Indonesia Mencari Kerja

Seperti yang udah gue bilang di tulisan sebelumnya, gue sekarang resmi jadi pengangguran.

Bentar bentar, gue udah ngasih tau belom sih kalo gue udah berhenti kerja dari toko sepatu yang selama 2 tahun 3 bulan terakhir ini jadi “sarang” gue? Oke, gue lupa. Ternyata gue belom ngomong kalo gue udah ga kerja disana lagi. Jadi gini, terhitung sejak 1 february 2012 kemarin, gue akhirnya resmi jadi pengangguran yang ke sekian juta di Jakarta. Berbeda dengan pengangguran pengangguran yang lain,biarpun nganggur, gue juga punya kesibukan sendiri : Menghitung berapa banyak semut yang datang kalo seandainya gue taro 1 bungkus permen kopiko di atas meja. Kenapa juga harus permen kopiko? Entahlah, gue juga bingung barusan nulis apa. Dan sebagaimana yang pengangguran pengangguran lain lakukan, saat ini gue juga sedang sibuk sibuknya menebak kenapa Dora selalu barengan Boots kemana mana? Apakah mereka berdua sudah menikah siri dan ga ngundang ngundang gue? Kenapa mereka tega teganya ga ngundang gue? Kenapaahh??! Oke, gue becanda. Sekarang gue lagi sibuk sibuknya mencari perusahaan kurang beruntung yang rela gue acak acak. Simply : Gue lagi nyari kerja, Nyet…

Kamis pagi, sewaktu gue masih asik grepe grepe kasur, ada 1 sms masuk dari Hendry yang isinya menyuruh gue ngangkat telepon dari kantor kakaknya. Sejenak gue berpikir (ceilahh, bahasanya keren ya? : Se-je-nak!), ini gue yang baru bangun tidur, kenapa malah dia yang ngigo? Perasan daritadi ga ada telepon yang nyasar ke hape gue. Setelah menganalisa cukup lama, akhirnya gue menemukan jawaban kenapa ga ada misscalled log di hape gue : Kebiasaan gue sebelum tidur adalah mematikan handphone. Mungkin orang kantornya tadi menelepon sewaktu gue masih tidur, jadi hapenya belom gue nyalain. Karena hapenya belom dinyalain, jadi dia ga bisa nelepon ke gue. Dan kalo dia ga bisa nelepon ke gue, maka artinya-demikian-sekian-dan-sampai-jumpa-lagi adalah : ga bakalan ada miscalled log terpampang di hape gue. Wow, lu jenius, Yu! Dengan analisa kaya gini, seharusnya gue udah bisa menemukan rumus baru yang lebih fenomenal daripada teori relativitasnya Einstein kaya misalnya…. Teori Sensitifitas

Teori Sensitifitas :

Se2 = KT (CP+ML).

Penjelasan :
Se2 = Sensitifitas kuadrat
KT = Kurang Tidur (mungkin semalem abis ngeronda)
CP = Cuaca Panas
ML = Makan Lontong… ehh… Mati Lampu Maksudnya.

Gimana? Keren ya teori sensitifitas gue? Huahahaha. Teori sensitifitas ini sering banget terjadi di saat musim kemarau karena cuaca yang panas banget.  Tapi bentar deh, INI KENAPA MALAH NYASAR KE TEORI FISIKA SEGALA?! SEBENERNYA KITA LAGI BAHAS APA SIH? ARGHH!! Oke, calm down, Yu… Calm down. Let’s bek tu da topik!

Singkat cerita,setelah menerima telepon dari kantor kakaknya Hendry dan dikasih tau dimana alamat kantornya, akhirnya disinilah gue berada. Di depan sebuah meja resepsionis di bilangan Taman Palem Lestari, Jakarta barat buat melakukan sesi interview. Sebelum menemui bagian personalia yang akan menginterview gue, si Mbak resepsionis ini nyuruh gue ngisi semacam form lamaran kerja. Dengan pedenya, gue pun mulai mengisi form sebanyak 5 lembar yang hampir sukses membuat tangan gue berubah jadi menyeramkan dengan isi otak yang berceceran kemana mana saking pusingnya. berikut cuplikannya :

Lembar pertama : Berisi pertanyaan pertanyaan dasar tentang diri gue, posisi yang ingin gue lamar, dan riwayat penyakit. Gue berhasil melalui lembar pertama ini dengan ganteng. Tapi ada sedikit kendala sewaktu mengisi bagian jenis kelamin. Disitu tertulis : L/P. Gue mulai bingung menjawab. Kenapa isi kelaminnya cuma ada LAKI LAKI dan PRIA aja? Kalo misalkan ada cewek yang ngelamar kerja disitu gimana? Setelah berpikir cukup lama, akhirnya gue sadar ternyata yang P itu bukan Pria tapi Perempuan. Dan ya, gue juga ga tahu kenapa gue malah sibuk ngurusin form jenis kelamin cewek padahal jelas jelas gue ini laki laki. Sampe disini gue sempet berpikir, kejantanan gue sepertinya mulai dipertanyakan…

Lembar ke dua : Di lembar kedua, gue disuruh menuliskan siapa aja nama anggota keluarga gue mulai dari bokap sampe adik gue yang paling kecil. Gue sempet mikir, ini sebenernya form lamaran kerja atau form buat ngelamar gue? *Lho?

Lembar ke tiga : Disuruh menuliskan riwayat pendidikan mulai dari SD sampai tingkat pendidikan akhir. Gue mulai nulis pake kaki saking gampangnya…

Lembar ke empat : Diminta menuliskan dimana gue bekerja sebelumnya, nama perusahaannya, siapa nama bosnya, apa aja pekerjaan gue disana dan berapa gaji yang gue dapet. Kepo abis…

Lembar ke 5 : Pertanyaannya mulai nyolot dan sukses bikin gue kejang kejang gara gara banyak banget pertanyaannya. Gue ga inget apa aja yang ditanyain, yang pasti sih pertanyaan jebakan gitu deh kaya misalnya : Kenapa anda tertarik bekerja di perusahaan ini? Untung aja dia ga nanya “Kenapa anda terkayang bekerja di perusahaan ini?” atau “Kenapa anda ter-roll-depan-dan-roll-belakang bekerja di perusahaan ini?”. Ada 1 pertanyaan yang bikin gue pengen banget muntah saking ribet ngejawabnya. Isi pertanyaannya : Berapa gaji yang anda inginkan di perusahaan ini?. Karena baru sekali ini melakukan interview kerja, gue bingung mau jawab apa. Kalo gue jawabnya ketinggian, bisa bisa gue digampar sama bos disini. Tapi kalo gue ngejawabnya kerendahan, gantian gue yang mau ngegampar. Jadi dengan beritikad supaya terlihat keren, akhirnya gue ngejawab : “Soal gaji saya serahkan kepada perusahaan. Karena saya tahu perusahaan belum tahu bagaimana kinerja saya”. Bingungin ya jawabannya? Sama, gue yang nulis jawaban itu sendiri juga bingung.

Abis nyelesaiin form kampret diatas, gue disuruh menunggu sebentar karena lagi ada yang di interview juga sekarang. 10 menit nunggu, gue pun dipanggil lagi sama mbak resepsionis tadi buat giliran wawancara. Setelah nyampe di depan ruangan dimana orang yang akan mewawancara gue menunggu, si mbak ini mulai mengetuk pintu. Jantung gue yang daritadi udah main perkusi, mulai meningkat jadi konser musik rock. Deg-degan, Men.

“Misi, Pak” kata si Mbak Resepsionis.

Oke, here we go…

Gue pun masuk ke dalam (Yang namanya masuk ya ke dalam lah. Sungguh, penjelasan yang sangat tidak membantu). Yang mewawancara gue kali ini adalah seorang Cewek muda keturunan Chinese yang cakepnya berlebihan & seorang Bapak berbadan gempal dengan mata yang mengantuk. Mencoba berpositive thinking, gue pun berpikir mungkin semalam si Bapak ini baru aja dapet giliran ronda di rumahnya dan lupa mandi sebelum pergi ke kantor.

“Sore, Pak” sapa gue sambil menjabat tangannya.

“Oh iya, selamat sore. Silahkan duduk… Agus Wahyu?”

“Iya, bener Pak. Saya Agus Wahyu.” Gue grogi.

“Oke, kita langsung aja ya. Bisa diceritakan ga dimana kamu bekerja sebelumnya dan alasan kenapa kamu mau berhenti darisana?”

Gue mulai menceritakan semuanya mulai dari pekerjaan gue sebelumnya di toko sepatu, jam kerjanya, gaji yang di dapat sampai alasan kenapa mau berhenti disana. Tadinya gue mau cerita kalo tadi sebelum berangkat kesini, gue sempet nyasar nyari nyari dimana alamatnya dan ketemu sama tukang mie ayam yang dagangannya udah abis semua. Tapi karena takut digampar pake kaki sama dia, gue memilih diem.

Selama sesi wawancara ini, kebanyakan si Bapak ini yang bertanya sama gue. Sedangkan si Cewek satunya, cuma ngeliatin form yang baru gue isi tadi sambil sibuk cengar cengir. Entah karena ngeliat jawaban gue yang seperti orang kebanyakan ngisepin lem atau karena bingung ngeliat tulisan gue yang mirip cacing kremi lagi demo. Sebagai cowok nyaris ganteng, gue ngerasa gagal banget hari itu karena diketawain dia. Karena grogian, kadang saat ditanya sama si Bapak tadi, gue sering ngeluarin jawaban jawaban yang ngaco. Si Bapak yang sepertinya udah mulai pusing dengan jawaban gue, mulai menyenderkan badannya ke kursi yang kalo gue terjemahkan : “Ini mereka dapet calon karyawan dari mana sih? Pegadaian keliling?”

“Oke, itu aja sih yang mau saya tanyain. Sekarang ada yang mau kamu tanyakan?” tanya dia balik.

“Saya mau bertanya, kira kira posisi yang saya lamar itu lingkup kerjanya apa aja ya?”

“Jadi untuk posisi yang kamu lamar itu…”

Si Cewek yang daritadi diem aja mulai mengambil alih dialog dan menjelaskan secara detail apa aja tugas gue kalo misalkan diterima disini. Gue nggak fokus sama penjelasan dia. Gue malah sibuk ngeliatin dia yang kalo gue pikir pikir… mirip sama salah 1 anchor (pembaca berita) di salah 1 stasiun TV swasta.

“Jadi begitu. Ada lagi yang mau ditanyakan?” dia menyudahi penjelasannya.

Tadinya gue mau nanya “Umm.. sorry, punya obeng?”. Tapi karena takut dia punya obeng beneran dan mulai menusukkan ke mata gue karena saking keselnya, akhirnya gue ga jadi nanya hal aneh itu.

“Engga. Cukup itu aja..”

Si Bapak yang selama cewek tadi menjelaskan malah sibuk main BB nya, mulai ngomong lagi buat menghibur gue yang udah berada di lembah kehancuran (tsaahh~).

“Oke, jadi itu aja sesi interview kita hari ini. Mudah mudahan kalo kita berjodoh, kamu bisa bekerja dengan baik disini. Selamat sore..”

Gue malah agak aneh waktu ngedenger kata “Kalo kita berjodoh” ini diucapkan sama si Bapak tadi. Untuk beberapa saat, gue berpikir, gimana kalo gue beneran berjodoh sama dia? Apakah gue akan berakhir di penghulu barengan sama dia? Tapi bentar deh, dialog ini kok kesannya homo banget ya? Oke, ABAIKANN!!

Gue pun keluar dari ruangan itu dan melihat handphone, ternyata udah hampir setengah jam gue di wawancara di dalam. Dan sebagaimana prosedurnya, sekarang gue tinggal menunggu panggilan dari kantor ini lagi dirumah kalo misalkan gue berhasil di terima disana. Sekarang udah 2 hari, tapi belum ada tanda tanda kalo gue bakal di panggil lagi dari sana. Dan akhirnya gue sadar… sepertinya gue ga berhasil diterima kerja disana.

Dengan ini, dimulailah lagi kehidupan gue seperti sebelumnya : Merintis karir sebagai pengangguran sukses dan mencari perusahaan perusahaan kurang beruntung lainnya yang bersedia gue acak acak kedamaiannya…

13 thoughts on “Indonesia Mencari Kerja

  1. xander says:

    sabar ya sob..dulu aq jg prnah nganggur lama bgt,nyari2 krjaan smbil jalan kaki panas terik..haduh..tp jika kita mau brusaha psti ada jalannya kok…semangat ya !

  2. Interview… Hahahahahahah… Ane jdi inget saat tes wawancara msk SMA favorit dlu. Pas pngumuman gue nyesek, nama gue gk ada. Fiuuuh… Prcuma nilai bagus klo gk lulus tes wawancara.

  3. Nganggur emang masa-masa yang sulit, Gan. Banyak-banyak doa aja sambil kirim lamaran sebanyak-banyaknya. Kali aja ada yang nyangkut (di pohon?). Sabar, ya…🙂

  4. moga cpt dpet kerjaan bra😀

    eh..iya..ada kerjaan neh,gampang” susah sih kerjaanya,klo bisa ntr gajinya gede..
    Ituh..anu..Cman sruh gelitikin aja..
    Iya…gelitikin patung liberty,ampek obor yg dbwanya jatoh..
    Huehehe..mu dpake tuh obor,:mrgreen:

  5. Yang sabar Bro, moga cepat berjodoh #eh..

    Kadang emang seru seru aneh dalam sesi intetview ane pernah wawancara buat jadi sales gas keliling, tapi alhamdulilah nasib baik menyelamat kan ane dari perusahaan itu, yang penting berusaha dan tetap berdoa

    Semua jenis pekerjaan ada susah dan senangnya yang penting bagaimana kita menyikapinya.

    Moga cepat mendapatkan kerja yang layak dan pantas dengan ganjaran gajih yang buuuuaaanyak. Amin….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s