Permiisssiiiiii!!!

Ahh, sudahlah. Jangan tanyakan sudah berapa lama gue engga menjenguk blog ini. Kalo mau mencari cari alasan supaya gue engga dibilang menganak tirikan blog ini, kalian bisa salahkan tukang nasi uduk langganan gue yang sekarang beralih profesi sebagai tukang nasi-uduk-yang-dagangnya-tiap-sore-aja sehingga gue engga bisa lagi sarapan pake nasi uduk dia. Iya, engga nyambung emang. Tapi biar tulisan ini jadi panjang, anggaplah kalo yang kalian baca barusan itu bener bener penting. Well, apa kabar semua? Semoga kalian baik baik saja disana. Oke, ini kenapa malah kaya tugas menulis surat buat sahabat pena di mata pelajaran bahasa indonesia jaman SD ya? SKIP!!

Udah berapa minggu gue engga ngeblog? Bentar, gue liat kapan terakhir kali gue nyampah disini… … … Umm… Itu… Anu… Ehh, ini cara biar bisa open in new tab gimana sih? Ahh, anggaplah kalo gue udah lama banget engga nulis disini. Mungkin saking lamanya, waktu terakhir kali gue nulis disini itu waktu jamannya Mpok Nori masih perawan dan dia lagi sibuk promo girlband barunya yang dia bikin bareng gank SMA-nya itu. Dan ya, gue bahkan udah mulai merasa asing dengan keadaan blog ini dengan sarang laba laba dimana mana dan debu yang menumpuk gara gara jarang gue urus. Bukan ga mungkin waktu gue bersih bersih blog ini entar, gue malah nemuin bangkai orang utan nyelip di salah 1 postingan lama gue. Satu satunya alasan “waras” yang membuat gue jadi jarang mengurus blog ini adalah karena otak gue udah mencret dengan kerjaan di kantor gue yang baru sekarang. Iya, sejak tanggal 1 maret kemaren gue udah menanggalkan karir gue sebagai pengangguran profesional (yang ganteng) buat beralih profesi jadi staf administrasi di salah 1 PT swasta di daerah sini.

Sebulan kerja disini, kayanya udah bisa bikin otak gue diare tiap harinya. Sebagai anak baru di perusahaan ini, gue dituntut buat kreatif dengan segudang kerjaan yang mereka berikan. Mulai dari pengenalan produk produknya lah, itung stok keluar masuk barangnya lah dan beberapa tugas lain yang kalo gue jabarkan disini ga bakalan bisa ketampung dalem 1 post. Tapi itu resikonya lah ya. Kalo ga mau ribet sama kerjaan yang udah dipercayain, mendingan lu pergi aja ke gunung, masuk ke dalam goa dan bertapa sampe Mawar mau maafin Marwan (Atau sampe Afika lulus SMA? Da*n, just FORGET this sentence!). Dengan jam kerja mulai dari jam 7 sampai jam 5 sore, mereka udah sukses bikin cowok seganteng gue berubah jadi menyeramkan setelah keluar dari kantor ini tiap sorenya. Bayangin, sewaktu jam 7 pagi masuk ke kantor, tingkat kegantengan gue mencapai level yang maksimal. Sebelas dua belas gitu deh sama (jempol kakinya) Morgan Sm*sh. Tapi pas gue pulang kerja, kondisi muka gue malah lebih parah dari korban lumpur panas Sidoarjo tempo hari. Pernah ngeliat tampang maling kancut yang digebukin warga sekampung gara gara warga kesel ga bisa ganti kancut karna kancutnya abis dicolongin dia?(bingungin ya kalimatnya?) Nah, kira kira ga kaya gitu juga sih muka gue.

Anyway, diluar hal hal negatif yang gue sebutkan diatas, ada juga segi positif yang gue dapet semenjak kerja disini. Selain persediaan pulsa gue terjamin tiap bulannya, gue juga ketemu banyak banget orang orang baru yang ga kalah absurdnya dengan temen temen gue sekarang. Sebagai seorang makhluk paling anti sosial kaya gue, hal hal seperti ini lebih berharga daripada dapet hadiah tazos dari chiki yang suka gue beli waktu kecil dulu. Yes, sifat pemalu gue kayanya udah kronis banget dan berbanding terbalik dengan apa yang kalian liat di tulisan tulisan gue. Saking kronisnya, kalo gue ditinggalkan 1 ruangan dengan beberapa orang yang baru gue kenal, automatically gue pasti bakal langsung berubah jadi seorang pendiam yang angkuh. Dan ya, gara gara sifat ini, kebanyakan orang orang yang baru kenal gue pasti langsung menjudge gue sombong atau semacamnya lah. Tapi kalo kalian udah kenal akrab sama gue, siap siap aja kaget dengan sifat asli yang akan gue keluarkan. Desti, salah 1 temen yang baru gue kenal disini malah sampe ngomong gini ke gue “Elo tuh aneh banget ya. Pertama kali lu masuk sini, gue kira tuh elo bakalan jadi atasan gue atau semacamnya lah gara gara sifat lu yang sok cool, pendiem, dan kaku banget. Tapi pas gue kenal lu beberapa hari, ternyata sama aja gilanya”. Oh my pret, se-freak itu kah gue di mata orang orang yang baru kenal?

Balik lagi ke masalah orang orang absurd yang baru gue kenal disini. Selama gue kerja hampir 2 bulan disini, satu satunya orang yang sukses bikin gue ngakak dengan cuma ngeliat cara dia ngomong aja adalah seorang supir unik bernama Pak Kodri. Biar gue deskripsikan sedikit tentang sosok Pak Kodri atau yang biasa gue panggil sebagai Babeh Kodri. Pria paruh baya keturunan Betawi tulen yang memiliki badan seatletis gue dengan gaya rambut ala 80’an ini awalnya gue kira adalah mantan preman terkenal pada eranya yang disegani tukang ojek sekampungnya. Bukan, bukan karena dia sering malakin mereka tiap harinya. tapi karena dia sering ngutang tiap kali naik ojek mereka. Dengan logat khas Betawi, kulit yang hitam terbakar matahari, dan juga jarang gosok gigi, kayanya dia bisa sukses deh jadi tukang getuk keliling (lho?). Pernah liat Barry Prima baru sembuh dari penyakit typhus yang diidapnya selama 2 abad? Sama, gue juga belom pernah liat. Tapi kira kira sesangar itu deh dia. Ditambah dengan sikapnya yang pendiam waktu awal gue masuk dulu, jadilah gue agak geli geli takut buat nyapa dia. Tapi pas gue ajak ngobrol, ternyata orangnya asik banget. Saking asiknya ngobrol sama dia, kerjaan gue malah banyak yang belum gue kerjain dan gue terpaksa harus nyengir nyengir polos tiap kali ditanyain sama Manager gue. Tau kan jenis ketawa yang kita udah ga tau lagi mau ngomong apa? Nah, itu dia senjata pamungkas tiap kali gue kepergok belum ngerjain tugas yang dikasih. 1 hal yang gue inget dari dia adalah, dia punya tatoo di telapak tangan kanannya. Penasaran dengan tatoo itu, akhirnya gue nekat ngedeket buat ngeliat gambar apa tatoonya. And you know what? ternyata tatoonya itu bukan gambar naga atau makhluk makhluk menyeramkan pada umumnya. Tapi cuma sebuah tulisan yang terdiri dari 4 huruf : L.O.V.E. Gilaaaa! Muka Security, tapi hati Kerispatih gini. Setau gue, yang namanya tatoo itu kan bertujuan buat seni di tubuh, jadi harus dihias gimanalah gitu. Tapi yang ada ditangan Babeh Kodri, malah kaya tulisan tangan dia. Gue malah curiga, jangan jangan dia bikin tatoo itu pake pensil warna anaknya lagi. Gue bahkan belom sempet menerima kenyataan soal tatoo legendaris yang ada di tangan dia, minggu kemarin, tatoonya malah nambah 1 lagi. Kali ini posisinya tetep di telapak tangannya. Bedanya, kalo yang kemarin ada di bagian kanan, tatoonya yang sekarang ada di tangan kirinya. Coba tebak deh, kira kira apa tatoo barunya? Tatto barunya itu ternyata tatoo bergambar pemain sepakbola yang didapet dari hadiah permen karet yang dibeli sama anaknya. Gue sibuk ngakak semaleman.

Ngomongin apa lagi ya…. Oh iya, sewaktu nulis ini gue baru aja selesai nonton infotainment yang ngebahas soal diberhentikannya Wenda dan Devi dari Cherry Belle. Ini nih salah 1 alesan kenapa gue balik nyampah lagi sekarang. Tadinya, gue berencana buat hibernasi dulu sampe akhir bulan ini karena hape gue baru aja keluar dari service center dan… well, gue ga ada pulsa buat beli kuota bulanan. Kok bisa sih mereka diberhentikan gitu aja? Emangnya mereka becak yang dilarang beroperasi di Jakarta? Trus gimana tanggapan ke tujuh personil lainnya soal ini? Penemu jamban umum pertama kali siapa sih? Nah lho, gue malah jadi bingung sendiri sekarang. Tapi, yang gue tahu dari infotainment tadi, alasan kenapa Wenda & Devi di “stop’ dari Cherry Belle itu karena umur mereka “ketuaan” dibanding ke tujuh personil lainnya. Semacam diskriminasi usia gitu deh. Apa management mereka ga memikirkan hal hal negatif yang bakal terjadi kalo misalkan Cherry Belle jadi ber 7 aja? Sebagai seorang fans & (calon) pacar Anisa, gue udah memikirkan hal hal buruk apa aja yang bakal terjadi :

1). Mereka ga bakalan bisa berpose naro 2 tangan di dagu dan membentuk “Love” tiap kali mereka selesai nyanyi.
2). Ki Joko Bodo bakalan bikin boyband lagi. dan,
3). Ruben Onsu bakalan numbuhin brewok trus nyanyi ngondek sambil diiringi dancer dancer cowok ber-heels.

Dan hal paling buruk yang terjadi adalah waktu semalem gue sms Anisa buat nanyain kebenaran berita itu, dia engga ngebales sama sekali, men! Ya tuhan, kurang cakep apa gue? ….. atau jangan jangan dia malah menganggap gue sebagai salah 1 komplotan “Mama minta pulsa” ya? (paragraf ini silahkan diabaikan)

 

P.S : Gue lagi jarang online nih. Dan setelah 4 hari ga nengokin blog ini, gue dikagetkan dengan postingan yang belom sampe selesai ini. Padahal, waktu gue mau publish ini, tulisannya udah selesai lho. Curiga, jangan jangan ini salah 1 dampak karena keseringan ngutang di warnet ini. Huehehehe. Engga deh. Tadinya saking pusingnya, tulisan ini mau gue delete aja. Tapi untungnya sih ada opsi buat ngeliat revisi apa aja yang udah gue lakuin di tulisan ini. Jadi tinggal copas aja deh. Ahh, siapapun orang yang menemukan opsi revisi di wordpress pantes banget masuk surga tertinggi dan duduk berdampingan dengan sang maestro penemu Bakso. For readers, deeply sorry ya.  :’)

16 thoughts on “Permiisssiiiiii!!!

  1. Hah.? Ini posting nanggung bngt. Apa gara2 jempolx kseleo ya krna gk smpet pmanasan td sblm ngondek.?? (lho.??)
    .
    Satu lagi.! Kenapa gebetan gue Anisa Chibi bsa ada dlm tag postingan ini.?? Kenapa yu.?? Kenapaaaah.??? Kenapah???

    • Huahahaha. Ini postingan gue tulis dalam sistem kebut 10 menit. Dan pas gue mau publish, kayaya belom ke load sempurna deh makanya jadi kepotong gini. Asli, malu abis. Hahahaha..

  2. Loading yang lemot bisa bikin postingan kepotong bro…pastikan sebelum di publish jaringan jangan sampe keputus di tengah..ane juga sering gitu…sebel jadinya ngulang nulis lagi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s