Tentang beberapa hal absurd yang gue temui di kantor baru.

Gue menulis ini diam-diam make pc kantor. Ya, di saat yang lain pada sibuk bikin laporan, gue malah asik-asikan ngetik postingan ini. Karyawan macam apa ini? Tapi… ah, sudahlah. Lagian gue liat ada 1 pc nganggur & yang punya lagi ga tau kemana. Ya udah gue sabotase aja. Mehehehe. Tapi karena gue cakep, kayaknya masalah sepele gini dimaklumi lah ya. #palelo

Oh, gue belum cerita ya kalo gue udah engga kerja di sini lagi? Iya, dari Oktober 2012 kemarin gue udah engga kerja di sana lagi. Seperti yang gue ceritain di postingan itu, kayaknya titik kesabaran gue sudah mencapai ambang batasnya. Kalah deh Bantar Gebang sama gue. Setelah berpikir matang-matang sekitar 3 menitan (lo kate masak mie?), gue pun memutuskan resign dari sana. Nah, kira-kira 3 bulan luntang-lantung kesana kemari membawa alamat (oke, ini lagu kenapa masih aja ke save di otak gue deh? #pffft) dan nyaris mengalahkan rekornya Bang Toyib, akhirnya gue di terima kerja juga di salah satu PT swasta di daerah sini. Ada untungnya juga sih tinggal di perbatasan kota dimana banyak banget pengusaha-pengusaha yang mau untung besar tapi ga mau membayar gaji karyawan selayaknya kayak gini. Banyak banget pergudangan di sini dan gue jadi salah 1 dari sekian banyak pengangguran yang (cakep) beruntung bisa dapet kerja. Perusahaan gue kali ini bergerak di bidang percetakan gelas-gelas plastik gitu deh. Yang kalo airnya udah abis, gelasnya dipake buat nangkep kecebong atau lalat sama anak-anak (iya, waktu kecil gue pernah soalnya). Sewaktu interview, gue ngerasa kok gampang-gampang aja ya masuknya?. Engga pake psikotest kayak interview-interview yang pernah gue lakuin sebelumnya. Gue cuma ditanya pengalaman kerja, minta gaji berapa (oh, gue engga mengulangi kebodohan yang pernah gue ceritain di postingan ini, btw. Fyi aja sih) dan bisa langsung masuk keesokan harinya. Ngerasa aneh? Sama, gue juga. Tapi karena gue ga mau lagi jadi pengangguran yang kerjaannya tiap hari cuma main gitar sambil nge-“kyuukyuuu”-in cewek yang lewat, gue sikat aja deh~

Ada 1 hal yang bikin gue pengen banget bakar menyan & memasukkan 1 unit bajaj ke lubang hidung sebelah kiri orang yang menginterview gue (yang akhirnya gue tahu, nantinya dia bakal jadi bos gue). Sewaktu dia lagi nanya-nanya gitu, dia ngelihat ijazah gue. Lalu, dengan tanpa dosanya dia ngomong: “Buat saya, yang beginian (ijazah) itu ga penting lah ya. Ini kan cuma formalitas aja. Bisa dipalsuin juga~”. Kakek lu 1 boyband bareng Voldemort!? Itu nilai ujian nasional gue dia kira ukuran sempak atau gimana sih? Gue capek-capek sekolah 12 tahun dia bilang ga penting? Gosh, harusnya waktu gue hampir terkapar di tanah sambil kejang-kejang waktu ngerjain UN, dia ada di sana dan gantian ngerjain soal itu. Penasaran aja, bakal kayak gimana ledakan otaknya. Jabatan gue disini jadi asisten dia. Keren? Engga juga. Yang gue tahu, asisten bos itu biasanya cewek-cewek bohay memakai rok mini dengan make up yang super tebel. Lah gue? Tiap kali ngaca, bayangan di cermin aja suka minder ngeliat tampang sendiri. Sewaktu gue nanya apa aja job description-nya, bos gue cuma bilang “Ya tergantung nanti apa yang saya suruh aja”. Untungnya, sampai saat ini dia belum pernah nyuruh gue yang aneh-aneh kayak: “Kamu lihat babon betina yang disana? Nah, dia lagi mengalami fase musim kawin sekarang. Tapi berhubung ga ada pejantannya, saya tugaskan kamu berpura-pura jadi pejantannya. Oh, hati-hati saat menciumnya. Dia rabies lho”.

Fyi bos gue ini masih muda, belum married juga. Sebagai asistennya, gue boleh dong nyumbang ide buat kemajuan perusahaan? Nah, beberapa hari sebelum valentine kemarin, gue berencana mau ngomong ke dia gimana kalo misalkan di hari valentine tiap tahunnya ditetapkan sebagai tanggal merah. Dia pasti juga mau dong dateng ke rumah pacarnya trus valentine-an bareng. Nah, sebagai anak yang kebelet gaul, sebelum merealisasikan (tsaelah bahasanya me-re-a-li-sa-si-kan. Minum jamu aja masih sering muntah lu, Yu!) rencana itu, gue share dulu di twitter:

Valentine

Dan ini ada orang kampret yang nanggepin:

Mention

Yoseph juga ikut-ikutan ngebajak twit gue:

Yoseph twit

Oh God, berilah hamba kesabaran menghadapi manusia-manusia itu… *kepret pake kaki*

Balik lagi ke masalah kerjaan. Kerjaan gue disini bisa dibilang ga jelas. Melenceng dari jabatan lebih tepatnya. Bayangin aja, gue udah dandan rapi-rapi nih, namanya juga asisten bos ya (Engga, gue engga pake rok mini). Di hari kedua gue masuk, masa gue disuruh jadi tukang giling barang-barang reject-an? Seharusnya, itu kan tugas karyawan-karyawan crusher yang mirip banget sama Andika Kang*en Band itu. Udah gitu, mesin gilingnya itu panas dan berisik banget. Buat perbandingan aja nih, suara mesin gilingnya itu udah kayak Mpok Nori, di fotocopy 100x bolak balik terus di suruh teriak di nada D minor secara barengan. Berisik banget. Saking berisiknya, kalo ada organ tunggal yang di gelar di situ dan penyanyinya ngajak sing-along bareng kayak “AKU BUKAN PENGEMIS APAAAHH?!” sambil nyodorin mic, paling penontonnya cuma bisa jawab: “HAH?! APAAAH? NGOMONGNYA KENCENGAN DIKIT DONG! KUPING GUE MIMISAN NIH!?”. Berasa kayak lagi ngobrol sama Haji Bolot.

Hari-hari berikutnya, kerjaan gue makin ngawur. Namanya anak baru ya, gue bingung dong mau kerja apa. Ga ada yang mentorin juga kayak di X-Factor (Hai Fatin!). Bos gue makin absurd nyuruhnya. Selain tetep ngegiling, gue juga di suruh jadi operator mesin, bagian packing, sampe yang paling aneh… jadi tukang listrik. Iya, kerjaan gue tiap masuk & sebelum pulang itu nyatetin meteran listrik. I mean, hei, buat apa tiap bulan ada petugas PLN yang ngecekin? Gue staff lho di sini. Tapi kok jadi kerja “kasar” kayak gini dan ga sesuai sama apa yang diobrolin waktu interview dulu? Udah gitu, di sini ga ada absensi. Emang sih jadi agak bebas datengnya, ga takut telat. Tapi kalo lembur, kita ga di bayar se-peser-pun, Bro. Gue sih curiga Bos gue ini lagi nyoba sistem romusha. Tapi karena niat gue di sini emang buat kerja, ya gue kerjain aja semua yang dia suruh tanpa mengeluh. Susah men cari kerja jaman sekarang. Apalagi gue cuma lulusan SMA aja, kan? Am I look stupid?

Satu-satunya hiburan gue di sini paling ngeliatin tingkahnya satpam-paling-gaul-di-kantor, Pak David. Biar kalimat barusan engga terkesan homo, biar gue jelaskan kenapa gue bisa ngomong begitu. Pak David ini keturunan Indonesia Timur. Kulitnya hitam, rambutnya cepak, tinggi besar. Pokoknya sangar deh. Tapi, selera musiknya itu keren banget deh. Pernah ga sengaja gue ngedenger dia lagi nyetel lagu Live While We’re Young-nya One Direction sambil geleng-geleng kepala. Entah itu artinya dia lagi menikmati lagu atau malah ga ngerti sama lyricnya. Kerjaannya tiap hari ngegodain anak-anak packing yang notabene cewek semua. Udah berasa kayak Don Juan gitu deh dia. Sebagai anak nyaris gaul Jakarta, gue merasa tersaingi sama dia. Angkat akuh sebagai muridmu, Pak David. ANGKAT!?

EHM! *benerin dasi*

Karena kerjaanya yang makin ga jelas tiap hari, gue ngerasa kok ada yang ga beres ya sama koordinasi di perusahaan ini? Ga tahu kenapa, gue tiba-tiba aja inget sama kesaksiannya Ronald, temen satu gereja, beberapa bulan yang lalu. Dia cerita persis kayak apa yang gue alami. Apa jangan-jangan kantor yang dia maksud di kesaksiannya itu yang ini ya? Karena ga punya bakat buat kepo lebih lanjut, akhirnya gue engga terlalu mempermasalahkan masalah ini. Dugaan gue makin meruncing sampe meeting di hari Sabtu 2 mingguan yang lalu. Jadi tiap Sabtu kita emang ngadain meeting gitu deh buat rencana produksi ke depannya. Lagi asik-asik ngobrolin soal barang yang akan di cetak buat minggu selanjutnya, tiba-tiba bos & IT Master di sini mengalihkan pembicaraan ke siapa yang dulu bertugas masukin laporan harian ke server kantor. Dan ternyata orang itu Ronald.  Penasaran, gue nanya ke bos gue kayak gimana Ronald yang dia maksud. Ciri-ciri yang disebutin sama banget kayak Ronald! Asli, ini absurd seabsurd-absurdnya hal absurd yang pernah gue temui selama ini (bingungin ya kalimatnya?). Bisa kebetulan gitu ya? Pepatah yg bilang “Orang cakep selalu benar” ternyata menjadi kenyataan. Ternyata, senyuman sewaktu gue berjabat tangan sama bos gue waktu interview itu artinya bukan “Selamat bergabung”. Tapi lebih tepatnya “Selamat datang ke neraka, you kampret!?”

….

Tapi bentar, itu pepatah darimana deh yang gue qoute barusan? Ah, sudahlah…

And you know what? Waktu gue cerita hal ini ke Ronald, dia langsung ngeliatin gue dengan tatapan ciyus-miapa-yang-bener-lo?, ketawa bentar dan langsung menceritakan hal-hal “ajaib” apa aja tentang perusahaan ini. Pret banget deh pokoknya. Tapi yaudah lah ya, namanya juga kerja. Pasti ada resikonya juga kan? Gue sih masih nunggu niat baik dari bos aja kayak yang Ronald bilang. Kita lihat aja gimana ke depannya, yang penting gue serius ngerjain apa yang disuruh dia. Ya siapa tau dia cuma lagi ngetes gue doang, kan? Bahahaha.

Eh, yang punya pc udah balik nih. Sebelum gue dikutuk jadi bangku terminal sama dia, udahan dulu deh ya curhat ga jelasnya. Ntar gue ceritain lagi (kalo jari-jari gue mau diajak kerja sama) apa aja ke-absurdan yang gue temui di kantor baru ini. Huehehehe. Have a nice week, folks!🙂

6 thoughts on “Tentang beberapa hal absurd yang gue temui di kantor baru.

  1. sabar says:

    Sebentar numpang ketawa
    █▬█ムä=D█▬█ムä=))█▬█ムä\=D/
    WAKAKA=D😀 =)) o◦°˚=D😀 =))°◦o=D😀 =))o◦°˚ ˚°◦o=D😀 =)) WAKAKA=D😀 =)) o◦°˚ WAKAKA=D😀 =)) o◦°˚ ˚°◦o=D😀 =)) o◦°˚ ˚ …..
    Ɨƚɑ., Ɨƚɑ., Ɨƚɑ.,

    \ː̗=))ː̖
    ^’// \_
    ^’

  2. Hahahaha. . . .
    Ini koordinasi tugasx d kantor kq jd carut marut gt.? Ati2 mgkn kl gilax kumat bos mu bkal nyuruh kmu jd satpam nemani p.david. Whikikikikik. . . .

  3. Pingback: Hae… |

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s