Gembel nyasar di Untung Jawa.

PERHATIAN!!

TULISAN DIBAWAH INI BANYAK MENGANDUNG GAMBAR” YANG TIDAK ENAK DILIHAT.

DIANJURKAN UNTUK TIDAK MELIHAT ARTIKEL INI SEWAKTU ANDA SEDANG MAKAN. TAPI JIKA DIANTARA KALIAN ADA YANG SEDANG MENDERITA SEMBELIT AKUT, ARTIKEL INI SANGAT” DIANJURKAN. SIAPA TAHU SEHABIS MELIHAT FOTO” INI, KALIAN LANGSUNG BERNIAT PERGI KE WC TERDEKAT UNTUK MENGELUARKAN SESUATU YANG… SESUATU YANG… AHH, KALIAN TAHULAH BENDA TERLARANG ITU.

OKE, HERE WE GO…

“Paaakkk… Minta Paaakk…!!”

Hari jum’at kemarin, Yoseph sms gue. Dia ngajakin buat touring ke pulau Untung Jawa. Gue yang waktu itu udah hampir mati lumutan dan terkapar sambil ngeluarin busa dari pantat gara” liburan ga kemana” langsung nyetujuin rencana dia. Tumben banget loh dia punya ide cemerlang kaya gini. Biasanya sih jangankan punya ide cemerlang, nama ketua RT di Kenya aja dia sering lupa (Emangnya ada?). Setelah saling mengirim sms super penting seperti berikut : “Lagi dimana lu?” | “Dihatimu..” | “…” (Buat cewek” diluar sana, tenang aja, gue masih normal kok), Kita pun sepakat buat ngumpul dirumahnya si Hendry jam 9 an. Tapi berhubung si Hendry kayanya abis mangkal (Lu kate banci?) sampe pagi tadi malem, kita pun baru kerumah dia jam 10 an. Itupun dia belum mandi dan sarapan. Ohh men, kalo aja kemaren boleh bawa keris, mungkin gue udah nusuk dia sama rata saking keselnya. Sambil nungguin si Hendry beres”, gue sama Yoseph iseng” ngobrol sama bokapnya si Hendry yang lagi ngasih makan burung peliharaannya. :


Bokapnya Hendry (BH) : *lagi nurunin sangkar burung*

Yoseph : Sekarang piara burung, Cek? Burung apaan?

BH : Iya, iseng” aja. Burung Kutilang, dikasih sama orang. Pinter banget nih burung.

Yoseph : Pinter gimana?

BH : Tiap kali mau berak, eh ada yang keluar gitu dari pantatnya..

Gue sama Yoseph : *hening beberapa detik* *Ngakak guling”*

Hahahaha. Sumpah, gokil parah bokapnya dia. Ga heran deh gue kalo anaknya bisa seaneh itu, lah bokapnya aja ”Konslet” gini. Singkat cerita, abis si Hendry beres dengan semua keperluannya, kitapun langsung berangkat ke Pantai Tanjung Pasir buat nyewa perahu dari sana. Gue, Yoseph dan Ceweknya duduk dibangku paling depan, Sementara si Hendry duduk bareng 1-keluarga-batak-yang-oh-my-goat-berisik-banget dibelakang kita. Pas kapalnya udah siap” mau jalan, si Bapak-batak-yang-berisik-banget yang duduk dibelakang gue teriak ke ABK nya : “Hei Lay, tunggu bentar jangan berangkat dulu. Anakku belum naik itu”. Giliran anaknya udah naik, eh giliran istrinya yang teriak2 “Woii, pak. Kapan berangkatnya ini? Panas kali, bisa” menghitamnya kulitku ini… bla.. bla.. bla..”. Kalo aja gue yang jadi nakhoda kapalnya, mungkin gue udah cepet” jalanin kapalnya dan nyeburin ibu” ini ke tengah laut. Huehehehehe. Ga tahu kapalnya yang desperate karena mesti ngangkut para manusia aneh ini (baca : gue, hendry yoseph dan ceweknya), tiba” aja mesinnya ga bisa nyala. Gue yang kebetulan dapet ide yang sangat” brilian, langsung teriak ke ABK nya : “Yang cowok suruh turun aja, Bang. Kita dorong kapalnya. DORONG!!”. Anehnya, abis gue ngomong gitu, penumpangnya malah pada ketawa semua. Aneh banget kan? Masa ide sejenius itu diketawain? Belakangan gue baru nyadar, ini kan diatas air, Ngapain juga kita dorong kapalnya? Lu kata mobil buat ngangkut galon?

Setelah di cek sama ABK nya, ternyata solar buat bahan bakar kapal itu abis. Kita ber 4 bareng penumpang yang lain pun di pindahin ke kapal yang lainnya. Gue bersyukur banget pas kita pindah kapal, kita ga duduk deket ibu² tadi. Kalo engga, mungkin besoknya ada berita di koran soal “Seorang pemuda ganteng, baik hati dan tidak sombong terjun ke tengah laut gara2 ga tahan ngedengerin ocehan ibu2 disebelahnya”. Yeah, alasan mati yang sangat² tidak keren emang.

Perjalanan dari Tanjung Pasir ke Untung Jawa memakan waktu kira² Setengah jam. 1 hal yang harus kalian tahu, berada setengah jam diatas kapal tapi cuma bisa duduk bengong doang adalah salah 1 hal paling ngebosenin hari itu. Saking sepinya, gue sempet kepikiran buat bikin usaha dagang asongan di tengah laut. Jadi ntar ada 1 karyawan gue yang memakai baju pelampung, berenang di tengah laut sambil bawa” barang dagangannya dan teriak “Cangcimen, cangcipuk, cangcitut. Kacang, kuaci, permen sama kerupuk rasa Kentut” (Lho!). Tapi setelah gue pikir”, usaha kaya gitu kayanya butuh modal gede deh. Gue mesti beli barang dagangannya dulu, bayar karyawannya, baju pelampungnya, dan kalo ada karyawan cowok yang tenggelam trus cuma ada gue doang disitu, gue mesti ngasih nafas buatan juga. Ohmaygay, gue belom siap, Nyet!! (Sekali lagi gue tegasin, buat cewek” diluar sana tenang aja. Gue masih normal kok.). Belom lagi kalo karyawan gue yang cewek lagi hamil trus dia ngelahirin di tengah laut dan gue mesti bayar biaya bidannya yang ternyata seekor ikan Paus albino. Astaga, baru mikirin kaya gitu aja dengkul gue udah migrain.. (Paragraf terakhir ini wajib banget anda abaikan.)

bau.jpg
“Bau banget sih, Mas. Abis makan apaan?” | “Abis ngemilin orok doang kok bang.”

Kita akhirnya nyampe disana sekitar jam 1 an. Gue belom pernah kesana sebelumnya. Jadi yang ada di dalam bayangan gue waktu itu, Untung jawa adalah sebuah pulau yang sepi banget. Yang kalo kita kentut disana, maka cuma kita ber 4 doang yang bakal mati gara” nyium bau kentut kita sendiri Tapi ternyata eh ternyata, disana orangnya rame banget karena lagi liburan sekolah. Sekilas gue melihat yang lagi berenang disitu kaya lautan bubur manusia saking kebanyakan orangnya. Baru jalan beberapa langkah dari kapal yang ngangkut kita, ceweknya Yoseph langsung teriak” kaya Tarzan ambeien karena kebelet pengen naik Banana Boat. Tapi akhirnya sih kita bisa nenangin anak ini setelah kita ngelempar sesisir pisang ke dia. Hahahaha. (Seph, tolong jangan santet gue gara” kalimat ini). Dengan ini, petualangan pertama kita disini pun dimulai : Naik Banana Boat!! Uoghh!!

banana boat.jpg
Orang ganteng diliatin anak” yang berteriak histeris : “Orang gilaaa!!”

Perjuangan kita buat naik Banana Boat hampir tidak mengalami kesulitan. Walaupun kita hampir nyasar karena nyariin dimana tempat buat daftarnya, tapi beruntung banget kita ga perlu ngantri lagi buat naik banana boatnya. Abis memakai baju pelampungnya, berbekal kesotoyan tingkat tinggi gue pun milih duduk di kursi paling belakang deket instrukturnya. Dan pas banana boatnya udah mulai jalan, Gue sempet ngomong dalem hati : “Ahh, begini doang. Nenek2 lagi ngupil sambil ngunyah sirih juga bisa”. Tapi kata” sotoy itu bakal berubah jadi kaya gini beberapa menit kemudian : “ARGHH!! BALIKIN GUE KE DARATAN SEKARANG!! GUE MAU PULANG!! GUE MAU PULAAANGG!!” gara” gue, Hendry dan Ceweknya si Yoseph jatuh ditengah laut pas banana boatnya mulai bertingkah. Iya, cuma gue ber 3 doang yang jatoh gara”-sotoy-ga-pegangan-di-banana-boatnya sedangkan penumpang lain yang selamat (termasuk si Yoseph juga. Kampret emang.) malah asik ngetawain kita sambil ngeliat dengan tatapan “Idiot banget nih bocah”. Pelajaran penting yang gue dapet hari itu : Kalo belom makan apapun dari pagi, jangan pernah sok”an naik banana boat dan berenang. Salah” lu bakal kena penyakit baru yang namanya “Enter Wind” dan berakibat fatal sama kepala dan mata lu. Itu juga yang terjadi sama gue waktu itu. Abis naik banana boat, kepala gue langsung pusing dan mual banget. BANGET!!

gendong.jpg
Buat cewek” diluar sana, tenang aja. Ini ga seperti yang kalian pikirkan kok.

Kitapun langsung nyari tempat buat istirahat. Abis nemuin tempatnya, gue langsung tiduran saking pusingnya. Dan terjadilah obrolan super serius antara gue dan Yoseph :

Yoseph : Napa lu?

Gue : Kayanya gue Enter Wind deh. Pala gue pusing banget. Belom makan dari pagi.

Dia : Udah beli mie ayam aja dulu sono. Entar sakit kita lagi yang repot.

Gue : Tumben amat lu perhatian gini?

Dia : yaiyalah, entar lu sakit kita lagi yang repot. Mesti ngegotong lu pulang lah, ngejengukin lu lah, belom lagi beli buah”an nya. Bangkrut gue..

Gue : …

Gimana gue ga pengen kubur dia disitu coba? Ternyata dia lebih mikirin dompetnya daripada temennya yang ganteng ini? Astaganaga. Seph, dengerin nih ya. Kalo lu baca ini, gue sumpahin lu diare seminggu sampe” semua kolor yang lu punya mesti di cuci berbarengan dan lu terpaksa make karung beras sebagai pengganti kolor!!.

paus ilang.jpg
Ceweknya : Astaga, itu apaan? | Yoseph : pura” ga kenal aja. PURA” GA KENAL!!. MALU GUE!!

Abis selesai makan, rasa pusingnya agak berkurang walaupun sedikit. Si Yoseph trus ngajakin kita buat nyari tempat yang asik buat berenang. Ngeliatin air yang bening banget (dirumah gue airnya butek semua. Makanya maklum aja ya.), gue pun langsung Orgasme. Rasa pusing yang lagi gue rasain mendadak sirna seketika waktu itu (tsahh~).Tanpa babibu kita ber 3 langsung nyebur ke laut. Pelajaran penting ke 2 yang gue dapet hari itu : Ternyata air laut itu asin dan engga cocok buat dibikin kolak (yaiyalah!). Hahahaha. Kita berenang sampe sore disana. Selesai berenang, rasa pusing yang tadi gue rasain balik lagi. Dan kali ini lebih parah dari yang tadi. Gue ngeliat sekeliling kaya lagi berputar dan gue mulai berhalusinasi secara absurd sambil ngeraba” muka : “Ini muka apa pantat? Kenapa banyak babon” berkeliaran disini? Tunggu, siapa gue? Gue dimanaaa??”.

amiterdam.jpg
Sesaat setelah dianiaya..

Rasa pusing itu masih kerasa sampe di kapal. Kayanya waktu itu semesta lagi bercanda sama gue. Waktu kita pulang, tiba” aja ombaknya itu gede benget. Gue makin stress!! Sambil nahanin rasa enek yang berlebihan, gue meremin mata gue supaya ga terlalu enek. Tapi ternyata keadaan makin parah. Kapal yang kita tumpangin agak sedikit oleng gara” ombaknya gede banget. Anak” kecil pada nangis, dan ibu” seperti biasa….. Mereka asik teriak”an karena kapalnya agak miring. Kapal oleng, gue lagi mual berlebihan, kombinasi yang nice banget. Tinggal ditambahin kamera & Panji, resmi deh gue masuk acara “Kena Deh”. Huehehehehe. Tapi untungnya sih kapalnya ga sampe kebalik gitu. Gile, ditengah laut sore” siapa yang mau nolongin coba? Bisa mati elegan kita disitu. Hahahaha. Puncak rasa mual gue terjadi pas kita udah merapat di Tanjung Pasir. Karena kapalnya penuh, jadi kita mesti turun satu satu. Kabar Buruk yang pertama : gue duduk dibangku paling belakang, otomatis turunnya belakangan. Dan kabar buruk yang kedua : Ternyata ombak disini jauh lebih gede daripada pas ditengah laut tadi. Sambil nunggu antrian, gue cuma bisa nunduk lemes. Didepan gue ada sepasang cowok dan cewek yang lagi asik pacaran. Si Hendry & Yoseph ada dibelakang gue. Suasana mendadak hening selama beberapa detik….

Masih hening….

Masih hening juga…

Dan tiba” gue langsung lari ke pinggiran kapal buat menyelesaikan misi mulia : Gue muntah saking ga nahan mualnya..

Iya, GUE MUNTAH SODARA”!! (TUTUP MULUT KALIAN!! JANGAN KETAWA!!). Si Mbak” yang lagi pacaran langsung ngeliat ke arah gue, si Yoseph dan ceweknya ketawa puas (Monyet emang!!), dan si Hendry? Dia malah asik nyolek” leher gue pas gue lagi muntah. Ahh, andai waktu itu muntahan gue banyak, pengen banget gue timpukin secara mendalam ke arah mereka ber 3. It’s so kampret, you know??!!

anak nungging.jpg
Gue : Bang, itu anak lu? | Yoseph : Bukan, itu anak tukang siomay depan rumah gue..

Dan bisa ditebak akhir dari petualangan kita hari ini : besoknya gue sakit. Iya, gue langsung sakit gitu aja. Dan gue mesti ngabisin hari liburan terakhir gue dengan cuma terkapar diatas tempat tidur sambil nelenin obat yang segede biji salak.

Ahh, ke 3 manusia yang terlibat diatas emang pantes banget masuk neraka paling bawah barengan para maling ayam itu.

Kampreett!!

sunset.jpg

31 thoughts on “Gembel nyasar di Untung Jawa.

  1. Agan Wahyu, kalau boleh saran, menurut pengamatan ane, postingan ente selalu cukup panjang, dan yang ini panjang banget. Gimana kalo postingan panjang begini dibagi jadi beberapa part, biar nggak mumet bacanya

  2. NardaKismoVIII says:

    nih burung pintar banget ya?? | pintarnya gimana ?? | ini nih kalo tiap kali liat cewek cantik langsung berdiri #eeaaaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s