Bad Boy? Yakali.

Masa kelas 2 SMA adalah masa dimana kebandelan gue mencapai puncak keemasannya. Bukan, ini bukan karena gue selalu keluar tiap tengah malem, dengan make up super tebel dan berdiri di pinggir jalan yang remang-remang sambil ngomong: “Om, mampir, Om. Terima short service juga kok. 50 ribu pake tiker, lho~”. Kebandelan gue waktu itu lebih ke arah kebandelan anak-anak muda cakep yang labil gitu sih: Bolos sekolah gara-gara kecanduan games online. Iya, saking kecanduannya, hampir tiap malem gue selalu pulang ke rumah setelah Cinderella kabur dari acara kondangan si Pangerannya itu padahal dia belum sempet nyobain makanannya sama sekali. Beda-beda tipis sama Hansip emang.

Game online yang berpengaruh untuk mengubah anak baik-baik versi tukang parkir indomaret yang sedang menulis ini adalah Ran online dan Ayodance. Mungkin diantara kalian juga pernah ya main game ini. Kalo ada yang belum pernah main atau belum tau Ayodance itu apa, pernah liat sinden atau biduan dangdut yang lagi joget-joget histeris? Nah, kira-kira seperti itu. Waktu itu sekitar tahun 2007-an, game ini lagi populer-populernya. Gue yang emang dari sananya kebelet G403L, ikutan main ini juga setelah dikatain cupu sama temen-temen lain. Iya, gue emang sensitif kalo ngedenger kata “Cupu”. Jadi kalo ada yang ngatain gue cupu, gue pasti langsung bela-belain ngelakuin hal yang dianggep keren menurut orang itu supaya dianggep G403L. Labil banget emang. Untungnya, sampai saat ini belum ada satupun anggota MLM yang ngeluarin kata pamungkas itu ke gue. Kalo enggak…. ah, sudahlah. Mari balik ke cerita.

Gue inget banget, gara-gara game ini, gue jadi susah konsen belajar di kelas. Tiap kali guru nerangin, gue malah asik tidur di bangku karena kurang tidur semalem yang berujung dengan ditimpuknya gue menggunakan penghapus papan tulis sama guru bahasa indonesia waktu itu, Bu Manik. Saking kecanduannya, gue mulai nyoba-nyoba bolos sekolah demi ngejar level permainan ini. Tiap kali berangkat sekolah, gue pasti ngebohong dulu ke bokap supaya dapet duit jajan tambahan buat main ke warnet. Sampe nih yah, saking kebeletnya main tapi ga punya duit, gue sampe nekat buat make duit bayaran sekolah waktu itu. Yang ada di pikiran gue waktu itu cuma warnet, Ayodance, kejar level, dan Yuanita Christiani (Lho?). Udah ga ada lagi passion belajar kaya sebelumnya. Guru-guru gue pun mulai curiga. Kok bisa-bisanya murid yang dicurigai cakep bersertifikat halal untuk dipacari dari MJI (Majelis Jomblo Indonesia) ini jarang masuk sekolah? Gue? Santai banget waktu itu. Ga ada lagi rasa deg-degan kalo bakal dikeluarin dari sekolah.

Puncaknya terjadi beberapa bulan sebelum ujian kenaikan kelas. Ibu Suci, wakil kepala sekolah kayanya udah mulai gerah sama tingkah gue yang sering ga masuk ini. Dia pun mutusin buat nyabut beasiswa yang udah gue dapet waktu itu. Gue langsung lapor ke Bokap soal hal ini dan yak… gue diomelin abis-abisan sama Bokap. Tapi sampe detik itu, gue belom ngakuin kalo penyebab dicabutnya beasiswa itu adalah karena gue jarang masuk sekolah. Gue masih ngeles dengan berbagai macem alesan. You know lah ya, gimana kalo ada maling ayam yang ketangkep trus ngomong “Bukan, saya bukan maling kok” padahal jelas-jelas di tangannya udah ada ayam curiannya. Beberapa hari setelahnya, adik kelas gue, Anas dateng ke kelas gue. Kebetulan banget waktu itu gue lagi masuk sekolah karena…. koneksi warnetnya lagi error dari semalem. Dia bilang kalo gue di panggil ke ruangan Pak Yos, ketua yayasan tanpa ngasih tau kenapa gue dipanggil. Deg-degan? Menurut lo, Nyet? Pasti lah. Dan kalian tau apa yang tambah bikin gue deg-degan? Di ruangan itu ada Bokap & Nyokap gue! #JengJenggg #SekaliLagi #BiarTambahSerem #JENGG JENGGGG. Mampus!?

Gue ga pernah se-deg-deg-an ini sewaktu memasuki 1 ruangan…. kecuali ruangan dokter gigi yang gue datengin buat nyabut gigi yang berlubang waktu kecil dulu. Semuanya berkumpul di situ mulai dari Pak Yos, Ibu Suci, Bokap dan Nyokap gue. Mampus kuadrat! Sekilas, gue ga ada bedanya sama Maling bajaj yang lagi disidang dan disodori dengan pertanyaan “Kenapa kamu mencuri bajaj?” | “Ya kalo saya nyolong kambing, namanya ‘Maling Kambing’ dong Pak!” | “Oh iya, enel uga amuhh~”. Pak Yos mulai nanyain kemana aja gue sampe jarang masuk sekolah selama ini. Tadinya, gue mau ngeles dan ngomong “Umm… saya abis dipaksa nikah sama Aelke Mariska, Pak. Bapak tau kan Aelke Mariska itu siapa? Kalo engga tau, coba tanya ke saya deh. Mungkin saya tau. Ahh, Bapak harusnya ngeliat sendiri gimana celana yang saya pake di resepsi itu kegedean sampe-sampe saya make tali rafia buat ngiketnya”. Tapi karena disana lagi ada Bokap dan Nyokap, gue ga bisa ngeles lagi. Gue terpaksa ngaku kalo gue bolos dan main ke warnet. Selama beberapa puluh menit setelah gue mengakui hal itu, gue mulai dikasih sumbangan omelan yang berpotensi bikin gue jalan sambil kayang sewaktu keluar dari ruangan ini. Kalo di video game, mungkin Pak Yos ini semacam raja stage akhir dan lagi ngeluarin finish movenya!

Nyokap nangis di sana. Goblok banget ya gue? Disaat orang tua gue berjuang mati-matian supaya anaknya bisa sekolah kaya gini, gue malah asik-asikan ngebuang-buang duit mereka dan nyia-nyiain kesempetan buat dapet ilmu di sekolah. Padahal seperti yang kita tahu, banyak banget anak-anak diluar sana yang berharap punya kesempatan buat bisa sekolah kaya kita. Gue nunduk, seperti seorang pesakitan yang sedang menunggu vonis dari hakimnya. Yang gue harapkan waktu itu, please jangan sampe gue dikeluarin dari sekolah gara-gara hal ini dan terpaksa jadi tukang bajigur seumur hidup gue. Pak Yos berdehem, yang bikin suasana agak sedikit mencair. Dia pun mulai ngomong:

“Yaudah, saya minta kamu jangan ulangi lagi kesalahan kamu. Kamu ga kasian sama orang tua kamu, Gus?

“Iya, Pak. Maaf”, jawab Gue.

“Sebagai hukumannya, saya minta kamu menulis surat perjanjian yang isinya ‘Saya berjanji tidak akan bolos dan nongkrong di warnet lagi’ sebanyak 2 lembar kertas folio ditulis bolak balik”

“Deadlinenya, Pak?”

“Sebelum bel masuk besok pagi”

Tangan gue langsung copot dengan sendirinya. Biar gue jelaskan secara detail kondisi waktu itu. Gue dipanggil masuk ke kantor itu jam 10 pagi, disuruh mengerjakan surat perjanjiannya pada jam 12 siang dan disuruh ngumpulin sebelum bel besok? You must be kidding me, Sir! Mungkin waktu itu si Bapak lupa kalo gue ini bukanlah tukang foto copy keliling yang bisa dengan cepatnya menyelesaikan tugas sebanyak itu. Tapi karena takut dikeluarin, malemnya gue begadang buat nyelesaiin tugas kampret itu. Cinta Fitri yg waktu itu lagi seru-serunya sampe gue ga tonton! *kalimat terakhir ini penting banget* *tolong di bold & digaris bawahi!*

Paginya, gue dateng dengan kondisi muka yg lebih mirip maling kancut yang abis digebukin warga yang marah karena keabisan kancut dan terpaksa pake kancut yang sama selama seminggu. Tugas belum selesai, bel masuk setengah jam lagi. Dobel mampus!  Gue stress, tapi tetep cakep. Gue buru-buru ambil pulpen & nulis dgn kecepatan 85km/h tanpa menggunakan rem. Temen-temen yang waktu itu ngeliat gue lagi ketakutan kompakan buat nakut-nakutin gue dengan. Gue langsung bakar menyan buat nyantet mereka. Menurut berita, beberapa orang yang terkena santet gue langsung minta dinikahi sama pohon beringin depan sekolah. Tepat beberapa menit sebelum bel bunyi, tugas itu selesai. Gue langsung sujud syukur sambil koprol ke belakang 3x dan menirukan teriakan anggota cheers. Temen-temen nyuruh gue istighfar. Gue buru-buru ke kantor ketua yayasan buat nyerahin tugas itu. Dalam pikiran gue, “Penderitaan gue semalam bakal berakhir sekarang. Lu emang cakep, Yu!”.

Dengan sumringahnya, gue langsung mengetuk pintunya. Engga ada jawaban, gue coba ketuk lebih keras lagi. Engga ada jawaban juga, gue ketuk pintunya lebih keras dari sebelumnya. Masih belum ada jawaban juga, tangan gue positif keseleo. Gue pun mutusin buat ngebuka pintunya, ngucapin salam dengan nada dasar C ketukan 4/4, ngasih senyuman yang ganteng, dan ternyata… dia ga masuk. Iya, DIA GA MASUK GITU AJA LHO SETELAH DENGAN SEMENA MENANYA NGASIH DEADLINE SEKAMPRET ITU KE GUE. Gue coba nanya ke Bu Tatik, pegawai Tata Usaha dan dia bilang Pak Yos lagi ada urusan mendadak hari itu. Gue langsung galau & nyanyiin lagunya Syahrini:

“Kau yang telah memilih akuuuuuhhh… Kau juga yang sakiti akuuuuhhh…. Kau putar cerita sehingga aku begadaaaaanngg… haaaa… haaaa~”

And you know what? Pas dia masuk keesokan harinya, dia cuma ngeliat surat perjanjian itu sedikit dan ngasih catatan super penting di surat perjanjian itu:

“Besok-besok, coba kamu belajar buat menulis lagi. Tulisan kamu ini mirip ceker ayam, saya enggak bisa bacanya”

Gue langsung kabur ke kantin dan mutusin bunuh diri dengan cara memakan bakwan sebanyak banyaknya. #pfftttt

Pesan Moral: Jangan pernah menulis di tengah-tengah warnet yang Ac nya mati kalo engga mau berakhir ribet kipasan kaya yang lagi gue lakuin sekarang. Sekian…

 

5 thoughts on “Bad Boy? Yakali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s