Journey To The West (Java) part #2

Cerita sebelumnya disini

Abis menerima misi maha mulia tersebut dari Ci Elly, kita siap-siap buat balik ke villa. Satu masalah terakhir waktu itu adalah, kita ga tau mau beli dimana bola pingpongnya. Disaat semua udah ga tau lagi harus nyari dimana, tiba-tiba Yenny muncul sebagai dewi penolong. Dia pun bersabda:

“Beli bola pingpongnya di Indomaret aja, gimana?”

Satu kata yang langsung terlintas di pikiran gue ketika Yenny ngomong itu: Sejak. Kapan. Indomaret. Jualan. Bola. Pingpong. Ini anak waktu tidur semalem kepalanya pasti terbentur benda yang keras. Kalo diliat dari ke-ngaco-an ngomongnya, kayaknya yang nimpa kepala dia semalem itu semacam truck sedot wc deh. Setelah nahan niat buat ngelempar Yenny ke jurang, kita pun sepakat buat nyari bola pingpongnya sekalian jalan ke arah villa. Siapa tau ada toko olahraga yang masih buka sore-sore gini. Keren… (gue juga ga tau dimana letak kekerenannya. Tapi biar keren, yaudah gue tulis “Keren” aja. #halah)

Singkatnya, kita semua berhasil nyampe di villa dengan membawa semua pesanannya Ci Elly. Gue langsung brutal nyari kasur. Satu-satunya hal yang gue butuhin adalah rebahan buat me-restart otak bentar. Tapi apa mau dikata. Murid kencing berlari, guru kencing berdiri. Yang artinya adalaaaahhh… uummm… adalaaahhh… oke, gue ga tau artinya apa. Tapi yang pasti, niat gue buat tidur gagal seketika karena yang lain malah sibuk main kartu di kamar. Ya Tuhan, kembalikan saja teman-temanku ini ke kandangnya masing-masing di Taman Safari. Kasihan keluarga mereka.

Michael jadi orang yang paling putih malam itu. Bukan, itu bukan karena dia jarang keluar di siang hari. Bukan juga karena dia baru aja ganti kulit. Itu terjadi karena sesuai kesepakatan siapa yang kalah, mukanya bakal dicoret pake bedak. Gue engga ikutan. Kenapa? Simple. Gue paling cupu dalam urusan bermain kartu. Satu-satunya kartu yang mahir gue mainin adalah kartu kesempatan di Monopoli. Itupun engga gue mainin seperti orang kebanyakan, tapi gue pura-pura jadiin sebagai id card FBI. Iya, idiot emang. Jadi, gue memanfaatkan kondisi badan gue yang lagi lemah-cakep-dan-tidak-berdaya ini sebagai alasan supaya ga ikut main kartu. Tepuk tangan buat Okky. *Lho?*

Puncak #6Lihatlah, betapa nistanya mereka.

Acara-acara setelah do’a cenderung santai. Ronald ngajakin buat bakar jagung di villa tempat kita tidur. Villa buat remaja emang letaknya agak misah sama villa orang-orang tua. Mungkin, mereka udah memprediksi kalo kita bakal berisik dan bikin mereka ga bisa tidur. Ronald dan Ko Cipto yang nyiapin arang dan nyalain apinya. Gue? Ngeliatin Felix & yang lain main kartu (lagi) sambil nungguin jagungnya mateng. Iya. Mereka main kartu entah buat yang ke berapa kalinya waktu itu. Gue malah sempet curiga, mereka ini reinkarnasi hansip dari kehidupan mereka sebelumnya.

Besoknya, sehabis kebaktian singkat di siang hari, Ronald ngajakin kita buat jalan ke Puncak Pass. Jalan disini ga secara harafiah, ya. Yes river kita mau jalan dari Cisarua sampe ke atas. Yang ada bukannya refreshing, kita malah sibuk ngurut betis masing-masing. Begitu keluar dari perempatan Cisarua, gue udah mulai ngerasa ada hal yang aneh bakal terjadi. Ga tau, ada rasa ga enak aja di mulut gue. Asem gitu. Kirain kenapa, ga taunya lagi ngemut permen. Baru jalan bentar, jalur sebaliknya dari arah Puncak Pass macet parah. Gue udah ngasih tau Ronald supaya ga terlalu jauh naik ke atas karena khawatir bakal kena sistem buka-tutup jalan. Tapi karena dia udah nafsu banget ngeliat kebun teh, omongan gue ga digubris. Oh Tuhan, boleh saya kepret dia dikit? Pake kaki.

Puncak #5Boyband yang gagal rekaman karena kekurangan dana. Kasian ya? Iya…

Setelah melewati aral menghadang dan tukang gemblong yang melintang (halah), kita pun berhenti di satu tempat sebelum Puncak Pass. Salah satu perkebunan teh yang sering dilewati sama orang yang lagi main paralayang. Gue engga ngerti dimana bagusnya ngeliatin kebon punya orang kayak gini. Tapi berhubung cuacanya sejuk banget, sebagai anak asli Jakarta kita pun ngeluarin kenorakan kita.

“Gilak, pemandangannya keren abis dari sini”

“Gilak, itu gimana cara turun dari paralayangnya, ya?”

“Gilak, anak-anak sini ternyata bisa punya ingus” (emang di Jakarta engga ada?) #toyorself

Dan bener kata orang-orang. Cuaca Puncak yang fresh bisa ngebantu proses penyembuhan kita. Gue resmi sembuh dari penyakit kampret itu. Mari tepuk tangan yang meriah.

Puncak #1Disaat foto bersama dua orang aunty-aunty.

Kita ga lama disitu. Ya sekitar setengah jam-an lah. Setelah puas foto-foto (yang di dominasi dengan fotonya Yenny), kita pun mutusin buat balik ke villa. And you know what? Begitu kita baru aja keluar dari tempat parkir mobil, jalanan resmi ditutup untuk dijadiin one way. Oh Tuhan, boleh saya gampar Ronald lagi? Pake linggis deh kali ini.

Bosen di dalem mobil, gue pun ngajak Okky jalan kaki buat nyari warung. Ide bisnis gue pun keluar. Gue mutusin memanfaatkan kemacetan itu buat nyari tambahan uang jajan. Dan mobil rombongan Felix lah yang jadi korban pertama (eh, gue belum cerita ya kalo kita naik 2 mobil? ywd c,,,). Gue samperin mobil mereka, nongol di kacanya, tepuk tangan, kemudian nyanyi,

“Aku yang dulu bukanlah yang sekarang, dulu ditendang sekarang aku dirajam…”

Bukannya ngasih duit, mereka malah ikutan nyanyi. Wrong me what…

Oh iya, ada satu kejadian horror juga selama 3 jam kita kejebak one way di sana. Jadi ketika gue duduk agak jauh dari mobil bareng Okky, tiba-tiba aja terjadi kecelakaan di deket mobilnya Ronald. Ada satu pengendara sepeda motor yang mau nyalip, kesenggol bus dan bikin dia dan motornya jatuh ke bawah bis. Untungnya, yang jatuh deket ban bis adalah motornya. Orangnya jatuh beberapa centi dari motornya dan selamat. Cuma keseleo dikit dan shock aja. Bisa bayangin ga sih gimana beruntungnya jadi orang itu? Coba kalo yang jatuh di deket ban bis itu malah dia? Ronald dan Michael langsung inisiatif turun dari mobil buat nolongin orang itu. Gue? Lari ke mobilnya Felix. Ngamen lagi,

“Aku yang dulu bukanlah yang sekarang, dulu ditendang sekarang aku di ranjang…”

Puncak #3Salah satu korban kemacetan pas one way. Mari mengheningkan cipta sejenak untuk beliau.

Hal yang terjadi berikutnya setelah one way selesai agak sulit buat diceritain. Intinya, kita telat check out dari villa yang menyebabkan Ko Cipto mendapat serangan telepon dari Ci Elly. Lumayan, dapet tontonan gratis. Bahaha. Pas nyampe villa, kita pun langsung kalap beres-beresin barang dan balik ke Jakarta sebelum kejebak one way lagi.

Satu kejadian horror terakhir waktu kita lagi di tol menuju Jakarta. Abis keluar dari pom bensin, gue mencium bau yang aneh di dalam mobil. Gue pikir cuma gue doang yang nyium itu. Ternyata semua yang ada di mobil (Ronald, Michael, Derry, dan Okky) juga nyium bau yang sama. Yang lebih horrornya lagi, setelah kita nyium bau itu, ada suara ketawa di bangku paling belakang mobil. Serem bangetzz. Saking seremnya, sampe mesti pake huruf “Z” segala tuh. 2 pula. Gue nengok ke bangku belakang. Jalanan gelap banget waktu itu.  Ada Okky disana. Pantatnya tepat berada sejajar dengan bangku gue. Iya, ternyata bau yang tadi kita cium adalah hasil proses alamiah dari perut Okky yang dinamakan Kentut oleh para ahli.

Kita pun kompak buka kaca mobil dan muntah bareng.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s