Baper

Siapa sih yang ga tau kata ini? Buat anak-anak jaman sekarang, kata ini udah jadi mantra wajib. Semacam Avada Kedavra punyanya Voldemort gitu deh.

“Kok dari tadi diem aja sih? Lagi baper, ya?”

“Astaga, ini lagu gue banget. Duh, baper deh gue.”

“Gue belum makan nih dari pagi. Baper banget perut gue.”

Iya-iya, yang terakhir salah. Gue tahu. Tolong biasa aja ngasih tau kalo gue salah. Ga usah pake acara ngelemparin tombak ke arah gue juga sih.

Buat yang belum tau arti kata baper itu apa, kalian kelamaan ngobrol sama sedotan cendol sepertinya. Tapi tenang, jangan resah dan jangan basah. Ada Kakanda di sini yang akan menjelaskannya. Kalian pasti akan tercengang karena fakta ini. Kalian pasti juga butuh nafas bantuan karena belum siap menerimanya. Tapi inilah kenyataan yang harus kalian terima. Baper adalah singkatan dari “Bawa Perasaan”. Yaitu sebuah kondisi dimana mood si baperians (para pelaku baper) mendadak jadi berubah karena suatu hal. Entah itu karena perkataan orang sekelilingnya, lagu yang sedang di dengar ataupun karena ngeliat kucing kawin.

Eh bentar, tapi ada ga sih orang yang baper cuma karena ngeliat kucing kawin? Jadi pas ngeliat si pejantan adu “smack down” dadakan dengan si betina,  orang itu langsung baper? Atau cuma gue doang? Oke, kayaknya ini ga penting buat dibahas. Skip.

Continue reading

Advertisements

Mari Lihat Betapa “Ajaibnya” Boss Gue

Apa yang bentuknya tinggi, besar dan menyebalkan?

Jawabannya cuma ada dua;

1). Ondel-ondel yang push up di tengah jalan. (Gue juga engga ngerti gimana caranya ondel-ondel push up)

2). Boss gue.

Karena gue engga kenal dengan salah satu ondel-ondel mana pun, jadi mari kita bahas makhluk menyebalkan nomor dua.

Gue ga tau salah gue apa, sampe akhirnya bisa dapat boss se-ajaib ini. Setiap hari, ada aja tingkah tingkah absurdnya yang bikin gue pengen banget head stand di tengah kantor sambil meluk galon dispenser. Boss gue ini seorang keturunan chinese-jawa yang ketika dia mulai ngomong, bakal ngebuat lo ngerasa kayak lagi nonton pertunjukkan wayang kulit.

“Eeee.. Arjhuna anakkhu, tolong perghi ke kerajaan Rahwana sekarang bhersama Hanoman. Bhelikan Romo pulsa, cah baghus.”

Umurnya baru 30-an tahun. Masih jomblo juga, tapi sayangnya, dia laki-laki. Jadi ceritanya pada suatu hari, ketika lagi bosan, Tuhan berniat melakukan eksperimen dengan mengawin silangkan knalpot bajaj dan toples nastar kemudian poof!, jadilah boss gue. Tingkah menyebalkannya udah melebihi toilet mall yang tombol flushnya macet. Iya, dia semenyebalkan itu. Salah satu keahlian spesialnya adalah: bertanya dengan detail tentang segala sesuatu yang sebenernya ga penting.

Contoh, di suatu siang yang mendung, dia pernah nanya ke gue,

“Kok tibha tibha bhisa mendung ghini ya, Ghus? Padhahal kan tadhi cerah-cerah ajha?”

Mencoba berpositive thinking, gue berasumsi kalo dia baru aja mabuk gara gara nasi padang yang baru aja dia makan dan mengira kalo gue adalah Zeus.

Ga berhenti sampai di situ, dia juga hobi banget mengganggu kami, para karyawannya yang lagi sibuk menyelesaikan kerjaan yang dia kasih, untuk melakukan hal yang sumpah-ga-penting-banget. Pernah, sewaktu jarinya kesusupan serpihan kawat, dia pun dengan semena-menanya memanggil gue yang lagi asik kencan sama kerjaan yang menumpuk. Sungguh, hari yang sangat bikin mencret dan indah (pada awalnya).

Ghus, kamu sibhuk gha?”

Ya menurut ngana?

“Ada apa, Pak?”
Continue reading