Dimanaa… Dimanaa… Dimanaaa~ Anak kambing saya. (Lho?)

“Kemanaaa… Kemanaa… Kemanaaa~… Kuharus mencari kemanaaa~…. Kekasih tercinta tak tahu rimbanya. Lama tak datang kerumah~.”

Gue yakin, kalian pasti udah tau lagu apa yang gue tulis diatas. Yap, itu adalah penggalan lyric dari lagu Alamat Palsunya Ayu Ting Ting. Dan gue yakin lagi, kalian pasti penasaran juga kenapa gue bisa apal banget sama lagu ini. Bukan, bukan karena gue tiap hari galau di bawah shower sambil nyanyiin lagu ini dengan mata berkaca kaca. Beberapa hari belakangan, lagu ini lagi sering banget diputer dimana mana. Di acara-musik-pagi-yang-banyak-cowok-melambai-sambil-joget-kucek-jemur nya lah, di radio”, di stand” kaset bajakan pinggir jalan, sampe di audio tape yang ada di dalem angkot. Khusus untuk kasus yang terakhir, selain disetel dengan volume super keras yang sukses bikin kuping mimisan, kita juga harus menyiapkan kuping ekstra buat ngedengerin teriakan supir angkotnya seperti berikut : “TARIKK NENGG.. HOBAHH!! DI GOYANG DI GOYANG, CENGKARENG KALIDERES.. CENGKARENG KALIDERES… ANJRITT!! DOMPET GUE ILANG!!”

Gue mungkin termasuk kaum terakhir yang tahu tentang fenomena lagu ini. Disaat ringtone hape orang lain udah berganti jadi lagu ini, gue malah masih asik ngesearch di google tentang “Kenapa Telettubies suka berpelukan”. Walaupun belom nemuin jawaban yang memuaskan tapi beneran lho, kalian penasaran ga sih kenapa tiap kali telettubies ketemu itu selalu berpelukan? Ga peduli darimana mereka dateng, abis dari lapangan ataupun dari jamban, tiap kali ketemu pasti deh berpelukan. Bagi gue, ini engga adil. Kenapa cuma telettubies aja yang berpelukan? Kenapa kita” engga boleh mengikuti cara mereka? Padahal kan asik. Jadi kalo suatu saat gue ga sengaja ketemu Agnes Monica lagi beli nasi uduk di deket jembatan (engga usah nanya kenapa dia beli nasi uduk di deket jembatan. Namanya juga imajinasi), gue bisa jalan mengendap” dan langsung teriak secara brutal di belakang dia : “BERPELUKAAANN!!?”. Abis itu, Agnes langsung nengok ke gue, ngasih senyuman 3 jari ala Indra Bekti dan ikutan teriak “KYAA!! BERPELUKAANN!!”. Dan akhir dari imajinasi engga penting ini, gue pun sukses pelukan dengan Agnes Monica tanpa harus takut kena resiko digampar bolak balik. Mantap!!

Balik lagi ke masalah lagu tadi, gue pribadi sebenernya kagum juga sih sama si Ayu. Bayangin, dia lagi nyasar, pusing nyari” dimana alamat pacarnya, mungkin duit di dompetnya juga tinggal goceng, tapi masih sempet nyanyi? Gilee, Can you imagine that? Kalo gue jadi dia boro” nyanyi, yang ada mungkin gue bakal langsung lari ke pos hansip terdekat, meluk kaki hansipnya dan ngomong : “Pak, saya nyasar, Pak. Saya pengen pulang. PULANG PAAKK!! Kangen emaakk”. Trus si Hansipnya ngomong : “Dek, nangis sih boleh. Tapi jangan sambil narik” celana gini… Celana saya kedodoran nih”. Oleh sang jalan (By the way maksudnya) kalo ngomongin soal nyasar, kayanya gue udah cukup berpengalaman deh sama hal ini. Rekor nyasar paling absurd yang pernah gue alamin adalah waktu ikut acara perpisahan SMP dulu. Jadi waktu itu tujuan kita kan mau nginep di villa sewaan yang ada di deket Cibodas (gue lupa nama daerahnya). Karena waktu itu lagi musim liburan, jalanannya macet parah. Supirnya pun berinisiatif mencari jalan alternatif buat menghindari kemacetan. Tapi berhubung guru gue yang jadi penunjuk arah punya tingkat kesotoyan tinggi yang sebenernya ga tahu apa”, kita pun sukses nyasar sampe Cianjur. Gue? Asik terkapar di tanah sambil kejang” secara brutal. Curiga, jangan” ntar kalo guru gue jadi tour guide buat ke Jogja, malah nyasar sampe ke Kenya lagi.

Sewaktu nulis ini, gue juga lagi denger lagu Alamat Palsu disetel sama tukang kaset di deket toko gue. Entah udah yang ke berapa kalinya lagu itu diputer sama dia hari ini. Yang pasti sih, kalo ada bule dari pedalaman Amazon yang ga bisa bahasa Indonesia nyasar kesini, gue yakin banget dia pasti langsung hapal dan menjadikan lagu ini sebagai lagu nasional negaranya saking keseringan diputer. Pernah waktu itu gue penasaran banget dan ngadain sebuah penelitian “Berapa kali sih lagu ini diputer sama orang2 di sekeliling gue dalam sehari?” Hasilnya, dalam sehari gue perkirakan ada sekitar lebih dari 30 kali lagu itu gue denger. (ga ada kerjaan? Iya, gue tahu).

superscreenshot0006.jpg

Rasa penasaran gue engga berhenti sampe disitu aja. Gue juga pernah terlibat perdebatan maha serius sama si Hendry tentang fenomena lagu ini. Gue ngotot kalo si Ayu sekarang lagi nyasar, tapi dia keukeuh bilang kalo si Ayu itu kena tipu dan abis itu dia bete deh sambil nyanyi. Berikut cuplikannya :

superscreenshot0003.jpg
superscreenshot0004.jpg
superscreenshot0005.jpg

Hahh, percakapan yang sangat tidak penting emang. Gue malah terlihat kaya ibu” PKK yang depresi karena engga dapet arisan gitu. Citra kegantengan gue pun langsung menurun drastis setelah terlibat percakapan super absurd ini. -____-

Terlepas dari nyasar atau tidaknya si Ayu, gue pribadi menilai lagu ini emang pantes banget buat jadi fenomenal. Semua aspek yang dibutuhkan supaya sebuah lagu menjadi “legend” menurut gue udah ada di dalem lagu ini. Arrangement-nya simple tapi keren, lagunya easy listening, lyricnya juga gampang dihapal karena memakai kata” yang sering kita gunain sehari”. Buat gue, di dunia ini cuma ada 2 macem jenis lagu : 1). Lagu yang enak didenger. Dan 2). Lagu yang engga enak buat di denger. Engga peduli alirannya apa, jazz, dangdut, atau metal sekalipun, kalo lagu ini emang udah keren dari sananya, mau digimanain juga pasti bakalan tetep keren dan enak di denger (kaya gue ginilah contohnya). Sebagai penutup dari tulisan engga penting ini, gimana kalo kita karaokean dulu disini?

“Dimanaa… Dimanaa… Dimanaaa~ Anak kambing saya” (Lho?)

45 thoughts on “Dimanaa… Dimanaa… Dimanaaa~ Anak kambing saya. (Lho?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s