Balada Si Tukang Jagal Amatiran

Sewaktu nulis ini, gue baru aja sembuh dari sakit. Yes, gue sakit (lagi). Tersangka utama yang bisa disalahin dengan sakitnya gue kali ini adalah karena pas hari minggu kemaren gue baru aja bantuin memutilasi seekor sapi di Bekasi. Dan masalahnya, ini adalah pertama kalinya buat gue memutilasi sebuah hewan yang lebih besar dari badan gue. Kalo gue bilang pertama kali, itu artinya gue belom pernah sama sekali melakukan ini sebelumnya. Dan kalo gue belom pernah melakukan sama sekali, itu artinya adalah semacam kiamat kecil buat gue. Bingung sama arti dari paragraf ini? Sama, gue juga bingung barusan nulis apa.

sapi-qurban-18.jpg
“TOLONGG!! TOLONGG!! GUE MAU DIPERKOSA! ARGHH!!”

Semua bermula dari terdamparnya gue secara ngantuk (dan ganteng) di sebuah wilayah yang sepertinya belum masuk Google Maps di sekitaran Bekasi. Tujuan gue kesini bukan karena diusir sama warga sekampung karena bosen ngeliat muka aneh gue. Tapi buat berkunjung (baca : numpang makan) di rumah sepupu sekaligus temen seperjuangan bokap dari jaman masih 4l4y dulu. Yup, everybody has 4l4y moment. Ga terkecuali bokap sama adik sepupunya ini (seenggaknya itu yg gue liat dari foto jadul dirumah). Lagi asik²nya ngedengerin obrolan mereka dalam bahasa jawa (Jangan tanya gue ngerti apa engga), tiba² Om Gawi (nama sepupunya bokap) ngajakin kita buat ikutan ngeliat prosesi pemotongan qurban di Masjid deket situ. Kebetulan Om Gawi ini adalah salah 1 panitia acara itu, jadi dia minta bokap buat bantuin motong qurban karena hari itu panitianya cuma sedikit yang dateng. Dan disinilah keabsurdan paling absurd terjadi buat minggu ini.

Sebenernya semuanya terlihat berjalan lancar” aja waktu memotong sapi yang pertama. Nah, giliran pas mau motong sapi yang kedua, entah ada kentut nyasar darimana yang menyebabkan Om Gawi seperti kebingungan, tiba” aja dia manggil gue buat bantuin ngulitin sapi yang baru aja dipotong itu. Iya, itu artinya gue bakalan berhadapan sama 1 ekor mantan makhluk hidup tanpa kepala. Ohmaygaddragonsyalalalala, gue belom pernah membunuh hewan sebelumnya. Jangankan disuruh ngulitin sapi, bantuin megangin leher ayam yang mau dipotong aja gue nyaris pingsan. Gimana kalo sapi yang notabene lebih gede dari badan gue sendiri? Selama ini, rekor gue membunuh makhluk hidup cuma mentok di Nyamuk. Paling banter juga ikan Lou Han yang waktu itu gue pelihara.. (itu juga karena lupa gue kasih makan selama 2 hari.)

mutilasi.jpg
Percayalah kawan, gue pernah berada diantara manusia itu.

Gue stress, tapi tetep ganteng. Gue mulai ngumpulin segala macem alesan buat nolak permintaan itu. Mulai dari takut kalo sapi itu tiba” bangun lagi (padahal udah ga ada kepalanya) sampe bilang kalo engga bawa baju ganti. Tadinya sih gue mau bilang ke dia kalo misalkan gue bantuin ngulitin sapi, gue bakalan dikeluarin dari Sm*sh. Tapi kayanya dia ga bakalan percaya deh. Jadi gue terpaksa nyimpen alesan itu dan berjalan gontai ke arah sapi yang sudah meregang nyawa. (tsahh~)

Begitu nyampe di depan sapi itu, Om Gawi langsung ngasih goloknya ke gue. Sebagai anak yang besar di lingkungan keluarga non muslim dan engga pernah diajarin motong, gue ngerasa bingung mesti ngapain selanjutnya. Jadi berbekal kesotoyan (dan keidiotan) tingkat tinggi yang gue punya, gue pura” aja memisahkan kulit ini dari dagingnya. Ngeliat gue yang kayanya kebingungan, akhirnya Om Gawi pun ngambil alih golok itu dan minta gue buat megangin kulitnya aja. Nah, pas giliran sampe di bagian dada sapi itu, gue ngeliat kalo ada benda yang bergerak di dalam dada sapi itu. Setelah berpikir cukup lama (kira² 1, 59564 detik), gue perkirakan kalo yang bergerak itu adalah jantung sapi. Iya, MASIH BERDETAK A.K.A DIA BELOM BENER” MATI. Mampus gue!. Gue mulai ga konsen megangin kulit yang setengah terlepas dari dagingnya itu. Gue takutnya kekhawatiran gue kalo sapi itu bakalan bangun lagi bakalan terjadi sekarang. Gue mulai keringet dingin, muka gue mulai pucet, ada perasaan ga enak yang gue rasain waktu itu, dan akhirnya gue sadar…. Ternyata gue kebelet boker. (engga deh. Huehehehe.)

kepala kambing.jpg
Kambing : “Salah gue apee?! SALAH GUE APEE??!”

Beberapa kejadian yang terjadi setelah berjuang setengah mati memisahkan kulit sapi tadi, sekarang Om Gawi minta gue buat bantuin memotong daging sapi itu. Gue pun duduk disamping bokap yang juga lagi sibuk motongin sapi tadi. Abis nerima pisau wasiat dari bokap, sekarang giliran gue yang bengong. INI GIMANA CARA MOTONGNYA? Gue akhirnya nekat, gue langsung aja menghujamkan (keren ya bahasanya? Padahal gue ngga ngerti artinya apaan) secara membabi buta ke arah daging sapi itu. Hasilnya? Pisau itu malah mental lagi dan daging sapinya engga terpotong sedikitpun. Gile, ini daging sapi terbuat dari apaan sih kok keras banget? (ya dari daging lah, Nyet!)

Frustasi karena daritadi ga berhasil memotong 1 daging pun, gue pun minta kopi sama panitia buat refresh pikiran. Setelah engga tahu mesti ngapain lagi, akhirnya gue mengeluarkan jurus terakhir yang gue dapet dari film Naruto : memotong dengan kekuatan seribu bayangan. Yes, gue memotong secara asal diiringi dengan teriakan ARGGHHHH!! yang lebih mirip kaya maling jemuran lagi digebukin warga. Saking semangatnya motong, ada 1 daging yang ternyata masih nempel di pisau itu nyemplung dengan tanpa dosanya ke gelas kopi gue. KAMPRETT!! Gue belom sempet sama sekali minum kopi itu woii!! Ngeliat gue motong secara brutal kaya gitu, ada 1 orang bapak” disebelah gue ngomong “Santai aja, Jang. Keselamatan tangan saya terancam nih”. Gue nyengir bego.

daging 1.jpg
“Coba tolong itu yang dagingnya banyak dipisahin. Saya mau bawa pulang”

Hari itu, gue terlihat kaya suku primitif yang baru aja ketemu peradaban modern. Dikit² gue pasti nyusahin bokap yang sebenernya juga lagi sibuk waktu itu seperti berikut : “Yah, ini piso nya udah engga tajem”, bokap pun langsung ngasahin pisau gue. “Yah, ini dagingnya ketebelan. Engga mempan pisaunya”, bokap lagi” dengan sabarnya motong daging itu lebih tipis supaya gue gampang motongnya. “Yah, bagi goceng dong”, giliran gue yang digampar bokap. Gue ngeliatin sekeliling, kok orang” kayanya gampang banget ya motongnya?. Sekali ayun, langsung kepotong dagingnya. Gue langsung ngeliatin hasil potongan gue sendiri, lebih mirip daging sapi abis dilindes truk gandeng. Ancur banget.

Singkat cerita, setelah segala macem acara tadi selesai dan daging” udah dibagiin, gue sama bokap pun langsung pamit buat balik. Perjalanan 1 setengah jam duduk di atas motor udah lebih dari cukup ngebuat pantat gue berubah jadi asimetris. Begitu sampe rumah, gue baru sadar kalo tangan kanan gue lecet semua kena pisau tadi. Tapi kok gue engga kerasa ya daritadi? Gue pun berpikir keras mencari penjelasan ilmiah kenapa gue engga merasa sakit daritadi, dan akhirnya gue menemukan 1 hukum fisika terbaru : “Semakin ganteng seseorang, semakin susah juga dia merasakan rasa sakit ditangan” <~(Maksa banget ya? Huehehehehe.)

luka.jpg
“Semuanya berjalan begitu cepat. Ga tahu kenapa, tiba”
aja ada sapi yang nyeruduk saya” – Wahyu, 19 tahun,
Korban tabrak lari sapi jantan.

Engga cuma itu aja yang gue dapet hari itu. Malemnya, tiba” aja badan gue panas tinggi sampe” engga masuk kerja besokannya. Yeah, alesan sakit yang engga keren banget emang. Masa gue sakit gara” abis motong sapi? Sebagai cowok, gue ngerasa gagal banget hari itu. Dan yang lebih kancutnya, pas gue nulis di FB kalo gue lagi sakit, kedua manusia monyet itu (Baca : Hendry & Yoseph) mengira kalo gue pura” sakit biar bisa bolos kerja. Oh menn, kalo aja kemaren gue bisa ngerakit bom, mungkin gue udah ngirim parcel berisi bom ke rumah mereka masing”.

Tapi seenggaknya, gue dapet 1 pelajaran berharga hari itu : “Kenapa harga sop buntut dan sate kambing mahal banget harganya” :

Motongnya susah menn~

23 thoughts on “Balada Si Tukang Jagal Amatiran

  1. Winda says:

    wkwkwkwkwkwkwk…ni spe ya yg nulis..ckup bikin w histeris ..
    heee…sakit prut mksd w…

    thanx bcaannya menhibur bro…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s