#pencitraan

Sebenernya gue juga bingung mau nulis apaan sekarang. Gue bikin artikel ini cuma buat #pencitraan aja. Yap, gue ga mau aja disaat orang” lagi pada sibuk ngebahas tanggal cantik 11-11-11, gue malah bengong aja dengan iler yang sukses kemana mana (Ini iler apa Ayu ting ting?). Demi mempertahankan citra sebagai anak nyaris ganteng se- Jakarta, gue harus nulis di blog ini biar dikira G403L g3tchU dWecHh. Soal nyambung atau tidaknya tulisan dibawah ini, kita pikirin belakangan. Yang penting eksistensi dulu, menn~ #KebeletG403L

Sebelum kita membahas tema yang sampe sekarang pun belum gue pikirin, gue cuma mau bilang kalo post ini bakalan #antiklimaks banget. Antara 1 paragraf dengan paragraf yang lain bakalan bener” engga nyambung. Kali ini, Gue bakal bahas hal” yang lebih rumit daripada pertanyaan “Siapa orang yang sanggup memotong poni keramat Andika Kangen Band?”. Percaya sama gue, memotong poni keramat Andika itu bukan perkara mudah, Guys. Engga sembarang orang bisa ngelakuin ini dan cuma orang” dengan kesaktian tingkat tinggilah yang bisa melakukannya. Siapapun orang itu, dia pasti udah bertapa bertahun” di pedalaman hutan terlarang, hidup jauh dari counter pulsa dan tukang mie ayam seharga 8ribu rupiah langganannya, Mungkin dia juga bakalan nyasar nyari pintu keluar kalo kita tinggalin di Indomaret. Sesosok orang yang kegiatan sehari”nya cuma dihabiskan dengan ngobrol sama monyet” yang depresi karna abis ditinggalin betinanya sampe bisa sakti kaya gitu. Gue juga ga tahu gimana cara mereka ngobrol, jadi jangan tanya ke gue caranya gimana. Siapapun orang itu (lagi), semoga dia baik” aja sekarang setelah bertarung mati”an dengan poni keramat Andika. #prayforhim

andika.jpg
Siape yang berani motong poni gue?! SIAPEE?!!

Ini adalah topik maha penting yang pertama. Baru aja beberapa hari yang lalu gue mampir ke blognya Tuaffi dan baca postnya tentang disengat lebah . Sehari setelah baca itu, gue malah ikut”an dicipok tawon juga. Ceritanya bermula disebuah toko sepatu di kawasan Jakarta Barat dimana dijaga oleh sesosok makhluk yang ya-ampun-keren-banget-tapi-bo’ong-deh bernama Agus Wahyu Eka Chandra (iye, itu gue). Waktu itu lagi ada customer yang dateng. Nah, pas customernya ini udah selesai beli, gue jalan dengan tanpa dosanya buat naro sendal yang tadi ga jadi dia beli. Tiba” gue ngerasa kalo kaki gue kaya nginjek puntung rokok gitu, panas & ngilu banget. Pas gue cek, ternyata dibawah telapak kaki gue ada tawon segede upil kangguru lagi asik nungging ngadep ke atas. Iya, itu artinya dia baru aja nyengat kaki gue. Hal pertama yang gue pikirin : Ngapain nih tawon main” dibawah segala sih? Hal kedua yang terlintas di otak gue : NGAPAIN NIHH TAWON MAIN” DIBAWAH SEGALA SIH?? (Sengaja diulang, tapi bedanya ini hurufnya lebih gede. Huehehehe). Gue langsung nyabut sengatnya yang masih nempel di kaki gue, dan bisa ditebak endingnya : Kaki gue bengkak segede telor puyuh yang kena obesitas akut. Pas nulis ini aja, kaki gue masih bengkak juga. Tapi emang udah ga segede pas disengat kemaren sih. Kampret tingkat kecamatan banget emang…

tawon.jpg

Beralih ke topik rumit selanjutnya. Kalian pasti pernah nonton Doraemon kan? Gue yakin banget semua yang baca ini pasti pernah nonton kartun itu. Gimana enggak, kartun ini udah ada di Indonesia sejak kedua orang tua gue belom ngerencanain buat punya anak sekeren gue sekarang. Barusan sih abis searching di google, katanya Doraemon itu pertama kali tayang di Indonesia bulan Juli tahun ’89. Itu artinya, udah 22 tahun aja mereka eksis. Bukan waktu yang bisa dibilang sebentar emang. Coba deh kalo kalian boker di WC umum selama itu. Kalian pasti udah ga kuat bayar tarif WC nya dan dipaksa buat jadi penjaga WC itu seumur hidup. Tragis banget emang. Gue juga engga tahu apa hubungannya antara WC & Doraemon. Seperti yang gue bilang diatas, post ini bakalan #antiklimaks banget. Gue ga bakal bahas lebih jauh lagi tentang WC tadi. Sekarang, gue cuma mau menyadarkan masyarakat kita bahwa ada yang janggal di kartun ini. Berikut beberapa kejanggalan yang gue analisa dalam jangka waktu yang cukup lama (kira” 5 menit barusan deh) :

doraemon.jpg

1). Kenapa tangan Doraemon itu bulet?

Entah apa yang ada di pikiran mas Fujiko & Mas Fujio (kedua penulis Doraemon) waktu itu sampe memutuskan buat ngasih Doraemon tangan yang mirip kaya bola bekel ini. Sadar atau tidak, ini malah berdampak sangat buruk buat Doraemon. Bayangin deh, waktu dia masih kecil dulu. Tiap kali dia diajak main petak umpet sama temen”nya, dia pasti selalu jadi yang jaga. Gimana enggak coba, tiap kali suit, temen”nya pasti udah tahu kalo Doraemon bakalan milih batu. Jadi mereka kompakan buat milih kertas supaya Doraemon kalah. Kalo aja orang tuanya Doraemon itu ada, mungkin mereka bakalan ngelaporin Mas Fujiko & Mas Fujio ini ke Kak Seto dalam kasus pelanggaran Hak Asasi Anak Dalam Bermain Petak Umpet (Gue engga tau ini ada atau enggak. Tapi seenggaknya, gue terlihat sedikit lebih keren setelah memakai kata itu). Itu salah 1 dampak buruknya. Dampak yang paling parah menurut gue adalah : gimana cara Doraemon ngupil dengan kondisi tangan kaya gitu? Gue bahkan engga berani ngebayangin seberapa gede upil Doraemon sekarang (Secara dari kecil dia engga pernah ngupil). Kasian…

2). Dari pertama kali tayang sampe sekarang, Nobita masih aja di kelas 6 SD. Iya, itu artinya selama 22 tahun dia engga pernah naik kelas. Gilee, can you imagine that? 22 tahun engga naik kelas? Kalo gue yang jadi dia, bisa” sekarang gue udah dipaketin sama Nyokap dengan tujuan ke pedalaman Amazon buat jadi pawang ujan disana. Bahkan Dekisugi pun, yang didaulat sebaagai murid paling pinter di kelas aja sama” engga naik kelas. Ada apa dengan mereka? Engga bosen apa ya belajar terus? Waktu SMA dulu aja, baru 10 menit guru Bahasa Indonesia ngajar, gue malah udah sukses ketiduran di bangku gue. Gimana kalo 22 tahun? Bisa mati elegan gue…

3). Di beberapa episode diceritakan, kalo si Takeshi alias Giant ini suka banget nyanyi. Walaupun punya suara yang ga jauh beda sama knalpot bajaj, dia tetep aja maksa semua temennya buat dateng ke konsernya. Menurut gue ini aneh. Kalo misalkan dia hobi nyanyi, kenapa dia engga bikin boyband aja bareng Suneo? Kenapa dia masih aja menyiksa temen”nya dengan suaranya itu? Padahal kalo dia punya boyband, siapa tahu aja dia bisa terkenal disini karena udah mempopulerkan goyangan baru yang lebih fenomenal dari goyang gayungnya Bang Oji? Minimal kalo engga sampe sukses, sekarang dia udah punya beberapa fans berkacamata hitam lengkap dengan celana pensilnya yang siap joget kucek-jemur di setiap kali dia nyanyi. Kereenn!

giant.jpg

4). Ini yang paling menggangu pikiran gue tiap kali nonton Doraemon. Kalian sadar engga sih kalo Nobita dan tokoh lainnya itu selalu memakai baju yang itu” aja setiap hari. Mau pengen pergi ke sekolah, tidur siang ataupun main baseball, mereka tetep memakai baju yang sama seperti ini :

nobita.jpg

Emang sih, gue pernah ngeliat Nobita memakai baju dengan warna lain. Tapi itu cuma pas dia mau tidur aja. Kenapa dia selalu memakai baju yang itu” aja? Apakah dia engga punya baju lain lagi? Apa Nobita engga pernah minta dibeliin baju sama Nyokapnya tiap kali mau Lebaran? Padahal kalo tiap menjelang lebaran gitu, biasanya banyak banget lho diskon gede di toko” baju. Gue aja pernah dengan membawa duit 20ribu rupiah dapet 2 baju sekaligus. Murah banget kan? Itu sih belom seberapa. Kalo nyokap gue yang nawar, mungkin bisa dapet 4 baju. Nyokap gue itu kalo nawar kejam banget deh pokoknya. Tapi bentar deh, kok obrolan ini malah kaya obrolan ibu” ya? Ah, lupain kalimat barusan.

5). Gue nulis apaan sih?

Gue bahkan ga tahu barusan abis nulis apaan. Kalo aja engga ada tukang siomay yang negor gue barusan, mungkin sekarang gue masih asik nulis lebih ga jelas lagi disini. Pas gue baca ulang tulisan ini aja, gue masih belom tau apa “benang merah” dari tulisan ini. Gue cuma nulis aja apa yang kebetulan nyangkut di otak. Jadi gue pastikan, kalian juga pasti lagi kebingungan sekarang. Dan karena otak gue udah mulai mengeluarkan asap, jadi kayanya kita sudahi saja tulisan ga penting ini. Inget pesen gue : “Yang terpenting adalah eksistensi terlebih dahulu. Soal nyambung atau tidaknya, kita pikirin belakangan”. Sekian dan terima kopi~

x2_93f755a.jpg SUMPAHH, INI BUKAN GUEEE!!?

27 thoughts on “#pencitraan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s