Me vs. Cat(mpret)!

Ita, adik gue nomor 3 yang sekarang duduk di kelas 1 SMP,  lagi suka pelihara kucing di rumah. Udah bukan hal aneh lagi sih sebenernya karena dari kecil, Bokap udah sering ngajak main Ita sama kucing. Ya, entah kenapa Bokap lebih milih main sama kucing ketimbang bareng gue yang di daulat sebagai anak paling cakep di keluarga ini. Posisi gue sebagai anak mulai terancam sepertinya. Kalo dalam pikiran kalian kucing yang dia pelihara adalah kucing-kucing ras unggul macem Anggora, Persia atau Klatenora (hasil perkawinan silang antara kucing garong yang berasal dari Klaten dengan kucing anggora. Entah kenapa pas nulis kalimat barusan, gue ngebayangin kucing yang lagi make kemben), kalian salah besar. Kucing yang diasuhnya itu jenis kucing kampung yang kurus, dekil dan suka ngegodain kucing betina yang kebetulan lewat dengan meongannya yang kalo di terjemahin ke bahasa manusia, mungkin bakal jadi kaya gini;

“FIWIITT~ KYUU-KYUUU~ Neng, godain abang dong. KYUU-KYUUU~”

Gue inget banget, di rumah kontrakan sebelum yang kita tempatin sekarang, Ita juga pernah punya  piaraan kucing kampung. Warnanya abu-abu dengan ekor yang sedikit terlipat di ujungnya. Dia namain kucing (yang ga beruntung) itu dengan nama “Si Garong”. Ya, nama yang sangat tidak keren memang. Gue malah jadi kasian sama Si Garong ini. Tiap kali dia mau kenalan sama cewek, dia pasti bakalan jadi bahan tertawaan. Contohnya;

*nelpon* “Halo, dengan Michan?” | “Iya, ini siapa ya?” | “Aku Si Garong, kucing tetangga sebelah” | “Ohh, bentar ya…” *jauhin gagang telepon* “NAMANYAA… HAHAHA! NAMANYA! HAHAHAHAHA!?” | “…”

Kalo gue jadi Si Garong, mending gue milih jadi kucing banci yang suka ngamen di lampu merah trus ganti nama dengan nama yang jauh lebih keren kayak…. “Si Garing”, maybe? #apekatelodah

Tapi Si Garong ini termasuk kucing yang jujur. Dia ga pernah sekalipun nyolong lauk kita walaupun ditaro di depan matanya. Ya gimana makannya coba kalo di taro di depan mata? Iya kan? Tuhh, pinter kan dia? Ehmm, maksudnya…. y… ya gitu deh. Ngerti kan? Dia baru mau makan begitu dipanggil sama Ita aja. Kalo aja Ita itu pendekar, mungkin dia bisa naro Si Garong di pundaknya kayak Si Buta dari Goa Hantu dan monyetnya, Kliwon.

Kisah Si Garong & Ita berakhir ketika kita pindah dari rumah itu. Nyokap yang emang ga begitu suka sama kucing, nyuruh buat ninggalin Si Garong disana. Karena ga mau di kutuk Nyokap jadi karet buat bungkus nasi uduk gara-gara ngebantah, akhirnya Ita ngerelain Si Garong buat di tinggal di sana walaupun dengan berat hati. Nah, sebelum ada adegan slow motion dengan backsound lagu dangdut, mending kita akhiri aja paragrafnya daripada tulisan ini berubah jadi semacam script sinetron yang gagal tayang karena kekurangan dana.

Lumayan lama juga Ita ga pernah miara kucing lagi. Mungkin dia sedang mengalami salah satu fase paling rumit yang dialami para abege-abege labil saat ini: susah move on. Ya, dia masih aja kepikiran sama Si Garong yang udah dia tinggalin gitu aja. Berbagai macam pertanyaan mungkin (lagi) bermunculan di pikirannya: lagi apa ya Si Garong? Dengan siapa? Semalam berbuat apa? Apa Si Garong masih sering di ketawain tiap kali kenalan sama cewek? Semuanya bikin Ita males buat miara kucing lagi sepertinya. Sampai beberapa hari yang lalu, dia menemukan seekor kucing yang dia rasa pas buat ngegantiin posisinya Si Garong. Kucing itu berwarna orange, umurnya mungkin baru beberapa minggu, bulunya juga termasuk bagus untuk ukuran seekor kucing kampung. Kali ini, dia kasih nama kucing ini “Manis”. Bahkan yang absurdnya, dia juga sampe bikin biodata segala buat kucing barunya ini yang dia tulis di salah 1 lemari seperti yang terlihat di bawah ini;

Ya, cuma di keluarga gue dimana kucing pun sampe bisa punya agama segala. Gue bahkan ga berani ngebayangin gimana caranya dia di baptis.

Gue sendiri termasuk orang yang ga terlalu suka sama kucing. Benci banget sih engga, tapi ga terlalu suka aja. Buat gue di balik tampang innocent mereka, tersembunyi banyak perilaku brutal yang bahkan ga pernah kepikiran sama kita. Waktu kecil, gue termasuk langganan cakaran kucing. Ya, itu terjadi tiap kali gue main bareng mereka dan narik-narik buntutnya sampe dia kesel trus menyerang gue dengan jurus warisan leluhurnya. Malu buat ngaku kalo gue baru aja di cakar kucing, tiap kali ada temen yang nanya soal bekas di cakaran di muka, gue selalu ngeles,

“Ohh, itu tadi gue abis misahin cewek-cewek yang tawuran gara-gara ngerebutin gue. Biasalah. Susah emang jadi orang cakep~”

Muntah? Yuk!?

Tingkat ke-tidak-suka-an gue terhadap kucing terjadi 3 hari yang lalu. Waktu itu tengah malam, gue lagi siap-siap buat tidur. Lagi asik-asiknya nyebar undangan ke para personil Cherry Belle supaya mampir ke mimpi gue, tiba -tiba aja Manis dateng ke kasur gue. Dia melakukan ritual yang biasanya kucing-kucing lakukan untuk menarik simpati majikannya: menggesek-gesekkan bulunya ke gue dan mengeong dengan ketukan 4/4. Apakah gue tertarik? Dihh, emangnya gue cowok gampangan!? Gue langsung mengusir Manis supaya menjauh dari kasur gue. Tapi seperti yang kita tau, kucing itu adalah makhluk yang kampret banget ngototnya. Berapa kalipun gue mencoba buat ngusir Manis, dia tetep aja dateng lagi ke arah gue. Nyerah karena ga pernah berhasil ngusir dia, akhirnya gue biarin Manis buat tiduran di deket gue. Malam itu, gue ngerasa gagal sebagai seorang cowok (yang cakep).

Semuanya berjalan normal malam itu. Gue juga masih sibuk tawuran sama nyamuk seperti malam-malam sebelumnya. Yang membedakan adalah selain guling, gue di temani Manis buat tidur malam itu. Gue takut kalo ada orang yang ngeliat gue waktu itu tidur berdua sama kucing betina, mereka bakal nyangka gue punya penyimpangan seksual. Lagi asik-asik baca buku, gue ngerasa aneh sama perilaku Manis. Dia yang dari tadi bawel banget mengeong terus, tiba-tiba aja jadi pendiem gini. Mencoba berpositive thinking, gue berpikir mungkin akhirnya dia tau diri ga mau ngegangguin gue yang berusaha buat tidur. Tapi ada yang beda sama perilaku yang di tunjukan Manis. Dia jalan ke arah bantal gue, menggesek-gesekkan kaki belakangnya sebentar ke pinggiran bantal dan tiba-tiba aja ekspresi mukanya berubah jadi setengah mangap. Gue masih belum sadar sama apa yang bakal terjadi selanjutnya. Sampai akhirnya keluarlah benda terkutuk itu dari bawah ekornya. Benda berwarna kuning kehijau-hijauan dengan aroma yang beda tipis sama aroma ketek para alay yang abis joget kucek jemur sepanjang konser. Benda itu tergeletak lunglai di atas bantal dan cuma berjarak beberapa centimeter dari muka gue. Gue ngegampar pipi sendiri karena ga percaya dengan apa yang gue liat sekarang. Lalu, gue memanggil Erwin Gutawa Orkestra buat mengiringi teriakan yang harusnya gue ucapkan dari tadi;

“YAELAH SI KAMPRET DIA PAKE BOKER! KENAPA HARUS DI BANTAL GUEHHH. ARGHHH! TERKUTUKLAH KAU DAN PANTATMU, YOU BIT*CH!?”

Abis teriak gitu, gue terpaksa harus menghabiskan malam dengan aroma terapi yang di sumbangkan secara sukarela oleh pantat si Manis. Paru-paru gue langsung demo ke Kak Seto minta perlindungan karena udah di perlakukan semena-mena. Dan ini mengingatkan gue sama quote lama yang dulu pernah gue tulis di sini;

“Situasi paling berbahaya dalam menghadapi anak kecil bukan disaat dia sedang asik lari-larian seperti monyet lepas. Tapi disaat dia terdiam dengan muka pucet itulah yg harus kamu khawatirkan. Hal pertama yg harus kamu lakukan disaat dia melakukan aksi diam selama beberapa menit ini adalah : coba cek dibawah celananya,” – Wahyu, 19 tahun, Pedagang Minyak Telon Profesional

Gue sempet berniat pengen bales dendam juga sama Manis. Gue udah ngerencanain waktu dia tidur, gue bakalan jongkok di depan mukanya dan langsung ngeden dengan sepenuh hati biar dia ngerasain gimana hinanya gue waktu itu. Tapi karena ga mau di coret dari daftar anak sama Nyokap, akhirnya gue urungkan niat paling mulia itu. Di suatu tempat dimanapun si Manis sekarang berada, dia pasti lagi cerita tentang keberhasilannya nge-bokerin majikannya (yang cakep) ini ke temen-temennya dengan senyum penuh kemenangan.

Di balik wajah innocent ini, terdapat pantat yang benar-benar mematikan. Waspadalah!

It’s so ngehe, you know?!

5 thoughts on “Me vs. Cat(mpret)!

  1. Pingback: 2 Kor 12:9a «

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s