Antara Gue, MLM, dan Cerita absurd di dalamnya (part. 2)

(Cerita sebelumnya ada Disini )

Selama lebih dari 15 menit, tayangan video di depan gue ini isinya tentang kehidupan Bapak” botak dan gendut yang senyumnya bahagia banget itu. Ada liputan tentang dia pergi keliling dunia, liputan tentang seberapa bagus rumahnya, sampe liputan tentang seberapa besar pendapatan dia perbulannya. Hal pertama yang terlintas dipikiran gue : Sumpah ya, nih orang maksudnya mau pamer gitu ke gue? Hal kedua yang terlintas : Kepalanya silau banget men kalo kena sinar matahari.

Sehabis tayangan tadi selesai diputar, sekarang giliran semacam sesi presentasi gitu. MC nya langsung manggil pembicara yang akan ngisi acara itu. Dari belakang, muncullah seorang pemuda yang senyumnya ga kalah bahagia sama bapak gendut tadi. Dia langsung memperkenalkan dirinya (Jangan tanya namanya siapa. Pokoknya jangan!), posisi dia dalam usaha itu, sampe latar belakang keluarganya yang sumpah ga penting banget. Sebagaimana sistem kerja MLM lain, dia juga ngejelasin gimana caranya supaya kita yang pemula bisa ada di posisi seperti dia sekarang. Jadi kita tinggal nyari 2 orang downline lagi, trus 2 orang lagi, 2 orang lagi setelahnya, 2 orang lagi berikutnya, 2 orang lagi setelah berikutnya dan seterusnya sampe gue berpikir, “Jangan’ sistem kerja MLM ini bakalan sepanjang Cinta fitri?”. Gue adalah orang yang susah banget fokus terhadap suatu hal dalam jangka waktu yang lama. Jadi pas awal”nya si pembicara ini nerangin tentang bisnis ini, gue masih menyimak penjelasan dia. 5 menit kemudian, otak gue udah ga fokus lagi sama apa yang lagi diomongin. Dan menit” setelahnya, gue malah ngeliat dia seperti anjing laut yang sedang atraksi sirkus di Ancol. Mungkin kalo waktu itu bawa ikan, gue bakal lemparin 1 ke arah dia dan dia langsung menangkap sambil tepuk tangan.

“Sekarang saya mau bertanya kepada anda semua yang hadir disini, ada yang udah pernah keliling dunia?” Tanya dia, ngebuat lamunan absurd gue buyar dan balik lagi ke dunia nyata

Gue bengong…

Tamu yang lain bengong…

Aura Kasih bengong… (Kampret!! Ini si Aura Kasih ngapain sih daritadi ikutan nonton?)

“Ada??” Dia sekali lagi bertanya.

Setelah denger pertanyaan itu dari dia, ada 2 macem jawaban yang mau gue kasih.

Jawaban pertama :

Dia : “Ada yang pernah keliling dunia?”

Gue : *nunjuk tangan*

Dia : “Yak, anda pernah keliling dunia?”

Gue : “Bagaimana bisa keliling dunia, membaca saja aku sulit…”

Abis ngedenger gue ngomong gitu, Matanya langsung berkaca”. Abis itu dia ngerogoh kantong dan ngasih gocengan ke gue. Mantaap!!

Jawaban ke dua :

Dia : “Ada yang pernah keliling dunia?”

Gue : *Nunjuk tangan*

Dia : “Yak, anda pernah keliling dunia?”

Gue : “Pernah dong. Italia, Jepang, Korea, Amerika, terakhir sih ke Ciputat. Pokoknya banyak deh”

Dia : “Wahh, berarti anda orang kaya?”

Gue : “Engga juga, kan saya keliling dunianya di Monopoli.”

Dia : “…”

Tapi setelah gue pikir”, ga jadi deh ngejawab kaya gitu. Entar malah dirajam lagi sama orang” 1 gedung. Hahahaha. Sesi presentasi itu berlangsung selama lebih dari 30 menit. Ibarat seorang sales obat kuat yang mempromosikan barang dagangannya, dia nyerocos panjang lebar buat ngeyakinin para penonton yang ada disitu supaya ikut gabung di bisnis ini. Sedangkan gue? Engga ngerti sama sekali sama apa yang lagi dia omongin (gubrakk~).

Sesi presentasi pun selesai, dan tim sukses yang dari awal acara teriak”an kaya tarzan diare mulai keliling ngebagiin semacam formulir.

“Eh, gue liat KTP lu dong.” kata Rico.

Gue langsung ngambil dompet dan ngasih KTP ke dia.

Rico pun langsung sibuk ngisiin formulir itu dengan biodata gue. Buat yang penasaran apa di formulir ini ada kolom tentang MaKes (makanan kesukaan) & MiKes (minuman kesukaan), sorry ga ada. Lu pikir ini diary anak SD? Sampe disini gue masih belom “ngeh” buat apa formulir ini. Gue tetep positive thinking, “Ahh, mungkin ini formulir buat dapetin doorprize. Kali aja ntar gue beruntung dan dapet doorprizenya yang ternyata adalah kuaci 1 truck. Lumayan deh buat modal jadi Pengusaha kuaci.”

“Lu bawa duit ga?” Rico tiba” nanya ke gue.

“Enggak, emang buat apaan?”

“Yaudah, kalo engga lu pake duit gue dulu aja ya buat pendaftaran.”

“Hah? Pendaftaran? Pendaftaran apaan? Kok..” belom selesai gue ngomong, si Rico udah ngeloyor aja ke tempat pendaftaran.

Singkat cerita, abis si Rico ngurusin pendaftaran yang gue ga tau buat apaan, MC nya langsung ngomong,

“Untuk para anggota yang baru saja bergabung, dipersilahkan untuk maju ke depan”.

Gue bengong, tapi si Rico nafsu banget ngedorong gue ke depan begitu nama gue dipanggil. Dan disinilah gue sekarang, berdiri di depan orang” yang ga gue kenal dan bengong disamping MC yang sok akrab nyalamin sambil nepuk” pundak gue. Semua tamu yang dateng (yang rata” adalah anggota lama), tepuk tangan menyambut gue dan beberapa orang kurang beruntung disamping gue. Tim sukses yang duduk dibelakang masih melakukan hal yang biasa mereka lakukan semenjak acara ini dimulai : tepuk tangan sambil teriak histeris. Saking histerisnya (mungkin karena ngeliat muka gue), ada 1 cewek yang teriaknya paling kenceng dibelakang, “KYAA!! WOOHOO!! KYAAA!! ARGGHH!! KAKI GUE KEINJEK, BEGO!!”

Setelah tepuk tangan mereda, MC nya nyuruh kita buat duduk lagi ke tempat masing”. Acara berikutnya semacam ramah tamah gitu deh. Musik mulai disetel kenceng banget. Ruangan ini jadi semacam diskotik dadakan. Tadinya gue mau request lagu yang lagi ngetrend sekarang kaya “Alamat palsu” atau “Hamil Duluan”, tapi berhubung gue ga kenal orang” disini, jadi gue duduk aja. Gue duduk disamping pak kusir yang sedang bekerja.. Ehh, kok jadi lagu anak” gini ya? Enggak”, maksudnya gue duduk disamping si Rico yang lagi ngobrol bareng temennya. Penasaran karena belom tahu apa yang barusan terjadi, gue pun nekat nanya ke Rico.

“Ummm… Co, ini…. MLM ya?” tanya gue hati”

Dia setengah kaget juga pas gue ngomong gitu, mungkin dipikiran dia waktu itu “Yaelah nih anak monyet, daritadi dijelasin panjang lebar belom ngerti juga?”

“Iya, tapi MLM ini beda sama MLM yang lain, Yu. Pokoknya ga nyesel deh ikut bisnis ini. Sistem kerjanya juga gampang lagi. Jadi lu tinggal nyari 2, nyari 2 lagi, nyari 2 lagi…” Dia mulai nafsu nyeritain sistem-nyari-2-sampe-mati itu

Jeegerrrr…

Petir menyambar di kejauhan, Bencana dimana”, manusia” beterbangan kaya bulu ketek, Orang” yang udah mati dibangkitin lagi. Kiamat besar terjadi abis gue tahu kalo ini beneran MLM.

Mampus season 2…

“Trus, lu mau gue supaya gabung gitu disini?”

“Lho, iya lah. Tadi kan lu udah daftar.”

“Hah? Kapan?”

“Tadi yang gue tanya lu bawa duit atau engga, itukan buat bayar pendaftaran disini. Totalnya sih 650ribu. Tapi tadi gue baru bayar 50ribu dulu. Sisanya bisa kok dicicil beberapa bulan?”

“Lha kok lu ga nanya gue dulu? Mahal banget pendaftarannya?”

“Tadi kan gue udah nanya ke lu, ‘Yakin ga mau ikut gue?'”

Emang sih, selama presentasi tadi berlangsung, dia nanya gitu ke gue. Tapi gue kira pertanyaan tadi tuh maksudnya ikut jalan kemana gitu abis acara ini. BUKANNYA IKUT MLM KAYA GINI!!

“Gue kira maksud lu tadi mau ngajak gue jalan kemana gitu abis acara ini. Kalo ikut gabung disini…. Gimana ya, Co. Gue masih belom yakin nih…”

Si Rico keliatan agak kesel abis ngedenger gue ngomong gitu. Mungkin dia nyesel karena ngebawa orang yang salah kesini. Gue pikir dia pasti akan langsung diem setelah gue ngomong gitu. Tapi sialnya….

“Yaudah, kalo gitu lu ketemu sama upline gue dulu deh ya. Mungkin setelah ngedenger penjelasan dari dia lu bisa lebih yakin buat gabung disini.”

Ternyata dia masih belom nyerah juga buat maksa gue ikut gabung. Kancut abiss!!

Gue pasrah, Rico pun ngajak gue buat ketemu uplinenya. Uplinenya ini ternyata temennya si Rico, gue juga kenal dia soalnya dulu sering main futsal bareng. Karena musik di dalem kenceng banget, kita bertiga akhirnya ngobrol di deket tangga diluar. Setelah ngedenger penjelasan dari si Rico tentang betapa gobloknya gue tadi, Uplinenya si Rico senyum sambil menggeser posisi duduknya sedikit dan mulai ngomong. Suasana semakin horor buat gue.

“Jadi gini, Yu. Sebenernya lu ga usah ragu lagi buat gabung disini. Udah banyak lho orang yang berhasil disini Bla… Bla… Bla”. Dia nyerocos terus”an kaya ga ada jeda buat ngambil nafas. Dan bisa ditebak, ujung”nya dia juga ngejelasin sistem-nyari-2-sampe-mati tadi. Sampe disini, gue mulai terkapar di lantai sambil mengeluarkan busa dari mulut.

“Jadi gimana, udah ngerti kan sekarang?” tanya dia.

Gue ngelap busa yang keluar dari mulut dan mulai ngomong, “Gue sih sebenernya bukannya ga minat, tapi kan gini…”. Gue mulai ngumpulin segala macem alesan yang masuk akal ke dia. Gue jelasin kalo sekarang ini gue kerja di toko yang buka dari pagi dan baru pulang pas malem. Gue juga jelasin ke dia kalo gue ga punya cukup waktu buat nyari downline lain karena waktu gue seharian tersita buat ngurus toko yang udah jadi secondhome gue. Tadinya gue juga mau ngejelasin ke dia kalo misalkan gue ikut MLM, Agnes Monica ngancem bakal mutusin gue. Tapi kayanya mereka ga bakal percaya deh. Jadi gue simpen aja alesan itu.

Rico diem…

Uplinenya diem…

Aura Kasih juga diem… (ASTAGANAGA!!, ini ngapain sih Aura Kasih daritadi nongol trus di tulisan ini? Sebenernya ini blog gue apa dia? Sekali lagi dia nongol, gue ga bakalan bayar utang sama tukang ketoprak deket toko!!)

“Jadi gitu. Sebenernya sih gue tertarik sama bisnis ini, tapi kayanya bukan dalam waktu2 deket ini deh”.

Gue emang sedikit berbohong di kalimat ini. Gue ga mau langsung frontal ngomong kalo gue ga minat banget gabung di MLM karena : 1). Gue ga enak sama si Rico yang udah susah” ngajak gue kesini. Dan 2). Gue takut kalo misalkan gue langsung ngomong kaya gini, si Rico bakalan ngamuk dan ninggalin gue sendirian di sini. Gile, jalan kaki dari Roxy sampe rumah? Bisa mati elegan gue…

Gue engga bilang kalo bisnis MLM itu ga baik atau gimana ya. Masalah sebenernya itu ada di diri gue sendiri. Di bisnis semacam ini, kemampuan verbal sangat dibutuhin supaya orang” percaya dan berminat buat gabung jadi dwonline kita. Masalahnya (lagi), jangankan ngeyakinin orang” buat jadi downline, ngeyakinin nyokap sendiri kalo gue ini ganteng aja ga pernah berhasil. Ngenes banget kan? Iya”, gue tahu kok kalo ini dalem banget. Tapi jangan sambil mangap gitu bacanya. Kasian tuh orang disebelah hampir mati keracunan gara” bau mulut lu.

Setelah situasi yang ga mengenakkan barusan, akhirnya si Rico nganter gue balik. Itu juga setelah gue alesan kalo gue mesti tanding futsal bentar lagi. Kalo aja gue engga ngomong, mungkin gue bakal disuruh ketemu sama upline dari uplinenya si Rico lagi supaya lebih ngerti tentang MLM ini. Enggak deh, makasih. Sepanjang perjalanan balik, gue sama dia diem. Gue sebenernya ga enak juga sih sama dia, tapi ya mau gimana lagi kalo guenya emang ga minat buat gabung kan? Di kasus kaya gini, ga ada yang bisa disalahin karena emang kita ber 2 yang salah. Rico salah, karena dia main ajak gue sembarangan dan engga ngasih tau mau ngapain kita hari itu. Gue juga salah, seharusnya kalo emang ga minat buat gabung, gue langsung ngomong aja ke dia waktu itu. Jangan bilang kalo “Kayanya engga sekarang deh”, karena itu seolah” ngasih harapan ke dia buat ngajak gue gabung lagi nanti. Dan bener aja, selama sebulan setelah kejadian itu, dia masih sering dateng ke toko buat ngajak gue gabung di bisnis itu dan ninggalin toko. Seperti biasa juga, gue masih menolak halus tawaran dia dengan kata “Kayanya engga sekarang deh”. Mungkin karena bosen gue tolak trus tawarannya, akhirnya dia udah ga pernah dateng lagi ke toko gue. Tapi sampe sekarang, gue sama dia masih tetep temenan kaya dulu kok. Tiap ketemu di jalan, gue masih bertegur sapa sama dia seolah” hal diatas ga pernah terjadi. Dan gue harap, sekarang dia ga marah sampe” berniat buat nyantet gue setelah kejadian hari itu…

33 thoughts on “Antara Gue, MLM, dan Cerita absurd di dalamnya (part. 2)

  1. Hehe emang nih MLM suka bikin salah tingkah, apalagi kalo yang ngajak temen dekat atau keluarga. Mau langsung nolak, ga enak. Mau ikutan, males banget😛

    Tapi ya, ada juga orang-orang yang bisa sukses di bisnis MLM ini. Jadi yah, tergantung minat dan bakat juga kali ya? ^^

  2. Kalo saya sih seneng-seneng saja bisnis MLM, tapi nggak usah melului downline, langsung jadi master upline, top upline. kalo jadi downline susaaah, harus ga punya malu, makanya saya ga mau. Kalo ada MLM kaya gini saya diberitahu ya, saya langsung daftar yang pertama…:mrgreen:

  3. hahaha
    ngakak banget gan baca ceritanya! (<– eh maap, yg diatas itu cerita atau apa yah?)😀

    ane dulu juga pernah diajakin ikut gituan gan.
    tapi ane tolak mentah2 tapi agak mateng dikit kaya' agan tadi…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s