Okky. Okky yang udah ga sanggup makan lagi akhirnya ngambil bakpao yang ada di depan dia dan bilang ke Peter:

“Ini yang terakhir. Sumpah, ga sanggup lagi gue”

Yang lucunya, dia makan itu tanpa mencopot kertas yang jadi alas bakpaonya. Jadilah kertas itu juga ikut di makan sama dia. Kita semua kompak ngakak dengan nada dasar D minor.

image

Keluar dari Rainbow sekitar jam 9, kita pun terpaksa buat mati-matian nahan perut supaya tidak terlihat brutal pas lagi foto-foto. Gue yakin banget, semua dari kita pasti punya satu pertanyaan yang sama:

“Diet? Apa itu?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s