(Bukan) Dunia Lain

Semua pasti pernah nonton (Masih) Dunia Lain, kan? Itu lho, acara yang nyariin hantu ke berbagai tempat di Indonesia buat di ajak ngobrol. Kadang kalo lagi beruntung, bakal ada beberapa penampakkan gitu yang tertangkap kamera. Wajar sih kalo hantu-hantu itu agak susah di ajak komunikasi. Kalo gue yang jadi hantunya, gue juga bakal bete. Ya lo bayangin aja, kita lagi asik-asik nongkrong, mungkin juga lagi mojok di bawah pohon asem bareng gebetan (yang pastinya hantu juga), trus ada segerombolan orang-orang yang kita ga tau darimana & di pimpin oleh siluman lampu bohlam (baca: orang botak) ngedatengin gue trus sok akrab ngajak ngobrol. Dihh, emangnya gue cowok apaan?! *benerin lipstik* #eh

Gue sendiri lumayan sering nonton acara ini. Bukannya suka sih, tapi daripada gue nonton sinetron-sinetron tengah malam & berakhir pelukan sama guling sambil nangis, ya mending gue ngeliatin orang yang jongkok di tempat gelap sambil pake helm berkamera. Berbeda dengan orang-orang lain yang ketakutan, gue malah ketawa-ketawa histeris waktu nonton acara ini. Lucu aja, udah tau tempat itu angker, lah kok malah di jadiin tempat buat ngerayain ultah,

….

Eh, itu pesertanya lagi ngerayain ultah, kan? Oh, bukan? Oke, sorry-sorry. Abisnya pake acara bawa-bawa lilin segala sih. Kirain mau ada pesta ultah. Di beberapa episode, gue sering ngeliat banyak banget peserta yang aslinya penakut, sok-sokan ikut nyoba. Hasilnya? Baru sebentar mereka duduk, malah udah melambai ke kamera. Sebuah ide yang sangat kreatif buat nongol di tv walaupun cuma sebentar.

Ada beberapa pertanyaan yang mengganjal di pikiran gue setiap kali nonton acara ini. Pertama, kenapa host dan si paman-pengantar-lilin bisa sama-sama botak identik? Khusus buat hostnya, dari jaman acaranya masih pake title “Dunia Lain” tetep aja botak-botak juga (dulu hostnya Hari Panca, sedangkan yang sekarang Rudi Kawilarang). Apakah sewaktu mencari host & pendampingnya, para pencari talent di acara ini memutuskan buat nyari di tempat nongkrong para alumni atlit sundul nasional?

“Men, sekarang lu ke warung kopi di ujung gang sono. Cari orang botak yang bisa ngehost. Caranya? Oh, gampang. Ketuk-ketuk aja kepalanya pake telunjuk. Kalo suara ketukannnya bagus, berarti udah mateng~”

Ini mau nyari host apa beli duren?

masih dunia lain“Ape lo liat-liat? Mau gue sundul sampe Cirebon?”

Kedua, sadar atau engga, kalo kalian perhatiin, tiap kali hostnya nyalain lilin pasti pas banget waktu gongnya bunyi di jam 12 malam. Ga pernah ngaret lho. Gue sih curiga, waktu mau nyalain lilin, hostnya ini kompromi dulu sama kru di belakang,

Host: “Pas gue nyalain lilin, lu langsung pukul gongnya ya. Satu… duaaa…” | *gong bunyi* | “Belom, Kampret!?

Atau mungkin bakal kayak gini kejadiannya kalo lilinnya dinyalain duluan sebelum jam 12:

“CUT CUT!? Itu lilinnya matiin dulu. Masih kurang 5 detik sebelum jam dua beeeelll…. Ah elah, kelewat 10 detik kan tuh jadinya!?”

Ribet amat deh mau soteng aja..

By the way, gara-gara keseringan nonton ini, gue jadi kepikiran lho how if gue jadi peserta uji nyali. Nah, sebagai penutup, silahkan di simak cerita uji nyali asal-asalan yang… ummm… yaaaaangggg… ah, sudahlah. Silahkan di baca:

*Host keluar pake baju serba hitam, karena ga ada penutup kepalanya, akhirnya dia meminjam kerudung Nyokap*

Host: “Selamat malam pemirsa. Bertemu lagi dengan saya, Rudi Alang-Alang. Host terunyu versi ondespot. Kali ini kita akan mengadakan uji nyali di sebuah bangunan bekas pabrik tua di jaman belanda di daerah Purworejo. Kenapa harus di Purworejo? Karena eh karena, kalo di Chicago, kejauhan. Konon, lokasi ini sering dijadikan tempat jin buang anak. Kasian sekali anak jin itu. Bersama saya sekarang ada Pak Kliwir, narasumber kita. Selamat malam, Pak Kliwir?”

Pak Kliwir (PK) : “Malam juga, Mas Rudi.”

Host: “Bisa anda ceritakan peristiwa mengerikan apa saja yang terjadi di tempat ini? Saya dengar, dulu Bapak pernah bekerja disini?”

PK: “Ya, benar. Saya pernah bekerja di sini 20 tahun yang lalu. Saya ingat waktu itu saya mendapat shift berjaga malam, malam jum’at pula. Bulan juga lagi purnama-purnamanya waktu itu. Berhubung saya lagi berantem sama istri saya, jadi saya engga sempat makan dulu sebelum berangkat. Lagian saya kesel banget sih Mas sama istri saya. Bayangin ajaa…”

Host:”Ummm… Pak, kok jadi curhat ya? Cerita, Pak. CERITAAA!?”

PK: “Sorry-sorry, saya jadi kebawa suasana jadinya. Karena udah laper banget, akhirnya saya memutuskan buat mencari tukang makanan. Baru aja saya keluar dari gerbang pabrik, saya melihat ada tukang bakso yang lewat. Awalnya, saya agak ragu buat memesan karena aneh aja ada tukang bakso yang masih dagang di tengah malam kayak gitu. Tapi karena lebih kasian sama perut saya, akhirnya saya mengacuhkan pemikiran aneh itu. Singkatnya, setelah saya menerima bakso itu dari tukangnya dan memakannya, saya merasa ada sesuatu yang ganjil dengan bakso ini. Dan disinilah peristiwa mengerikan itu terjadi. Ternyata, tukangnya ituuuuuu…”

Host: “Kenapa, Pak? Tukangnya itu ternyata makhluk halus? Genderuwo? Pocong? Kuntilanak?”

PK: “TUKANGNYA ITUUUUUUUUU…”

Host: “KENAPAAAAAH?!”

PK: “…dia lupa ngasih garem ke bakso saya, Mas”

*lalu terdengarlah teriakan dari seseorang yang kesakitan karena di sundul sama Hostnya*

Host: “Baiklah Pak Kliwir. Terima kasih untuk ceritanya yang tidak penting itu. Ngomong-ngomong, nama Bapak unik juga,”

PK: “Makasih, Mas. Tapi maaf, saya udah punya istri,”

Host: “Yeee, lagian siapa yang nembak Bapak? Saya tau, nama panjang Bapak pasti ‘Malam Jumat Kliwir’, kan?”

PK: “ITU KLIWON, MAS! KLI-WON! AHHH, gampar pake kaki juga nih lama-lama!”

Host: “Oh, udah di ganti ya? Tapi sudahlah. Sekarang kita akan ngobrol dengan peserta uji nyali buat malam ini. Selamat malam, Mas. Namanya siapa?”

Gue: “Nama saya Wahyu Chandra, Mas. Tapi kalo ribet manggilnya, panggil aja ‘Vincent’. Saya anak pertama dari 5 bersaudara, account twitter saya @whychand, dan zodiak sayaaa…”

Host: “STOOOOOPPP!? Ini kenapa malah jadi kayak Take Me Out gini?! Oke, motivasi-motivasi. Apa motivasi Mas mau ikut uji nyali malam ini?”

Gue: “Lho, ini uji nyali, toh? Saya kirain tadi audisi da’i cilik. Abisnya daritadi ada microphone masjid gini yang bisa wawancarain saya.”

Host: *nodongin bazooka*

Gue: “Hehehe. Becanda Mas. Masa yang kayak gini di panggil microphone masjid? Salah kan ya? Yang bener kaaaannn…. deodorant isi ulang, ya?”

Host: “Mas, tau monyet?”

Gue: “Yaelah, Mas. Gini aja ngambek. Kapan mulainya nih uji nyalinya?”

Host: “EHM! Baiklah, ini peraturannya. Anda akan ditinggalkan di ruangan ini selama beberapa jam dan penerangan anda satu-satunya adalah lilin ini. Anda bebas melakukan apa saja disini…”

Gue: “Bentar, Mas. ‘Bebas melakukan apa saja? Berarti, boleh buka rental PS dong disini biar rame?”

Host: “MENURUT LOOO? Ya kagak lah! Udah dengerin dulu. Kami juga menaruh beberapa kamera di sana, di sana, dan juga di sana. Kalau anda sudah tidak kuat lagi, anda bisa melambaikan tangan ke kamera. Nanti kru kami akan menjemput anda. Jelas?”

Gue: “Jelas, Mas,”

*gong berbunyi di kejauhan*

Host: “Baiklah, gong sudah berbunyi. Itu artinya uji nyalinya sudah bisa di mulai. Selamat beruji nyali”

*Host meninggalkan gue sendiri di salah 1 ruangan paling angker di gedung ini. Lampu juga sudah mulai di matikan. Baru sebentar gue duduk, terlihat sekelebat bayangan hitam di belakang. Gue melambai ke kamera, host pun dateng*

Host: “Kenapa Mas? Ada penampakkan makhluk astral yang mengerikan sampe-sampe Mas ga kuat dan memutuskan untuk melambai ke kamera?”

Gue: “Engga kok, Mas. Saya cuma mau nanya. Ini ga di sediain minum ya? Seret nih saya cuma ngemilin kue aja~”

Host: “Minta sama nenek lo! Udah ah, lanjutin lagi!”

*Gue kembali ditinggalkan sendirian. Suasana makin mencekam. Tiba-tiba, ada sesosok genderuwo yang berjalan ke arah gue. Saking ketakutannya, gue ga bisa berbuat apa-apa lagi. Gue cuma bisa bertingkah sok akrab aja ke dia. Mudah-mudahan ini berhasil!*

Gue: “WASAAAP BEROOOO! Apa kabar lo? Gila, gendutan lho sekarang. Udah lama nih ga nongkrong-nongkrong bareng. Anak sehat?”

Genderuwo: “Jangan-Sok-Akrab-Sama-Guweh! Pake pegang pegang tetek segala lagi! Lo kate ini aset negara?!

*Lalu dia pun melengos pergi. Usaha gue gagal. Sepertinya bakal ada penampakkan yang lebih serem lagi selanjutnya. Karena ga terima gue grepe-grepe, akhirnya si Genderuwo tadi mutusin buat manggil temennya. Dan bener aja, sekarang ada Pocong yang melompat ke arah gue dengan tampang super angker. GUE STUCK! Ga bisa ngapa-ngapain. Keringet dingin segede biji jagung mulai netes dari dahi. Tangan gue berasa kayak abis salaman 7 jam sama freezer. Dingin banget! Tepat saat Pocong itu berada di depan gue, dia mulai ngomong…*

Pocong: “Misi, Bang. Saya mau numpang lewat~” *cium tangan*

Gue: “Si… silahkan.”

*Anjrit! Emang se-ancur apa tampang gue sampe-sampe pocong yang segitu seremnya pake acara cium tangan segala? Sebagai cowok nyaris tampan Jakarta, gue ngerasa gagal. Gagal, pake banget. Tepat saat gue mau harakiri pake peniti karena ga tahan menanggung malu, hostnya dateng. Ternyata, acara uji nyalinya udah selesai.*

Host: “Selamat Mas Wahyu, anda sudah berhasil menjawab tantangan kami untuk beruji nyali di tempat ini. Bisa anda ceritakan, aktifitas mistis apa saja yang terjadi selama anda beruji nyali di tempat ini?”

Gue: “Saya mendengar suara-suara aneh, Mas.”

Host: “Oh ya? Suara apa saja yang anda dengar?”

Gue: “Ada suara teriakan yang sangat mengerikan. ‘Teeeee… Sateeeee…’ yang ternyata berasal dari tukang sate yang barusan lewat. Tapi salah 1 suara paling mengerikan yang saya ingat itu bunyinya adalah…. ‘Follback akuh, eaaa. xixixixi’,”

Host: “…”

Gue: “Oh, sama di pojok sana saya juga melihat sosok yang mukanya hancur! Serem bangeeeeeeetttt pokoknya!”

Host: “Di pojok sana? Anda yakin?”

Gue: “Yakin seyakin-yakinnya, Mas. Mukanya itu kayak abis kelindes mobil sedot tinja gitu. Ancur banget deh. Saya belum pernah ngeliat muka sejelek itu selama hidup saya!”

Host: “Ya ampuuunnnn…. Itu kan cermin~”

Gue: “…”

13 thoughts on “(Bukan) Dunia Lain

  1. gusti says:

    haha gile lu ndrooo…!!
    gw td cari info kmana host lama malah dpat cerita gnian, jd ngakak gw haha…!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s