Journey To The West (Java) part #1

pfffftttt…

Bukan, suara diatas itu bukan suara abg-abg labil yang lagi bete. Itu adalah suara rem kereta api yang selama 1 jam ini udah sukses membuat pantat gue jadi asimetris karena harus duduk dempet-dempetan dengan seorang om-om berbadan lebar di sebelah kanan, dan ibu-ibu dengan anaknya yang super hyperaktif di sebelah kiri. Gimana gue bisa tiba-tiba duduk dengan manisnya di dalam gerbong kereta commuter line ini? Mari kita mundur ke beberapa jam sebelumnya.

Jam 4 pagi, di hari Senin, gue masih belum bisa tidur juga gara-gara badan gue drop lagi. Udah beberapa hari ini, kondisi badan gue lagi ga karuan banget. Rentan demam kalo di sore hari, tapi sehat rupawan di pagi hari. Sakit yang kampret sekali bukan? Dan yang lebih kampretnya lagi adalah, setengah jam lagi adalah jam keberangkatan rombongan gereja ke Puncak buat do’a natal disana. Hape gue udah penuh serangan PING!!! dari Okky dan Ronald. Itu kalo hape gue bisa teriak, mungkin dia udah teriak-teriak demo tentang hak asasinya di depan rumah Kak Seto. Karena ga tahan dengan kondisi badan yang kacau banget, akhirnya gue bbm Ronald dan minta maaf karena ga bisa ikut. Dan mereka pun berangkat ke Puncak. Gue? Sibuk nangis di kasur karena batal pergi padahal udah capek-capek packing.

Di jam 9 pagi, kondisi badan gue balik normal lagi. Gue juga udah bisa melakukan hal-hal ajaib lagi semisal… ngetik twit pake jidat. Lagi asik mengamati live report yang dilakuin Yenny via Line (yang makin bikin gue tambah nyesel kenapa ga jadi ikut), ada 4 bbm masuk dari Ronald. Iya, dia emang hobi ngirim bbm secara rombongan seperti itu. Isinya dia ngajak gue buat nyusul ke sana bareng Peter. Karena udah bete banget 3 hari cuma bisa tiduran di rumah, gue pun langsung setuju buat nyusul. Peter bilang mungkin dia baru bisa nyusul ke sana agak sore, selesai dia kuliah. Takut kesorean dan berpotensi bikin demam gue kumat lagi, gue pun langsung mandi dan minta Yoseph buat nganterin gue ke stasiun Kota saat itu juga. Cieee… #Lha #kokcieee?

Dan disinilah gue berada sekarang.

Di salah satu sudut gerbang stasiun Bogor, celingak-celinguk kebingungan ga tau harus kemana. Ini emang pertama kalinya gue traveling sendirian. Jadi wajar lah ya kalo gue agak parno. Doa pertama yang gue ucapin pas turun dari kereta: Semoga disini masih pake rupiah.

Gue ngeliat ke hape yang sedari tadi ada di kantong. Ada belasan notif nongol. Beberapa dari Ko Cipto & Ronald yang nanyain udah sampe dimana gue sekarang. Karena batere sisa 19% & power bank-yang-udah-di-charge-penuh-malah-dengan-semena-menanya-rusak, gue pun mutusin buat matiin paket data dan “menghilang” sementara.

Puas nanya-nanya angkot mana yang mengarah ke Cisarua ke seorang akang-akang tukang bubur di depan stasiun, gue pun ngelanjutin perjalanan. Ini kurang Yoseph sama Hendry doang nih. Kalo ada mereka, resmi deh gue kayak cerita Sun Go Kong pas lagi ngambil kitab suci ke barat di dalam cerita Journey To The West. Gue bisa jadi Bhiksu Tong, Hendry jadi Wu Ching, dan Yoseph… jadi Pat Kai. Gue melambaikan tangan ke arah angkot 02 berwarna hijau tujuan Sukasari. Rencananya, dari Sukasari gue bakal lanjut naik mobil yang sama dengan tujuan Cisarua. Angkot itu berhenti tepat di depan gue. Begitu masuk ke dalamnya, gue baru sadar 1 hal. Pintu angkot ini rusak. Ga bisa ditutup rapat. Sepanjang perjalanan, hampir 2 kali gue jatuh karena nyender ke pintunya. Supirnya juga seorang bapak-bapak tua yang mungkin pernah nge-KYUUKYUUUIN Mpok Nori waktu beliau masih perawan dulu. Atau kalo mau pake bahasa yang lebih simple: ini angkot dari Neraka.

Si bapak supir ini juga orangnya ga sabaran ternyata. Sewaktu lewat jalan yang lumayan macet misalnya. Dia ga segan segan buat mepet mobil di depannya sampe jaraknya deket banget. Hobi lainnya adalah suka ngerem mendadak & juga bunyiin klakson sesuka dia. Kalo engga nahan diri karena takut citra kegantengan gue menurun, mungkin gue udah berkali-kali jerit-jerit histeris di angkot itu. Sekitar 15 menit jalan, si bapak supir ngasih tau kalo kita udah nyampe di Sukasari. Gue pun langsung ngasih selembar 2 ribuan ke dia yang langsung disambut dengan petunjuk angkot mana yang harus gue naiki berikutnya dari dia. Ternyata, dia baik juga. Ah, jadi pengen nangis terharu.

Cimory 1

Engga ada foto gue disini? Ah, masa sih? Coba deh perhatiin sekali lagi. Ga ada juga? Oh, mungkin gue belum nyampe pas foto ini diambil. #halah

Hampir 1 jam perjalanan karena kejebak macet bersama angkot ke dua, akhirnya gue nyampe di depan Cimory Hill Side. Rombongan gereja yang lain udah ada di dalem dari tadi. Gue pun langsung bbm ko Cipto buat ngabarin kalo gue udah sampe di depan. Michael yang ngejemput gue di depan gerbang Cimory. Semacam ga percaya juga sih dengan kondisi badan lagi drop begini, gue bisa juga sampe disini. Emangnya peserta AFI aja yang bisa menuju Puncak? Gue juga bisa. Gue kira begitu sampai disana, gue bakal disambut dengan sangat meriah. Karpet merah di gelar, bunga-bunga ditabur sepanjang jalan, dan ada beberapa cewek cantik datang ngasih gue minuman. Tapi yang ada, begitu ngeliat gue dateng, Felix, Ronald, Derry dan yang lainnya malah kompak nutupin muka mereka pake buku menu. Sungguh, kalian teman-teman (dan monyet) yang kampret sekali. *tendiang*

cimory 3

Nah, kalo yang ini pasti ada foto guenya. Apa? Ga ada juga? FAIN!?

Gue geser salah satu bangku di dekat Cika dan duduk. Saking capeknya, kalo waktu itu Aelke Mariska nembak gue, pasti langsung gue terima. Muka gue juga pucet banget kayak penyanyi dangdut yang lagi keabisan make up. Gue kira dengan melihat kondisi gue yang lemah tak berdaya gini, mereka bakal kasian. Tapi apa mau dikata. Berhubung mereka semua ini ditengarai berasal dari salah satu bulan di planet Jupiter, mereka masih aja tetep ngebully gue mulai dari “Diapain aja tadi sama supir angkotnya?” sampe ke masalah foto nista dari aplikasi MomentCam yang gue jadiin dp bbm beberapa hari lalu. Oh men, kalo aja nyantet orang itu ga dosa, mungkin saat itu gue udah memasukkan kandang sapi Cimory ke lubang hidung mereka. Tolong A’im yaowoh…

Cimory 2

(kanan) Derry dengan tatapan Mabok Sosis-nya yang melegenda.

Sekitar setengah jam duduk-duduk disana, gue pun ngajakin yang lainnya buat balik ke villa. Demam gue juga udah mulai kambuh lagi waktu itu. Dalam pikiran gue, gue tinggal tidur bentaran di mobil, trus pas sampe villa bakalan tidur puas sebelum ikut do’a nanti malam. Tapi tiba-tiba, Ci Elly, istri Ko Cipto nyamperin meja kita dan nyuruh kita mampir ke Indomaret buat beli bumbu masak daaaannn… bola pingpong. Gue langsung jedotin kepala ke meja, berharap amnesia saat itu juga.

Dengan ini, dimulailah misi pertama gue setibanya di Puncak: Beli bumbu masak dan bola pingpong!

 

3 thoughts on “Journey To The West (Java) part #1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s