Welcome, October

Wahh, ga berasa udah sebulan aja gue ga “nyampah” disini. Perasaan pas terakhir kali gue nulis kemaren masih bulan September deh, eh sekarang tahu” udah Oktober aja (Waktu Terinci : 24 Sep – 2 Okt. Yaelahh, ini mah baru seminggu kali, Yu). Maafin blogger labil ini ya. *bersihin sarang laba”*

Enaknya mulai cerita dari mana ya? Sebenernya banyak banget nih yang mau gue ceritain, tapi mending gue ceritain tentang fenomena yang terjadi di kalangan anak muda setiap kali awal bulan dulu deh. Yap, : Month Wish atau harapan yang mereka inginkan terjadi selama sebulan ini. Tiap kali akhir bulan, pasti deh pas tengah malemnya beranda FB dan timeline twitter gue penuh sama hastag yang isinya apa yang mereka harapkan selama bulan ini. Nah, berhubung sekarang bulan Oktober, jadi mereka pake hastagnya #octoberwish (yaiyalah, masa #januariwish, Nyet?). Misalnya : #octoberwish semoga bulan ini bokapnya Mumun nggak marah lagi gara” kakinya keinjek sama gue tempo hari, #octoberwish semoga tukang jus buah depan toko lupa sama utang gue, #octoberwish semoga kancut yang gue jemur tadi siang cepet kering (halah, wish macam apa ini?). Ya pokoknya yang kaya” gitu deh. Pas jum’at malem gue ngeliat temen” gue pada sibuk nulis status tentang #octoberwish, gue malah masih asik nyampah kaya gini di FB :

status.jpg

Suraamm…

Sebagai ANGJ (Anak Nyaris G403L Jakarta), gue ngerasa gagal. Gue ngerasa tersisih dari pergaulan gara” engga nulis status tentang #octoberwish ini *gantung diri*. Gue harus ngelakuin sesuatu buat menyelamatkan harga diri & mempertahankan citra kegantengan gue. Ya, gue harus ngelakuin sesuatu!! Jadi berhubung belom telat” banget, gue mau nulis tentang apa aja #octoberwish gue disini. Yuk marii.. :

1). Pas bangun tidur besok, gue harap muka gue berubah jadi sekeren Morgan Sm*sh. Kalo Morgan Sm*sh nya ga mau mukanya dipinjem sama gue, traktir mie ayam dulu deh semangkok. Pasti ntar dia mau minjemin.

2). Orang tuanya Yuanita Christiani ngerestuin hubungan kita ber 2. (ehm!)

3). Menang pemilu presiden tahun 2050.

4). Bisa ngalahin si Hendry di Point Blank .Sumpah, nih anak kayanya punya bakat jadi teroris deh. Tiap kali main PB, pasti gue kena tembak duluan sama dia. Langsung galau…

5). Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia (tunggu, INI MAH PANCASILA WOII!!)

6). Jadi pengusaha cendol dan bajigur yang sukses di Zimbabwe.

Aneh banget ya #OctoberWish gue? Emang, tapi… Bodo ah. Blog blog gue ini. Muahahahahaha…

Soal kejadian Absurd yang terjadi seminggu ini… Banyak banget sih. Tapi yang paling bikin gue ngakak kalo nginget” lagi sih kejadian yang terjadi waktu hari Kamis kemaren. Jadi ceritanya malem itu kan gue tiba” ngerasa laper. Udah kebiasaan gue sih kalo tiap malem pasti ngerasa laper akut kaya gini (padahal gue udah makan malem lho! Sepertinya ada yang salah sama perut gue. Sepertinya…). Jadi (lagi) daripada usus gue keburu nempel sampe ke pinggang karena saking lapernya, gue pun mutusin buat nyari tukang makanan yang masih buka waktu itu. Gue ngeluarin sepeda dan langsung meluncur ke tukang pecel ayam langganan gue. Beruntungnya gue, pas nyampe disana kebetulan banget ayamnya tinggal 1 biji. Singkat cerita, setelah ngasih selembar duit berwarna ungu dan nerima 1 bungkus pecel ayam dari penjualnya, gue pun langsung ngambil sepeda dan ngegoes balik ke rumah. Berhubung waktu itu udah sekitar jam 11 an, jalanan menuju rumah gue yang biasanya rame mendadak sepi banget kaya abis diadain penyemprotan nyamuk masal (iye, gue juga bingung dimana letak kenyambungan kalimat ini). Lagi asik”nya siul” sambil goes sepeda, tiba” samar” gue ngedenger ada suara dibelakang gue.

“Deeekkkkk…”

Gue clingak clinguk nyari dimana asal suara itu. Ternyata itu adalah suara bapak” yang lagi naik sepeda di belakang gue. Gue ga begitu jelas ngeliat mukanya karena jalanan lumayan gelap. Gue yang waktu itu belom nyadar kalo bapak” itu ternyata manggil gue, tetep ngegoes sepeda kaya biasa.

“Deeeekkkk….”

Bapak itu manggil lagi, dan kali ini gue baru sadar : gue cuma ber 2 sama dia di jalanan ini. Itu berarti dia manggil gue. Astagaahh!! Jangan”… Dia itu homo, jangan” dia naksir sama gue, Jangan”… Umm… Jangan jangan… Apa itu tadi…. Oh iya, jangan” dia mau perkosa gue!? APEEHH??! ARGGHH!! Emaakk!! Kenapa harus cowok, Mak?! KENAPAAH?!! Di fase ini, gue mulai ngegoes sepeda lebih kenceng dari sebelumnya dan menjaga pantat gue dari pandangan si Bapak ini. Gue ga mau aja, besok pagi ada berita di koran yang judulnya “Seorang pemuda ganteng diperkosa oleh Om2 gendut setelah membeli pecel ayam”.

Setelah menggoes sepeda dengan kecepatan yang setara dengan kecepatan cahaya, gue engga ngedenger lagi suara bapak” yang manggil gue tadi. Gue lega, gue pikir gue berhasil kabur dari dia. Tapi tiba”, Ada yang nepok pundak gue dari samping. Dan pas gue nengok ternyata…. Itu bapak” yang tadi!! Anjritt!! Ini orang udah kaya setan tau” nongol gitu di samping gue. Saking kagetnya, gue pun refleks ngerem sepeda dan hampir jatoh di jalan (Sempet jerit” histeris kaya cewek kejepit juga sih waktu itu). Dia pun langsung berhenti tepat di depan sepeda gue. Gue stuck, ga bisa kemana”. Mampuss…

Ada keheningan yang cukup lama terjadi diantara kita berdua. Si bapak masih mencoba mengatur nafasnya yang ngos”an karena ngejar gue. Dan otak gue pun masih sibuk mencerna apa yang lagi terjadi di depan gue sekarang. Abis itu dia mulai ngomong :

“Deeekkk..”

“I.. Iya.. Pak..” kata Gue, gugup

“Kamu saya panggilin daritadi bukannya berhenti kok malah tambah ngebut?”

“Saya kira, si Bapak bukan manggil saya. Hehehe” jawab Gue, cengegesan “Ada apa ya, Pak'”

“Ini lho, saya cuma mau bilang kalo…. SAMBELNYA TADI KETINGGALAN, INI SAYA ANTERIN.”

gubraaaakkk~

Ternyata si Bapak ini adalah penjual pecel ayam tadi. Ohmaygad…

GUE MAH UDAH MIKIR YANG ENGGAK” DARITADI, TERNYATA DIA CUMA MAU NGANTERIN SAMBEL YANG KETINGGALAN DOANG??!!

Absurd abiss…

Asli, ini kejadian paling ga jelas yang terjadi buat minggu ini. Bayangin, ada seorang cowok setengah baya, yang dengan susah payahnya ngejar cowok lain (yang lebih ganteng dari dia pastinya) dengan menggunakan sepeda cuma buat nganterin sebungkus sambel doang? (Kok kalimat ini kesannya homo banget ya?). Gile, udah kaya cerita di FTV” remaja jaman sekarang gini (Kasih judul FTV nya “Cintaku diatas sebungkus sambel”). Bentar, gue mau nangis terharu dulu… Nah, udah selesai nangisnya.

Apa lagi ya… Oh iya, tanggal 1 kemaren adalah tepat 2 tahun gue kerja di toko sepatu ini. Ga nyangka, ternyata gue bisa juga bertahan selama itu disini (yang tingkat kebosenan tiap siangnya itu tinggi banget). Gue masih inget, 2 tahun lalu pas gue pertama kali masuk sini, gue belom ngerti sama sekali gimana caranya ngelayanin pembeli. Gue cuma bisa cengo seharian sambil ngeliatin bos gue yang sibuk sendirian tiap kali ada pembeli yang dateng. Simplenya : gue makan gaji buta hari itu. Hahahaha. Tinggal ditambahin lobang di kepala, resmi deh gue jadi celengan monyet. Tapi wajar lah ya, namanya juga masih baru. Kalo sekarang sih, mau ditinggal di toko sendirian aja gue jabanin deh. Huehehhehe…

Udah ah, gue mau ngelanjutin baca buku yang baru gue beli tadi siang. Sebagai penutup dari artikel yang engga penting ini, gue mau ngasih 1 quote keren yang selalu menginspirasi gue :

“Dream, Believe, and make it Happen” – Agnes Monica

Welcome, October…🙂

37 thoughts on “Welcome, October

  1. gue merasa firasat aneh ni bro, jangan2 pas udah nganterin sambel, lu berterima kasih dengan memberikan kecupan dikeningnya lagi..
    Hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s