We are Gembel Wannabe!! Uoogghh!!

Pertama tama, gue mau ngucapin selamat menjalankan ibadah puasa dulu buat kalian yg beragama muslim. Cuma mau pesen aja nih khususnya buat para cowok, kalo lagi puasa jangan pernah mikirin tukang nasi goreng langganan yang mangkal di depan gang itu. Selain bakalan bikin tambah laper, kamu juga bakalan kena dosa tambahan. Kenapa? Karena eh karena, ngapain juga kamu mikirin tukang nasi gorengnya? Dia itu kan udah punya keluarga. Kalo kamu mikirin dia, itu sama aja kamu suka sama dia. Lagian… Dia itu kan cowok!! Iya, DIA ITU KAN COWOK!! (sengaja gue ulang biar lebih “ngena”).

Oke, kita hentikan aja opening yang absurd banget diatas. Kali ini gue mau ceritain peristiwa yang terjadi selama weekend kemarin. Ceritanya bermula disebuah rumah di kawasan Villa taman bandara, Jakarta. Bukan, itu bukan rumah gue, itu adalah rumah salah 1 temen gue. Biar enak, kita samarin aja namanya jadi “Hendry” (padahal emang nama aslinya Hendry. Muahahahaha). Rencananya sih waktu malem minggu kemaren, dia ngajakin gue dan anak” lainnya buat ngadain acara bakar” di rumah dia. Tapi karena yang dateng cuma 4 orang (gue, dia, Yoseph , & Erwin), acara itupun gagal dengan sukses. Kita ber-tiga akhirnya numpang tidur di rumahnya si Hendry. Lagi asik” ngobrol super penting (kaya “eh, invite gue dong ke Google+”), entah setan dari guru les mana yang merasuki dia, tiba” aja si Yoseph ngajakin kita buat jalan ke Monas besoknya. Kita ber 3 pun sepakat buat jalan kesana jam 4 pagi supaya ga kesiangan nyampenya (minus Erwin yang ga mau ikut karena mau ngelunasin utang tidur). Tapi karena sifat kebo-nyeruduk-jamban nya si Yoseph, kita malah baru jalan waktu jam udah menunjukkan pukul setengah 6 pagi. Dari sini, niat gue buat nyantet dia pun sedikit demi sedikit mulai tumbuh.

Singkat cerita, kita akhirnya nyampe juga dengan selamat (dan ganteng) di Monas. Baru aja markirin motor, tiba” aja si Yoseph ngajakin gue buat ke WC umum terdekat karena perutnya mules. Gue yang juga udah kebelet buat kencing langsung setuju sama ajakan dia. Dan disinilah kejadian absurd pertama terjadi. Gue kebagian WC bernomor 4 yang adanya paling pojok dari semua WC disitu. Pas gue masuk dan ngunci pintunya, gue hampir aja teriak” kaya suku primitif yang baru nemuin api. Ternyata…. WC nya itu Mampet!! Itu artinya, WC itu engga bisa disirem. Itu artinya, kalo dipaksain disirem, bakalan banjir WC nya. Yang arti dari artinya adalah…. LELE KUNING BEKAS ORANG SEBELUM GUE ITU MASIH ASIK NGAMBANG DENGAN TANPA DOSANYA DIDEPAN MATA GUE!! ARGHH!! Tadinya sih gue mau pindah WC aja. Tapi karena semua WC nya penuh, jadi dengan sangat terpaksa gue harus menerima dengan ikhlas cobaan ini. Akhirnya, gue berhasil selamat juga dari ancaman lele kuning itu dan balik ke parkiran buat nemenin si Hendry yang daritadi nungguin kita menuntaskan “tugas mulia” itu. Baru sebentar ngobrol, eh sekarang giliran si Hendry yang mau ke WC karena kebelet boker juga. Gue curiga, jangan” tujuan kita kesini tuh cuma buat numpang boker doang lagi.

Gue pun akhirnya terpaksa balik lagi ke WC terkutuk itu buat nganterin si Hendry. Waktu kita nyampe sana, ternyata wc nya lagi penuh semua yang mengharuskan mereka ber 2 (si Hendry dan pantatnya) harus bersabar bentar. Ga berapa lama nunggu, akhirnya ada juga yang orang yang keluar dari salah 1 WC itu. Entah si Hendry nya yang lagi sial atau gue nya yang lagi beruntung, WC yang dipake si Hendry sekarang itu adalah WC yang tadi gue pake juga. Itu artinya, dia bakalan ketemu sama lele kuning yang gue liat tadi!! Muahahahaha. Tadinya sih gue mau ngasih tahu dia soal hal itu. Tapi karena dia udah buru” masuk ke WC itu, jadi gue batalin deh niat itu. Lagian juga gue engga mau cuma gue sendiri doang yang menikmati keindahan lele itu. Hahahaha. 15 menit kemudian, dia pun keluar dari WC itu. Waktu dia keluar, udah ada 2 orang yang nungguin di depan WC itu. Karena malu, dia pun ngomong dulu ke orang itu “Umm, itu WC nya mampet. Jadi ga bisa disirem deh”. Mungkin karena orang itu belum sadar bahaya apa yang sedang mengancamnya, dia pun tetep dengan jumawa nya masuk ke dalem WC angker itu. Belom ada 2 detik masuk kesana, tiba” dia pun langsung loncat lagi keluar dari WC itu sambil teriak” kaya Jaja Miharja “APAAN TUHH?”. Sedangkan gue ber 3? Ngakak ga ketolongan..

Terlepas dari tragedi WC diatas, kita ber 3 rencananya mau lari” santai dengan route Monas – Bundaran HI – Monas mumpung lagi Car Free Day waktu itu. Satu hal yang akan selalu gue inget kalo mau olahraga bareng mereka lagi : Jangan pernah bawa” tas pinggang. Terbukti pas kemaren gue bawa tas pinggang sendirian, mereka ber 2 dengan brutalnya langsung nitipin dompet, handphone, kunci motor, STNK motor, dan temen”nya ke dalem tas ini yang mengakibatkan gue harus lari terbungkuk” saking beratnya. Gue akhirnya sadar : Lari lari + Bawa tas pinggang = Wartawan gosip yang lagi ngejar” Raul Lemos dan berakhir dengan digamparnya wartawan itu sama Raul Lemos. Ya, mungkin gue terlihat kaya gitu juga kemaren.

wartawan gosip.jpg “Mas Raul.. Mas raul.. Tungguin eke dong ahh..”

Setelah hampir mati kehabisan nafas, akhirnya kitapun nyampe juga di Bundaran HI, kiblatnya para pendemo se-Indonesia. Sebenernya sih engga jauh” amat jaraknya. Tapi karena semalem kita abis begadang, jarak segitu buat kita sama aja kaya jarak yang ditempuh Sun Go Kong waktu ngambil kitab suci ke barat. Berhubung kita ber 3 adalah banci foto, jadi kitapun dengan brutalnya langsung foto” disana. Padahal banyak banget orang yang ngeliatin kita dengan tatapan “Norak amat sih nih anak monyet”. Hahahaha

yoseph hendry.jpg “Paakk.. Minta paakk…”

yoseph, si putri duyung.jpg Yoseph, si putri duyung ambeien

gembel 1.jpg Hendry yang lagi ngedeketin gue buat minjem duit

ultraman.jpg Ultraman kekurangan gizi

parkir.jpg Kami bukan anak kembar

push up.jpg Orang gila lagi push up di HI

Ada kejadian unik yang terjadi sebelum kita nyampe HI. Pas lagi asik” lari, tiba” kita ngeliat ada parade Manekin hidup yang lagi asik pose di pinggir jalan. Macem” juga kostumnya. Ada yang pake kostum gareng dan petruk trus kakinya tinggi banget, ada yang jadi manusia emas, ada juga yang jadi patung Liberty. Tadinya sih gue mau foto bareng mereka. Tapi pas nyampe sana, eh mereka malah langsung bubar. Ga tau deh, acaranya yang emang udah selesai, atau mereka yang takut diutangin sama gue. Muahahahaha..

liberty demo.jpg Patung Liberty juga bisa ikutan demo lho.

Puas foto” di HI, kita pun sepakat buat balik lagi ke Monas. Yang gue bingung dari car free day kemaren, padahal udah lumayan siang lho, tapi yang dateng malah tambah banyak aja di HI. Nih penampakannya :

car free day 1.jpg Mandi berjama’ah di HI

car free day.jpg Demo cara baru : pake Sepeda.

Ada juga salah 1 peserta kemaren yang bikin gue bingung gimana cara dia ngerem sepedanya. Tinggi banget sepedanya, Men..

tinggi banget.jpg “Mas.. Mas.. Itu ngeremnya gimana ya?”

Lagi asik” ngeliatin lautan manusia itu dari atas jembatan penyebrangan, eh tiba” ada 2 orang cewek yang jatoh dari sepedanya. Ga tahu karena mereka emang tabrakan, atau mereka grogi karena diliatin manusia ganteng berwujud gue ini deh. Hahahahaa…

jatuh.jpg Sudah jatuh, tertimpa sepeda, dilindes pula..

Sepanjang perjalanan balik ke Monas, bakat kita sebagai banci foto pun bener” diuji. Ngeliat view yang bagus” kaya gitu, kita pun ga tahan buat foto” lagi. Tolong jangan rajam kami…

spiderman.jpg Hendry, si Manusia Tokek

kedubes jepang.jpg Ngemis di depan Kedubes Jepang

yusuf.jpg Masa kecilnya kurang bahagia..

Tadinya sih kita mau ngadem bentar di EX plaza. Tapi berhubung tuh tempat belom buka, jadi kita cuma ngeliatin aja deh..

anak ilang.jpg “Paakk.. Bukain dong, Pakk…”

Ngeliatin jalanan yang bagus kaya gitu, sifat norak gue pun langsung keluar buat foto” ala Paul “The Beatless” Mccartney. Tapi jadinya malah kaya Paul “Mcdonald” gini…

paul mcdonald.jpg Nyari Mati..

Well, gue ga tahu lagi deh mau ceritain apalagi soal weekend kemaren. Tapi yang pasti sih gara” dua manusia kampret itu, weekend kemaren tuh jadi seru banget deh pokoknya. Dan kayanya, bulan depan kita mesti ngadain kaya gini lagi nih. Iya ga, Bang? *lirik Hendry dan Yoseph* . Muahahahah..

PS : Lagu sesat yang kemaren gue share disini udah gue apus. Makasih ya buat yang udah ngorbanin kupingnya ngedengerin lagu sesat itu. Hahahaha…

35 thoughts on “We are Gembel Wannabe!! Uoogghh!!

  1. NardaKismoVIII says:

    absen ment… ehh ikut gue yuk ?? ke london..katanya disana nggak puasa.. jadi kita bebas makan ment..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s