Writer’s Block Attack

Iya”, gue tahu. Kalo diitung dari terakhir kali gue nulis, itu artinya udah 10 hari aja gue ga ngeblog. What a bad blogger banget emang.

Ga tau deh kenapa akhir” ini semangat gue buat ngurus blog ini menurun secara drastis.Tapi yang bisa gue kasih tau ke kalian sih, kayanya gue lagi kena syndrom Writer’s block deh. Iya, writers block. Kondisi dimana si Penulis lagi kekeringan ide dan bingung mau nulis apaan. Gue yakin banget, buat kalian” yang punya blog, pasti pernah deh ngalamin hal kaya gini. Jangankan gue, penulis kocak sekaligus kiblat gue dalam menulis komedi, Raditya Dika aja pernah ngalamin kaya gini waktu ngerjain buku ke limanya, Marmut Merah Jambu. Sekedar informasi aja nih, dia nyelesaiin buku itu sampe makan waktu 2 tahun lho saking setianya ditemenin sama si Writer’s Block itu. Kalo gue sampe kaya gitu, bisa” pas 2 tahun kemudian gue buka blog ini, malah udah dijadiin markas gembel se Jakarta lagi. Lengkap dengan tenda kebesaran mereka…

writer's block.jpg

Gue bukan tanpa usaha sih buat ngilangin writer’s block ini. Beberapa hari ini, gue udah mulai nyoba” nulis lagi kaya biasa. Tapi ga tau deh, gue ngerasa kalo tulisan” yang gue kerjain kemaren tuh ga sesuai harapan gue. Alur ceritanya berantakan, komedinya garing, baru nulis 1 paragraf aja udah mentok ide. Bahkan waktu ngebaca ulang tulisannya, gue sebagai penulisnya sendiri malah ngerasa kalo itu kaya tulisan anak SD yang kebanyakan ngupil sampe” lobang idungnya itu gede sebelah. Ga nyambung? Emang. Tapi wajar lah, namanya juga lagi Writer’s Block. Hehehehe…

Kalo misalkan diantara kalian ada yang mikir gini “Apa gara2 blog lu sepi dan commentnya dikit, jadi lu males2an ngurus blog ini?”, gue pasti bakal jawab dengan yakin “NO!!”. Gue ga pernah sekalipun kepikiran buat berhenti ngeblog cuma gara2 pengunjungnya sepi dan commentnya dikit. Seperti kata salah 1 blogger favorite gue, Bena Kribo “No comment, No cry”. Buat gue, yang terpenting itu nulis dulu yang bener, Jujur ga mengada”, dan kasih bacaan yang menarik buat viewer. Kalo misalkan ada yang comment, ya Puji Tuhan. Itu artinya tulisan kita emang berhasil menghibur dia (walaupun kadang ada yang cuma baca judulnya doang dan langsung comment sih. Hahahaha). Intinya gini, Kalo kita ngeblog cuma ngarepin comment yang banyak tapi tulisan kita asal asalan, gue yakin banget disaat pengunjungnya sepi, semangat ngeblog kita pasti bakalan menurun drastis atau bahkan hilang sama sekali. Makanya ga heran, kalo misalkan kita ngeliat banyak blogger baru yang ga pernah ngurusin blognya lagi cuma karena blognya sepi pengunjung.

Balik lagi ke masalah Writer’s block. Sumpah demi ketek Dora, writer’s block ini bener bener ngeganggu gue banget. Padahal gue udah ngebet banget loh buat nulis lagi disini. Tema sih udah ada di otak, tapi giliran mau dikeluarin, malah susah banget. Ibarat pepatah nih ya, kaya kita lagi kebelet boker, trus kita lari larian dengan segenap jiwa ke WC. Tapi pas nyampe sana, WC nya penuh semua. Jangan harap gue mau ngasih tahu dimana letak kenyambungan pepatah ini sama masalah writer’s block gue. Soalnya… Gue juga bingung barusan nulis apaan. Saking ngebet banget pengen nulis, gue sampe mati matian googling gimana caranya buat ngilangin Writer’s block ini. Dan beruntungnya gue, gue ketemu sama salah 1 blog yang ngebahas soal masalah ini. Nih dia tipsnya :

1. Kenali Golden Time menulis

golden-time.jpg

Golden Time adalah waktu ’sakral’ yang bisa membuat menulis menjadi begitu lancar, dan ide bisa lebih gampang mampir. Saya biasanya pasca tengah malam, setelah tidur beberapa saat menghilangkan lelah seharian beraktifitas. Pentingnya mengenali golden time adalah menentukan plotting waktu yang khusus untuk menulis. Menulis di sini
mencakup writing-editing-publishing. Bisa jadi seharian ada ide ini itu, disimpan di draft dulu, lalu di saat golden time, ide-ide tadi diramu dengan apik menjadi tulisan jadi yang maknyus. Mengapa harus ada waktu khusus? Agar tulisan kita juga bermutu. Seperti layaknya tidur, saat kita menentukan plot waktu khusus agar tidur kita enak, maka tidur kitapun terasa berkualitas.

2. Simpan selalu Aha! Moment kamu

aha.gif

Pernah kan, misal waktu ngobrol dengan teman kuliah, atau mendengarkan dosen ceramah, atau bahkan waktu naik motor, tiba-tiba ada ide cemerlang yang ingin segera dimuntahkan? Tapi sayangnya, tidak mungkin dituliskan saat itu juga, karena ketiadaan kesempatan. Saya punya yang namanya: RANDOM THINGS TODAY di draft blog saya (kalau saya lagi online), atau di draft sms saya, atau di NOTE di Tablet, atau di buku yang waktu itu lagi dekat dengan saya. Saya percaya ide nggak bisa datang setiap saat, maka saya mengikat ide itu ke dalam media agar saya bisa melihatnya di lain waktu, dan menggabungkannya dengan ide lain di lain hari, atau di lain jam.

3. Vitamin Inspirasi

social.jpg

Inspirasi bisa datang dari mana saja: pengalaman sendiri, pengalaman orang lain, kejadian di sekitar rumah, pengalaman di kampus, isu yang sedang hangat di media, dan mungkin, tulisan-tulisan kita sebelumnya. Saya sendiri punya beberapa tempat langganan (blog yang saya kunjungi untuk mendapat vitamin jiwa), sebut saja: Dee-idea, Pecas Ndahe, Blognya Raditya Dika, Kaskus, Vivanews, Kompasiana, Tempo, dan blog-blog sahabat saya. Ada pula stasiun TV favorit yang yang saya suka, seperti
National Geographic Adventure, SUN TV, Metro TV (Kick Andy), Metro TV (Indonesia Now), Tempat langganan itu, bisa kita gunakan untuk menentukan tema atau topik yang akan kita tulis, bukan untuk copy paste atau mengutip sana-sini. Kalau mau update, bisa ikuti situs berita. Menulis itu seperti sisa akhir makanan. Asupan makanan menentukan apa yang ‘dikeluarkan’. So, banyak membaca topik yang bervariasi
agar blog kita lebih kaya.

4. Senam nulis

writing-exercise.gif

Seperti halnya badan yang harus senam agar tetap fit, menulis juga perlu selalu dilatih agar kita terbiasa menuliskan ide kita. Luangkan 1-2 jam untuk menulis apa saja yang di kepala. Nggak bisa jadi satu tulisan utuh? Jangan di delete dulu..
Endapkan dulu di draft, dan buka lagi lain waktu kalau lagi good mood. Jangan kawatir draft kamu akan penuh dengan tulisan setengah jadi, karena apapun yang kita lakukan atau pikirkan biasanya ada saling keterhubungan.

5. Buat mind map

Hampir sama kayak buat outline, mind-map lebih efektif untuk merangsang ide yang runut dan luas. Kelebihannya adalah, saat kita menuangkan satu sub ide, akan muncul ide-ide yang selaras dengan cepat. Mind-map ini sudah kondang untuk menulis, baik menulis kasual maupun akademis.

Buat yang lagi kena writer’s block juga, coba deh ikutin tips diatas. Gue sekarang juga lagi ngejalanin tips diatas nih buat ngusir syndrom kampret itu. Hehehe..

Well, mungkin cuma ini yang bisa gue kasih sekarang. Doa’in gue supaya bisa nyampah kaya biasa lagi ya. Hehehehe.. See ya😀

Sumber tips keren diatas : DISINI

Dikirim menggunakan Wordmobi

30 thoughts on “Writer’s Block Attack

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s