It’s Good To Be Back

​​Buset

Udah 7 bulan aja semenjak tulisan terakhir gue di publish di sini. Dan kalian tau ga sih, 7 bulan adalah jangka waktu yang lumayan lama dalam siklus kehidupan kunang-kunang. Fyi, kunang-kunang cuma hidup sekitar 2 bulan-an aja. Itu pun kalo selama dia hidup, sehat-sehat aja, ya. Kalo pas masih muda ternyata hobi ngerokok & narkoba, ya bisa kurang dari dua bulan hidupnya. Jadi kalo diantara kalian yang baca ini adalah kunang-kunang dan udah baca tulisan terakhir gue di sini pas baru di publish, itu artinya kita udah ga ketemu minimal tiga kali siklus kehidupan. Gila, nulis apaan deh gue barusan.

Enaknya mulai darimana, ya?

Oh ya, kayaknya mending gue ceritain gimana kelanjutan dari tulisan terakhir gue. Buat yang belum baca, silahkan dibaca aja dulu di sini biar ngerti apa yang mau gue ceritain sekarang. 
Jadi setelah latihan beberapa kali, kita akhirnya shooting buat drama natal gereja. Beberapa scene sebagian besar di ambil di rumah Vany. Mulai dari scene awal dimana gue jadi anak-orang-kaya-tapi-bertampang-gembel, sampe jadi gembel beneran, semua kita ambil di sana. Ada satu scene dimana pas jadi gembel, gue ngacak-ngacak tong sampah buat nyari makanan. Yaudah dong, gue ikutin aja, dari pada diomelin Ko Cip. Gue pikir tong sampahnya itu cuma properti aja. Jadi gue korek-korek aja tuh tong sampah dengan khidmat. Eh ternyata, itu tong sampah beneran. Mana masih penuh lagi isinya sampah semua. Lembek-lembek eksotis gitu. Dan yang lebih kampretnya, ga ada satu pun yang ngasih tau gue. Dasar keriput onta!

Selesai ambil gambar di sana, kita pindah ke tempat lain buat scene gue yang bakal main judi dan dikelilingi cewek-cewek. Ga mungkin juga kan adegan kayak gini kita ambil di rumah Vany. Bisa-bisa disirem air panas sama Nyokapnya. Jadi kita pindah ke tempat karaoke yang ada di dalem salah satu mall di sini. Gue kira kesialan gue udah berhenti sampe di tong sampah tadi. Eh ternyata belum. Tepat sebelum kita take, gue pamit ke wc bentar buat ganti baju. Pas balik ke room yang udah kita sewa, gue baru sadar kalo handphone gue ketinggalan di wc. Belum ada 2 menit, udah ilang aja gitu handphone gue. Sumpah, nyesek abis. Mana baru beli. Rasanya tuh kayak… ummm… kayaaaakkk… kayak baru beli handphone, terus handphonenya ilang gitu deh.
Singkatnya, shooting berjalan lancar. Proses editingnya juga udah selesai beberapa hari menjelang kita tampil live. Pas hari H, gue nervous abis. Bayangin aja, disaat para jemaat yang dateng dan pemeran lain pake baju yang keren-keren, gue sendiri yang harus compang camping & berpenampilan lusuh. Kalo lusuh mah, udah dari lahir. Yang jadi permasalahannya adalah baju yang bakal gue pake. Ini compang-camping yang beneran compang-camping loh ya. Yang bolong dimana-mana. Yang paling parah adalah, pas ngerobek baju ini, Okky terlalu gede ngerobek bagian dada. Jadilah di tengah-tengah para jemaat yang dateng dengan baju keren mereka, gue malah dengan pedenya mamerin tete gue kemana-mana. Sekilas, gue malah lebih mirip orang yang gila gara-gara frustasi karena usaha tambak lelenya bangkrut. Untungnya ga ada yang sampe kejang-kejang karena jadi korban kebrutalan tete gue waktu itu.
Ga ada masalah sih selama kita live. Paling cuma mic nya aja yang penempatannya ga pas dan bikin suara kita jadi ga kedengeran sampe belakang. Gue yakin banget, itu jemaat-jemaat yang ga bisa denger dialog kita, paling pada kebingungan ngeliatin ada seonggok makhluk hidup, berpenampilan compang-camping, sujud-sujud najis di depan panggung. 
Selesai acara, seperti biasa, kita makan-makan. Gue inget banget pas lagi makan, ada satu anak dari tamu undangan yang nyamperin gue. Dengan tampang polosnya dia ngeliatin gue, terus ngomong “Kamu gembel tadi, kan?”. Ya Tuhan, pengen gue cocol pake sambel rasanya tuh anak. Tapi Emaknya galak. (Yes, Darryl. I’m talking about you)
On the other note, bulan Maret kemarin, Ibu Gembala gue meninggal dunia. Agak nyesek sih, karena beliau adalah salah satu orang yang selama ini ngebimbing gue buat ga malu-malu tampil di depan umum. Dia yang percaya kalo gue bisa jadi wl buat pertama kalinya padahal gue sendiri aja ga yakin kalo gue bakal bisa tampil di mimbar. Dulu gue pernah juga sih cerita dikit soal dia di sini. Bulan Mei 2015 juga Kakek gue udah “jalan” duluan. Nanti gue ceritain lebh detail deh ya soal Kakek gue di tulisan lain. Karena pasti bakal panjang banget.
Apa lagi, ya.
Sumpah ya, gue bahkan bingung mau nulis apaan lagi di sini. Buat nulis dari awal sampe paragraf barusan aja, gue butuh waktu hampir seharian karena bingung milih kalimat. Kemampuan gue buat nulis kayaknya menurun drastis gara-gara jarang nulis. Agak ironis sebenernya karena kalo boleh jujur, di Desember tahun kemarin, salah satu resolusi gue buat tahun ini adalah supaya bisa nulis minimal seminggu sekali di sini. Tapi kenyataannya, gue malah “hibernasi” selama nyaris 7 bulan. Terlalu banyak hal yang berputar di kepala selama beberapa bulan ini yang bikin gue jadi ga bisa konsen buat nulis. Padahal, gue kangen banget supaya bisa nulis di sini lagi kayak dulu.
Anyway, it’s good to be back. Mungkin buat sekarang, ini dulu yang bisa gue ceritakan. Gue usahakan untuk lebih sering nulis lagi kayak dulu. Karena jujur, ada kepuasan tersendiri ketika selesai nulis di sini. Do’akan semoga gue ga males-malesan lagi, ya. Hahaha.
Oh by the way, selamat idul fitri buat kalian yang merayakannya. Habiskan nastarnya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s