Malam tahun baru tidak pernah seabsurd ini #1

Seperti yang udah gue bilang di postingan sebelumnya, malam tahun baru kemarin gue bareng temen temen berencana pergi ke pulau tidung buat malem tahun baruan disana. Nah, dibawah ini gue nyoba buat nulis hal absurd apa aja yang terjadi selama seharian kemarin. Buat temen temen yang punya account gue di friend list facebooknya pasti udah tahu kalo acara kemarin itu berakhir dengan… ummm… berakhir dengaannn… ah sudahlah. Kayanya lebih enak kalo kalian langsung liat kronologisnya dibawah ini aja deh. Huehehehe. Cekidot :

31 Desember 2011

04:30 wib :

Disaat sebagian orang masih sibuk berusaha membuat Jakarta mengalami banjir dadakan karena aliran iler mereka, gue malah udah dibangunin sama si Hendry. Malem itu emang gue, Yoseph & 1 temennya, Fahmi pada nginep di rumah Hendry. Proses pengumpulan nyawa gue lumayan tersendat waktu itu karena :

1). Kita baru berangkat tidur pas jam menunjukkan angka 2 pagi. Itu artinya gue baru tidur kurang dari 3 jam. Itu artinya mata gue mengalami penyiksaan yang berlebihan. Itu artinya… itu artinya.. Oke, gue lupa apa artinya.Simplenya…. Ngantuk banget, nyet.

2). Nyamuk di rumah Hendry ganasnya ngelebihin orang yang lagi demo BBM. Ukurannya beda banget sama di rumah gue. Pernah ngeliat jempol kaki gorila? Nah, kira kira ga segede itu juga sih. Jadilah selama semaleman itu sebentar sebentar gue kebangun gara gara dicipokin Nyamuk kampret itu. Citra kegantengan gue pun menurun drastis malam itu…

3). Ga ada Anisa Chibi di samping gue pas bangun. (Lha?)

Abis ngecek semua barang bawaan dan mastiin kalo ga ada yang ketinggalan, kita bertiga siap berangkat ke Sunter buat jemput Mega dan 1 orang lagi yang ternyata pacarnya si Fahmi. Nice. Disaat kedua manusia kampret itu asik liburan bareng pasangannya masing masing, gue malah harus berduaan sama si Hendry? Oh God… Gue langsung nyari batu bata atau alat pemukul lain buat jaga jaga kalo tiba tiba dia mulai grepe grepe gue pas diatas motor

………

Paragraf ini kok kesannya homo banget ya? Oke, lupakan…

06:00 wib :

Sebelum berangkat, kita pamitan dulu sama Nyokapnya Hendry. Sebagaimana layaknya orang tua yang lain, Nyokapnya Hendry pun ngasih nasihat super penting buat kita. Berikut cuplikannya :

Nyokapnya Hendry (NH) : “Jangan makan kerang ijo ya, Ay (panggilannya Hendry). Sakit perut ntar.”

Hendry : “Iya.”

NH : “Iya, kerang ijo mah jangan dimakan ya.”

Hendry : “Udah gitu doang pesennya?”

NH : “Iya, jangan makan kerang ijo ya.”

Hendry : “Ga ada pesen lain? Hati hati di jalan atau gimana gitu?”

NH : “Jangan makan kerang ijo pokoknya.”

Hendry : “….”

Pas kita mau berangkat, dengan sangat kampretnya Jakarta tiba tiba gerimis. Karena takut ketinggalan kapal, kita pun nekat buat nerobos hujan ini. Dan yang sialnya, gue yang bawa motor kali itu dan si Hendry duduk dengan antengnya di belakang. Percaya sama gue, naik motor disaat mata masih segaris ditengah kondisi hujan kaya gini sama aja kaya bunuh diri. Sadis banget dinginnya.

Sepanjang perjalanan menuju kostan nya Mega, badan gue udah menggigil semua saking dinginnya. Hendry? Jangan ditanya deh. Dia malah asik nyanyi nyanyi di boncengan. Katanya sih biar bikin suasana agak anget gitu deh. Mulai dari lagu nasional sampe lagu kopi jahe-nya Sidomuncul yang dinyanyiin Wali di iklannya. Gue malah curiga, jangan jangan pas tidur semalem kepala dia ketiban pantatnya si Yoseph sampe bikin otaknya agak geser gitu. Gue mulai nyari cara buat sedikit mengurangi rasa dingin itu. Ga keren aja kalo misalnya besok ada berita di koran yang judulnya “Seorang pemuda nyaris ganteng tewas mengenaskan gara gara masuk angin”. Alasan mati yang sangat sangat tidak keren emang.

Takut dengan ancaman bakal mati dengan cara yang sangat cupu, gue mulai menodong otak buat berpikir ekstra. Ada banyak cara yang akhirnya gue lakuin waktu itu. Mulai dari mengusap usap kedua tangan seperti orang normal lainnya sampe yang paling ekstreme : niruin goyang chaiya chaiya-nya Briptu Norman. Frustasi karena udah melakukan berbagai cara tapi masih kedinginan juga, gue pun mulai bertingkah aneh : berpura pura jadi suku indian nyasar, menganggap motor sebagai kudanya, dan mulai teriak “ULULULULULULU” secara brutal sepanjang jalan. Orang orang yang lewat pada ngeliatin kita, Hendry dan yang lain sepakat buat pura pura ga kenal, gue masih teriak teriak dengan ikhlas. Tinggal ditambahin ingus, resmi deh jadi orang gila beneran. Huehehehehe.

Kita nyampe kostannya Mega sekitar jam 7 an. Sampe disana, gue langsung sujud syukur sambil ngomong “Cobaan ini terlalu berat, ya Tuhan. Tapi hamba berhasil melaluinya”. Anak anak nyuruh gue istigfhar dan nyaranin buat mengurangi nonton sinetron mulai dari sekarang. Mungkin karena kasian atau takut disuruh ngegotong kalo gue tiba tiba pingsan, Yoseph pun berbaik hati buat minjemin jaketnya ke gue. Tumben banget emang dia baik kaya gini. Kalo aja belum punya cewek, mungkin udah gue kawinin dia sekarang. Tapi kayanya Nyokap ga bakalan setuju deh punya menantu yang kumisan dan berjakun kaya dia. Yakk, ngelantur lagi kan gue jadinya… #abaikan

07:30 wib :

Tujuan kita selanjutnya adalah Citra Land. Disana kita udah janjian ketemuan sama beberapa temennya Hendry yang juga ikut liburan bareng kita. Setengah jam kemudian, kita udah berada di depan citra land dengan kondisi kedinginan dan basah kuyup. Yoseph sama Hendry yang akhirnya masuk ke sana buat nyari temennya, sedangkan gue dan 3 orang lainnya nunggu di depan sambil keujanan. Kurang tidur, belum sarapan dan menggigil karena keujanan adalah formula paling ampuh buat mengubah makhluk cakep seperti gue menjadi mirip tikus got yang abis pulang nonton dangdutan. Dekil dekil berantakan gitu deh. Nah, berhubung gue lagi males nulis panjang, jadi kita skip aja deh adegan dimana si Hendry & Yoseph muter muter di parkiran CL. Sebenernya gue juga heran sih sama mereka waktu itu. Jangan jangan mereka muter muter gitu bukan karena nyariin temennya tapi karena panik nyariin pintu keluarnya dimana lagi.

Oh ya, you know what? Ternyata temen temennya si Hendry itu nungguin kita di lampu merah sebelum RSJ Grogol yang berjarak kurang lebih 500-an meter gitu deh dari CL. Sampe Upin Ipin ubanan juga ga bakalan ketemu, Nyet kalo nyarinya di parkiran CL!! Gue langsung berniat pura pura kejang kejang disitu. Tapi karena takut kelindes bajaj, jadi gue urungkan aja deh niat mulia itu.

08:30 wib :

Secara dingin dan pusing akut yang gue alami, kita nyampe juga di areal parkiran Pluit Village. Kita emang berencana buat markir motor & mobil disini karena selain keamanan lebih terjamin daripada parkir di dermaga, harga parkirnya pun engga sampe ngajak miskin banget. Mental mahasiswa yang ga mau rugi banget emang. Jarak dari PV ke Dermaga Muara Karang sekitar 15 menitan. Jadi kita ber 13 sepakat buat ngebajak angkot yang lewat. Yang di daulat buat nyetopin angkotnya adalah gue, Yoseph & Fahmi. Sedangkan sisanya ngumpet biar ga dikasih tarif lebih mahal sama supirnya. Berikut kronologisnya :

Gue, Fahmi & Yoseph : *melambaikan tangan ke angkot yang isinya cuma 1 penumpang*

Sopir Angkot : “Ayo ayo naik bang…”

Yoseph : “Kalo angkotnya disewa sampe dermaga berapa, Bang?”

Sopir : “50 ribu, Bang.”

Yoseph : “Yaelah, biasa juga 30ribu. Boleh ga?”

Sopir : *masang tampang ga ikhlas* “Yaudah deh ayo…”

Gue : *teriak dengan penuh birahi* “Woii!! Udah dapet nih angkotnyaaaa!!”

*anak anak keluar dari tempat persembunyian, sopir angkot mulai bengong pucet, gue, Fahmi, Yoseph cengengesan*

Sopir angkot : “Lhaa… Saya kirain 30ribu cuma 3 orang yang naik, kalo banyak gini mah sama aja kaya narik biasa, Bang. Rugi dehh…”

Gue : “HUAHAHAHAHAHA. Udah bang, anggep aja amal. Yang pentingkan angkotnya penuh. HAHAAHAHA!!”

Akhirnya dengan sangat terpaksa, dia mau juga nganterin kita. Sepanjang perjalanan, sopir ini nyetel house music dengan volume yang kenceng banget. Kayanya dia masih kesel deh sama kita dan berencana buat bales dendam ke kita dengan cara nyetel musik super kenceng supaya kuping kita mengeluarkan darah. Gue yang duduk di sebelah supir terus terusan waspada kalo kalo dia mulai ngegigit gue saking keselnya karena dibo’ongin. Tapi untungnya, kita berhasil selamat sampe ke Dermaga. Tidak ada kuping yang teraniaya hari itu.

Apakah kita berhasil sampe di dermaga tanpa ketinggalan kapal? Apakah abang abang tukang angkot itu akan manggil temen temennya buat ngegebukin kita karena udah ditipu? Atau apakah akhirnya Hendry mengaku kalau sebenarnya dia adalah jelmaan siluman Badak Sumatera?

Bersambung dulu deh ya. Jempol gue udah mulai ngeluarin asep nih… *kamera zoom in zoom out* *samar samar terdengar teriakan ARGHHHHH??! dari kejauhan* *ternyata itu teriakan orang yang kakinya keinjek* *sama temennya sendiri lagi* *ini kenapa gue masih nulis aja?* *ga tau, gue juga bingung* *Lhaa??!* * oke, gue berhenti nulis sekarang!!*

22 thoughts on “Malam tahun baru tidak pernah seabsurd ini #1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s