Wawancara sesat bareng Blogger labil

Hari ini, 27 oktober 2011 buat sebagian orang masih dianggap sebagai hari yang biasa aja. Yang kerja masih harus berhadapan sama kerjaan yang numpuk, yang sekolah mesti nyelesaiin PR dari gurunya, dan para tukang nasi uduk masih engga pernah mau jawab tiap kali ditanya “Mbak, jual semen ga?” (yaiyalah. Hehehe…) Tapi buat para blogger indonesia, hari ini itu ibarat “Idul fitri” nya para blogger. Kenapa? Karena hari ini adalah “Hari Blogger Nasional”. Biarpun gue baru 4 bulan ngeblog, tapi gue boleh dong ikut ngerayain juga? Nah, tulisan dibawah ini adalah salah 1 bentuk apresiasi gue terhadap dunia blog indonesia. Ceritanya sih, gue lagi diwawancara gitu sama wartawan mabuk entah dari majalah apa. Oke, here we go…

PS : Tulisan dibawah ini dibuat saat gue lagi ngantuk akut. Jadi kalo misalkan ngaco, maklumin aja ya. Huehehehe…

blogger.jpg

 

Q = “Kapan pertama kali ngeblog?”

 

A = “Pertama kali bikin blog itu… Sekitar tanggal 4 januari 2011. Awalnya gue engga tahu apa itu blog. Tapi setelah ngebaca buku “Kambing Jantan” nya Raditya Dika, gue pun nekat buat bikin blog. Gue akhirnya daftar di blogger, masuk ke dasboard nya dan langsung nanya sama diri sendiri “Ini gimana caranya buat nulis? Ga ada pulpennya woii!!” iya, gue emang norak banget waktu itu. Sampe akhirnya operator warnetnya ngasih tahu kalo buat nulis di blog itu bukan pake pulpen tapi mesti diketik pake keyboard komputer dan…”


“Mas… Mas… Saya kan cuma nanya “Kapan Pertama kali bikin blog”. Kok jawabannya sampe panjang gitu?”

 

“Ohh, iya. Sorry.. Sorry… Terlalu excited, Mbak. Maklum, jarang ada yang mau wawancarain gue. Huehehehehe…”

 

“Hmmm… Jadi baru ya ngeblog nya? Ngomong”, ini blog pertama Mas? Atau ada yang lain?”

 

“Bukan, ini adalah blog ke 2 gue. Blog pertama gue dulu di hitzmaker.blogspot.com. Masih ada sampe sekarang, dan rencananya mau gue apus bentar lagi.Tapi berhubung gue jarang banget buka blog dari PC, jadinya pindah ke sini deh. Lagian juga, isi blog yang pertama itu copas-an dari blog lain. Makanya sepi banget. Yang comment juga cuma 1 orang lagi. Kasian ya…”

 

“Kenapa sih tertarik buat ngeblog?”

 

“Yah, awalnya sih karena seneng baca bukunya Dika. Akhirnya gue mikir, ternyata hidup gue juga banyak cerita” absurdnya. Dan kayanya seru deh kalo di bagiin ke orang”. Lagian juga buat jaga”, siapa tahu suatu saat gue kena amnesia dadakan karena ketiban odong” pas lagi sibuk di jamban. Jadi bisa inget lagi deh kejadian apa aja yang pernah terjadi sama gue. Dan saya juga ga tahu, gimana ceritanya ada odong” yang nyungsep ke jamban. Hahahaha..”

 

 

“Baksoo.. Baksoo…”

Gue : “Mas, baksonya 1. Jangan pake seledri, pedes ya. Mbak mau?”

Dia : “Ohh boleh deh. Jangan pedes” ya.”

Gue : “Mas, baksonya 2 ya.”

Tukang baksonya : “Lho, bukannya si Masnya lagi diwawancarain sama si Mbak ya? Kok mesen bakso segala?”

Dia : “Oh iya saya lupa. Mas Blogger, Tolong jangan ngalihin pembicaraan kita ya. Mas ga mau kan gerobak bakso ini nyangkut di mata Mas?”

Gue : “Ahh, kamprett!! Gagal misi gue!!”

 

“Emangnya ga malu ya nyeritain aib sendiri di blog?”

 

“Gue juga baru nyadar sekarang, Mbak…

Tapi seru lho, Mbak cerita” pengalaman pribadi kaya gini. Yah, semacam autobiografi gini deh jadinya. Siapa tahu aja, nantinya ada produser nyasar yg tertarik buat memfilmkan kisah hidup gue dan film itu nantinya bakal dikasih judul “Beranak Dalam Kardus”. Tunggu, barusan gue ngomong apa? Bikin film? Wow, lu jenius banget, Yu. Kebayang sama gue kalo film ini nantinya bakalan dapet 5 piala oscar, 10 piala citra, 6 Panason*c Award, 5 piala joget jeruk antar kelurahan dan bonus 500 sms. Tapi tunggu deh, Beranak dalam Kardus? Ini orang apa kucing ya?. Ah, lupain. Buat sebagian orang, mungkin mereka malu buat nyeritain pengalaman aneh mereka. Tapi buat gue, malah asik. Seru aja, gimana pas gue selesai “nyampah” disini, cerita tentang pengalaman gue eh ada yang baca trus comment (walaupun jarang banget gue bales, tapi gue baca semua kok), ada yang ngirim wall di FB yang isinya makasih karena udah nulis, ada juga yang ketawa” sampe guling”an di dalem WC abis baca tulisan gue. Belakangan sih diketahui kalo dia emang gila beneran. Bukan karena tulisan gue yang lucu…”

 

“Zzzzz…..”

 

“Mbak..??”

 

“….Zzzzz”

 

“Mbak… Yooo… Yooo.. Mbak.. What’s up?”

 

“… Zzzz”

 

*ambil toa* “MBAAAAKKK!!”

 

“HAHHH!? Oh iya, maaf”. Saya ketiduran, abis si Mas nya jawabnya panjang banget sih. Sampai dimana kita tadi?”

 

“Sampe di bagian Amira yang akhirnya ketemu sama pak Prabu berkat bantuan Upin dan ipin.”


“Mas… Itukan cerita sinetron yang kemarin mas tonton…”

 

“Oh iya, maaf. Gue khilaf, Mbak…”


“Apa aja sih keuntungan punya blog?”

 

“Wahh, banyak banget, Mbak. Misalnya : Gue jadi bisa punya temen lebih banyak lagi dari sini (iya, temen gue dikit banget dulu. Itupun juga karena mereka abis gue traktir siomay baru deh mau temenan sama gue), kenal dengan orang” dari bermacam” daerah yang mungkin ga bakal bisa gue kenal kalo ga dari blog ini, dan yang paling penting sih, : gue jadi bisa inget lagi sama kejadian apa aja yang pernah terjadi sama gue. Contohnya ditulisan yang ini , gue jadi inget kalo dulu pernah mengalami 1 hari dengan penuh kesialan. Atau cerita dimana muka gue disamain kaya muka orang yang udah meninggal kaya disini . Dan yang paling aneh, cerita trauma akut gue sama 1 makhluk 2 alam bernama : Banci .”

 

“Terakhir nih, kalo mau ngucapin makasih, siapa aja sih yang mau disebutin?”

 

“Pertama, udah pasti Raditya Dika , karena dia yang udah ngenalin gue sama dunia blog. Yang kedua, si Blogger Dekil yang sekarang lagi merintis karir sebagai Pengusaha Cendol profesional di Bali, Iwan Siswanto Setiawanbudhi Nugraha (tuh Wan, nama lu gue sebutin lengkap. Transfer pulsa sekarang!!), karena dia orang pertama yang comment waktu blog ini baru dibikin dulu. Si Mantri Ganteng (menurut dia sama keluarganya doang) Bang Dyka & Neng Edda Nainay , 2 orang pertama yang rela ngotorin blognya dengan link blog gue. Huehehehe. Para visitor udah pasti, yang emang beneran mau mampir di blog gue atau yang terpaksa mampir karena gue paksa di FB (tolong jangan santet gue). Dan yang terakhir, ke 2 makhluk autis, Hendry & Yoseph yang rela namanya diikutsertakan buat dimalu”in di blog ini. Percayalah, kalian pasti akan susah dapet pacar setelah dimalu”in disini. Btw, kalo ada yang mau tau kenapa gue majang nama mereka disini, jawabannya simple, karena mereka semua berani bayar mahal supaya namanya dicantumin di tulisan ini. HAHAHAHAHA…”

 

 

Halaahhh, wawancara macam apa ini?.

 

 

Btw, selamat hari blogger nasional buat para blogger indonesia. Terus berkarya dan buat Indonesia bangga karena punya penulis” hebat seperti kalian. Keep Writing, Guys!! Salam olahraga… #eh

57 thoughts on “Wawancara sesat bareng Blogger labil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s