Happy New Year!

Oke, gue tau tulisan ini agak terlambat. Tapi, bukankah terlambat lebih baik daripada tidak sama sekali?

Ah aku bisa ajaaaa~ *colek dagu sendiri*

Malam tahun baru kemarin, gue habiskan bareng anak anak youth gereja (baca: sekumpulan  titisan siluman kutu air). Acara ini emang udah kita rencanain dari sebulan yang lalu. Untuk kali ini, tempat yang bakal kita bikin berantakan adalah roof top dari pabrik punya Papanya Vivi. Entah apa yang ada di pikiran Mamanya ketika ngasih kita izin buat bbq-an disana. Dia ga tau aja hal buruk apa yang akan menimpa pabriknya. Mungkin, sewaktu Ronald minta izin, dia sambil nodongin tusuk gigi ke arah Lukito, adiknya Vivi, lalu ngomong ke Mamanya: “Izinkan kami memakai tempat anda untuk bbq-an atau saya tusuk anak anda dengan tusuk gigi ini? Oh, sepertinya saya akan mulai menusuk dari bagian hidung kalo itu beneran terjadi”.

Sebelum berangkat ke sana, kita ikut do’a tutup tahun dulu di gereja (btw, kenapa tiap kali ikut do’a, kepala dan kaki gue selalu kesemutan, ya?). Selesai do’a, acara tuker kado pun dimulai. Masih di dalem gereja juga sih. Gue nyamperin Felix dan Pinky yang baru aja pulang sehabis jadi gembel beberapa hari ke Bandung buat nagih oleh oleh. Baru aja gue mau nyentuh setumpuk tempe mendoan yang mereka bawa, tiba-tiba aja tempe mendoannya bergerak. Gue langsung merhatiin baik-baik tempe mendoannya. Ternyata itu bukan tempe mendoan. Itu Claudia, saudara mereka yang kebetulan lagi liburan ke sini. Seminggu sebelumnya, Pinky emang udah cerita sih kalo Claudia mau ikut ke gereja juga dan bakal masuk sebagai anggota baru ke dalam tim pem-bully gue. Gue pikir, itu cuma bercanda. Tapi setelah ngeliat kalo dia beneran dateng, gue buru-buru tobat. Kiamat sudah semakin dekat sepertinya. Lah itu buktinya, tempe mendoan bisa gerak. *di smek don*

Kado 2

Semua kado dikumpulin dan dikasih nomor buat di random siapa yang bakal dapet. Gue kebagian nomor urut 18. Pas sampe giliran gue ngambil kado, bungkusnya kecil banget. Sebelumnya, gue sempet ledekin Michael yang juga dapet kado yang kecil juga. Sepertinya gue kualat. Dan bener aja. Ketika kadonya dibuka, gue langsung menengadah ke atas, lalu ngomong: “Salah gue apeee…”. Kado yang gue dapet kali ini adalah sebuah souvenir bergambar Hello Kitty. In case lu ga sadar gue barusan ngomong apa, gue ulang: souvenir bergambar Hello Kitty. Iya, Hello Kitty. Kucing garong yang sukses membuat badannya jadi putih dengan luluran tiap hari itu. Ketika gue taruh di pundak, entah kenapa gue merasa kayak Limbad… yang sedikit ngondek.

Kado 1

Jam 9 malam, kita berangkat ke pabriknya Vivi. Jaraknya deket juga sih sama gereja. Kalo lu mutusin buat guling-gulingan dari gereja sampe sana, ga sampe 10 menit juga sampe. Tia dan beberapa orang lainnya langsung nyiapin semua buat bbq-an. Mulai dari bikin bara api, bersihin ayam, masak shabu-shabu sampe ke nusukin sosis buat dibakar. Gue? Melakukan tugas paling penting dari semuanya malam itu: duduk dengan gantengnya, nungguin makanan mateng. Sambil nunggu pergantian tahun, Noni & Felix yang jadi MC dadakan malam itu, ngajakin kita buat main games. Games pertama pun dimulai. Di games ini, kita pura-pura jadi awak sebuah kapal tempur dan dibagi jadi 4 kelompok yang masing masing dapet tugas. Gue satu kelompok bareng Peter, Christopher, dan Amanda. Peter dapet tugas buat teriak “Siap”, Christo “Bersedia”, Amanda “Tembak” dan gue kebagian buat neriakin nama kelompok lain buat gantian teriakin hal yang sama. Games yang butuh konsentrasi yang tinggi emang. Yang kampretnya, nama-nama tiap kelompok itu diambil dari nama-nama ilmiah dalam istilah biologi. Jadilah ketika games itu selesai, dibawah letupan kembang api yang belum waktunya dinyalain, lidah gue terancam diamputasi karena kebanyakan nyebutin nama-nama aneh itu.

games 2

Lukito yang berhasil selamat dari ancaman tusuk gigi Ronald.

Lanjut ke games ke dua. By the way sebelum games ini dimulai, otak-otak ikannya udah mateng. Yaudah, gue mendaftarkan diri buat jadi sukarelawan nyicipin itu. Sebelum nyicipin otak-otaknya, gue berencana buat nulis surat wasiat. Takut aja, kalo otak-otaknya belum mateng. Tapi pas gue cobain, ternyata enak bangetz! Saking enaknya, sampe harus pake huruf “Z” segala tuh. Itu kalo Chef Juna nyobain, dia pasti terharu. By the way, di games ke dua ini ga seheboh games pertama. Intinya, tiap kelompok disuruh memanjangkan kaki dan siapa yang kelompoknya bisa paling panjang, mereka pemenangnya. Di games ini, kelompok Noni yang menang. Iya, itu karena kaki Ronald & Michael yang panjang dan Noni yang semena-menanya split di depan kita! Mentang mentang anak taekwondo. HIH! Pas ngeliat Noni split, gue ga mau kalah. Gue juga ikut ikutan split. Baru nyoba dikit, air ketuban gue pecah. Kayaknya gue keguguran malam itu.

bbq 4 bbq 1

Puncaknya terjadi di games ke 3. Di games ini, kita mengandalkan keberuntungan karena kharus menyebar dan adu suit dengan spesies yang sama. Buat awal awal, semua jadi Amoeba. Ketika kita ketemu Amoeba lainnya, kita harus adu suit dan siapa yang menang, bakal berevolusi jadi ular. Gue juga ga tau gimana ceritanya amoeba bisa berevolusi jadi ular. Darwin ga pernah cerita soal itu di teori evolusi soalnya. Tingkatannya jadi gini: Amoeba-> Ular-> Kelinci-> Monyet-> Superman. Jangan tanya gue gimana caranya monyet bisa berevolusi jadi Superman. Pokoknya jangan!

Di games ini, gue jadi yang paling cupu. Proses evolusi gue cuma bisa sampe kelinci. Gue kalah pinter sama Cornel & Deri. Mereka sebenernya gagal berevolusi sama kayak gue, tapi mereka pinter acting buat jadi Superman. Gue langsung berencana buat ngiket mereka di kembang api buat dinyalain pas pergantian tahun.

games 1

Pinky 1

Bukan, dia bukan tukang bakso yang ketauan pake boraks dan pas diwawancara, suaranya diubah jadi kayak suara Alvin…. Eh tapi, emang mirip sih.

Dan akhirnya yang ditunggu tunggu pun tiba. Pergantian tahun! Disaat yang lain lagi sibuk perang kembang api, kita semua berdo’a bareng disana. Suara Om Frengky nyaris ga kedengeran gara-gara ketutupan suara kembang api malam itu. Selesai do’a, kita pun gabung sama sama yang lain buat nyalain kembang api. Mata Felix jadi korban serpihan abu kembang api malam itu. Iya, dia cupu banget emang. Oh, ini ada beberapa foto keseruan pergantian tahunnya:

fireworks 1

fireworks 7

fireworks 3Lihat, kepala gue bisa keluar api! Keren…

Fireworks 2

fireworks 4

fireworks 6

fireworks 5

Kalo ada yang mau liat sedikit videonya, bisa mampir ke sini.

And that’s all about my new year eve. Paginya, gue dateng ke gereja dengan muka bantal buat pelayanan pertama di tahun 2014. Tapi tetep cakep kok. Tenang aja.

By the way, selamat tahun baru!

*) Semua foto diatas diambil dari kamera handphone-nya Pinky. Jadi kalo mau protes soal resolusi gambarnya, silahkan aja bully dia di sini.

One thought on “Happy New Year!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s