I Love Rain!!

Oke, sebelum terjadi kesalahpahaman lebih lanjut, kayanya gue mesti klarifikasi judul di atas deh. Sekilas kalo dilihat, judul diatas kok kesannya homo abis ya? Bukan, gue bukannya lagi suka sama Rain yang artis korea itu. Lagian juga kalo mau suka sama cowok, eke mesti milih” dulu deh ah (Lho?). Rain yang gue maksud disini adalah Rain dalam arti kata yang sebenarnya yaitu “Hujan”. Iya, hujan. Ha u hu je a ja en = Hujan (ga jelas deh lu, Yu).

rain.jpg
“My name is Rain. And i use Kozui Slimming Suit.” #eh

Ga tahu kenapa, gue selalu suka setiap kali hujan turun. Gue suka sama cuaca disekitar yang mendadak adem, gue suka bau tanah kering yang ngeluarin aroma “khas” tiap kali kena air hujan (nama ilmiah dari bau ini adalah “Petrichor”. Pinter kan gue? Yaiyalah, orang boleh nyontek dari google. #eh), dan yang paling penting : gue suka banget hujan karena bisa ngirit persediaan air. Hujan juga selalu sukses bikin gue inget lagi sama pengalaman” gue yang lalu. Tiap kali hujan dan gue lagi asik ngupil sambil nungging, gue selalu ngerasa kaya lagi masuk kedalam sebuah lorong waktu. Gue tiba” aja inget gimana asiknya main hujan”an waktu kecil dulu bareng temen” gue, serunya main hujan sambil main bola sampe” gue kepleset dan kepala gue kebentur lantai lapangan (mungkin ini salah 1 penyebab kenapa gue bisa jadi se “error” ini) atau gimana serunya bikin perahu dari stereoform sewaktu rumah gue kebanjiran dulu. Gue pernah baca di salah 1 media massa (jangan tanya namanya apa. Percuma, gue udah lupa), kalo ilmuwan pernah melakukan penelitian kalo hujan itu punya semacam kemampuan untuk menghipnotis manusia untuk meresonansikan ingatan masa lalu. Apa itu resonansi? Entahlah, gue juga ga tahu. Yang gue tahu, resonansi itu adalah penanaman kembali hutan” yang terancam gundul. Eh tunggu, itu mah reboisasi ya? Huehehehe. Simplenya, hujan itu kaya punya “lagu” tersendiri untuk setiap pribadi yang mendengarnya. (tsahh~)

Sewaktu nulis ini, diluar juga lagi hujan deres banget. Jadi maklum lah ya kalo tulisannya agak mellow gini. Di emperan toko juga lagi banyak orang yang lagi neduh karena keujanan. Disaat kaya gini, biasanya banyak banget imajinasi absurd yang mampir ke otak gue. Kaya yang barusan aja gue pikirin. Gue ngebayangin gimana kalo misalnya suatu saat lagi berteduh dipinggir jalan bareng 1 keluarga keturunan India. Berada 1 ruangan bareng orang India disaat lagi hujan deres kaya gini adalah hal yang cukup bikin stress. Ada 2 hal yang gue takutin bakal terjadi : 1). Si Bapak”nya tiba” grepe” gue karena kedinginan (YA AMPUN!!). Dan yang kedua, ini yg paling parah : 2). Mereka semua tiba” lari ke tengah hujan, banyak orang entah darimana tiba” muncul di belakang mereka dan mereka semua mulai nyanyi sambil joget” senderan di tiang listrik. Ekstreme abis…

hujan.jpg

Gue pernah punya 1 pengalaman buruk sama hujan. Sangat sangat buruk sampe” sempet bikin gue parno tiap kali turun hujan di tengah malam. Jadi ceritanya gini, ada seorang cowok cupu yang suka sama seorang cewek populer di kampusnya. Tapi si ceweknya ini selalu nolak terus tiap kali diajak jalan sama si cowok karena malu diledekin sama temen”nya. Sampe suatu hari, buku catetannya si cewek ini hilang dan ditemuin sama si cowok cupu tadi. Karena merasa hutang budi, akhirnya si cewek ini mau jadi pacarnya si cowok cupu itu. Dan akhirnya…. Bentar”, ini mah cerita FTV yang semalem gue tonton deh. Sorry”. Huehehehe…

Waktu itu gue masih umur 1 tahun dan masih tinggal di rumah kontrakan di daerah Bekasi. Seinget gue waktu itu, bokap belom balik kerja dan dirumah cuma ada gue, nyokap dan adek gue si Wulan yang waktu itu masih umur… Umm… Umurr… Ahh, pokoknya belum ada setahun deh. Gue lupa. Huehehehe. Hujan lagi deres banget waktu itu dan didampingin sama angin yang ga kalah gede. Saking gede anginnya, genteng” diatas rumah gue sampe terbang semua. Nyokap langsung nyelimutin gue sama si Wulan pake selimut yang udah pada basah semua. Gue inget banget semua detail kejadian waktu itu : angin kenceng, hujan gede diluar, Nyokap dan adek gue yang lagi asik nangis, dan suara orang” yang lagi berdoa dari speaker masjid di deket rumah. Mirip” sama cerita sinetron waktu pemeran utamanya lagi diusir dari rumah gara” ketauan hamil gitu deh (minus kamera zoom in zoom out tentunya). Gue? tadinya sih mau ikutan nangis, tapi karena takut citra kegantengan gue menurun, akhirnya gue cuma bisa cengo aja deh. Antara sok bersikap cool atau emang beneran idiot gitu ya. Hahahaha…

Keadaan bertambah buruk karena waktu itu listrik dimatiin. PLN kampret banget emang. Orang lagi ketakutan gini malah disuruh gelap”an. Kalo aja waktu itu udah ada Indomaret, mungkin gue udah beli paku sama kemenyan saat itu juga. Iya, gue mau ngirim paket santet ke PLN. Karena keadaan udah semakin kacau, akhirnya gue bertiga diungsiin ke rumah tetangga. Gara” kejadian ini, sampe menginjak SMA gue selalu parno tiap kali ada hujan angin disertai petir yang kenceng banget. Kalo lagi dalam situasi kaya gini, cuma ada 1 hal yang bisa gue lakuin : masuk ke kamar, pasang headset, nyetel musik dengan volume yang kenceng, dan nutupin kuping pake bantal. Cupu? Banget emang. Tapi sekarang sih udah engga kaya gitu lagi. Mungkin karena gue tambah ganteng kali ya. Hehehehe…

ujan.jpg

Anyway, terlepas dari segala macam kenangan buruk yang pernah gue dapet sama hujan, tetep aja dia (si Hujan) punya cara tersendiri buat ngebikin gue suka lagi sama dia. Gue akan selalu suka dimana saat gue kebangun di pagi hari, nyawa belum sepenuhnya ngumpul, belek masih bertebaran di mata trus disambut sama suara hujan diluar sana. Pernah ga sih lo ngerasain hal kaya gitu? Pasti pernah dong ya. Ada 1 perasaan seneng yang gue ga tau dateng darimana disaat gue lagi menghirup dalam” udara segar dari hujan di luar. Perasaan yang sama kaya waktu gue lagi kebelet boker di tengah” konser musik metal yang rame dan akhirnya berhasil nemuin 1 WC yang kosong dengan sukses tanpa terlebih dahulu mengeluarkan pup di dalam celana. Seru banget deh kayanya. Kaya apa yang dibilang sama Utopia itu :

“Aku, selalu bahagia, saat hujan turun, karena aku dapat mengenangmu untukku sendiri.”

Cieee…. #PenggalauanMassal

35 thoughts on “I Love Rain!!

  1. bener banget tu, hujan suka bikin nostalgia gaje. sesuatu banget ye… *buagh* aku juga demen sama hujan, tapi hujan suka bikin galau -__- *nah lho malah curcol*

    ngakak waktu ngebaca ini๐Ÿ˜€ keep writing ye~! b^.^d

  2. Hari ini beautiful rain… Kalau kamu? (Iklan Ponari Sweat)
    Hujan = tetesan air yang jatuh membasahi bumi kemudian diserap oleh tanah. Kurang paham? Lihat di halaman 29 (Buku ”eh ujan gerimis aje”)

  3. dinneno says:

    saya jadi ingat masa kecil dulu kalau hujan suka main bola. tapi kalo sekarang hujan-hujan dengan cewek terasa lebih romantis ya๐Ÿ˜€

  4. Darmanto Muat says:

    suka banget dengan gaya tulisan mas Wahyu..ringan dan bikin senyam-senyum si pembaca apalagi ada bumbu kenarsisan di sana-sini..jadi tambah rame, nggak kalah rame waktu hujan ketika umur mas Wahyu 1 tahun… tapi, jujur saya juga pecinta hujan dengan segala keriangannya..

    kunjungan perdana mas dan salam kenal๐Ÿ™‚
    tetap menginspirasi mas Wahyu..
    salam,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s