Kematian Itu…

Kalo ada yang nanya sama gue soal “Apa sih definisi kematian menurut lu?”, gue pasti bakalan jawab, “Kematian itu terdiri dari 4 kata Ke-Ma-Ti-An. Berasal dari kata dasar Mati & diberi imbuhan Ke-An”. Tapi abis gue pikir” lagi, jawaban kaya gitu tuh kedengeran kaya jawaban anak TK yang depresi karna abis di D.O dari sekolahannya gara” kebanyakan ngisepin lem (ini anak TK apa preman lampu merah?). Gue sendiri jujur, ga tau apa arti dari kematian yang sebenernya. Yang gue tau, orang yang udah meninggal itu pasti udah ga nafas, ga perlu capek” mandi, dan yang terpenting, utang”nya jadi lunas secara otomatis.. Tunggu, barusan gue nulis apa?? Utangnya lunas secara otomatis? LUNAS SECARA OTOMATIS? Wow, alasan yang cukup menarik. Mungkin nanti kalo gue mau kawin, gue akan ngutang dulu sama bank buat biaya resepsinya. Dan pas debt colectornya dateng nagih, gue bakal pura” mati dan istri gue ngomong sambil nangis “Suami saya baru meninggal semalam,Pak. Dan Bapak tau kenapa suami saya meninggal? Dia divonis dokter terkena kanker upil stadium 5 Pak. STADIUM 5!!!. Jadi tolong, sebelum penyakit ini menular ke Bapak, lebih baik Bapak lupakan saja hutang suami saya ini.”

Sewaktu gue lagi nulis ini, gue jadi mendadak inget waktu gue dateng ke acara pemakaman Tante gue dulu. Jujur, gue iri banget sama Dia. Sewaktu dia meninggal, banyak banget orang” yang sedih dan nangis karena ditinggal sama dia. Gue langsung mikir, Apa pas gue meninggal nanti banyak orang yang bakal nangis buat gue? Atau jangan”, malah sebaliknya. Ga ada 1 orangpun yang dateng ke acara pemakaman gue karna selama hidup gue punya banyak utang dimana”? Sampe”, gue yang udah mati dibangkitin lagi cuma buat ngubur diri gue sendiri. Oke, khayalan gue emang kejauhan. Tapi pernah ga sih lu mikir, gimana caranya pas kita udah mati ntar orang” tuh masih sempet ngomongin sedikit hal tentang kita di sela” obrolannya? Entah itu cara kita ngomong,cara kita ketawa, sampe jari mana yang sering kita pake buat ngupil bisa jadi topik di obrolan mereka. Intinya gini, kita hidup tuh ga cuma sekedar dateng, terus dilupain gitu aja tapi kita harus ninggalin sedikit kesan di hati mereka. Keren banget ya kedengerannya? Emang sih, banyak banget yang udah ngomong kalo gue itu keren. LAH KOK JADI NYASAR KE GUE SEGALA? Gue sih maunya gitu. Jadi pas gue udah ga ada ntar, masih ada temen” gue yang masih ngomongin sedikit hal tentang gue kaya : “Eh, lu tau engga? Kadang gue jadi kangen banget loh sama si Wahyu. Gue kangen sama cara dia ngomong, cara dia ketawa, cara dia ngupil pake jempol kakinya. Dan pertanyaan yang bikin gue kangen banget sama dia tuh, KAPAN YA DIA BAYAR UTANGNYA YANG GOCENG KE GUE?”

Waktu SD, gue pernah ngalamin 1 kejadian absurd yang sedikit nyerempet sama kata “Mati”. Ceritanya gini, waktu itu gue lagi naik sepeda mau kerumah nenek gue. Dan sebagaimana anak kecil lainnya (Yes, i ever have a normal life. Tapi itu sebelum gue digigit sama laba” dan akhirnya gue punya kekuatan sup.. Tunggu, ini mah ceritanya Spiderman woii!!) gw masih polos banget kaya bubur bayi abis dimuntahin. Ditengah jalan, gue ngelewatin 1 rumah yang agak terpisah jauh sama rumah yang lain. Tiba” aja ada 1 Bapak pendek berkumis yang manggil gue sambil ngomong “Dek, boleh ngobrol sebentar? Mampir dulu yuk ke rumah saya”. Gue yang shock banget waktu itu langsung mikir “Jangan2 nih Bapak mau ngejual gue ke luar negeri lagi. Tapi emangnya ada yang mau beli gue? Gue kan makannya banyak, tukang tidur lagi. Atau jangan2… Dia itu Homo yang pedofil dan dia suka sama gue?”. Oke, gue emang mikirnya kejauhan buat ukuran anak kelas 4 SD. Gue langsung mutusin buat ngebut pake sepeda & ngehindarin dia. Singkat cerita, gue sampe dirumah nenek gue dengan selamat & pulang pas udah sore. Tapi gara” otak gue yang ga lebih gede dari kelingking monyet, gue lupa & ngelewatin rumah si Bapak tadi. Pas gue nyadar, dia udah ada di depan rumahnya dan minta gue buat mampir bentar. Gue yang ga enak nolak ajakannya akhirnya ikut juga kerumahnya.

“Ayo silahkan duduk Dek. Anggep aja rumah saya. Hahaha.”

“Oh iya. Makasih Pak” (padahal dalem hati ngomong “Ga lucu woii!!”)

Tiba” dia ngedeketin gue, trus duduknya makin deket sama gue. Dan yang parahnya, dia megang pundak gue!! GILAA!!! Tau gini pas tadi dirumah nenek gue, gue SEMEN dulu nih lobang pantat!! Gue udah siap” nyari batu atau benda lainnya buat mukul dia. Tapi tiba” ada 1 ibu” keluar dari rumahnya. Oh, thanks God. Ternyata dia masih normal. Dia pun ngenalin ke gue kalo itu istrinya. Abis itu dia ngomong lagi.

“Kamu tahu gak kenapa saya ngajak kamu ngobrol sekarang?”

“Ga tau Pak. Kan saya bukan Ki Joko Bodo. Huehehehe.” kata gue, sok lucu.

“Jadi gini, saya dulu punya keponakan yang saya sayang banget. Sampe” saya sama istri saya ini ngangkat dia buat jadi anak saya. Tapi sayang, 1 tahun yang lalu dia meninggal karna sakit. Saya sedih banget waktu itu blaa.. Bla… Bla..”

Gue yang denger cerita si Bapak itu langsung diem aja. Dalam pikiran gue waktu itu, mungkin si bapak ini kebanyakan nonton sinetron Indosiar sampe bisa kaya gini. Karna bingung, gw langsung nanya ke dia.

“Umm.. Maaf pak. Trus hubungannya sama saya apa ya?”

“Kamu sekolah di SD 02 kan?” Dia nanya.

“Lah kok Bapak tahu?”

“Saya pernah dagang makanan disana. Dan waktu saya ngeliat kamu pas Istirahat, saya langsung keinget sama keponakan saya itu. MUKA KAMU MIRIP BANGET SAMA KEPONAKAN SAYA YANG UDAH MENINGGAL ITU!!”

*Jlebb!!*

Gue langsung speechless banget. Kata” si Bapak tadi lebih ngagetin daripada kata2 “Yu, ternyata selama ini nyokap kandung lu itu bukan yang ada dirumah lu sekarang. Tapi nyokap kandung lu itu Banci Kaleng yang kena razia kemaren”. Disatu sisi gw ngerasa bangga karna ada juga orang yang rela mukanya disama”in sama muka gue yang lebih mirip selangkangan ini. Tapi disisi lain, gue ngerasa si Bapak ini menghina gue. Emangnya muka gue seserem itu ya sampe mesti disama”in sama orang mati??

Kematian emang selalu jadi hal yang paling misterius. Kita ga tau kapan kita akan dijemput atau orang yang kita sayang yang jalan duluan. Semakin kita dewasa, semakin banyak kematian yang kita saksiin & kita harus belajar buat nerima itu. Gue jadi inget sama quote dari penulis favorite gue, Raditya Dika :

” The older You get, the more Death you’ll witness. One of the many pains of growing up…”

P.S : Buat yang mau tahu akhir ceritanya. Abis dari rumah si Bapak itu gue langsung cerita ke nyokap gue soal yg tadi. Dan nyokap gue tiba” Ngakak. Ternyata, si Bapak yang tadi itu orang yang agak terganggu jiwanya a.k.a orang stress. KAMPRETT!! Ternyata daritadi gue abis ngobrol sama orang gila!!! KAMPRETT..!! KAMPRETT..!!

Dikirim menggunakan Wordmobi

41 thoughts on “Kematian Itu…

  1. dalam hati saya sudah bilang yes dan yakin seratus persen waktu bapak tu bilang wahyu keturunan ningrater banciler.eh taunya bapaktu yg udah expayer.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s