Botakophobia

Curiga engga sih kalo ternyata orang-orang botak itu adalah reinkarnasi dari bola golf?

Gue sih engga. Tapi ga tau kenapa, gue selalu ngerasa ada yang aneh aja tiap kali ngeliat orang yang kepalanya botak licin. Ada perasaan yang sulit dideskripsikan. Perasaan antara kesel, dan juga lucu yang berkolaborasi jadi satu. Perasaan yang sama ketika gue ngeliat deodorant. Iya, tiap kali ketemu orang yang kepalanya licin gitu, bawaannya pengen ngangkat ketek, trus langsung ngegesekin kepala mereka dengan ketukan 4/4 di nada dasar C#Minor. Iya, gue tau. Ga nyambung emang. ywd c,,,

By the way, sebelum gue lanjutkan tulisan ini, kalian harus membaca judul diatas sekali lagi dengan teliti. Judulnya adalah Bo-ta-ko-pho-bia. Sebuah phobia terhadap orang-orang berkepala botak yang dicetuskan pertama kali oleh Dr. Agus Wahyu Eka Chandra, Spd, Msg, Mp3, HBD, BRB, AFK, WUATB. Iya, judulnya emang agak ribet. Jadi jangan sampe salah baca menjadi Batakophobia. Ntar artiannya malah jadi lain: Phobia terhadap batako. Gejalanya sebagai berikut: Tiap kali ngeliat ada kuli bangunan yang bawa-bawa batako, dia bakal otomatis ngejerit, lari mengelilingi kuli bangunan itu sebanyak 25x (gue juga ga ngerti kenapa harus se-spesifik itu ngiterinnya), dan berakhir dengan dia mengunyah batako itu dengan cabe rawit. Semacam Limbad yang ngidam gorengan tapi ga kesampean.

Gue lupa bagaimana semua ini bermula. Gimana gue bisa segitu engga sukanya dengan orang yang berkepala-botak-licin-mirip-kancing-celana-jeans ini. Tapi tunggu deh, agak frontal ga sih kalo menyebut mereka dengan sebuta “Orang yang berkepala botak licin”? Oke, kita kasih nama aja kaum mereka dengan sebutan “Cikupawpawesteyuri”. Aneh? Bodo ah. Cuma itu yang kepikiran soalnya. Yang gue inget, dulu, jamannya SMA, gue selalu pergi ke kantin tiap kali ngedenger Ujang, temen sebangku gue, nyanyiin lagunya Alexa di sela-sela jam pelajaran kosong. Selain karena lapar, alasan lain kenapa gue ga suka dengan Alexa adalah karena Aqi, si vokalisnya, adalaah (kali ini “A” nya ada 3. Beda sama yang sebelumnya) salah satu kaum Cikupawpawesteyuri. Ya Tuhan, kenapa kaum mereka ada dimana-mana? Wrong me what…

Di mata gue, para Cikupawpawesteyuri ini agak-agak ngeselin sih tingkahnya. Ga peduli apa yang mereka lakuin, tetep aja gue ga suka. Lihat bagaimana Hari Pantja dan Rudi Kawilarang membawa lilin di acara Dunia Lain. Ngeselin banget, kan? Mau nyalain lilin aja mesti nunggu sampe pas jam dua belas tengah malem dulu. Ga pernah kurang, ataupun lebih. Ini mau uji nyali apa mau ngasih surprise ke hantu yang lagi ngerayain sweet seventeen? Atau liat gimana Vin Diesel nyetir mobil di Fast And Furious. Harus banget ya nginjek pedal gas itu pake kaki?!

….

Eh, tapi pedal gas mah emang semestinya diinjek pake kaki, ya? Kalo pake hidung, apalagi jidat, malah ga keliatan dong jalannya? Tapi… ah, sudahlah. Tetep aja ngeselin!

Botak 1

Pernah satu hari ketika gue lagi jalan di sebuah mall, berdiri dengan gantengnya di eskalator yang ramai, gue ngeliat ada satu om-om. Mengenakan pakaian yang rapi, bisnisman banget, dan salah satu kaum Cikupawpawesteyuri juga. Tau dimana letak keabsurdan dari 2 kalimat diatas? Ini dia, ketika gue ga sengaja nengok ke arah saku celananya, gue ngeliat satu benda, terbuat dari plastik, dan berwarna pink. Benda itu adalah sisir. Ada dua pertanyaan yang terlintas di benak gue waktu itu:

1). Dengan tampang om-om, kumisan, dan pakaian yang necis abis, kenapa sisirnya harus warna pink sih?

2). Mungkin dia udah ga pernah menggunakan kaca lagi selama berabad-abad. Makanya, dia lupa dengan kondisi rambut dia sekarang. BUAT APAAN DEH BAWA-BAWA SISIR KALO RAMBUT LO AJA GA ADA?!

Asli, gue engga ngerti. Gue selalu menjunjung tinggi azas positive thinking. Gue selalu percaya, di setiap hal buruk yang dilakukan seseorang, pasti ada hal baik yang bisa kita petik dari itu. Jadi, gue menenangkan diri sejenak, mencoba berpikir cukup lama. Lama banget. Ada kali 10 detik (lho?). Dan akhirnya gue berhasil menemukan sebuah hal positif ini:

Mungkin aja, Om ini beneran bisnisman. Dia ini bisnisman yang sukses dan banyak saingan. Karena takut kalo ada salah satu saingan bisnisnya yang ga suka sama dia (terutama dengan rambut botaknya. Ha!) menyewa preman buat malakin, akhirnya om-om ini bawa-bawa sisir kemana-mana. Jadi, kalo suatu saat preman tadi beneran dateng, si Om ini bisa mengancem premannya dengan ancaman super ini: : “MUNDUR LO SEMUA! Jangan ada yang mendekat kalo nyawa kalian mau selamat. Gue punya sisir. GUE PUNYA SISIIIIIIRRRR!?”

Yang ada, itu preman bukannya takut, malah ngebawain kaca dan seperangkat alat make up dan ngebuka jasa rias pengantin kilat saat itu juga. Yaelah, Om.

Gue juga nyaris jadi salah satu dari kaum Cikupawpawesteyuri ini. Jadi waktu itu adalah hari yang indah. Matahari mulai bersiap berganti shift dengan bulan, burung-burung juga udah mulai kembali ke sarangnya, dan para tukang cakwe lagi sibuk ngegoreng cakwenya (Astaga, salah banget gue nulis kalimat ini disaat belum makan apapun!). Saking indahnya, gue sampe pengen nyanyiin lagu Teman Tapi Mesra dengan arransement dangdut koplo. Di hari yang indah itu, gue mutusin buat memutilasi rambut gue yang udah mulai liar. Jadi, dengan semangat memperganteng (eh, bener ga sih tulisannya?) penampilan, pergilah gue ke pangkas rambut langganan gue. Gue punya salah satu kapster langganan disini. Seorang akang-akang yang mukanya mirip banget dengan drummernya Kangen Band (ini beneran). Hasil potongannya itu selalu memuaskan bagi gue. Rapi banget. Sebagai perbandingan gimana rapinya potongan dia, gue masuk ke dalam salon ini dengan tampang yang mirip Budi Anduk. Dan begitu gue keluar dari salon itu, penampilan gue berubah drastis! Dari yang tadinya mirip Budi Anduk, bisa berubah jadi…. ummm… jadiiii… jadi Budi Anduk yang rambutnya lebih pendek dari sebelum masuk ke salon ini. Keren, ya? Tepuk tangan dong.

Tapi hal buruk terjadi. Sewaktu gue masuk, akang-akang itu ga keliatan. Yang ada malah seorang bapak-bapak botak, dengan kumis yang menyatu dengan jambangnya. Dia ini salah satu kapster disini juga. Ketika gue nanya kemana si akang-yang-mirip-drummer-kangen-band, dia jawab kalo lagi pulang kampung. Karena udah niat banget pengen potong rambut, yaudah dengan sangat terpaksa, gue pun potong rambut sama dia. Bagaimana proses selama potong rambut itu terjadi kayaknya engga pantes diceritakan disini. Engga berperikerambutan banget deh pokoknya. Yang jelas, selama dia motong, gue engga berani ngeliat ke kaca sama sekali. Begitu dia bilang udah selesai, gue buka pelan-pelan mata gue biar kesannya dramatis. Dan terlihatlah pemandangan mengerikan itu:

Rambut gue jadi pendek bangetz (saking pendeknya, sampe harus pake huruf “Z” segala).

Sisi kanan dan kiri hampir botak.

Gue nyaris menganiaya diri sendiri pake bedak yang ada di meja dia.

Tolong A’im, yaowoh…

 

Ps: Kepada para Cikupawpawesteyuri di luar sana. Ampuni saya. Saya menulis ini karena lagi bete aja. Tolong kalo ketemu di jalan, jangan sundul saya beramai-ramai, ya. Saya masih belum ngedate sama Stella JKT48 soalnya.

3 thoughts on “Botakophobia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s