Perkara Membenci

Pernah ga kalian membenci seseorang atau sesuatu tanpa alasan yang jelas? Misal, kalian lagi jalan di sebuah mall, trus ngeliat ada om-om gendut, berkumis dan berkepala botak lagi jalan, And then, in no time, kalian jadi benci aja gitu ngeliat dia. Padahal, si om-om ini bersikap normal seperti orang lainnya di mall itu. Ya paling dia cuma joget-joget erotis sambil bertingkah kayak gorilla jantan yang lagi musim kawin di depan lu. Tapi… bukankah itu normal? Engga? Oh, oke.

Gue yakin banget, semua dari kita pasti pernah kayak gini. Membenci seseorang, padahal kita baru aja ketemu sama orang itu. Padahal (lagi), kita belum tau siapa dia, gimana latar belakang keluarganya, zodiak hewan peliharaannya apa, atau jam berapa dia mandi pagi ini. Kalo udah kayak gini, sebaik apa pun hal yang orang itu lakuin, bakal selalu salah di mata kita. Dia senyumin kita, salah. Dia gigitin es krim yang baru dia beli, salah. Dia senyumin es krimnya trus ngegigit kita, salah juga. Pokoknya, apa pun yang dia lakuin, malah bikin kita tambah benci ke dia. Padahal (paragraf ini kenapa jadi banyak “Padahal”-nya sih?), gue yakin, kita pasti pernah baca pepatah ini.

“Don’t judge book by it’s cover”

Yang artinya adalaaaahhh… Ummm… Adalaaaahhh… Jangan menjadi hakim yang ngerangkap jadi sampul buku. *halah*

Gini lho, maksud gue, engga masuk akal aja kalo tiba tiba kita bisa jadi benci banget sama orang baru. Beberapa orang di sekeliling gue sekarang ada yang begitu. Gue? Jujur, dulu emang gue juga pernah kayak gitu. Tapi seiring semakin dewasanya umur (baca: tua), gue jadi bisa mengontrol kadar kebencian gue terhadap orang-orang yang baru di kenal. Menurut gue, membenci orang orang yang baru hadir di lingkungan sekitar kita adalah sifat paling kekanak-kanakan. Sifat merasa takut tersaingi karena kehadiran orang itu. Dengan belajar jadi dewasa, gue jadi bisa ngerti satu rahasia besar dalam hidup. Sebuah rahasia, bahwa ga semua yang ditunjukkan orang di depan kita, mencerminkan keadaan yang sebenarnya.

Remember, that every face wears a mask

Contoh, ada orang yang tiap hari ngetwit galau. Listening di Path-nya juga kebanyakan lagu-lagunya The Script atau Yovie Nuno. Tapi di kehidupan aslinya, dia ngepost itu sambil ngupil. Ga galau sama sekali. Bisa aja dia cuma laper pas ngepost itu. Ada yang kalo ketemu di jalan, keliatan happy banget, seolah olah hidupnya ga ada masalah. Tapi sebenernya, jauh di lubuk hatinya yang paling dalam, dia lagi sedih karena kucingnya ga bisa poop 3 hari. Atau ini, yang sering banget kita alami, pas lagi chat bareng gebetan, lu nulis joke yang menurut lu lucu banget, dan hei, gebetan lu juga ketawa ngakak di chat. Tapi siapa tau di kamarnya, dia lagi kayak gini:

image

Terima kasih buat fotonya, @dagelan.

See? Sekali lagi gue tegaskan, ga semua yang kalian lihat dari seseorang menunjukkan keadaan yang sebenarnya… kecuali kalo kalian ngeliat ada orang yang lari-larian sambil bawa ayam malam-malam, trus di belakangnya diikuti sama warga yang bawa bawa senjata tajam. Itu maling ayam beneran.

Ga cuma perilaku yang ditunjukkan. Lagu-lagu yang sekarang terkenal, ketika ditulis, si penulis lagu juga bisa aja lagi ga mengalami kejadian di lagu itu. Ambil contoh lagu heavy metal dari Maroon 5, Kucing Garong. Ketika nulis lagu ini, gue terlalu yakin kalo Adam Levine ga lagi nyamar jadi Kucing Garong supaya bisa dapet “feel” dari lagu ini. Siapa tau, dia lagi nonton kebakaran di deket rumahnya.

Eh, Kucing Garong beneran lagunya Maroon 5, kan?

Atau gini aja, biar kalian percaya sama apa yang gue omongin barusan, kita analisa aja lyric dari salah satu lagu paling galau dari Bruno Mars. Yang sering banget dinyanyiin sama para kaum gagal move on: When I Was Your Man

Same bed but it feels just a little bit bigger now

Ini galau darimananya coba? Coba deh kalian pikirin pelan-pelan. Di kalimat ini, Bruno cuma mau pamer kalo program dietnya berhasil. Angkuh sekali!

Our song on the radio but it don’t sound the same

Gue punya kenalan tukang servis alat elektronik yang profesional. Nanti deh gue kenalin ke Bruno buat benerin radionya yang lagi rusak.

Masih percaya kalo ini lagu paling galau?

image

Udahlah, buat kalian yang saat ini sedang membenci seseorang tanpa alasan yang jelas, gue saranin supaya cepet cepet ngebuang jauh-jauh sifat kekanak-kanakan ini. Ga ada untungnya menjadi seorang pembenci. Membenci cuma ngebuat beban pikiran kalian jadi bertambah. Hidup udah sulit lho, jangan dipersulit lagi dengan hal kayak gini. Coba deh kalian kasih kesempetan buat mengenal lebih dekat orang yang lagi kalian benci itu. Siapa tau, kalian malah bisa jadi akrab atau jadi sahabat karib. Tapi kalo ternyata sifat aslinya ga sesuai harapan kalian, ya udah. At least, kalian udah ngelakuin bagian kalian. Masalah ke depannya, biar Tuhan yang atur. Gue selalu percaya, kalo hukum tabur-tuai masih berlaku di dunia ini.

“Beberapa orang terlalu sibuk membenci, sampai tidak sadar bahwa dirinya tengah di benci.”

P.s: efek nulis pas lagi demam parah gini nih. Mending kalian iya-in aja deh post ini biar ga ikutan pusing. Bahaha!

3 thoughts on “Perkara Membenci

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s