Link

Sesekali curhat dosa ga sih?

“It doesn’t matter where i run You there for me…

It doesn’t matter what i’ve done Your loves for me..

You wipe away the tears, You lift me when i fall..

My life is save by the mercy of Your grace..”

 

Potongan kalimat diatas adalah penggalan dari lyric lagu You are my Father-nya True Worshippers, lagu yang selalu gue setel disaat gue lagi pengen curhat & ga tahu lagi pengen cerita ke siapa. Iya, kali ini gue lagi ga mau becanda dulu. Sebelum melangkah ke tema yang mau gue bahas, gue mau peringatin dulu kalo post kali ini bakalan ngebosenin banget dan lebih cenderung “bagi-bagi masalah” gue ke kalian. Jadi kalo ada yang ngarepin tulisan ini bakalan kaya tulisan-tulisan gue yang biasa, kayanya kalian harus gigit jari deh. Gue saranin supaya kalian cepet-cepet klik symbol “x” yang ada di pojok kanan atas browser kalian.🙂

Buat yang udah kerja, pasti pernah kan ngalamin masa-masa tersulit di mana kayanya bos lo ga ngehargain apa yang udah lo korbanin buat perusahaan? Itu juga yang lagi gue rasain sekarang. Sebelumnya gue mau cerita dulu dimana gue kerja sekarang. Udah 3 bulan ini gue kerja sebagai Sales Man dari salah 1 distributor sepatu bermerk yang udah lumayan famous di Indonesia. Gue direkomendasikan ke perusahaan ini sama mantan bos gue waktu di toko sepatu dulu yang juga jadi salesman disini. Masih inget kan? Berhubung dia ini orang kepercayaan dari big bosnya, jadi gue ga sampe ngelewatin test segala macem buat masuk. Cukup ngasih foto kopi ijazah dan fotokopi ktp, gue pun langsung diterima kerja disini. Awalnya, gue excited banget sama kerjaan disini. Ga terlalu terikat sama peraturan-peraturan basi seperti yang diterapkan beberapa kantor diluar sana. Buat gue yang emang ga suka terlalu diatur-atur, ini seperti surga dunia. Gue pun kebagian sekitar 20 toko yang harus gue datengin secara bergilir tiap harinya. Mulai dari daerah Teluk gong, Cengkareng, Jembatan 5, sampe yang paling jauh itu di Balaraja & Bogor. Masalah pun dimulai 1 bulan setelah gue mulai kerja disini.

Awal-awalnya gue kerja, bos masih memaklumi kalo order yang gue dapet masih dikit karena mungkin toko-toko ini belom terlalu kenal sama gue. Gue pun masih mikir kaya gitu juga. Gue ga nyerah, gue terus-terusan ngedatengin toko-toko itu tiap harinya sambil membujuk mereka mati-matian supaya mau order sama gue. Pokoknya, para banci-banci di Taman Lawang itu lewat deh cara ngebujuknya sama apa yang gue lakuin ke toko-toko itu (minus mamerin paha dan pake rok mini tentunya).Tapi kenapa ya sampe sekarang mereka masih susah buat order ke gue? Ada juga toko yang gue tawarkan produk-produk baru dan belum ada di tokonya, malah ga mau pesen sama gue dengan alasan: “Udah penuh gudang saya.” dan keesokkan harinya dia pesen sama saingan perusahaan gue. Apa cara gue dalam ngomong itu ada yang salah ya? Padahal, gue udah melakukan semua yang bisa gue lakukan. Gue ngajak ngobrol mereka, coba mencairkan suasana dengan sesekali ngejokes. Pokoknya semua cara yang bos gue ajarkan udah gue improve dengan maksimal. Tapi tetep aja mereka paling cuma order maksimal 50-70 dus ke gue. Banyak? Buat gue sih lumayan. Tapi engga buat bos gue. Dia terus-terusan menekan gue supaya dapet order lebih banyak karena toko-toko gue ini terletak jauh diluar rute-rute yang biasa dilewati mobil-mobil yang dipake buat ngirim tiap harinya. Kalo cuma 50 dus, kemungkinan barang itu baru dikirim sama bos gue sewaktu poni Andika Kangen Band tumbuh lebih angker dari sekarang. Wajar sih, bos gue ini kan megang toko-toko grosir yang sekali order mungkin bisa dapet 200-300 dus tiap harinya. Sedangkan gue yang cuma toko-toko eceran pinggir jalan, dapet segitu aja udah bersyukur banget. Bos gue ngomel tiap hari, gue mulai ngegigitin ban motor saking stressnya.

Puncaknya terjadi tadi pagi, bos gue ngomel abis-abisan karena disaat menjelang lebaran kaya gini pendapatan gue belom memenuhi kriterianya. Gue yang udah setengah mati jungkir balik ngedatengin 1 toko ke toko lain yang jaraknya bisa bikin pantat bergeser ke tenggorokan mencoba ngebela diri karena emang barang-barang yang lagi “dikejar-kejar” sama beberapa toko belom di pesen sama dia ke kantor pusat di Surabaya sana. Dia balik menyalahkan gue: “Barang-barang disini kan banyak, kenapa kamu ga bisa jual?”. Iya sih, tapi barang-barang yang ada di gudang itu adalah barang-barang yang emang susah banget buat dijual. Gue bukannya tanpa usaha buat nawarin barang-barang yang dia bilang ke toko-toko. Tiap kali gue dateng, pasti selalu gue tawarin. Tapi mau gimana lagi kalo mereka emang ga minat sama barang itu? Masa gue harus striptease di depan mereka supaya mau order sama gue? Emangnya eke cowok apaan?! #eh. Indra, salah 1 Salesman selain gue juga mengakui kalo dia ga bisa ngejual barang itu. Di dalam kondisi seperti ini, gue cuma bisa melakukan hal yang biasa dilakukan oleh para maling kancut yang ketauan nyokapnya waktu lagi nyolong kancut neneknya sendiri: Diem & ngedengerin ocehannya sampe dia puas. Tepat sebelum kuping gue mengeluarkan busa, dia akhirnya berhenti. Gue langsung sujud syukur dan salto ke belakang 9 kali karena berhasil melewati cobaan ini dengan selamat.

Ngerasa ada yang salah sama toko-toko yang gue dapet, gue coba nanya sama Indra. Ternyata sebelum gue, dia juga pernah megang toko-toko ini dan emang susah banget buat di order. Beruntungnya, ga berapa lama dia kerja ada 1 salesman yang keluar dan toko-tokonya langsung dikasih ke Indra. Dia cerita, sebelum gue ada 3 salesman (kurang beruntung) yang lebih senior dari dia cuma bisa bertahan paling lama 1 bulan karena ga sanggup ngatasin toko-toko ini dan tekanan dari bos gue. 3 bulan menurut dia adalah waktu paling lama yang dia tahu. Singkatnya, gue dapet toko-toko “sisa” sedangkan yang bagus-bagus udah dipegang sama bos gue & juga Indra. Pantesan!

Gue galau, sepanjang jalan ke Tangerang hari ini gue kepikiran terus sama omelan bos gue tadi. Gue emang gitu, selain cakep, tiap kali dapet  labrakan kaya gini dari siapapun pasti jadi beban pikiran jangka panjang buat gue. Sampe ngetik ini pun, gue masih aja kepikiran. Mbak Ningsih, sekretaris yang sering ngasih  nasihat  ke gue pun nyaranin kalo lagi diomelin kaya gitu, jangan dimasukin ke hati. Tapi gue tetep aja kepikiran. “Kenapa” jadi kata favorite gue hari ini. “Kenapa harus gue ya?” “Kenapa bos gue menekan gue terus sementara dia tahu kalo toko-toko ini kampret banget?” “Kenapa mantannya Aurel banyak banget?” “Kenapa juga dari tadi gue nanya-nanya dengan gobloknya ke diri gue sendiri?”. Hmm… kayanya sih, gue lagi kena “Quarter-life Crisis” deh. Apa itu Quarter-life crisis? Mari kita tanya Wikipedia:

“The quarterlife crisis is a period of life following the major changes of adolescence, usually ranging from the late teens to the early thirties, in which a person begins to feel doubtful about their own lives, brought on by the stress of becoming an adult.”

Intinya sih, kondisi dimana kita menginjak akhir masa remaja (awal-awal 20 gitu deh), keluar dari sekolah dan menghadapi dunia sendiri untuk pertama kalinya. Ya, mungkin itu yang lagi gue rasain sekarang. Gue belom siap dengan kehidupan dewasa yang ga bisa lagi main-main kaya dulu. Semuanya udah berubah. Ga ada lagi manja-manjaan dibawah ketiak orang tua, memeras uang jajan ke mereka tiap harinya ataupun tertawa lepas bareng temen-temen kaya dulu lagi. Semuanya harus gue jalanin sendiri, tanpa banyak bantuan kaya dulu. Di dunia nyata dimana kegantengan gue engga hanya dari ketikan tangan, gue adalah type orang yang males buat curhat ke orang lain. Padahal, seperti yang kita tahu, manusia sesekali butuh cerita ke orang yang mereka rasa tepat untuk berkeluh kesah supaya beban kita agak berkurang. Tapi gue engga mau kaya gitu. Buat gue, curhat ke orang lain cuma menambah masalah ke orang yang lagi kita curhatin. Gue lebih memilih menyimpannya sendiri daripada cerita ke orang lain. Tapi lihat yang lagi gue lakukan sekarang. Gue malah asik curhat di blog ini, mengesampingkan prinsip yang selama ini gue pegang & (mungkin) membuat beberapa orang diluar sana menjadi ikut terbawa suasana karena ngebaca ini. Untuk sesaat, gue ngerasa jadi orang paling bodoh…

Duhh, kok gue jadi melankolis gini sih? Quarter-life crisisnya kayanya udah makin akut deh.

Sorry udah ngebuat beberapa dari kalian jadi mengerutkan dahi karena membaca ini. Tapi gue emang lagi butuh banget buat sedikit ngebuang “sampah” ini dari pikiran gue. Sebagai penutup, gue punya 1 pertanyaan yg belum terjawab sampe gue ngetik kalimat ini: “Setelah gue curhat cengeng-cengengan kaya gini, apakah kegantengan gue menurun drastis?” Apa? Kayanya sih engga yah? SIP!?

5 thoughts on “Sesekali curhat dosa ga sih?

  1. Gue juga gitu sob, jarang curhat ke orng lain jika belum mnemukan sseorng yg bnr2 tepat. Soal curhat d blog mah itu gpp. Orng yg dtg k blog mu dgn senang hati, saat mmbaca postinganmu ini mreka akan sungguh2 mendengarkan curhatanmu (bkanx mlh mmbebani mreka). Itu namax tekanan kerja sob, hadapi aja tantanganmu u/ jdi sseorang yg mkin dewasa

  2. Yang sabar ya mas wahyu……..
    Semua ada plus minusnya,tapi masih percaya gak sama kata2 ini “Tuhan gak akan kasih cobaan diluar kemampuan umatnya”
    sabar yah….dan lagi2 sabaaar….😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s