Happy Sweet Cupzventeen!

Gue masih sibuk membiarkan perut gue mencerna makanan yang baru aja menyerbu masuk dengan brutalnya ketika menulis ini. Mungkin, kalo aja perut gue bisa teriak, dia bakal langsung nyanyi salah satu lagunya d’Massive:

“Cukuuuuppp sudaaaahhhh kau sakiti akuuuu lagiiiii”

Anywaaaayyy…

Buat yang nanya gue abis dari mana, gue baru aja balik dari perayaan ulang tahun yang ke 17 nya Pinky di Orient8, Senayan. Buat yang ga nanyaaaa…. tanya dong. Puhleaseeeee, biar gue ga malu. Sebenernya, gue agak curiga sih kalo ini bukan perayaan ulang tahunnya yang ke 17. Lebih ke yang 40-an kayaknya. Iya, abis nulis kalimat barusan, gue kayaknya bakal digampar sama dia. Tolong A’im yaowoh.

Berangkat dari rumah jam setengah 5 sore bareng Noni, Christo & Yenny, bukanlah hal mudah buat gue. Sepanjang perjalanan, gue sibuk baca do’a karena ga tahan ngeliatin eyeliner yang dipake Yenny. Saking tebelnya, matanya yang biasanya cuma segaris, sekarang berubah drastis! Jadi… segaris yang agak gak terlalu segaris. Bingungin ya kalimat barusan? Ah, sudahlah. Ditambah lagi, yang jadi supir kita kali ini adalah pacar dari asisten rumah tangganya Noni. Mungkin semuanya bakal terasa biasa aja kalo radio di mobil Noni ga tiba-tiba nyetel lagu Bunga Terakhir-nya Afgan. Gue takut aja, di dalem mobil ini, dengan background hujan di luar, si Mbak asisten rumah tangganya Noni bakal meragain salah satu adegan Titanic bareng pacarnya. Oh God, barusan gue nulis apeeeee?

DSC_0080Spesies boyband terbaru. Watch out, Coboy Junior!
Sekitar jam 5, kita nyampe di hotel Mulia, tempat acaranya bakal berlangsung. Iya, itu terjadi setelah kita melewati satu fase dimana supir kita, disenyumin sama salah satu polisi cepek sewaktu pengen muter balik. Kita pun ngambil kado yang ditaro di belakang mobil Noni. Ketika ngeliat kado yang gue bawa, gue langsung sadar 1 hal: gue lagi kondangan ke acara perayaan sweet seventeen, di hotel berkelas, kenape nentengnya pake plastik yang biasa buat gorengan?! Bungkusnya hello kitty pula. Saat itu, gue berniat buat bunuh diri. Tapi karena konon makanannya enak-enak, yaudah, bunuh dirinya ditunda dulu. Nanti aja deh kalo sempet. Dan secara kebetulan, kita juga ketemu Peter di lobby. Setelah nanya sana sini dimana letak Orient8, kita pun akhirnya sampe juga di tempat yang ditentukan. Tepuk tangan.

Us 3Aslinya lebih ngondek dari ini.

Hal pertama yang gue notice dari restoran ini adalah, lampunya keren. Saking kerennya, lampunya bisa nyala dan bikin ruangan jadi terang gitu masa. Bak segerombolan mafia Italia yang lagi pulang kampung pas lebaran, kita pun melangkah masuk nyamperin Pinky dan Felix yang baru aja salaman dengan tamu yang lain. Ada si tempe mendoan juga di sana. Gue ga tau deh dia ngapain disana. Bantuin kokinya buat cuci piring mungkin. And then, shit happens. Make upnya Pinky lumayan tebel malam ini. Itu saking tebelnya, kalo aja make upnya diapus, mukanya pasti terlihat jauh lebih tebel dari yang sekarang. Buat orang lain, mungkin biasa aja ngeliat dia. Tapi buat gue yang ga terlalu suka ngeliat cewek bermake-up tebel, itu adalah hal yang lumayan “angker”. Ah, ini semua gara-gara banci emang!

DSC_0084
Katanya, mereka kompak make baju hitam biar terlihat kurus. Tapi kayaknya gagal, ya? Iya…

Ga berapa lama duduk, acara pun dimulai. Acara pertama, makan-makan! Ini yang gue tunggu-tunggu. Gue udah sengaja ga makan 4 hari buat acara ini. Jadi, ketika acaranya mulai, gue langsung brutal ngambil piring bareng anak-anak yang lain. Gue ga terlalu inget apa aja yang tadi gue ambil buat main course. Tapi yang pasti, semuanya enak. Apalagi dessertnya. My fave: Tart cokelat dengan topping cream & strawberry (gue ga tau nama resminya apa. Yang penting makan. Ha!). Seinget gue, dress code hari itu adalah no blue. Ga ada yang boleh memakai setelan warna biru selain Pinky hari itu. Jadi, ketika ngeliat ada yang berani banget make dress biru disana, gue pun langsung nyuruh Felix manggil security buat mengamankan ibu ini. Ga tau kenapa, dia malah ngomel ke gue sambil ngomong: “ITUH MAMIH GUEEEH!?”.

Us 2
Lihatlah muka-muka kelaparan ini…
Kelar makan, acara utama pun dimulai. Oh sebelumnya, kita nulis ucapan selamat ulang tahun dulu di banner yang udah disiapin sama keluarganya (pokoknya kalo ada yang tulisannya bikin sakit mata, itu pasti ngini, Cupz. Gud lak buat bacanya!). Tadinya gue mau nulis teks proklamasi di sana. Tapi ga tau kenapa, ga boleh. Mc kemudian manggil kita buat ngumpul dan nyanyiin lagu selamat ulang tahun. Disini kita, para youth immannuel sempet bikin acara jadi rusuh juga sih gara gara ga kompak nyanyiin lagunya sesuai instruksi dari mc. Iya, itu terjadi karena Ko Weweh, salah satu temen gereja Mamanya Pinky, malah sok-sokan jadi koordinator sambil nyawer uang dua puluh ribuan ke kita. Jadilah kita semua nyanyi terlambat dari tamu undangan yang lain. Gue yang ngeliat Ko Weweh nyawer gitu, langsung refleks teriak ga jelas sambil nyanyi Happy Birthday:
“HAPPY BIRTHDAY TO YOUUUUU~ ASIK ASIK JOSS!?”
Ini perayaan sweet seventeen atau acara joget massal yang lagi ngetrend di tivi?
1528495_10201481680991661_1611812395_nBukan, ini bukan iklan anak hilang
Us
Kanan ke kiri: Felix, Yenny, Pinky, Noni, Adam Levine, Siluman Bola Bowling
Dan kenarsisan pun berlanjut. Si mas fotografer yang beberapa kali ngambil foto kita bareng Pinky, kayaknya mulai frustasi ngarahin gaya buat kita. Di saat foto terakhir, dia nyuruh kita buat bergaya bebas. Yaudah, sebagai anak yang rajin makan sehabis ibadah, kita nurut aja. Selesai foto, mas-masnya nanya,
“Perasaan tadi disuruh gaya bebas, kok masih sama aja kayak gaya sebelumnya?”
 
“Iya Mas, gaya bebas kita emang kayak gini. Maklumi aja”
Dia pun ngeliatin gue dengan tatapan jijik.
1555406_10201481610749905_341367544_n
1389581208303
Calon penerus Pak Tarno. Bisa nyulap serbet jadi burung. Tolong dibantu yaak.
Ngomongin soal kenarsisan, malam ini gue jadi korbannya Yenny dan Tia. Mereka maksa gue buat jadi fotografer dadakan ketika acara utama selesai digelar. Salah gue juga sih nawarin mereka buat foto-foto. Tapi kayaknya sih mereka ngehipnotis gue deh. Buktinya aja, gue langsung nurut padahal, gue tau itu adalah sesuatu yang ga baik buat masa depan. Gue bahkan sempet mikir, kalo aja Yenny suatu saat mencalonkan diri buat jadi presiden, tiap kampanye, foto di spanduknya bakal berubah posenya tiap menit. Kasian simpatisannya. Ada satu tragedi juga waktu kita foto. Jadi, pas Yenny lagi ribet nyari pose yang pas buat foto, dia ga sengaja nyentuh bunga yang ada di vas dan bikin kelopak bunga itu jadi rontok semua. Gue sempet ngakak selama beberapa detik gara gara hal itu. Tapi karena inget pesen dari si Mbak penjaga ruangan ini kalo posisi tiap benda ga ada yang boleh berubah, langsung ikutan panik. Gue suruh aja Yenny buat masukin kelopak bunga yang udah pada rontok itu ke kolong laci biar ga keliatan. Kita pun berhasil lolos dari ancaman bakal di semen buat jadi salah satu hiasan di sana.
Youth Immanuel
Percayalah, kami bukan anggota MLM yang lagi seminar.
Overall, acaranya seru. Seru banget! Saking serunya, gue sampe ga mau pulang dari sana. Tapi karena takut di lempar ke lubang wc kemudian di flush sama security, jadi terpaksa deh pulang. Sebelum pulang, kita pamitan dulu sama Pinky. Pas salaman sama dia, entah kenapa tiba tiba aja badannya jadi melebar. Ternyata itu bukan dia, itu Maminya. Pinky ada di depan. Kayaknya bakat buat jadi satpam yang udah dia latih tiap malem berfungsi dengan sangat baik malam ini. Tinggal ditambahin sepatu pantofel dan light stick, resmi deh dia jadi satpam.
Anyway, selamat ulang tahun, Cupz. Gue ga inget deh udah ngomong gini berapa kali. Semoga semakin semoga semoga, yes.
CupzventeenHappy Sweet Cupzventeen!?
Ps: Masih inget kalo di awal tulisan ini gue ngomong masih sibuk mencerna makanan dari acara tadi? Nah, ketika tulisan ini kelar, gue malah ngerasa laper lagi. Bener kata Ci Meli, kayaknya usus gue pendek nih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s