Wors(t)hip Leader

Sepanjang minggu kemarin adalah minggu paling absurd yang terjadi selama bulan September. Belum sembuh kuping gue memulihkan diri dari serangan bahasa-bahasa intelek Vicky, tiba-tiba aja di suatu malam yang indah, di Rabu ke dua di bulan ini, Tante Inda (Istri dari pendeta gue) ngedatengin gue selepas ibadah pertengahan minggu.

“Gus, tante mau nanya. Kamu sering nongkrong di warnet, ga?”

“Udah ga pernah, Tan. Kalo dulu zaman-zamannya sekolah sih sering”

“Oh yaudah kalo begitu. Hari minggu, kamu jadi WL (Worship Leader) di ibadah umum, ya~”

Gue langsung diem sebentar. Mangap dengan kelebaran mulut kira-kira 5 km, dan mencoba mencerna kalimat Tante barusan.

Pertama, apa hubungannya “Jadi Worship Leader” dengan “Sering nongkrong di warnet”

Kedua, Gue? Jadi WL? Di ibadah umum? You gotta be kidding me, Mam!

Sebenarnya, itu bukanlah kali pertama gue jadi WL di gereja. Beberapa menit sebelum percakapan sama Tante Inda barusan, gue juga baru aja jadi WL di ibadah pertengahan minggu. Tapi kalo jadi WL di ibadah umum yang jemaatnya lebih banyak, baru kali ini, Kak. Oh by the way, buat yang ga tau worship leader itu apa, worship leader adalah seseorang yang bertugas memimpin pujian. Tanggung jawabnya? Membawa jemaat yang hadir buat larut dalam penyembahan. Kayaknya gampang ya kalo cuma ngebaca aja. Tapi kenyataannya susah. Pake banget. Dan kalo ada yang penasaran gimana penampilan seorang worship leader yang sebenarnya, kalian bisa melihat video ini. He’s my favourite worship leader, Sidney Mohede:

Udah ngeliat videonya? Nah, jangan harap kalo gue bakal se-dahsyat dia waktu mimpin pujian di gereja. Sebenarnya, gue masih sama seperti Wahyu yang dulu. Pemalu, ga ada bakat buat memimpin satu komunitas, punya kemampuan berbicara di depan publik yang setara dengan gayung jamban, daaaannn…. pecicilan. Jadi, ketika Tante mutusin buat nunjuk gue sebagai WL, gue langsung mengkonfirmasi saat itu juga.

“Saya… W…L? Seriusan, Tan? Tapi kan saya ga bisa ngomong di depan publik sebanyak itu”

“Lha ini kamu lagi ngomong? Masa ndak bisa sih, Gus? Hahaha”

“Tapi satu masalah lagi, Tan. Tante kan tau kalo saya pecicilan. Pas mimpin ibadah tadi aja, saya masih agak kurang enak di denger gitu ngomongnya. Saya takutnyaaa…”

“Udah, ndak apa-apa. Tante yakin kok kalo kamu bisa”

Ngedenger Tante ngomong begitu, entah kenapa gue tiba-tiba aja ngerasa kalo gue lagi ada dalam satu scene iklan minuman energi. Emang sih, belum fix kalo gue bakal jadi WL hari Minggu. Tante masih nunggu konfirmasi dari Tante Ivone, yang harusnya jadi WL di minggu itu,bisa mimpin atau engga. Kalo engga bisa, jadilah gue, pemuda tampan dari daratan Asia Tenggara ini, yang bakal maju memimpin ibadah umum nanti. Cieee… #Lah #KokCieee?

Sampe Sabtu siang, belum ada kabar dari Tante soal kelanjutan WL itu. Gue lega. Bukannya gue nolak buat melayani Tuhan, ya. Gue cuma takut bakal ngebikin ibadah jadi berantakan aja. Pas gue mau tidur siang, tiba-tiba Nyokap nelpon. Dia ngabarin kalo Tante barusan sms dan nyuruh gue buat latihan jam 5 sore buat ibadah besok. Gue langsung mimisan seember.

Gue dateng ke gereja dengan kondisi jantung yang sedang sibuk memainkan musik metal. Deg-degan. Apalagi begitu tau kalo singer -nya (kalo di Soneta, semacam backing vocal gitu kali, ya? But wait… KENAPA HARUS SONETA DEH?!) adalah ibu-ibu. Jadilah selama latihan kemarin, gue malah nurut sama omongan mereka, bukannya malah memimpin.

“Gus, lagu ini chordnya ketinggian, turunin dong”

“I…Iya, Tan”

“Gus, yang ini saya ga hapal lagunya. Ganti aja deh”

“Oke, Tan”

“Gus, saya lagi pengen nonton sumo. Kamu coba tanding ya sama gorilla ini”

“I… Iya, Tan”

Gue merasa cupu sekali hari itu.

Malemnya, gue ga bisa tidur. Musik metal sepertinya jadi musik favorite jantung gue buat memompa darah ke seluruh tubuh hari itu. Sebentar-sebentar, gue pasti bangun karena kepikiran sama ibadah besok. Sampe kebawa mimpi segala, lho. Di mimpi itu, gue dateng ke gereja dengan penampilan lusuh dan lupa bawa dasi. Ya, bahkan di dalam mimpi pun, gue ga ada keren-kerennya sama sekali. Tolong A’im, yaowoh…

Puncak kegelisahan gue terjadi di jam 6 pagi. Gue makin nervous karena tau ibadah akan mulai kurang dari 3 jam lagi. Jantung  gue makin parah memainkan temponya, kepala pusing, ada perasaan yang ga enak di sekitaran perut dan akhirnya gue sadar… gue kebelet boker. Gue pun langsung lari ke WC. Iya, paragraf ini emang ga penting. Silahkan diabaikan.

Abis kelar menyelesaikan “misi” ga penting di atas, deg-degan gue masih belum berkurang. Gue pun nyempetin diri buat berdo’a meminta ketenangan sama Tuhan supaya bisa mimpin ibadah minggu ini. Dan ya, Tuhan gue ga pernah ngecewain gue. Dia selalu ngejawab seruan do’a gue kapanpun itu. Buktinya, sehabis do’a, Dia ngingetin gue sama satu ayat di Matius 28:20b

“… Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.”

Jadi… apa lagi yang harus gue takutkan kalo Dia, Allah gue, selalu ada di samping gue? Keren, ya? Tepuk tangan dong.

Jam 8 pagi, gue sampe di gereja buat latihan terakhir kali sebelum ibadah. Rasa deg-degan itu masih ada, walaupun udah ga sebrutal sebelum do’a tadi. Manusiawi lah, ya? Agnes Monica, sebelum putus sama gue, pernah ngomong gini:

“Nggak apa-apa merasa deg-degan ketika kita mau melakukan sesuatu. Deg-degan itu kan manifestasi dari rasa tanggung jawab. Kalo kita deg-degan, itu tandanya, kita ngerasa punya tanggung jawab kepada pekerjaan itu.”

Ah Agnes bisa aja. Dapet quote dari gue tuh pasti. #apeuh

Kalo kalian biasanya ngeliat seorang worship leader adalah seorang yang berwibawa, gaya bahasanya enak, dan cakep, itu semua ga ada di gue sama sekali…. Eh, ada deh satu. Bagian “Cakep” ada di gue sedari lahir. Dan kalian ga bisa protes itu. Karena ini adalah blog gue. MUAHAHAHAHA! Ko Shampie, leader tim musik gereja, nanya ke gue siapa WL -nya kali ini. Gue cuma nunjuk ke arah muka gue sambil senyum-senyum mesum. Ko Shampie ngeliatin gue dengan tatapan “Sumpe-lo-jadi-wl-hari-ini?”. Yang langsung ge jawab sambil nahan nangis;

“Saya aja ga percaya kok Ko kalo saya hari ini WL”

Kebiasaan gue kalo lagi gugup adalah ga bisa duduk diem. Ada aja yang gue lakuin buat sekedar me-refresh otak. Waktu ibadah mau mulai kurang dari 20 menit aja nih, gue masih asik nyanyi sambil joget-joget a la River -nya JKT 48. Dan pas gue ngeliat ke belakang (gue latihan sambil ngadep ke mimbar soalnya), udah ada beberapa jema’at yang dateng, termasuk Nyokap gue. Mereka semua ngeliatin gue dengan tatapan “Saya ga kenal siapa dia. SUMPAH, SAYA ENGGA KENAAAAAL!?”. Gue langsung nelen mic.

09: 50 WIB, ibadah pun di mulai. Om Frengky (gembala gue), seperti biasa, memimpin penyembahan pertama tiap minggunya. Sepanjang dia nyanyi, gue sibuk brainstorming di bangku gue. Rencananya, pas Om Frengky selesai penyembahan di jam 9 lewat 5, gue bakal ngomong-ngomong dikit ke jemaat, abis itu tinggal mimpin pujian deh selama 30 menit. Dengan 8 lagu yang udah gue persiapkan, setengah jam mah sebentar lah ya. Gue cuma bakal interaksi beberapa kali doang ke jemaat. Tapi apa mau dikata, semua ga sesuai rencana. Om Frengky ternyata selesai penyembahan di jam 9 kurang 5! Lebih cepat dari biasanya. Rencana gue berantakan. Oh bumi, telanlah aku sekarang.

Om Frengky selesai baca do’a pembuka. Mau ga mau, gue pun harus maju ke mimbar. Gue ambil mic, menghela nafas bentar, dan ngomong:

“Kita masih tetap bangkit berdiri Bapak-Ibu, Saudara sekalian hw%*923SGjh#%^xWp_=!#@$^gah^Qwys”

“Heh?”, gue mencoba mencerna apa yang baru aja gue ucapin. Tapi tetep aja, ga ngerti. Pantesan aja semuanya pada diem aja. Gue langsung berniat nelen mic untuk ke dua kalinya. Tapi karena takut mic di gereja abis, gue batalin.

Ga sampe disitu kejadian absurd terjadi. LCD yang biasa nampilin lyric lagu tiba-tiba aja mati. Padahal malam sebelumnya di kebaktian remaja, masih bisa nyala. Semesta sepertinya kompak sekali untuk membuat gue salah tingkah hari itu.

Tapi diluar itu semua, ibadah berjalan lancar. Stroke panggung yang sempet mampir ke gue juga perlahan-lahan mulai hilang karena atmosfer di gereja udah mulai “naik”. Gue ngeliat ke arah Felix, Cika & Yenny. Biasanya kalo gue lagi dapet “jatah” jadi WL, mereka pasti malah sibuk cengar-cengir di tempat duduk mereka. Tapi kali ini aman. Mereka lagi merem. Entah karena fokus ke penyembahan, atau karena malu ngeliat tingkah gue. Siapa sih yang bisa ngehalangin hadirat Allah, ya ga sih? Yah walaupun masih banyak kurang, tapi seenggaknya, gue ga sampe berbuat hal-hal aneh sepanjang mimpin ibadah kemarin.

Atau kalo mau mengutip kata-kata motivasi yang gue ucapin ke diri sendiri pas abis turun mimbar: “At least, i’m brave enough lah ya to take this challenge.” MUAHAHAHAHA!?

Ehm!

5 thoughts on “Wors(t)hip Leader

  1. Chyrio says:

    Makasih kak motivasinya… Aku juga besok di suruh jadi WL di ibadah remaja, baru pertama kali lagi…
    Karena kakak aku jadi gk deg-degan lg deh.

    Aku percaya Tuhan selalu menyertai kita sampai akhir zaman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s