Cita – Cita Yang Aneh

Setiap orang pasti punya bakat di dirinya masing”. Ada yang berbakat di bidang musik (dance/nyanyi), ilmu pengetahuan, ataupun pipis kayang sambil lari² keliling lapangan Senayan (Aneh? Namanya juga bakat). Nah, kalo ngomongin soal bakat, kayanya ga seru deh kalo engga sekalian ngomongin “Apa yang mau kita capai dengan bakat yang kita punya” atau bahasa simplenya : Cita”. Seperti halnya bakat, semua orang pasti juga punya cita”. Dan masalahnya sekarang, gue juga ga tahu kenapa gue sampe kepikiran buat nulis opening super panjang ini padahal mah cuma buat ngomongin cita”. Kenapa tadi gue engga langsung to the point aja ya? Kenapa gue mesti muter” dulu sampe bawa” bakat segala? Kenapa juga Dora the Explorer engga pernah diomelin nyokapnya padahal dia mainnya jauh”? Kenapa daritadi gue engga berhenti nanya sama diri gue sendiri? Entahlah, gue juga bingung…

Gue adalah salah 1 makhluk (?) yang punya banyak banget cita” dari kecil (yang kebanyakan, cita”nya itu absurd banget). Dan sialnya, gue juga termasuk orang yang gampang banget terpengaruh dengan apa yang gue baca dan tonton. Iya, jadi cita” gue bisa berubah dalam sekejap mata kalo abis nonton sesuatu. Misalnya, dulu waktu nonton Ultraman, gue pengen banget jadi Super Hero pendiam kaya dia (Beneran pendiam lho dia. Ada yang pernah denger Ultraman nyanyi dangdut ga? Penasaran nih gue sama suaranya.). Setelah film Ultraman abis dan ganti jadi film Sun Go Kong, cita” gue langsung berubah. Gue malah pengen punya tongkat sakti sendiri dan punya temen yang mirip Cu Pat Kay (yang terakhir sih beneran terwujud setelah gue kenal sama si Yoseph ). Untung waktu itu gue engga pernah nonton Sailor Moon. Kalo engga, bisa” sekarang kerjaan gue malah make baju sekolah jepang, rok mini yang lebih mirip celana kekurangan bahan, sama rambut dikuncir 2 lengkap dengan make up tebel sambil ngomong “Dengan kekuatan bulan, aku akan menghukummu!!” (engga usah sampe dibayangin segala, entar malah muntah lagi).

Tapi diantara semua cita” masa kecil aneh diatas, gue punya 1 cita” yang agak waras : Pengen jadi pemain Sinetron (Itupun karena setiap hari diajak nonton Tersanjung terus sama Nyokap). Menurut pemikiran gue waktu itu (kelas 1 SD), jadi bintang film itu enak banget. Kerjaannya sehari” cuma mondar mandir di tv, dikelilingin cewek” cantik dan bisa bebas pelukan sama semua pemeran cewek di film itu tanpa mikirin resiko bakal kena gampar. Gara” cita” ini, Gue pun berlatih tiap hari di depan cermin supaya bisa beracting dengan baik. Mulai dari ekspresi ketawa (yang lebih mirip kaya orang lagi ngeden), marah, sampe pura² acting kaget sambil teriak “APAAAHH!!” (dengan cermin di maju mundurkan. Pura”nya kamera zoom in zoom out gitu deh. JANGAN KETAWA!!) kalo misalkan suatu saat gue tahu kalo ternyata Nyokap mau ngirim gue jadi TKI ke Ethiopia. Tapi setelah berlatih berhari”,gue akhirnya sadar kalo gue cuma bisa melakukan 1 acting dengan baik, yaitu : Tidur. Iya, tidur. Saking jagonya, gue bisa melakukan acting ini dengan mata merem dan tanpa membaca naskah sekalipun. Gue ulang sekali lagi : BISA MELAKUKAN ACTING TIDUR DENGAN MATA MEREM A. K. A TERPEJAM!! Waw, hebat banget kan? Kebayang sama gue kalo suatu saat nama gue bakal masuk Guiness Book of Record dalam kategori “Aktor Pria Yang Bisa Melakukan Acting Tidur Dengan Mata Terpejam”. Cool!!

agnes.jpg
“Umm… Sorry, papa kamu tukang gorengan ya?” | “Iya, kok tahu?” | “Soalnya…. Kemaren aku beli gorengan gitu sama papa kamu. Eh gorengannya basi semua….”

Beranjak masuk SMP, cita” gue agak sedikit serius : jadi Arkeolog. Ketertarikan gue terhadap Sejarah ngebuat gue pengen banget jadi peneliti benda” purba. Buat sebagian orang, mungkin sejarah itu adalah salah 1 hal yang ngebosenin. Tapi kalo buat gue pribadi, sejarah itu sesuatu yang sangat menarik. Seru aja, gimana mempelajari soal kehidupan” di zaman purba dulu sebelum ada tekhnologi canggih kaya sekarang. Gimana cara mereka hidup, penemuan” bersejarah yang sekarang jadi berguna banget buat kita, dan gimana cara mereka BAB sebelum ditemukannya Jamban (Seriously, orang yang pertama kali nemuin jamban pantes banget masuk surga). Bareng temen sekelas, Akwin, gue pernah berkhayal gimana kalo misalkan suatu saat kita berhasil menemukan 1 fosil manusia purba jenis baru yang lebih tua dari Meganthropus Paleojavanicus. Gara” ini, setiap kali ngeliat tulang di jalan, gue selalu berpikiran ngawur “Ini tulang apa ya? Kok kecil banget? Jangan” ini fosil tulang dari jari kelingking manusia purba yang sering dipake buat ngupil semasa hidupnya? Ah, masa sih? Atau jangan”….. Ini tulang ayam yang barusan gue makan? Oh iya, kayanya ini tulang ayam deh”. Pernah suatu hari gue nemuin tulang gede banget di jalan, gue sempet mikir kalo itu adalah tulang paha Brontosaurus saking gedenya. Tapi beberapa menit kemudian gue akhirnya ngebuang jauh” pemikiran absurd itu setelah sadar kalo di deket situ ada tempat pemotongan Babi. Iya, penjelasan paling masuk akalnya, tulang yang barusan gue temuin itu adalah tulang babi… -____-

firaun.jpg
“Ini orang pas idupnya dulu pasti sering ngutang di warung” | “Tau darimana, Bos?” | “Liatin aja, di dalem kantongnya masih ada bon utang”

Kelas 1 SMA, cita” gue berubah lagi : Jadi Pemain Band Terkenal. Tapi seperti cita” gue yang udah”, cita” paling waras ini pun sepertinya harus berakhir di tong sampah mimpi bareng cita” yang lain karena band gue aja ga tahu sekarang nasibnya gimana. Padahal gue ngerasa, gue punya cukup bakat di bidang ini. Gue bisa masang senar gitar, gue bisa nyanyi dengan suara yang berpotensi meledakkan semua speaker 1 kelurahan, bibir gue juga udah kebal kalo harus kesetrum mic tiap hari, dan yang paling penting, gue punya bakat terpendam : menghindar dengan cepat kalo” suatu saat bakal di timpukin botol aqua sama penonton karena kesel kuping mereka berdarah gara” ngedenger gue nyanyi (kok engga ada yang penting ya bakatnya?). Entah udah berapa kali gue berharap supaya bisa jadi salah 1 dari cita” gue diatas. Tapi kayanya, cita” gue itu terlalu muluk deh buat diwujudin (saking anehnya mungkin). Di tulisan ini aja, entah udah berapa kali gue bergonta ganti cita”. Tapi dari semuanya itu, gue akuin emang engga ada 1 pun yang gue geluti secara serius kecuali cita” yang paling terakhir gue tulis.

Gue akhirnya sadar 1 hal : punya bakat yang besar tapi engga pernah punya kesempatan buat menampilkannya = Nol Besar. Bayangin deh, gimana kalo misalkan seorang Justin Bieber engga pernah dikasih kesempatan recording sama Usher. Mungkin sekarang dia masih asik ngamen di bis” dan dunia ga bakalan tahu kalo ada seorang pemuda yang penuh talenta kaya dia. Dan gue juga bingung, entah apa hubungannya antara Justin Bieber sama Gue. Yang jelas sih, gue sama Justin beda” tipis lah ya. Kalo di ibaratkan Duren, Justin bisa jadi Durennya, gue bulu ketek tukang durennya. Untuk sekarang, gue ga mau bermimpi terlalu muluk. Mimpi gue sekarang cuma 1 : Bisa nikah sama Agnes Monica (Eh, ini mah masih muluk juga ya?). Engga”, maksud gue, gue cuma mau jalanin hidup apa adanya aja. Kalo bahasa jawanya : Let It Flow. Terserah apa maunya Tuhan. Kalo Tuhan mau gue jadi Model L-Men, ya puji Tuhan. Kalo Tuhan maunya gue jadi Ketua RT di Kenya, bolehlah ya. Kalo Tuhan maunya gue jadi banci profesional….. Ummm… Itu…. Anu…. Ah, lupain kalimat barusan. Bener apa katanya Sherina Munaf :

“Gantungkanlah cita”mu setinggi langit” kamarmu… Jangan setinggi langit…. Kenapa? Karena langit” kamar masih ada di dalam jangkauan kita.”

 

Dan ini yang paling “nancep” dari Raditya Dika :

“Kalo mimpi kita ketinggian, kadang kita butuh bantuan orang lain buat ngebangunin kita.”

 

Hmmm…

 

 

 

NB : “Lho, kok malah jadi curhat gini ya akhirannya? Tulisan macam apa ini? Ah, sudahlah… Tolong jangan rajam gue.” – Wahyu, 19 tahun, Blogger Labil.

33 thoughts on “Cita – Cita Yang Aneh

  1. your article it’s so very fantastic :: brother, i’m very interested and satisfied. I hope, you can got your dream, happiness and success in this world… Just believe and do it!! (:macak Bule:)

  2. Wkwkwkwkwk. . . Cita2x bnyak bngt bro. Perut gue mau meledak baca crita loe bro. Hahahaha. . .
    Btw siapa yg nulis MANTRI SPESIALIS DIARE di blogx ikky #siapin_banci_kaleng

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s