Masih inget ini?

Hari ini bener-bener random banget. Semuanya bermula dari mimpi absurd gue semalem. Di dalam mimpi itu, gue balik lagi ke jaman SD dulu. Sebuah masa dimana gue masih bebas pipis dimana aja, memakai celana merah yang super pendek, dan masih bingung kalo disuruh ngebedain mana upin dan mana ipin kalo rambut mereka di rebonding semua (Lha?). Dan pas bangun tadi pagi, tiba-tiba aja gue keinget sama semua hal yang pernah gue lakuin waktu kecil dulu. Mulai dari permainan anehnya, jajanannya, sampe gimana cakepnya gue waktu kecil dulu (yang mau muntah, tolong jangan di muka gue ya..). Aneh? Emang. Apakah ini ada hubungannya dengan fenomena jambul khatulistiwanya Syahrini? Atau ini cuma buat pengalihan isu Anisa Chibi yang katanya lagi naksir berat sama gue? Apa? Ngga nyambung? Emang sih, gue juga bingung barusan abis nulis apaan. Tapi gini deh, pernah ga sih lu ngerasa kangen banget sama masa lalu secara tiba-tiba tanpa suatu alesan yang jelas? Ngerasa kangen gitu aja, dan pengen ngerasain hal itu lagi sekarang. Childish banget emang, tapi gue yakin kalian pasti pernah ngerasa kaya gitu. Apalagi yang berusia dibawah 20 an dan masih rentan kena Quarter life crisis kaya gue gini. Dan itu yang terjadi sama gue sekarang. Masa lalu sepertinya mengundang gue buat balik lagi hari ini…

#nowplaying : Sheila on 7 – Kisah klasik untuk masa depan.

Dibawah ini adalah segala macam hal yang gue inget waktu kecil dulu. Mulai dari permainannya, jajanannya, sampe tokoh animasinya. Buat yang lahir tahun ’90 an, pasti masih inget deh. Nah, karena gue udah mulai bingung mau nulis apalagi buat memperpanjang paragraf ini, jadi kita langsung aja masuk ke pokok pembahasannya (sadapp bahasanya). Silahkan persiapkan pantat anda senyaman mungkin, popcorn, dan kantong plastik kalo-kalo udah mulai eneg baca tulisan ini. Here i go :

1). Permen Karet Yosan

yosan.jpg

Siapa sih yang engga kenal permen karet merk ini? Apalagi yang lahir di tahun 90 an. Harganya dulu kalo ga salah cepek dapet 2. Waktu gue kecil dulu, permen karet ini kayanya udah jadi jajanan wajib tiap abis bangun tidur siang. Ga lain karena iming iming hadiah kalo kita berhasil ngumpulin semua huruf sampe membentuk kata YOSAN. Gue beli itu tiap hari, tapi ga pernah sekalipun dapet huruf S sama N. Mencoba berpositive thinking, mungkin orang orang yang bikin itu lupa nyetak huruf S sama N nya. Kampret emang. Dan gara gara trik ini, permen karet yosan ini jadi cukup populer di indonesia. Selain yang ada di gambar diatas, mereka juga punya 1 produk lagi yang sukses mengecoh anak kecil nyaris ganteng seperti gue buat jadi langganan mereka. Ini dia penampakannya :

2in1-permen-karet.jpg

Ada yang masih inget? Huehehehehe. Btw, ngomongin soal permen karet, gue punya 1 pengalaman super absurd sama permen karet ini. Jadi dulu, Nyokap buka usaha warung kecil kecilan dirumah dan ngejual permen ini juga. Nah, suatu malem disaat gue lagi main sama kedua adik gue, salah 1 adik gue, Ulan lagi makan permen karet ini. Saking asiknya ketawa, dia ga sadar kalo dia lagi makan permen karet dan ditelen gitu aja lho dengan tanpa dosanya. Iya, ditelen. Hasilnya? Permen karetnya sukses nyangkut di tenggorokannya!! Dia teriak teriakan sambil nangis, nyokap langsung buru buru ngasih dia air minum. Dan ternyata…. GA MEMPAANN!! Nyokap makin panik, si Ulan juga makin panik, gue?….. Bikin paspor, liburan ke korea. Huehehehehe. Ga deh. Nenek gue yang lagi di dapur langsung buru buru ngambil sesendok nasi yang dibentuk lonjong, dituangin minyak sayur dan nyuruh si ulan buat nelen nasi itu tanpa dikunyah. Aneh? Banget. Tapi manjur loh. Secara ajaib, permen karet itu pun berhasil lepas dari tenggorokannya. Dan si Ulan pun hidup bahagia selama…. 2 menit. Kenapa cuma bentar? Karena abis itu, dia langsung diceramahin abis abisan sama Nyokap. Huahahahahahha.

2). Jiban

jiban.jpg

Ini dia salah 1 film super hero yang sukses membuat gue duduk mangap di depan tv setiap sorenya. Buat yang lupa sama Jiban, Jiban ini adalah superhero polisi yang cara berubahnya memakai sebuah alat semacam kalkulator. Mungkin dia lagi ngitung dulu, berapa harga sewa kostumnya per jam dan rundingan sama musuhnya supaya jangan lama lama berantemnya. Takut mahal mungkin. Seperti kebanyakan anak laki laki lainnya, gue juga suka banget nonton film ini. Dulu waktu gue masih tinggal di Bekasi, gue inget banget film ini main tiap sore sehabis power ranger selesai. Selain Jiban, waktu kecil dulu gue suka banget nonton The Simpson, Dragon Ball, Tom and Jerry, Popeye, dan yang paling keren : THE FLINTSTONES!! Itu lho, kartun yang menceritakan kehidupan di zaman batu dulu. Tapi yang kerennya, di zaman itu mereka malah udah menciptakan mobil, tv sampe mall segala. Huahahahaha. Mungkin gara gara kartun ini juga kali ya yang ngebuat gue suka banget sama sejarah sekarang.

the_flintstones-show.jpg

3). Chiki

chiki.jpg

Selain permen karet yosan, Chiki adalah salah 1 jajanan favorite gue semasa SD. Waktu itu, kalo kita beli ini bakal dapet hadiah di dalemnya berupa Tazos. Gue bareng temen temen berlomba buat ngumpulin tazos sebanyak banyaknya dan dijadiin taruhan buat main gundu. Hasilnya, tazos gue yang tadinya ada sekaleng susu, malah sukses menyusut jadi cuma sekaleng bedak aja. Kalo ga salah sebelum tazos, hadiah chiki ini dulu semacam kartu lipat gambar tom and jerry. Gara gara keseringan jajan ini, gue pun sukses batuk dan sariawan selama beberapa hari waktu itu. Sakit yang sangat tidak keren banget emang…

tazos.jpg
Tazos yang sukses bikin gue sariawan

Ganti backsound bentar. nowplaying : Joshua – Di obok obok (Lho?)

4). Tamagotchi

tamagotchi.jpeg

Hayo… Siapa dulu yang sampe nangis minta dibeliin tamagotchi sama nyokapnya? Hahahahaha. Tahun 90 an, mainan ini populer banget di seluruh dunia. Permainannya sih simple, ceritanya kita disuruh ngerawat hewan peliharaan mulai dari telur sampe dewasa. Kita mesti ngasih makan dia, ngajakin main, olahraga, dan kalo sakit kita juga harus ngasih dia obat. Peliharaan gue waktu itu seekor Dinosaurus. Gue udah sukses ngerawat dia berhari hari sampe netas dari telurnya, tapi karena gue lupa ngasih dia makan siang, dia malah mati dengan kampretnya pas malem. RIP, my Dino… *nunduk*

5). Tamiya

Another kampret toy yang sukses membuat duit angpao imlek gue ludes seketika. Setelah era tamagotchi dan yoyo lewat, di tahun 2 ribuan awal, virus mobil ini menjangkit seluruh anak di dunia. Gue pun langsung minta bokap ngebeliin mainan ini dan dengan bermodalkan kegantengan (dan keidiotan), gue ngerakit sendiri di rumah. Hasilnya? Mobil yang harusnya jalan ke depan malah sukses berjalan mundur gara gara gue salah masang dinamonya. Pelajaran yang didapet : kalo bisanya cuma ngupil dengan 2 jari sekaligus, jangan pernah sok-sok an mencoba merakit mobil sendiri. Sekian.

tamiya-1.jpg

Dulu pas mainan ini baru terkenal, orang pertama di sekolahan gue yang punya mobil ini adalah si Hendry. Waktu itu, kita bertiga bareng si Yoseph tergabung dalam 1 kelompok belajar. Tujuan kita siang itu mau belajar kelompok di salah 1 taman di Griya dadap indah yang deket sama rumah kita. Nah, berhubung si Hendry ini lagi norak karena punya mainan baru, dia pun ngebawa Tamiya ini belajar kelompok buat test drive gitu deh. Percobaan pertamanya berhasil gagal dengan sukses : Tamiyanya nyebur ke got. Tapi untungnya, tamiyanya itu masih bisa nyala lho. Keren! Kayanya dia masih penasaran sama tamiyanya, jadi dia pun langsung nyoba test drive kedua. Menit menit pertama, mobilnya masih berjalan dengan mulus. Menit berikutnya, mobilnya secara tiba tiba berbelok dan masuk kedalam kandang monyet yang ada di deket situ. Ini beneran!! Monyet tadi langsung ngambil tamiyanya dengan mengabaikan tatapan memelasnya si Hendry. Bingung dengan benda yang lagi dipegangnya, monyet ini akhirnya berinisiatif memasukan tamiya ini ke mulutnya dan ngegigit rodanya sampe copot dan beberapa bagian lainnya sampe terpisah secara semena mena dari body nya. Si Hendry bengong, gue sama Yoseph ngakak dengan ikhlas. Huahahahahha…

Sebenernya masih banyak banget hal hal seru masa kecil yang engga bisa gue temuin lagi sekarang. 5 hal diatas adalah sedikit bukti gimana asiknya jaman gue kecil dulu. Beda banget sama sekarang setelah gue beranjak dewasa. Udah ga ada lagi rasa excited karena nemuin hal hal baru, kesenangan di waktu main ujan ujanan, ataupun rasa bangga karena akhirnya bisa mengikat tali sepatu sendiri. Aneh banget ya? Kadang gue ngerasa, terlalu banyak hal yang hilang dalam proses kita menjadi dewasa…

25 thoughts on “Masih inget ini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s