Ada apa dengan tenggorokan?

Ada yang salah sama tenggorokan gue…

Sewaktu nulis ini, gue lagi dalam masa penyembuhan dari sakit tenggorokan yang oh-my-god-kampret-banget-nyet. Ga tahu kenapa, tenggorokan gue beberapa bulan belakangan ini berubah jadi super sensitif. Tiap kali makan makanan yang berminyak atau over kental dikit, bisa dipastikan kalo malem harinya tenggorokan gue pasti langsung ga enak banget. Sebelas dua belas gitu deh sama orang yang udah pedekate lama lama tapi pas nembak, ditolak secara elegan dan dalam tempo yang sesingkat singkatnya sama gebetannya~ #eaaa *ini mau nembak apa baca teks proklamasi?*

blog0001.jpg

Sebelumnya (tepatnya beberapa bulan sebelum gue nulis ini), gue ga pernah ada masalah sama tenggorokan ini. Tapi semenjak gue sering begadang dan minum kopi tiap lewat tengah malem sebelum tidur, tenggorokan gue langsung berubah sensitif gini. Eh tapi tunggu deh, atau jangan jangan… tenggorokan gue jadi begini gara gara kebanyakan minum kopi yang notabene gue bikin sendiri? Kayanya ini penjelasan yang paling masuk akal deh. Apalagi kalo ngeliat statistik gue dalam memasak selama ini. Semua jenis makanan yang tadinya layak buat dimakan, akan berubah jadi sangat mengerikan kalo gue yang masak. Contohnya beberapa hari kemarin, malam itu gue mendadak laper dan mutusin buat masak mie instan + telur buat meredam dangdutan masal di perut gue. Semuanya berjalan lancar lancar aja selama gue memasak mie itu, mie nya juga selamat sampe gue memindahkannya ke dalam mangkuk. Tapi pas gue mau ngambil telurnya yang direbus bareng mie itu, mulailah terjadi suatu kejanggalan. Telurnya itu nempel ke dasar panci dan pas gue angkat secara paksa…. Bagian bawah telurnya udah berubah jadi item. Iya, telur itu sukses gosong dengan tanpa dosanya. Ampun deh, yang direbus pake air aja bisa gosong sama gue, apalagi yang dibakar atau digoreng? Bisa bisa pas gue mutusin buat goreng ayam, langsung berubah jadi arang dadakan dalam beberapa menit kemudian.

Balik lagi ke masalah tenggorokan gue. Semenjak kejadian kopi kampret diatas, gue jadi mulai membatasi semua makanan yang berpotensi menjadikan tenggorokan berubah jadi aneh. Tapi takdir sepertinya berkata lain. Tenggorokan gue mulai berulah lagi semenjak hari sabtu kemarin. Yang setelah gue inget inget, ternyata hari itu gue abis makan siomay dan lupa minum. Oh greaatt!! Ini adalah salah satu keidiotan gue buat bulan ini. Biasanya, abis makan sesuatu yang kental semacam itu, gue pasti langsung minum berbotol botol air supaya makanan itu engga bersisa di tenggorokan gue. Kadang biarpun gue udah minum banyak kaya gini, tetep aja masih belum lolos dari sakit kampret ini, apalagi kalo ga minum kaya sekarang? Dan bisa ditebak kelanjutan dari tulisan ini, Sambal kacang super kental dari siomay itu sukses bikin tenggorokan gue langsung panas dan ga enak banget beberapa jam setelah siomay itu mendekam di perut.

blog0002.jpg

Besoknya, pas gue lagi lari pagi di car free day Bunderan HI barengan si Yoseph & si Hendry, tenggorokan gue udah mulai masuk stadium 4. Sakitnya itu selalu sama kaya yang gue alamin selama ini : tenggorokan panas, suara berubah jadi kaya om-om-yang-kebanyakan-nyanyi-dangdut-dan-berakhir-dengan-keselek-mic (berat berat bergelombang bikin kuping berdarah gitu deh) dan di dalam rongga antara hidung & tenggorokan itu kaya ada semacam dahak yang menempel tapi engga bisa di keluarin. Engga enak banget deh pokoknya. Simplenya gini, Pernah ga kalian ngerasa ada upil di dalam hidung kalian, tapi pas kalian ngorek hidung malah ga ada apa apa? Nah, kira kira kaya gitu deh yang lagi gue rasain sampe sekarang (Engga enak banget perumpamaannya?). Berhubung si Yoseph ini kerja sebagai apoteker, gue pun langsung nanya ke dia tentang penyakit gue ini yang langsung dijawab dengan…. “Ehh, nyari toilet dulu yukk”. Yap, sekolah farmasi selama bertahun tahun, tapi pas gue tanya apa nama penyakitnya, dia cuma bisa jawab “Ehh, nyari toilet dulu yukk”. Sungguh contoh teman yang sangat sangat monyet…

Sekarang sih emang udah engga separah kemarin. Kalo kemarin, ngomong sedikit aja gue harus berjuang super keras supaya bisa di denger orang orang. Gara gara sakit ini, suara gue berubah jadi ga jelas banget kalo dipake buat ngomong. Jadi, selama beberapa hari ini, gue lebih banyak diem aja di toko. Orang orang sekitar juga kayanya curiga deh kenapa gue tiba tiba jadi pendiam kaya gini. Biasanya kalo lagi sehat, gue malah asik teriak teriakan kaya monyet lepas. Mungkin dalam pemikiran mereka, gue abis jalanin operasi buat mengubah suara gue jadi mirip cewek kali ya? (Lho?). Huahahahaha. Dan di tulisan ini juga, gue mau ngingetin lagi. Kalo gue udah sembuh ntar, siap siap aja Afgan bakal dapet saingan baru yang suaranya jauh lebih keren dari dia… *kibas poni* *poni Andika Kangen band* *digampar Andika*

blog0003.jpg

P.s : Tante gue baru aja ngelahirin. Sebenernya sih lahirannya pas tanggal 1 Desember kemarin, tapi berhubung gue pulang malem trus, jadi baru sekarang deh baru bisa jenguknya. Padahal mah rumahnya sebelahan sama gue. Huehehehehhe.

14122011.jpg

Namanya Arjuna Putra Immanuel, dan dia… Cowok (Yaiyalah!). Tapi kayanya emang pas juga sih gue baru nengokinnya sekarang. Kalo gue nengokinnya pas lagi lahiran, bisa bisa dia masuk lagi ke rahim tante gue karna ngeri ngeliat muka abstrak gue. Huehehehehe. Anyway, Welcome to the family, Arjuna. Dilarang pipis sembarangan!!

32 thoughts on “Ada apa dengan tenggorokan?

  1. Untung aja tuh suara berubah jadi suara “Om2 yang kebanyakan nyanyi dangdut dan berakhir dengan keselek mic” , daripada berubah jadi suara “banci minta twolong Gara-gara sedang dikejar2 kantip”.. Hwohohoho..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s