Gembel goes to Bogor

Nulis lagi…

Kemaren, gue bareng Hendry, Yoseph & Mega baru aja jadi backpacker (baca: gembel profesional) dadakan ke Bogor. Kenapa gue bilang dadakan? Sekarang coba bayangin. Kita ga ada planning sama sekali sebelumnya buat pergi ke sana. Rencana awalnya, Hendry & Yoseph mau nemenin gue ikutan gathering Android di Blok M Square. Gue sampe ga ke gereja buat ikut acara ini. Tapi pas hari Minggunya gue sms si Hendry, dia malah masih asik grepe-grepe kasurnya. Oh, Men&  kalo aja nyantet orang itu engga dosa, mungkin sekarang Nyokapnya lagi sibuk bikin laporan anak hilang ke kantor polisi karena dia engga tahu kalo anaknya udah berubah jadi lobang wc gara gara gue santet. Rencana pun berubah. Daripada liburan kali ini jadi basi, Yoseph ngajakin kita buat jalan ke Bogor. Gue yang udah males malesan karena waktu itu udah siang banget (sekitar jam 1 an), nyoba nolak usulan itu. Yang kampretnya, Mega sama Hendry malah setuju aja sama usulan absurd itu. Kalah suara, akhirnya gue pasrah.

Singkat cerita, akhirnya kita ber 3 nyampe di Stasiun Kota sekitar jam 2 an. Yoseph langsung buru buru ngantri tiket. Gue? Sibuk bakar menyan sambil berharap mudah-mudahan keretanya engga delay (Lo kate pesawat, Nyet?). Beruntung buat kita, ternyata kereta berikutnya yang menuju Bogor itu jam 2 lewat 5 menit. Ga berapa lama nunggu, akhirnya kereta yang kita tunggu tunggu datang juga. Gue langsung buru buru masuk buat nyari tempat duduk yang bias buat menampung pantat kita. Hasilnya? Tempatnya udah penuh semua. Emang agak mustahil sih buat nyari tempat duduk yang kosong di angkutan umum disaat liburan kaya gini. Gue malah pernah berdiri gelantungan di pintu angkot dari Cengkareng sampe rumah barengan 1 orang Mas-Mas yang mukanya mirip knalpot bajaj gara gara angkotnya itu penuh banget. Dan sumpah deh, itu adalah salah 1 moment ter-awkward yang pernah gue alamin. Dengan kondisi rambut yang tertiup sapuan angin (tsaahh~), tadinya gue mau nyanyi biar kaya film-film India gitu deh. Tapi dengan adanya Mas-Mas ini di belakang gue, gue malah takut kalo cerita ini bakalan jadi kaya salah 1 adegan di film Titanic karena mas-mas itu tiba-tiba meluk gue dari belakang (busett!!). Pas nyampe ke rumah, gue langsung sukses masuk angin dan terancam lumpuh total gara gara kelamaan berdiri di angkot tadi.

Balik ke kereta lagi. Gue yang masih belum nyerah buat nyari tempat duduk, mutusin buat nelusurin gerbong demi gerbong sambil berharap ada cahaya dari surga yang ngasih petunjuk buat kita dimanakah keberadaan bangku kosong itu. Karena waktu itu gerbong penuh banget, gue pun sibuk muter otak gimana caranya supaya bisa lewat di tengah lautan manusia ini. Akhirnya gue pun nekat teriak : “PERMISIHHH, AIR PANASS AIR PANASS!?” . And its work! Orang orang langsung ngasih kita jalan (tentunya dengan tatapan “Monyet lepas darimana nih?!” ) dan gue pun langsung lari ke gerbong paling akhir. Tapi ternyata&  tetep aja kita ga dapet tempat duduk (kalo di twitter, biasanya kalimat ini di dampingi dengan hashtag #LangsungGalau) (#eaaa). Kita pun terpaksa berdiri di gerbong sampe ada yang turun di stasiun berikutnya. Dan disinilah keabsurdan pertama terjadi.. Ga berapa lama kereta itu jalan, tiba tiba gue mencium sesuatu yang baunya melebihi bau bangkai semut. Pertama gue mengira kalo itu adalah bau mulut gue sendiri. Jadi gue langsung naro tangan di depan mulut buat ngecek bau mulut gue. “Haahhh…” . Gue langsung koma 4 minggu. Ternyata baunya lebih ganas dari bau yang tercium di kereta ini. Setelah recovery dari bau mulut sendiri, akhirnya gue menarik kesimpulan kalo itu adalah bau kentut. Iya, di tengah kereta yang penuh sesak gini, masih ada aja yang ikhlas nyumbangin kentutnya buat kita. Gue langsung terkapar di lantai kereta.

Selama kurang lebih 1 setengah jam di dalam kereta ini, bau itu tercium lagi. Ga tanggung tanggung, kali ini sampe 3 kali!. Kalo aja ini dipake buat ngebius sekawanan gajah hamil, gue yakin induk dan bakal calon anaknya itu bakal langsung mengalami amnesia dadakan gara gara kedahsyatan bau ini. Gue prediksi kalo yang kentut ini adalah orang yang sama dan dia abis menyantap sebungkus ketoprak basi karena typical baunya itu sama kaya yang tadi. Agak agak kecut nyolotin gitu deh. Karena gue adalah orang yang pemaaf, baik, dan tidak sombong, gue langsung ngedo’ain orang itu seperti di bawah ini :

image

Terlepas dari tragedi kentut jahanam tadi, kita pun akhirnya nyampe juga di stasiun Bogor. Karena kebiasaan naik angkot dan juga beberapa syaraf di otak gue putus gara gara kentut tadi, pas keretanya itu berhenti, gue malah refleks teriak : “Depan kiri, Pir!” . Dan yak, orang orang 1 gerbong langsung ngeliat jijik ke arah kita. Yoseph & yang lainnya sepakat buat pura pura ga kenal sama gue. Monyet abis.

Tujuan pertama kita hari itu : Istana Bogor yang lagi open house. Tapi karena kita belum pernah pergi sendirian ke Bogor, kita pun bergantung penuh sama GPS dan hasil nanya nanya sama orang. Jadi kalo kemaren ada yang kebetulan lewat di Bogor dan ngeliat ada 4 orang pemuda dekil, rambut acak acakan di deket deket Istana, itu bukan orang gila ya. Itu kita. Setelah hampir jadi korban amukan rusa rusa yang kita panggil-buat-ngedeket-tapi-engga-kita-kasih-makan, kita pun nyampe di depan gerbang Istana yang udah sepi banget. Gue sama Yoseph langsung mutusin buat nanya ke pos tentara yang jaga di depan gerbang Istana. Berikut cuplikannya :

Yoseph : “Umm&  Sore, Pak.”

Tentara berkumis dangdut : “Ya, selamat sore. Ada yang bisa dibantu, Dek?”

Yoseph : “Masih boleh masuk ke Istana ga ya, Pak?”

Dia : “Wahh, kamu telat, Dek. Istana baru aja ditutup. Open housenya udah selesai dari sejam yang lalu

*JLEEBB!!

Gue : “Tapi kita udah jauh jauh dari Jakarta masa ga boleh masuk, Pak? Numpang minum segelas gitu. Emangnya kalo malem udah ga buka lagi ya?”

Dia : “Ohh, buka kok”

Gue & Yoseph : “YANG BENER, PAK?!”

Dia : “Iya, tapi kalian liatnya dari luar pagar”

Gue & Yoseph : “…”

Dengan keluarnya kata kata kampret itu dari mulut bapak tadi, masa liburan kita pun langsung divonis basi hari itu. Kita ga tau lagi mau kemana karena hari itu udah sore banget. Jadi kita mutusin buat jalan jalan aja di sekitaran Istana sampe maghrib. Dan kalian tau hal apa yang paling kampret di cerita ini? Ternyata eh ternyata, foto foto kemarin masih ada di Bb nya Hendry & Mega yang mengakibatkan gue engga bisa mengakhiri tulisan dengan semestinya. Jadi kayanya gue mesti menyudahi tulisan ini sampe disini dulu deh. Ntar kalo udah dapet fotonya, gue bakal update tulisan ini. Ga papa lah ya. Yang penting kan gue udah nulis lagi. Huahahaha. Well, selamat menempuh hidup baru semuaaa… #opoiki?

7 thoughts on “Gembel goes to Bogor

  1. nadiaananda says:

    Ane selalu belajar dari kisah orang kecil namun berhati besar,, yukk mari sebarkan ilmu seluas-luasnya..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s