It’s a Pink Christmas!

Sewaktu nulis ini, gue masih dalam tahap penyembuhan dari luka psikologis yang sangat dalam. Bukan, ini bukan karena gue baru aja di nikahi oleh anggota pemerintahan kemudian di cerai dalam waktu 4 hari setelah kita menikah lewat mention di twitter. Untuk lebih jelasnya, mari kita kembali ke seminggu yang lalu.

Seminggu yang lalu…

Bentar, mau ambil minum dulu..

Oke-oke, ulang ya,

Seminggu yang lalu… *Jeengg.. Jeenggg!*

Waktu itu gue baru aja selesai kebaktian kaum remaja di gereja gue. Dan seperti tahun-tahun sebelumnya, mendekati natal kaya gini kita lagi sibuk persiapan buat tampil di acara natalan yang seminggu lagi bakal di gelar. Gue sendiri baru tahun ini ikut aktif kegiatan remaja di gereja. Biasanya, gue cuma jadi tim mangap aja di bangku penonton. Setelah beres menghapal lagu yang bakal kita nyanyiin nanti, sekarang saatnya ngasih semacam seragam gitu buat kita pake. Gue sih seneng-seneng aja karena bakal dapet baju baru. Tapi senyuman itu cuma bertahan selama kurang lebih 10 detik setelah gue melihat warna dari seragam itu. Warna yang dipilih sama pengurus remaja di gereja gue buat di pake sama cewek & cowok nantinya itu adalah Pink! Iya, Pink. Itu lho, warna merah muda yang di pake sama Dora. Perlu di eja-in sekalian ga nih biar tambah jelas? Ohh, ga usah? Oke…

Gue stress, tapi tetep cakep. Dengan kondisi muka yang lebih mirip tukang duku ini, memakai kemeja lengan panjang berwarna pink adalah alasan terkuat buat harakiri memakai gunting kuku saat itu juga. Kalo acaranya di gereja sendiri sih gapapa deh. Lah ini, di lantai 3 sebuah mall yang mengharuskan kita berjalan di tengah keramaian dan berpotensi di tombak satpam karena di sangka Power Ranger pink yang epilepsinya lagi kumat. Karena ga berani dateng sendirian, akhirnya gue ngajak Yoseph buat dateng ke acara natalan itu. Tadinya gue pikir dengan mengajak dia, bisa bikin suasana agak membaik. Ya seenggaknya orang-orang jadi mengalihkan perhatian mereka ke Yoseph lah karena bingung ada orang yang bisa jalan sambil merem. Tapi sepertinya gue mengajak orang yang salah waktu itu. It’s getting worst. Worst pake banget pokoknya.

Kita nyampe di Da’an Mogot Mall sekitar jam setengah 5 kemarin. Acaranya sendiri mulai jam 5. Tepat sebelum masuk ke pintu utama, gue melihat sekilas dandanan gue. Rambut klimis, memakai celana bahan + sepatu pantofel dan… kemeja-pink-kampret-berlengan-panjang yang sedikit kegedean. Sekilas gue kaya salesman odol yang frustasi karena ga ada yang mau beli produknya. Bedanya cuma waktu itu gue membawa Alkitab.

“Kayanya gue salah kostum banget deh hari ini”, kata gue.

“Iya, lu malah kaya petugas cleaning service mall ini~”, Yoseph mulai minta di gampar pake kaki.

Dan benar aja perkiraan gue sebelumnya. Hari itu, gue sukses jadi ondel-ondel premature yang jadi perhatian orang-orang. Baru aja kita masuk, gue udah ngeliat di kejauhan sana beberapa orang yang lagi ngeliat ke arah kita sambil senyum-senyum jijik. Bahkan yang parahnya, sewaktu kita lagi naik eskalator di lantai 2, ada dua orang cewek yang ada di depan kita kompakan ngeliat ke gue sambil ngakak dengan nistanya. Oh bumi, telanlah aku sekarang. Yoseph langsung nyuruh gue menjauh & pura-pura ga kenal. Pas tau dia mau begitu, gue gandeng aja. Biar malu sekalian.

MUAHAHAHAHAHA… HAHAAA.  HAAA.. HA..

Ehm.

Penasaran gimana cupunya penampilan gue waktu itu? Kalian bayangin aja Adam Levine pake kemeja warna pink yang kegedean. Udah? Nah, kira-kira ga kaya gitu juga sih. Definisi umumnya sih Adam Levine, vokalis Maroon 5 itu. Tapi definisi khususnya adalah; Adam Levine abis keserempet bajaj dan jatuh di bagian muka duluan. Ancur banget. Kaya serabi yang abis di dudukin Pretty Asmara. Gue merasa hina sekali hari itu. Gue celingak-celinguk nyariin kamera tersembunyi di sana. Gue harap, sebentar lagi ada Komeng yang bakal ngedatengin gue dan ngomong; “SPONTAN, UHUY!? Selamat anda baru saja masuk program reality show terbaru kami yang berjudul ‘Mari Bikin Nangis Orang Cakep’. Semua orang yang dari tadi ngeliat jijik ke arah anda adalah kru kami. Yoseph? Oh, dia juga anggota kru kami. Sebenarnya dia adalah orang utan dari pedalaman kalimantan yang kami pakein wig”. Dan ternyata penderitaan memakai baju ini engga berhenti sampai di tatapan astaga-makhluk-apa-yang-ada-di-depanku-ini-Tuhan? dari orang-orang yang lewat. Sewaktu gue bareng yang lain selesai perform dan mau turun dari panggung, Peter, temen 1 gereja, malah nginjek bagian belakang sepatu gue sampe gue nyaris jatuh. Asli, malu abis. Udah suara kaya om-om lagi mabuk getuk pas nyanyi barusan, hampir jatuh lagi pas mau turun. Dunia emang kejam ya? Jadi, kalo ada yang bisa lebih kejam, tolong bunuh gue pake peniti sekarang juga!

Acara natalnya sendiri? Totally fun!? Banyak banget yang beda dari tahun sebelumnya. Yang paling bikin ngakak sih pas anak-anak sekolah minggu lagi perform. Jadi pas yang lain lagi sibuk nyanyi, ada 1 anak yang jadi perusuh dengan merebut microphone yang lagi di pake sama kakaknya. Karena dia ga hapal lagunya, akhirnya anak itu cuma teriak-teriak ga jelas gitu. 1 hall langsung ngakak semuanya. Dan ini salah 1 photo dari panggung kemarin:

natal

Engga, gue ga ada di foto ini kok. Muntahnya di tahan dulu aja~

Oh, dan mereka ada di sana juga malam itu. Bersinar seperti seharusnya…

Merry Christmas and Happy New Year, folks!

5 thoughts on “It’s a Pink Christmas!

  1. upload dong foto pas pake baju pinknya! gak tahan pengen liat nih! *eh?*

    hahaha. gue ngerti kok perasaannya. perasaannya orang yg ngetawain lo :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s