The Sekuel of Manusia-Tukang-Ojek

Kenapa ya rata-rata guru fisika killer?

Apakah ada korelasi antara tekanan darah, dengan menghapal rumus fisika?

Atau sewaktu mereka (para guru fisika) ini mau lulus, mereka dipaksa untuk mengikrarkan sumpah para calon guru fisika seperti: “Kami, para guru fisika, bersumpah untuk selalu memasang tampang satu. Tampang yang seperti lagi ngeden, ketika sedang mengajar”

Selama gue sekolah, gue cuma punya 3 guru fisika. Satu Bu Nani, guru SD gue yang punya stock kesabaran melimpah. Kemudian (Alm) Pak Dedi ketika di kelas 2 SMP, dan… Pak Hermawan, si guru-fisika-super-kiler-buset-dah-gue-ga-bohong di kelas 1 dan 3 SMP. Iya, dia yang sekarang jadi tokoh utama di tulisan ini. Yang udah pernah gue ceritain juga di tulisan awal gue. Semoga tidak ada sesuatu hal buruk terjadi ketika gue selesai menulis ini. Seperti… keselek mouse ketika lagi nguap misalnya. Walaupun gue juga ga tau seberapa kekuatan menghisap gue sampe-sampe mouse itu bisa kesedot. Tapi… ah, sudahlah.

Bisa di bilang kalo tulisan ini adalah sekuel dari tulisan di atas. Kalian bisa membaca tulisan yang gue link tadi buat ngebaca “sedikit” tentang kebrutalan dia. Udah? Nah, sebentar. Biar gue juga baca dulu tulisan itu. Gue lupa soalnya.

….

…….

Oke, gue dapet 2 pertanyaan maha penting abis baca tulisan itu. Pertama,

kenapa gue harus menuliskan kata “Gue” dengan “Gw”? Apakah dulu ketika nulis itu, mesti bayar per karakter? Yang kedua, ITU KENAPA PAK HERMAWAN HARUS MANGGIL GUE DENGAN SEBUTAN MANUSIA-TUKANG-OJEK-DEH. Kenapa engga pake yang lebih keren aja, kayak… Ojek Driver Man, gitu. #halah

Kembali ke Pak Heerrr… eh bentar deh. Kayaknya kita ga bisa langsung nyebut nama dia gitu deh. Seperti layaknya Voldemort, tidak semua orang berani menyebutkan nama dia secara jelas. Konon, orang terakhir yang menyebut nama aslinya, berakhir mengenaskan. Dia tewas kehabisan nafas karena hidungnya penuh dengan upil. Setelah diselidiki lebih lanjut, ternyata dia mati bukan karena menyebut nama Pak Hermawan. Tapi karena emang dia ga pernah ngupil dari kecil. Yak, paragraf ini penting abis.

Untung keselamatan kita semua, kita ganti saja nama Pak Hermawan dengan sebutan Mr. you-know-who.

Gue udah tau tentang kebrutalannya dalam mengajar semenjak hari pertama masuk SMP. Kalo di Amerika punya Bloody Marry sebagai urband legendnya, kami, siswa SMP 224 Jakarta punya Mr. you-know-who. Bedanya, kalo kita memanggil nama Bloody Marry 3x di depan kaca, dia bakal muncul dan nyungkil mata kita. Sedangkan kalo kita manggil nama Mr. you-know-who 3x di jam pelajaran kosong, maka bersiaplah menghadapi jam-jam penuh siksaan karena bakal dia ambil alih. Berhubung gue anaknya penasaran, jadilah suatu hari gue mencoba untuk membuktikan mitos ini. Gue memanggil nama dia 3 kali. Beberapa menit lewat, tapi dia belum nongol juga. Mitos macam apa ini?! Gue mencoba menganalisa kenapa dia belum muncul. Mungkin, ini karena gue memanggil nama dia sewaktu lagi liburan di Puncak dan kebetulan, Mr. you-know-who ada di Jakarta. Guys, lho, kok pada pergi?

Gue udah cerita belum kalo gue selalu jadi “tumbal” dia selama di kelas? Entah kenapa dari semua murid, gue selalu jadi orang pertama yang dia tunjuk buat mengerjakan sesuatu. Ngehapus catatatan yang baru aja dia tulis di papan tulis, ngerjain soal, atau ngecek apakah Man In Black beneran ada. Padahal gue udah melakukan tips bertahan hidup nomor satu: mencoba invisible tiap kali mengajar. Ketika dia masuk ke kelas, gue bakal langsung nutupin muka pake buku & pura-pura baca. Tapi tetep aja bakal ketahuan sama dia. Sampe akhirnya gue mikir, jangan-jangan dia titisan vampire cina yang mendeteksi lewat hembusan napas? Berbekal analisa super keren barusan, gue mencoba menahan napas selama pelajaran dia. Ga berapa lama, gue dibawa ke UKS. Paru-paru gue copot satu.

Ga cuma di dalem kelas. Tingkat kebrutalannya dalam mengajar juga berlanjut tiap kali upacara di hari Senin. Selain harus memakai atribut lengkap, ada beberapa syarat lain yang harus kita ikutin diantaranya: celana tidak boleh melebihi lutut buat para cowok, harus berdiri tegak, ga boleh nekuk lutut dan ga boleh nyanyi dangdut ketika pembina upacara lagi pidato (YA IYALAH!). Yang kurang dari adegan ini adalah seorang jendral Belanda dengan dialog: “Kowe owrang cawri ithu si Pitung. Overdomse!”.

Pernah satu hari pas upacara, Rafli, temen sekelas gue, lupa bawa topi. Karena saking paniknya dan takut dijadiin pengganti krupuk nasi uduk sama Mr. you-know-who, akhirnya dia nekat ngambil topi Teguh yang lagi baris di depannya. Ga terima topinya diambil, Teguh pun langsung melakukan adegan paling jantan buat ngebales Rafli: Dia nangis. Iya, di tengah tengah kumpulan siswa sekolah yang lagi upacara ini, dengan semena-menanya dia nangis. Gue mencoba menenangkan dia dengan berbagai macam cara. Mulai dari ngasih dia permen, sampe mukul kepalanya pake tongkat baseball berkali-kali. Tapi entah kenapa, nangisnya malah makin kenceng. Orang-orang kompak ngeliatin gue yang kebetulan baris di sebelahnya dengan tatapan “Lo-abis-ngehamilin-dia-ya-Nyet?”. Yang langsung gue bales dengan tatapan “Sumpah-monyet-ini-ga-tau-apa-apa!?”.

Hari berganti hari, musim berganti musim, akhirnya gue lulus juga. Tapi sampe sekarang, gue masih ga bisa lupa gimana dulu gue bisa punya guru se-garang beliau. Mungkin maksud dia baik, supaya kita lebih serius dalam belajar. Tapi kalo caranya seperti itu, yang ada malah kita makin males buat belajar. Gue aja saking malesnya, tiap kali ngeliat dia lagi nerangin di depan kelas selalu ngebayangin kalo dia adalah jelmaan dari piring siomay yang lupa di cuci sama abangnya selama dua bulan. Udah bukan jamannya lagi ngajar pake kekerasan. Gue yakin masih banyak cara supaya murid-murid bisa cepet tanggap dengan apa yang gurunya coba terangkan. Menirukan gaya atlit smack down yang lagi sembelit seperti yang dilakuin Mr. you-know-who tiap kali ngajar adalah bukan salah satunya.

Kira-kira setahun yang lalu, gue sempet ketemu dia. Tujuh tahun ga pernah ngeliat dia ternyata banyak sekali hal yang berubah dari dia. Selain ekspresi wajahnya yang makin garang, sekarang juga udah banyak uban yang tumbuh di kepalanya. Ketika melihat penampilan Mr. you-know-who yang menjadi tua dalam waktu sesingkat itu, gue langsung menuliskan catatan untuk diri gue sendiri:

“Jangan sering marah-marah. Nanti cepet tua!”

One thought on “The Sekuel of Manusia-Tukang-Ojek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s