MOS = Mirip Orang Sarap

Aloha semuaa…

Akhirnya gue bisa balik nyampah lagi disini. Gara² aktifitas super ribet yang berujung pada sakitnya gue kemaren , blog ini jadi kaya anak tiri (maksudnya ditelantarin gitu aja). Comment juga udah numpuk yang belom sempet gue bales. Entar malem aja ah balesnya, sekalian di komputer. Hehehe.. Tapi berkat obat wasiat dari si Jackie-chan-abis-kena-diare-seminggu itu, sekarang mood gue udah balik normal lagi. Itu artinya, kalian udah ga perlu cemas lagi mikirin kemana gue pergi. Intinya, kalian harus siap ngeliat gue mangkal disini tiap hari. Dan inti dari artinya adalah, makin banyak orang yang bakal kehabisan darah gara” mata mereka mimisan karena ngebaca tulisan gue.Yang mau melepas kangen sama makhluk ganteng ini, dipersilahkan. Tapi jangan pake grepe” ya. Emangnya eke cowo apaannn? Terlepas dari opening super absurd di atas, gue udah “ngebet” banget nih mau cerita. Langsung aja ya…

Minggu kemaren, toko gue lagi ribet banget sama pembeli. Ini adalah postingan ke 3 yang melibatkan soal kekisruhan di toko gue minggu ini. Sebagian besar pembeli yang dateng ke toko gue kemaren adalah ababil yang nyari kaos kaki warna warni. Gue sempet mikir, jangan” ini trend baru, make kaos kaki dengan 2 warna yang berbeda. Tapi pemikiran goblok itu sirna seketika (tsahh~) setelah ada 1 anak yang ngomong kalo kaos kaki ini buat MOS (Masa Orientasi Siswa). Gue jadi inget, 5 tahun yang lalu gue juga pernah ngalamin hal yang sama kaya yang lagi mereka alamin sekarang : Dikerjain abis abisan sama senior.

mos 2.jpg

Pertengahan juli 2006, gue baru aja masuk SMA. Dan sebagai anak baru, gue pun harus mengikuti 1 acara super horor bernama “MOS” selama 3 hari. Sebenernya sih waktu itu gue ngerasa biasa aja, soalnya waktu smp gue pernah ikutan MOS juga. Palingan juga cuma dikerjain suruh nyanyi di depan kelas sama senior. Yang gue engga tahu, MOS di SMA itu lebih ekstreme daripada MOS waktu TK (emangnya TK ada MOS juga gitu?). Pas acara pembukaan MOS gue dateng kesana kaya alien di tengah tengah manusia, ga ada yang gue kenal sama sekali. Temen” yang satu smp bareng gue ga ada yang masuk karena lupa jadwal. Jadilah gue kaya orang autis, duduk di pojokan dengan seragam putih biru & cengar cengir blo’on tiap kali ada senior yang lewat. Untungnya hari pertama berjalan dengan lancar, ga ada kegiatan yang mirip Romusha terjadi hari itu. Sebelum pulang, kakak kakak senior itu ngasih tugas sama kita berupa :

1). Yang cowok harus memakai rok dari tali rafia, pake kaus kaki warna biru dan merah. Kalo cewek hampir sama, cuma bedanya rambutnya harus dikuncir kepang pake tali rafia. Tadinya gue juga mau ikutan ngepang rambut. Tapi setelah sadar kalo rambut gue waktu itu masih pendek, jadi gue batalin misi mulia itu daripada harus terlihat seperti orang gila yang kehilangan anaknya.

2). Memakai kalung yang terbuat dari Terong dan Jengkol. Saking kreatifnya, ada 1 temen gue yang motong” terong dan jengkol itu sampe kecil” sebelum dibuat jadi kalung. Ya, dia emang punya bakat terpendam buat jadi pengusaha warteg.

3). Memakai topi dari bola dan tas dari koran.

4). Membawa ketan hitam sebanyak 316 butir (Ga boleh lebih atau kurang), Air mineral rasa Soto Ayam, Mie Instan rasa Strawberry dan yang paling parah…. DOT BAYI YANG HARUS KITA ISEPIN TIAP KALI SENIORNYA LAGI GA NGAPA NGAPAIN (ini beneran!)

5). Membawa bunga khas daerah situ. Ga dikasih tahu apa namanya. Cuma dikasih cluenya aja : Bunganya tipis, sering tumbuh di dekat tempat pemancingan. Tadinya gue mau bawain eceng gondok. Tapi abis gue pikir” lagi, kayanya itu bukan bunga deh. Setelah gue nanya” sama temen gue yang udah duluan sekolah disitu, ternyata eh ternyata bunga yang dimaksud adalah bunga “Bougenville”. Sesuai sama nama jalan sekolah gue.

Hal pertama yang terlintas dikepala gue setelah dapet tugas diatas adalah : Kampret nih senior.

Hal kedua yang terlintas : gue bakalan mampus besok.

Pulang dari sekolah, gue langsung ngasih tahu ke bokap soal hal ini. Bokap pun langsung ngasih duit ke gue 20ribu buat beli perlengkapan diatas. Seharusnya, duit ini udah lebih dari cukup buat beli semuanya itu. Tapi emang dasarnya gue bego, duit itu malah gue pake buat main warnet sampe tinggal sisa goceng perak. Hahahaha. Kalo gue minta lagi sama bokap, pasti ga bakalan dikasih. Jadi dengan kegeniusan (dan kegoblokan) yang gue punya, gue pun mengelola duit goceng itu semaksimal mungkin. Bisa ditebak endingnya, duit itu ga cukup buat nutupin semua itu. Yang bisa gue dapet waktu itu cuma terong 1 biji, jengkol 5, 1 mie instan, 1 air mineral dan sedikit ketan hitam (inipun gue minta sama tetangga). Gue mikir setengah mati buat nyari sisanya. Dan beruntungnya gue, pas lagi mau pulang malah nemu bola plastik di pinggir jalan. Dengan birahi tingkat tinggi, guepun langsung Bawa pulang bola itu. Hahahahaha. Singkat cerita, semua yang disuruh sama senior kampret itu udah siap dibawa.

mos 1.jpg

Besoknya, gue berangkat ke sekolah dengan dandanan yang ancur kuadrat. Pake topi dari bola, kaus kaki warna warni dan muka yang kaya lagi nahan pup. Sialnya, bola yang kemaren gue temuin, yang sekarang lagi asik nongkrong di kepala gue kayanya bekas nyebur di got deh. Buktinya aja, semenjak pake topi itu rambut gue langsung mendadak gatel. Perfect banget. Dandanan ancur, bawa” dot bayi, dan rambut yang gatel. Tinggal dikasih ingus, resmi deh gue jadi orang gila. Hahahaha. Gue masih inget banget, waktu itu gue masuk kelompok “Bebek”. Jadi kalo seniornya manggil kita, hal pertama yang harus kita lakuin adalah mengeluarkan suara bebek. Karena gue ga ahli niruin suara hewan, jadi yang keluar dari mulut gue malah kaya suara bebek minta kawin. Mungkin karena si senior ini ga tahan denger suara gue, dia pun manggil gue ke depan kelas buat nyanyi. Lagunya pun bukan lagu Justin bieber ataupun Rhoma Irama, tapi lagu potong bebek angsa dan semua huruf vokalnya diganti dengan huruf “O”. Jadinya gini :

Potong bobok ongso,ongso ompot kolo. Nono monto donso,donso ompot kolo. Sorong ko koro, sorong ko konon. Lololololo.. Lolololo. Lolo.. Uoghh.. Sekuntum mawar meraaaahhhh… Yang kau berikan kepadakuuu.. Dimalam ituuu….

Oke, lyric yang terakhir emang ga pernah terjadi. Kalo gue ngelakuin itu, bisa” gue malah dimutilasi rame” sama senior” itu. Hahahaha. Ada 1 anak baru yang disuruh kaya gue juga. Namanya Yoseph. Tapi karena anak ini ga mau diatur, dia malah nantangin senior” itu buat berantem daripada mesti ngelakuin yang disuruh. Akhirnya, dia malah masuk kantor dan berhenti sekolah. Heran gue sama dia. Padahal MOS ini kan cuma main” doang supaya kita bisa lebih akrab sama lingkungan sekolah baru. Lah kok dia malah ngamuk” begitu? Sebenernya sih gue juga keki juga sama senior” kampret itu. Tapi karena gue masih mau ngelanjutin sekolah disitu, jadi gue sabar aja nunggu buat bales dendam ke anak kelas satu berikutnya. Huahahahahha.. Tapi sialnya, selama sekolah disitu, gue ga pernah sekalipun terpilih jadi anggota OSIS. Kampret emang…

48 thoughts on “MOS = Mirip Orang Sarap

  1. hahaha, tega amet 2 yg jadi panitia, kemaren gw jadi panitian ngak gtu amat sma adex2 klas, & jga SMA gw ngak mau mos thn ini mengandung unsur yg ngak mendidik kek gtu + no fisik..

    Gue saat jdi panitia, baek sma adek klas, vi gw jaga imej jga smbil bcara agak tegas gtu..n mrka smua menghormati gw. N gw tersanjung bgt saat adex klas bwt surat cinta, n ada yg mmbrikan kesan,pesannya kpd saya : dia blang, gw neh panitia yg baik, ramah, perhatian, dan ktanya cool bgt.. (emang gw orng cool).
    Hahah.. Mos kemaren sgt berarti bgi gw, gw mndptkan pglaman bgaimana cara jadi pmmpin..n adek2 kls gw jdi dket ma gw.

    • Beuhhh…

      Enak amat ya adik kelas lu dapet kakak senior yang enggak kampret. hahahaha
      Nice Bro, emang mesti gitu kalo pemimpin mah. jangan memanfaatkan pangkat deh pokoknya. Hahahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s