17 agustus tahun empat lima. Tenonet Tenonet..

indonesia.jpg

Pertama tama marilah bersama sama kita mengucapkan “HAPPY BIRTHDAY, INDONESIA!!”. Wah, ga nyangka ya sekarang udah 66 tahun aja Indonesia merdeka. Perasaan baru kemaren deh tanggal 16, eh sekarang udah 17 agustus aja (yaiyalah!!). Semoga kedepannya Indonesia bisa lebih “merdeka” lagi.

Well, apa kabar semua? Mudah”an masih kuat ya ngejalanin puasanya (bagi yang muslim). Akhirnya writer’s block itu sedikit demi sedikit mulai minggat dari gue. Mungkin mereka udah nyadar kali ya kalo mereka udah ngisengin orang yang salah. Hehehe. Ngomongin soal 17 an alias hari kemerdekaan Indonesia, ga lengkap deh rasanya kalo ga ngomongin lomba juga. Perayaan 17 an tanpa lomba itu ibarat jamban tanpa gayung, ibarat cebok tanpa air dan ibarat boker tapi mencret (kok ga ada yang enak ya perumpamaannya?). Lomba 17 an juga macem”, ada Balap karung, Tarik tambang, Panjat pinang, dsb. Tapi diantara semua lomba itu,yg paling gue favoritin sih lomba yg berasal dari pedalaman Zimbabwe yg dikasih nama sama penemunya Orange Dance alias Joget jeruk. Jadi ada 2 orang berpasangan (laki dan cewek. Tapi kadang ada juga cowok sama cowok), nempelin jeruknya di jidat mereka dan joget ngikutin musik yg lagi disetel. Pas musiknya berhenti, mereka juga harus berhenti berjoget dan harus berpose kaya patung gitu. Kadang saking asiknya mereka joget, pas musiknya berhenti mereka malah berpose super aneh sampe” lupa buat nahanin jeruknya diatas jidat mereka. Hahahaha..

joget jeruk.jpg
Sumpah, ini bukan gue. Sumpaah!!

Sepanjang sejarah ngikutin lomba, gue termasuk orang yg sering banget berada di peringkat pertama (paling bawah) dalam hal memperebutkan gelar juara. Gue inget banget, lomba yang pertama kali gue ikutin waktu kelas 1 SD dulu adalah masukin pensil ke dalem botol. Tau kan gimana lombanya? Jadi ada pensil yg disambungin ke tali dan diiketin ke pinggang kita, abis itu kita harus berusaha masukin pensil itu kedalem botol yg ditaro pas di bawah pantat kita gitu. Sekilas emang terlihat kaya lomba orang wasir yang lagi nyoba boker sih. Tapi kenyataannya lebih susah dari yg terlihat,Men (tsahh). Tiap kali pensilnya udah pengen masuk ke botol, eh pasti keluar lagi gara” pensilnya goyang”. Memang, ini adalah sebuah lomba yang benar” membutuhkan kesabaran dan keahlian meliukkan pantat. Karena sebelomnya gue ga pernah ikut lomba itu, jadinya pas lomba itu dimulai gue cuma bisa cengo sambil ngeliatin temen” gue yg ga ada kerjaan lagi jongkok” gitu. Nyokap gue yg ngeliat anaknya cuma bengong kaya ayam nelen karet otomatis langsung teriak2 “Yu, itu masukin cepet pensilnya ke botol. Jangan bengong!!”. Dan bisa ditebak hasilnya : Gue kalah dengan cara yang memalukan… *nundukin kepala*

Lomba 17 an waktu SMP pun ga jauh berbeda sama apa yang terjadi di SD dulu. Gue yang waktu itu gantengnya masih biasa biasa aja mutusin buat ikut lomba Tarik tambang dan balap karung. 1 hal yang gue lupa : Badan gue kan atletis gini (baca : kerempeng). Emang gue kuat apa ngelawan mereka yang tenaganya kaya kuli panggul itu? Dan ternyata pertanyaan gue itu segera terjawab beberapa saat kemudian. Waktu wasitnya baru aja niup peluit buat memulai pertandingan, kelompok gue malah udah terkapar di tanah karena ditarik oleh anak” SMP yg terlalu cepat dewasa itu. Balap karung? Jangan ditanya deh. Entah gue yang sial atau lawan gue yang beruntung, waktu itu gue malah kebagian karung yang sukses bikin gue garuk” seharian karena ternyata karungnya itu banyak kutunya. Iya, bahasa simplenya gue dapet karung bekas beras yang banyak kutunya dan kutunya itu ga terima kalo rumah mereka dipake sama gue. Alhasil, baru lompatan pertama dilakuin, gue malah asik ciuman sama tanah sambil garuk” dan berteriak histeris : “Nafas buatan, seseorang tolong beri saya Nafas Buatan!! Arghhh!!”. Belakangan gue baru nyadar “Gue kan ikut balap karung, kenapa malah minta nafas buatan ya?”

balap karung.jpg

Beranjak masuk kelas 3 SMA, gue mulai berhenti ngikutin lomba” personal macam diatas. Gue sadar, kayanya gue dikutuk deh supaya ga bisa nikmatin hadiah itu cuma sendirian doang. Kutukan yang kampret banget emang. Akhirnya gue pun mutusin buat ikut lomba per tim kaya Sepak bola gitu. Tapi sepertinya Semesta belom ikhlas deh kalo gue mesti bersenang senang di dalam Lomba itu. Entah dapet wangsit dari dukun beranak mana, tiba” panitia 17 annya ngomong kalo main bolanya ini harus make Daster (baju ibu” yg biasa dipake ngerumpi itu loh) dan Bando. Dobel Kampret tuh Panitia!!. Bayangin, orang semacho dan sekeren gue (kalo mau muntah, muntah aja gapapa.) disuruh dandan kaya ibu” PKK gini. Apa kata emak gue coba? (Loh, hubungannya apa ya?). Udah cuacanya panas, disuruh pake daster, trus dasternya itu ga boleh digulung pula. Sekilas kami terlihat kaya parade ondel” abis disunat dan lagi main bola. Tinggal dikasih make up, resmi deh kita jadi ondel” banci yang lagi mangkal. Huehehehehe. Untungnya sih kita berhasil jadi juara berkat Trick senioritas kita. Tricknya gimana? Jadi tiap kali ada lawan lagi bawa bola yang notabene adek kelas kita, kita rame” melototin dia sampe dia minder dan si Sutanto, temen gue yg badannya kaya bis malem, langsung ngerebut bola itu dari dia. Abis itu kita tendang deh bola sekenceng”nya ke arah gawang dia. Untungnya (lagi) di tim kita ada si Ujang, jadi adek” kelas kita pada ngeri deh ngeliat tampang angker dia itu. Hahahahaha…

Akhir kata, gue cuma bisa ngedoain yg terbaik buat negeri kita Indonesia. Semoga negeri ini bisa jadi lebih baik ke depannya seperti apa yang diharapkan para pahlawan dulu. Gue jadi inget sama salah 1 lagu rohani yg dibawain sama True Worshippers soal do’a mereka buat negeri ini. Ini dia lyricnya :

Do’a Kami – True Worshippers

Syukur untuk setiap rencanaMu.
Dan rancanganMu yang mulia.
Dalam 1 tubuh kami bersatu.
Menjadi duta kerajaanMu.

Kuucapkan berkat, atas Indonesia.
Biar kemuliaan Tuhan akan nyata.

Reff:
Bagi bangsa ini, kami berdiri.
Dan membawa do’a kami kepadaMu.
Sesuatu yang besar pasti terjadi.
Dan mengubahkan negeri kami.
Hanya namaMu Tuhan ditinggikan, atas seluruh bumi.

God bless Indonesia. Amieenn…😀

28 thoughts on “17 agustus tahun empat lima. Tenonet Tenonet..

  1. Hahaha, gila parah dah. Gue sih pernah main bola pake sarung.. tapi daster? Uh meen.. it’s so unyuuu :3 Hahaha

    tapi asli, itu kreatif banget🙂

    eh, kenapa ga sekalian aja panitianya suruh bikin lomba makan karung. Biar bisa minta nafas buatan beneran :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s