Sedikit Cerita Tentang Masa SD

Ngomongin masa” waktu gue SD itu sama serunya kaya ngobrolin gimana nasib Amira setelah dia tahu kalo ternyata harga gorengan langganan dia naik drastis beberapa hari belakangan ini. Dia shock, masa harga 1 potong tempe goreng jadi seribu rupiah? Biasanya juga gopek dapet 2 lho!! Ehmm… Sorry”, entah kenapa kalo ngomongin soal Amira gue selalu ngelantur kemana”. Kalo mau ngomongin masa SD, itu artinya gue harus membongkar otak gue dan mengobrak abrik arsip lama di divisi HRD otak gue. Dan ini engga gampang. Untuk bisa masuk ke divisi HRD, gue harus melewati berbagai macam rintangan seperti : Melewati satpam berkumis tebal yang menjaga pintu gerbang otak gue dan harus kena palak rokok sama dia, lalu gue harus menghindari mobil angkut memori yang selalu keluar masuk tiap hari. Apalagi kalo abis bengong jorok (bengong sambil mikirin jamban tetangga misalnya), Aktivitas mobil angkut ini akan berlipat ganda dalam seharinya. Setelah berjuang setengah ganteng, akhirnya gue pun nemuin arsip lama itu. Dan ini dia ceritanya :

ujian sd.jpg

Semuanya bermula jauh, Jauuuhh sebelum kalian dilahirkan (kecuali kalo yang baca ini ada yang lahir sebelum tahun 1997). Kita akan kembali lagi ke 14 tahun yang lalu dimana waktu itu umur gue masih 5 tahun dengan tingkat kegantengan yang masih biasa” aja. Sebuah masa dimana ngomong “aku & kamu” antara 1 cowok dengan cowok yang lain masih dianggap wajar (kok kalimat ini kesannya janggal banget ya?). Waktu itu, dengan uang 200 perak kita bisa dapet 1 mangkok bakso-tidak-pake-saos-tidak-pake-sambel-juga-tidak-pake-kol. Coba kalo sekarang kalian nyanyiin lagu itu waktu beli bakso, bisa” kalian langsung disirem kuah panas & dianiaya rame” sama tukang baksonya. Gue baru aja lulus dari TK waktu itu berkat program akselerasi (emangnya waktu TK udah ada program akselerasi ya?) amatiran yang disaranin sama wali kelas gue dimana yang lainnya ikut TK 2 tahun, gue cukup 1 tahun aja. Belakangan gue mikir, ini gue beneran di akselerasi atau di drop out sama sekolahannya gara” ga sanggup ngurusin gue lagi ya? Ahh, entahlah. Cuma Nyokap, Wali kelas dan Tuhan yang tahu. Gara” ini, secara otomatis gue jadi yang paling muda di kelas. Iya, disaat temen” sekelas yang lain udah pada umur 6 atau bahkan 8 tahun dengan kumis dan bulu kaki dimana” (busett!!), gue mah malah baru belajar cara ngelap ingus dari idung. Ngenes banget emang. Entah dapet ilham darimana, akhirnya Nyokap milih SDN Kamal 02 pagi di bilangan Jakarta Barat sebagai sekolah yang kurang beruntung buat menampung gue selama 5 tahun (Kelas 1, 3 sampe kelas 6 gue disini, tapi pas kelas 2 gue sekolah di SD Campurejo 2, Bojonegoro ngikut bokap pulang kampung selama 1 tahun). Dan disinilah gue menghabiskan masa kecil gue yang dipenuhi dengan drama yang lebih seru daripada kericuhan waktu ngantri sembako yang gue tonton di TV tempo hari.

  • Pengalaman tak terlupakan :

Sebenernya banyak banget sih kenangan yang engga terlupakan waktu gue masih SD dulu. Mulai dari cepirit di celana dan ngaku sama temen” yang lain kalo baru aja kepleset di kamar mandi biar ga ketahuan bo’ong, mecahin gelas tukang es, difitnah nyolong sarung tangan kipernya si Yoseph (Gue yakin sekarang dia juga udah lupa deh sama kejadian ini. Huehehehe) yang ternyata diumpetin sama Mijah and the gank (Temen sekelas yang mukanya paling tua), sampe cerita soal muka gue yang diklaim mirip banget sama keponakannya yang udah meninggal sama tukang jajanan yang suka mangkal di depan sekolahan kaya yang gue ceritain waktu itu . Tapi dari semua kejadian absurd yang gue alamin pas SD dulu, yang paling membekas adalah kejadian waktu ujian semester waktu kelas 5. Jadi ceritanya waktu itu sekelas lagi pada serius semua ngerjain soal. Suasana hening dan sepi banget, sampe” gue yakin kalo waktu itu lu lagi berusaha nahan kentut setengah mati dengan cara mengeluarkannya sedikit demi sedikit, suaranya juga bakalan tetep kedengeran ke seantero kelas saking heningnya. Gue yang lagi nyari inspirasi buat ngejawab soal yang sepertinya engga layak ditujukan ke anak SD karena saking susahnya ngeliat ke sekeliling kelas mengharapkan ada contekan jawaban yang tiba” nongol di dinding kelas.

Pas nyampe di mejanya si Hendry, gue ngerasa ada yang aneh sama dia. Bukan, bukan karena dia make lipstik buat ke sekolah waktu itu, tapi karena daritadi dia diem aja dengan muka yang lagi nahan mual. Berbekal positive thinking, waktu itu gue mikir kalo dia lagi acting sakit biar dibolehin ijin ke WC buat ngeliat contekan. Tapi tiba” aja, sebelum gue sempet menghitung sampe 3, dia malah udah mengeluarkan banyak banget cairan berwarna merah dari mulutnya. Iya, dia muntah gitu aja saudara”. Tapi bukan muntah darah sih, warna merah itu gara” dia kebanyakan jajan es yang suka mangkal di depan sekolah. Gara” itu, kertas ujian yang udah dia jawab jadi basah semua sama muntah dia dan dia terpaksa ngerjain ulang soal itu di kantor sendirian. Huahahahahaha (Sorry ya bang kalo gue bongkar aib lu disini… *kabur*)

  • Guru Killer :

Kalo soal guru killer… ummm… itu… anu… Killer itu apa ya? *gubrak*. Setau gue, killer itu cairan yang menetes dari mulut kita tiap kali kita tidur dengan kondisi mulut menganga itu kan? (itu ILER, Nyet!). Huehehehehe.

Untuk kategori guru killer, gue pasti langsung mengajukan nama Pak Sutisna buat kandidat satu”nya. Dengan suara tegas dan mata sipit nan sangarnya aja udah bisa bikin kita sekelas sukses pipis di celana massal tiap kali dia ngajar. Cerita tentang keganasannya (lo kate macan betina?) udah santer terdengar semenjak gue duduk di kelas 1 SD dulu. Dan pas kelas 5 dia mulai ngajar kita, gue masih ga percaya kalo ini bener” nyata. Biarpun matanya kelihatan seperti orang yang baru bangun tidur, tapi soal ketajaman penglihatan jangan diragukan lagi deh. Pernah waktu dia ngajar, ada 1 temen gue yang namanya Enni lagi makan secara sembunyi” di bangku dia dan bisa ketahuan secara tepat sama pak Tisna. Padahal mata pak tisna waktu itu lagi fokus ngecek tugas yang baru kita kumpulin loh. Gillee, kurang sakti apa coba? Jurus andalan dia kalo lagi mengatasi kebandelan kita adalah menjambak jambang (rambut di samping telinga) sampe kita terpaksa ikut”an jingjit saking sakitnya. Tapi dari semua cerita galak dia, Pak Tisna ini sebenernya orang yang baik hati dan tidak sombong lho. Buktinya aja, dia sampe rela susah payah tiap hari dateng ke sekolahan yang jaraknya lumayan jauh dari rumahnya di bilangan jakarta pusat kalo engga salah dan ngajarin kita senam poco” yang melegenda itu. Dia juga mendukung banget anak didiknya itu dalam segala bidang terutama di bidang Olahraga. Pokoknya dibalik sifat galaknya ini, tersimpan 1 pribadi yang engga mau kalo anak didiknya ini ada yang sampe gagal di tengah jalan. Best teacher banget deh pokoknya…


Pak Tisna dengan tatapan “ape-lo-liat-liat” nya yang melegenda. (Ampun Paak, ini cuma becandaan buat blog aja kok. Engga serius. Suerr!!)

  • Guru Favorite :

Guru favorite masa SD yang pertama adalah Ibu Minaria Saragih. Beliau ini wali kelas gue waktu kelas 1 SD dulu yang baiknya kelewatan banget. Pokoknya semua tugas gue, mau bener atau engga pasti selalu dikasih nilai 100 terus. Engga tahu karena dia kasian atau pusing gara” ngeliat tulisan gue yang lebih mirip kaya huruf  hieroglyph mesir deh. Huehehehehe.

Ibu Saragih.

Guru Favorite kedua adalah Ibu Nani. Dia adalah wali kelas gue dari kelas 5 sampe lulus dari sana. Selain baiknya kelewatan banget kaya Ibu Saragih, sifat sabarnya itu patut diacungin 4 jempol deh pokoknya. Saking baiknya, gue malah sampe menganggap Ibu Nani ini sebagai pengganti Nyokap selama disekolah, walaupun dia nganggep gue sebagai penjaga WC Umum depan rumahnya. Salah 1 kejadian sama beliau yang ga pernah gue lupain adalah waktu Ujian Akhir Nasional. Jadi waktu itu dia bela” in ngasih bocoran jawaban buat kita. Sebenernya semuanya berjalan lancar” aja sampe ada salah 1 temen sekelas gue yang namanya Elli keceplosan ngomong sama pengawasnya yang mengakibatkan Bu Nani terancam dikeluarkan dari sekolah. Tapi untungnya sih beliau ga sampe dikeluarkan dari sekolah dan masih tetep ngajar disana sampe sekarang. Proud to be Your student banget lah pokoknya, Bu.

Bu Nani, One of the best teacher that i ever have.

  • Jajanan Kesukaan :

Jajanan kesukaan gue waktu SD dulu…. apa ya? Gue juga lupa” inget nih. Hahahaha. Soalnya banyak banget sih makanan enak yang dijual disana. Mulai dari Otak”, Nasi Uduk, Nasi Goreng… pokoknya macem” deh. Tapi dari semuanya, gue paling suka sama tahu gejrot dan martabak telor. Khusus buat martabak telor, gue sama Yoseph suka banget bereksperimen dengan mencampurkan daun bawang dan saus sebanyak”nya ke dalam adonan telur sebelum dituangkan ke dalam loyangnya. Yeah, bakat sebagai Chef profesional emang udah terlihat semenjak kita masih belia. Tapi kenapa pas udah gede gini, kemampuan memasak gue jadi turun drastis ya? Jangankan masak telur, masak air aja sering banget gagal.

Ngomong” soal makanan, gue jadi inget kalo pas SD dulu selalu dapet makanan tambahan tiap hari jum’at. Ini emang salah 1 program rutin pemerintah Jakarta sih yang katanya bertujuan buat meningkatkan gizi anak” di Jakarta. Tapi kalo ngeliat ke diri gue sendiri, kayanya program pemerintah itu gagal dengan sukses deh. Huehehehehe. Makanan tambahannya pun ganti” tiap minggu. Ada kue putri salju, bolu kukus (yang gue sebut sebagai bolu gosong saking itemnya), susu, kue cucur, sampe ke Lontong isi sayuran. Nah, gue pernah punya pengalaman yang ga mengasyikkan nih sama si Lontong. Jadi ceritanya waktu kecil tuh gue ga suka banget sama yang namanya sayuran. Tiap kali dapet lontong, pasti gue engga makan dan gue taro di kolong laci meja atau di dalem tas. Suatu hari, gue ngerogoh laci buat nyari buku gue yang ketinggalan. Tiba” aja tangan gue nyentuh sesuatu yang alus, lunak dan sepertinya menanti untuk di grepe”. Karena penasaran sama benda itu, akhirnya gue pencet aja dengan penuh birahi. Tapi tiba” tangan gue malah jadi lengket dan pas gue ngeluarin dari laci, malah tercium aroma yang lebih buruk daripada kentut kudanil. Ternyata “makhluk” yang baru aja gue pegang barusan adalah lontong tadi yang sukses basi setelah berhari” mendekam di dalam sana. Huhuhuhu… Tapi untungnya sih engga cuma gue aja yang jadi korban si Lontong Basi tadi. Hampir semua anak” di kelas pasti pernah ngerasain gimana asiknya ngegrepe” lontong ajaib itu. Hahahahahaha…

  • Teman membolos :

Wahh, waktu SD gue belum berani buat bolos. Cupu banget deh gue waktu itu. Gue termasuk golongan anak 3B. Baik hati, Belah pinggir dan berwajah rupawan (Kalo mau muntah, jangan di muka gue ya tolong). Jangankan buat bolos, ngelempar sepatu ke Kepala Sekolah aja gue engga berani (yaiyalah. Huehehehe). Bisa” digantung dan diobral dengan harga Rp. 2500 di pasar loak sama nyokap kalo sampe ketauan gue bolos sekolah…

  • Teman Berantem :

Waktu SD, gue jarang banget berantem. Gue adalah tipe orang yang kalo engga ada yang gangguin duluan, maka gue juga engga bakalan rese ke dia. Bingung ya sama arti kalimat barusan? Sama, gue juga. Waktu SD, gue termasuk anak yang akrab sama semua anak” cowok di kelas. Mereka emang jarang rese sama gue. Tujuannya udah pasti, supaya mereka dapet contekan PR dari gue. Disini gue lagi” membuktikan kalo Otak bisa mengalahkan Otot. Kadang gue bingung juga sih sama mereka, ngapain ya mereka nyontek ke gue padahal jelas” tiap kali dapet PR gue selalu ngerjain PR itu di sekolah karena semalem abis begadang ngejar maling? (Ini anak SD apa hansip kelurahan?) Entahlah, karena gue ganteng mungkin… *dibakar masa*

  • Tas Favorite :

Kalo yang ini gue agak lupa. Soalnya tas gue ganti” terus sih saking sering banget jebolnya. Mulai dari merk Alto, Mimeo Memory, sampe tas khusus dari bahan yang gue ga tahu namanya apaan yang dipesen nyokap sama tetangga sebelah karena saking frustasinya gara” keseringan ngebeliin gue tas. Yang pasti sih, gue engga sampe make tas dari karung apalagi minjem ransel kepunyaan Dora. Hehehehehe…

dora labil.jpg
Dora lagi kesurupan tarzan labil
ul>

  • Sepatu Favorite :
  • Jaman”nya gue SD dulu, sepatu yang lagi ngetrend adalah New Era. Itu karena waktu itu yang jadi bintang iklannya adalah Agnes Monica yang notabene masih berstatus jadi penyanyi cilik yang lagi naik daun. Saking banyaknya yang make, gue nyebut sepatu ini sebagai “Sepatu Sejuta Umat”. Selain New Era, sepatu merk Carvil, Pro Att dan Dallas juga jadi andalan gue semasa SD dulu. Dan kalo sekarang kalian berminat buat beli sepatu dengan merk yang tertera di atas, kalian bisa menghubungi gue. Kebetulan banget sekarang gue kerja di toko sepatu. Harganya murah” lho di toko gue. Ntar gue kasih bonus deh berupaaa… Foto diri gue close up dengan ukuran super jumbo buat dipajang di kamar masing”. Huahahahahaha… #promosi #modusbanget

    Hoahhh…
    Akhirnya selesai juga tugas mulia ini. Ngerjain tulisan ini ga segampang seperti yang terlihat. Gue harus merelakan jempol gue kapalan karena kelamaan ngetik dan juga gue harus fokus mengingat” lagi kenangan” yang udah lama banget terjadi. Engga jarang, pas nulis ini gue berhenti sebentar, menatap ke langit dan ngomong “Dem! Gue kangen banget sama masa” SD dulu”. Dan gue tahu, biarpun gue ngucapin kata” itu berulang kali sampe mulut gue mimisan, tetep aja ga bakalan bikin masa” itu balik lagi ke gue sekarang. Tapi seenggaknya, kalo suatu saat ada yang nanya sama gue “Ehh, gimana masa” SD lu dulu?”, gue pasti bakalan jawab sambil senyum dengan gigi terbaik “Men, gue yakin masa” SD lu ga bakalan bisa ngalahin masa” SD gue dulu. Seru banget!! Lebih seru daripada waktu Cinta Fitri tamat tempo hari”.

    PS : Big Thanks buat Mas Irfan Handi & Bang Dika karena udah ngasih gue PR ini. Sorry ya telat ngerjainnya, soalnya ada sedikit “masalah” beberapa hari ini. Huehehehehe. Dan sebagaimana amanat semestinya, gue juga bakal nerusin PR ini ke 4 blogger kurang beruntung lainnya. And here they are :

    1). Agung Putra.
    2). Alvian Devid
    3). Mahardika
    4). Erit kantoni

    Gue ucapin, selamat bernostalgia buat ke 4 orang di atas. C3uMun9udH e44 q4q4…🙂

    Foto” guru gue, diambil dari : SINI

    24 thoughts on “Sedikit Cerita Tentang Masa SD

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s