Hal-Hal Yang Dianggap Keren Di Mata Para Remaja Indonesia Tapi Gue Gak Tahu Dimana Letak Kekerenannya

1). Celana Pensil a.k.a Skinny Jeans a.k.a Celana-yang-gue-gak-tahu-gimana-cara-ngelepasnya.

Di sekitar tahun 2006-an kalo ga salah, celana ini mengalami masa keemasannya. Pokoknya, kalo waktu itu lu lagi berprofesi jadi pengemis profesional dan mutusin buat langsung banting setir ke bisnis bikin celana kampret ini dengan modal yang di dapet dari hadiah chiki, gue yakin banget lu pasti bakalan jadi juragan celana pensil terkenal di kampung lu. Satu satunya orang yang bisa jadi tersangka utama dalam hal penyebaran celana ini adalah Pasha “Ungu”. Iya, gara gara dia sering banget pake celana ini dengan style sedikit kedodoran di bagian bokong, jadilah para orang orang yang keren di zaman yang salah atau yang sekarang kita sebut sebagai spesies “4l4y” mengikuti jejaknya (dengan aksi pamer bokong tentunya). Mending kalo yang pamer bokong itu kaya Anisa Chibi atau Franda gitu. Ini mah malah mas mas berponi Andika, bermuka lebih angker dari satpam komplek (ini muka apa pohon jengkol?), dengan celana boxer yang dekil dan bolong di mana mana asik berseliweran sambil sesekali menaikkan celanannya yang sudah mulai melorot sampe dengkul. Gue sempet mikir, INI MAKSUDNYA APA YA MAMER MAMERIN KANCUTNYA KAYA GINI? Apakah mereka mau supaya semua orang tau “Heii, kancut ini udah ada sejak gue bayi lho. Tadinya sih ini punya bokap, tapi udah diwarisin ke gue. Lihat bolongan yang ada tepat diatas belahan pantat itu? Itu terjadi waktu gue boker pertama kali. Ahh, kalian harus liat bentuknya waktu itu”. Bukannya orang orang pada kagum, yang ada mereka malah mengadakan aksi muntah massal secara mendadak di depannya. Lagian ini kancut apa keris pusaka?! Pake diwarisin segala!!

Kancut Keramat

Gue inget banget, saking fenomenalnya, kayanya semua warga Indonesia (khususnya cowok cowok berponi Andika) memakai celana ini. Baru keluar rumah, udah ngeliat orang orang pake celana ini. Di mall mall banyak yang make celana ini. Di sekolah sekolah, celana seragam mereka dirombak sedemikian rupa supaya menjadi menyempit kaya celana ini. Satu satunya hal yang terlintas di pikiran gue sampe sekarang kalo ngeliat celana ini adalah : “Bagaimanakah cara mereka melepas celana ini secara instan sewaktu mereka lagi kebelet boker?”. Apakah mereka bakalan manggil temennya trus minta tolong buat narikin celana ini sementara mereka pegangan di tiang kaya di iklan itu? Ataukah sampe melibatkan aktivitas mistis seperti menelan kemenyan panas ditambah irisan kamboja supaya celana ini melepaskan dirinya sendiri? Ini masih menjadi misteri buat gue sampe saat ini…

2). Rokok

Siapa sih yang engga kenal sama benda 1 ini? Kalaupun ada yang enggak tau apa itu rokok, kemungkinannya cuma 2 :

1). Sewaktu tidur semalem kepalanya ketindihan pegulat sumo yang numpang nginep di rumahnya karena nyasar nyari alamat.

2). Dia adalah seorang pertapa yang terlalu lama bertapa di jamban warteg.

Benda ini kayanya udah jadi standart kekerenan remaja dari jaman bokap gue masih memakai topi dengan style miring sambil bawa bawa radio segede gaban di pundaknya (anak ’80-an banget ga tuh bokap gue? Hahaha). Jaman sekarang, kayanya udah bukan hal yang aneh lagi kalo ngeliat ada anak kecil yang ngerokok. Masih inget berita di tv beberapa waktu lalu soal seorang anak yang jadi perokok akut? Nah, mungkin itu salah 1 contoh kalo di zaman sekarang, rokok sepertinya udah jadi kebutuhan primer disamping sandang dan pangan (Keren ya bahasanya?)

Waktu SMP, dimana gue masih labil banget dan belum seganteng sekarang, gue juga pernah ngalamin satu kejadian absurd bareng benda ini. Sebagaimana anak anak labil lainnya, waktu itu temen temen gue lagi sok sokan nyoba ngerokok. Gue yang lebih takut dikutuk jadi gayung jamban sama Nyokap memilih buat ga ikut ikutan mereka. Sampe akhirnya, mereka semua ngeledekin gue cupu. Termakan bujukan kampret mereka, akhirnya gue nyoba juga buat ngerokok. Gue ambil rokok  yang udah tinggal setengah itu, mulai menghisapnya seperti yang sering gue liat di sinetron sinetron itu dan bisa di tebak endingnya… gue sukses batuk batuk gara gara asap rokok itu mulai menjajah paru paru gue yang masih perawan waktu itu. Dan ya, gue pun sukses jadi bahan hinaan mereka selama beberapa hari gara gara insiden kampret itu. Monyet abis..

Kadang gue mikir, dimana sih letak kekerenannya dari ritual bunuh diri secara perlahan ini? Gue pernah ngeliat video soal perbedaan antara paru paru orang yang masih sehat dengan paru paru perokok. Paru paru yang sehat itu berwarna putih kemerah merahan bersih, sedangkan paru paru perokok udah berubah warna menjadi hitam. Lebih hitam daripada got depan rumah gue. Lagian apa sih enaknya ngerokok? Gue yang sering ngeliat bokap ngerokok di rumah, malah jadi capek sendiri. Bayangin deh, dia ngisep rokok itu kuat kuat, trus dihembusin. Isep lagi, hembusin lagi. Gitu terus sampe rokoknya abis. Buat gue, ini adalah kegiatan yang melelahkan banget. Sejak kejadian kampret diatas, gue pun bertekad buat ga mau lagi kenal sama rokok. Bodo amat deh diledekin cupu atau apalah itu. Yang pasti, gue engga mau menghabiskan masa tua gue nanti barengan inhaler atau alat bantu pernapasan lainnya..

3). Poni Andika “Kangen Band”

Nyambung dengan poin nomor 1, ini adalah salah 1 dari sekian banyak keanehan fashion di kalangan remaja Indonesia. Gaya rambut “ajaib” ini pertama kali dipamerin sama salah 1 vokalis band yang… umm… yang… ah, sudahlah. Kalian pasti tau siapa dia. Tau kan kaya gimana modelnya? Kalo lupa, nih gue ingetin lagi :

Maksud hati pengen terlihat seperti emo, apa daya malah jadi emoo… kanya belom lunas ya? Kok ditutupin gitu?

Sampe sekarangpun, masih banyak banget yang masih pake gaya rambut ini. Padahal gue denger denger, Andika, sang Maestro penemu rambut ini aja udah di botakin sekarang. Sekali lagi gue bertanya tanya : INI KERENNYA DARIMANA YAA?! Rambut sampe nutupin muka gitu kok dibilang keren? Gimana cara mereka nyebrang jalan dengan kondisi rambut kaya gitu? Apakah mereka bakalan megangin rambut mereka sampe ke seberang jalan? Atau mereka ngegrepe grepe polisi di skitar situ buat minta tolong nyebrangin mereka? Kenapa juga dartitadi gue nanya nanya dengan begonya ke diri sendiri? Entahlah, gue juga bingung. Ryan, salah 1 mantan temen ngeband yang dulu pernah gue ceritain juga masih make rambut ini sampe sekarang. Dan 1 hal yang gue inget kalo dia lagi mau foto dengan model rambut kaya gini adalah : melurus luruskan poninya sampe menutupi sebelah mata, kepala menunduk, dan sedikit melirik ke atas tanpa mengubah posisi menunduknya. Pas gue nyoba berpose kaya gitu, mata gue malah juling beneran sampe seminggu.

4). Tatoo + Tindik.

Kalo yang ini, gue udah ga tahu lagi deh mau comment apa. 1 hal yang terlintas di pikiran gue waktu pertama kali liat foto ini adalah : Gimana cara dia ngasih foto pas mau bikin KTP?

5). TuL!5@n k@y4 9!n1.

Sorry kalo judulnya udah bikin mata kalian berubah jadi menyeramkan. Tapi kalian pasti udah ga asing lagi dengan tulisan ini. Ya, buat sebagian orang, khususnya orang orang yang mengenakan poin nomor 1 dan nomor 3, bahasa ini kayanya udah jadi bahasa “nasional” mereka. Dulu, waktu account fb gue sebelum yang sekarang belum di block, spesies spesies yang mengenakan tulisan ini bertebaran setiap harinya di beranda fb gue. Waktu itu sekitar awal awal 2009 an, jadi bahasa kaya 9!n1 masih terlihat keren buat dipake. Tapi kalo sekarang lu pakai bahasa k@y4 9!n1 buat sms atau ngetwit, orang orang akan berpikiran 3 hal :

1). Keypad hape lu lagi hilang sebagian.

2). Lu lagi ngetwit via kalkulator. atau,

3). Jari lu kelingking semua.

Waktu bahasa k@y4 9!n1  lagi populer populernya, temen temen sekelas gue yang rata rata cewek banyak yang memakai gaya penulisan k@y4 9!n1 . Ambil contoh Vinny, temen sekelas yang dulu 1 geng barengan gue, Ujang dan beberapa temen lainnya. Dia pernah sms gue buat nanyain PR apa aja yang dikasih hari itu karena dia engga masuk sekolah. Kira kira, seperti ini percakapannya :

Vinny : gUs, haRi iNi aD pE er aPha aJha?

Gue : Akutansi, Bahasa Inggris sama Wirausaha, Vin.

(send)

(5 detik kemudian)

Dia : hAlAmaNn bRaphA aJha?

Gue :  Wahh, gue lupa halamannya. Pokoknya bab bab terakhir gitu deh.

(send)

(4 detik kemudian)

Dia : cApe dWeChH… LoE bEcANda m’Lulu cIeH di kelAsS..

Merasa ada yang aneh ga dari percakapan diatas? Yak, bener banget kata ibu yang duduk di belakang sana. Rentang waktu dalam dia membalas sms nya itu cepet banget. Buat gue ini fantastis. Bayangin, dengan menggunakan gaya penulisan normal aja, ga mungkin bisa secepet itu. Apalagi kalo pake bahasa k@y4 9!n1? Gilee, gue bener bener salut banget sama si Vinny waktu itu. Beberapa tahun setelah kejadian itu, gue masih bingung juga gimana caranya dia bisa ngetik secepet itu. Jadi, berbekal kegantengan (dan keidiotan) yang gue punya, gue pun nekat bikin status di FB dengan bahasa k@y4 9!n1. Hasilnya? Jangan ditanya deh. Mending liat foto di bawah aja.

Salah 1 contoh 4l4y gagal.

Sebagai cowok nyaris ganteng Jakarta, gue ngerasa gagal…

34 thoughts on “Hal-Hal Yang Dianggap Keren Di Mata Para Remaja Indonesia Tapi Gue Gak Tahu Dimana Letak Kekerenannya

  1. PGM-FI says:

    1. Wah lo lht cewe pake celana nie sih pernah ampe kelihatan belahan bokongx.
    Untung tu cewek cantik,coba lo ngga,ah. .ga kebayang. .

    2. Ane ga mau mati muda nie gara2 nie barang (baru inget hidup cuma sekali)

    3. Nie mah gaya rambut kuli bangunan,haha. .

    4. Wajah Tu org rawan tersambar petir kayax,wkwk. .

    5. Hedeh. .lo ane ngetik k@Ya g1n! bsa 1 menit lebih baru ane bls tu sms. .

  2. Sandy says:

    Sebenernya isi artikelny lumayan, tp karne nulisnya pake bahasa yg menjijikan jd bkin gw mau muntah bacany

  3. setuju sama postingan ini! saya juga gak ngerti letak kerennya dimana. niatan keren, yang ada malah bikin orang lain senewen
    yang poninya nutupin mata itu karena dia lagi sakit mata, bro. makanya dia gak mau orang lain ketularan. dia baik ya?
    haduh..

  4. setuju banget yaa, kadang saya juga bingung itu semua letak kerennya dimanaa?-__- apalagi nomor5, tulisan kayak gitu cuma lama-lamain doang, gak efektif, ditambah bikin mata nyut-nyutan krn berusaha membaca tulisan apa itu-_-v

  5. Jujur, artikel ini bikin ane nostalgia jaman” bahenol waktu make kemeja putih ama celana biru pendek era 9an gitu.

    1. Di kota ane sebutannya “Bottle Pants”, soalnya ntu bentuk kaya botol. beli celana ukuran yg agak gede supaya enak n pas buat di dodorin n di gantungin di area pinggul. udah di botolin trus di dodorin, waktu itu sempat make gaya kaya gitu. eeh tau”nya kebablasan ampe kebawah, untung waktu itu di rumah temen yg cowo semua. coba kalo ada cewek, berani tarohan udeh ane bakalan ngurung diri dalem kamar 1 minggu.

    2. Cerita ente sama banget dgn ane, yg bedanya. ane ampe skrg ketagihan n gak bisa berhenti”. sedangkan ente bisa berhenti wkwkwk ampe skrg itu rokok kaya kebutuhan primer aja, abis makan musti makan kalo gak siksa bibir terasa agak masam n air liur tuh kaya eneg kalo di telan wkwkwk

    3. WAKAKAKAKAKAKAKAKAK!!!! dulu waktu di era 9 – 12an ane makek nih gaya rambut. ane berhenti n ngubah rambut jadi “Pompadour Style” (ini rambut ngetrend di era 13-sekarang pake jelly yg namanya Pomade) gara” cewek ane ngomong gini ‘Ih, yan. aku bingung lho kalo pas kita jalan bareng’ ‘kenapa emang ?’ ‘soalnya org” pasti susah ngebedainnya, yg mana cewek yg mana cowoknya..’ ‘Lah kenapa?’ ‘Abis-.. Rambutmu kaya rambut aku.. imut” gitu ampe ketutupan matanya. lucu sih, tapi kasian org lain ntar bingung ngeliatnya’ gua cuma nyengar nyengir kaya nahan boker abis ngedenger ucapan org yg gua sayang ngomongny ‘JLEB’ tanpa di sadari. semenjak itu ane taubat dari makek rambut emo dan berpindah ke Pomdadour Style 8-D

    4. Tato ama tindik emg banyak yg bilang keren.. tapi apa gak mikir gimana pas mau shalat ? (bagi yg muslim kan kalo mau beribadah gak boleh kotor.. harus bersih. kan tato bisa di bilang kotor nempel gitu di badan, tindik juga..)

    5. Err-.. untung ane gk pernah sms kaya gitu.. yg kaya gitu ya cewe ane. waktu pas SMA berantem hanya gara” ane nanyain ke dia kaya gini ‘Say, ini sms atau plat kendaraan sih ? susah banget ngebacanya..’ wwkaowoakwoakwoa

    #NostalgiaToTheMax

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s