Hom Pim Pa Madness!

Kemarin, gue bareng kaum remaja gereja & anak-anak sekolah minggu baru aja membuat tempat yang tadinya penuh damai menjadi sangat tidak nyaman buat di huni di sekitaran Cikarang. Iya, kita abis rekreasi (baca: nyampah) bareng di Taman Rekreasi Hom Pim Pa, Cikarang. Btw, kenapa dinamain Hom Pim Pa, ya? Apakah kalo yang dateng cuma 2 orang aja, namanya bakalan berubah jadi “Taman Suit”? Secara kan hompimpa ga bisa dilakuin cuma dengan 2 orang aja. Kenapa Bo (temannya Shincan) ga pernah berhenti pilek? Emangnya dia ga bosen ya ingusan terus tiap hari? Dan kenapa juga daritadi gue nanya-nanya dengan bodohnya ke diri sendiri? Ah, sudahlah. Kalo kemarin ada yang kebetulan disana dan ngeliat sesosok pemuda cakep menggunakan kemeja putih, celana jeans hitam dan berkacamata, itu bukan gue. Gue disebelahnya, yang lebih cakep pastinya.

Sebelum berangkat, kita kebaktian dulu di gereja. Karena malam sebelumnya gue ga bisa tidur, jadilah selama di kebaktian kemarin settingan muka gue mentok di muka bantal. Rambut yang disisir asal-asalan, muka yang lesu dan mata yang segaris. Sekilas kalo dilihat, gue malah kayak orang yang lagi kecanduan obat cacing. Kebaktiannya sendiri mulai jam 9 pagi sedangkan gue datenggg… jam 9 lewat 10. Udahlah dateng telat, pas dateng gue bawa-bawa ransel gede pula. Gue pun langsung jadi pusat perhatian orang-orang yang lagi sibuk nyanyi. Dengan kondisi muka seperti ini, mungkin mereka mikir kalo gue adalah salah satu anggota teroris yang baru bergabung dan sekarang lagi disuruh meledakkan bom yang berisi nasi uduk basi di tengah-tengah gereja ini. Untungnya, tidak ada yang membawa raket nyamuk dan memutuskan buat nyetrum gue secara massal waktu itu. Gue pun langsung duduk di samping Okky. Bukan, dia bukan Okky Lukman atau Okky Agustina mantan istrinya Pasha itu. Buat yang penasaran siapa Okky ini, silahkan kalian ketik di kolom pencarian google “10 hewan yang terancam punah”. Nah, dia ada di urutan ke dua kalo ga salah.

Selesai kebaktian, kita langsung berangkat. Kali ini gue kebagian duduk di satu mobil bareng Om James berikut istri dan 1 anaknya, Aji (adik gue), Catherine, Peter, Okky & Sherly. Yang kemudian gue nyesel banget kenapa gue harus satu mobil bareng mereka. Fyi, 3 nama terakhir yang gue sebut itu udah mendapat predikat sebagai orang gila profesional dari kelurahan setempat. Iya, cuma gue yang waras (dan cakep) di mobil itu bareng Pak James & Istrinya. Engga percaya kalo gue pendiam? Dih, beneran deh. Gue cuma ngomong beberapa kata doang kok selama di perjalanan. Ini beberapa diantaranya:

“WUIHHH, kita udah engga di Indonesia ya sekarang? Tuh liat aja, benderanya ijo!?” | Okky: “ITU BENDERA PPP (Partai Persatuan Pembangunan), GUS!?” | “…”

“Kira-kira…. merk deodorant yang dipake sama patung Pancoran apa ya sampe dia bisa tahan ngangkat tangan selama itu?”

“Ternyata Bekasi Indomaretnya gede banget ya? Keren. Tapi kenapa pake ganti nama jadi Bekasi Square segala?” | *hening*

*keluar tol Cikarang* “Lha, ini kan Mbak-Mbak yang jaga di tol Dadap tadi? Ngapain ngikutin kita sih?” | Yang lain: *ngakak* “LO KATE YANG JAGA TOL CUMA 1 ORANG?!”

“LIAT-LIAT! Cikarang jalanannya udah di aspal! Orang-orangnya juga udah pada bisa pake handphone. Ga nyangka gue…”

“Yakult-nya kayaknya basi nih. Asem banget. Lupa diangetin ya semalem?”

See? Pendiam kan? Mereka aja tuh yang berisik selama di perjalanan. Padahal kan gue cuma ngomong sedikit~

Untuk mempersingkat cerita, kalian anggep aja kalo kita udah nyampe di Taman Hom Pim Pa. Masalah rencana nginjek pedal gas kuat-kuat pas udah dikasih aqua sama pedagang asongan di tengah tol yang macet supaya engga bayar, di lupain aja ya. Itu sih ide gilanya Peter. Yes river lo mau kebut-kebutan diantara kemacetan parah kayak gitu. Yang ada lu bakal kesalip sama abangnya yang jalan kaki trus dia bakal nanya: “Udah puas kaburnya? Nah sekarang pilih, mau saya gampar pake kaki kiri atau kaki kanan? Oh, saya bisa ngelakuinnya sambil nyalain rokok lho. Mau coba?”. Kita sampe disana sekitar jam setengah 1 siang. Satu setengah jam berada 1 mobil bareng ketiga anak itu bukanlah ide yang baik. Kayaknya, beberapa urat syaraf di otak gue ada yang putus. Lihat aja, begitu gue keluar dari mobil, kepala gue berasep. Iya, ini beneran terjadi. Pas gue nengok ke belakang, ternyata ada bapak-bapak yang ngerokok. Aneh ya? Ya… #oke #iniapacoba?

Hom Pim Pa

Setelah semuanya ngumpul, kita makan siang dulu. Ini yang gue tunggu-tunggu. Gue udah sengaja ga makan dari 3 hari yang lalu buat acara hari ini. Tapi ada yang aneh sama pudingnya kemarin. Masa yah, pudingnya itu kemanisan. Itu kalo lu makan sesendok, bisa dipastiin pulang-pulang bakal kena diabetes akut. Pas gue tanya yang lain, menurut mereka rasanya biasa aja. Ga kemanisan. Apa karena pas makan, gue sambil ngaca ya kemarin? Iya, pasti gara-gara itu! PASTI DEH! Selesai makan, Ronald selaku ketua remaja gereja pun ngumpulin kita buat main games. Dan disinilah keabsurdan hari itu dimulai…

BegginingSesaat sebelum dianiaya…

Sebelum gamesnya mulai, kita dibagi menjadi 3 kelompok besar. Gue di kelompok Kambing bareng Junior, Ko Yanto, Ribka & Anto. Okky, Cornel, Fani, Aji & Catherine di kelompok Bebek. Sedangkan Sherly, Yenny, Peter, Michael, & Christo gabung di kelompok Monyet. Games pertama kali ini adalah menyambungkan lyric terakhir dari lagu rohani yang bakal dinyanyiin sama Ronald & Tia. Perwakilan pertama dari kelompok gue adalah Junior. Pas Junior udah maju ke depan, gue langsung inisiatif buat bisikin judul lagunya ke dia. Tapi ga tau kenapa deh dia malah marah-marah ke gue. Padahal kan maksud gue baik mau ngasih tau dia. Kalo ga salah sih, kemarin kata-kata yang dia teriakin adalah: “BELOM MULAI, KAMPRET!?”. Wrong me what…

Di game itu, kita menang. Bakat kita sebagai pengamen profesional sepertinya mulai terlihat hari itu. Lanjut ke game ke dua. Kali ini kita dikasih masing-masing satu sumpit. Sumpit itu bakal kita tempelin di lengan kita masing-masing sambil berjejer antara satu anggota dan yang lainnya dalam satu kelompok. Setelah sumpitnya berhasil kepasang, kita akan berjalan lima langkah ke depan. Buat yang badannya lebar, mungkin ini bakal jadi games termudah hari itu. Lha kita? Udahlah badan tipis, tingginya juga beda-beda lagi. Sumpitnya juga susah banget ditempelinnya. Tadinya, gue berencana buat ngambil lem super dulu di rumah buat nempelin sumpit itu. Tapi karena rumah gue jauh, jadi gue batalin deh misi mulia itu. Gue, Junior dan Ko Yanto udah berhasil nahan sumpit itu sampe langkah ke tiga. Pas di langkah ke empat, sumpit Ribka dan Anto malah jatuh. Itu nyesek banget, Jendral! Padahal tinggal satu langkah lagi kita menang. Gara-gara itu, kita ulang lagi deh ke langkah pertama. Hal ini berulang sampe 3 kali dan pelakunya masih Ribka dan Anto. Gue langsung nafsu pengen nyeburin mereka berdua ke danau yang ada disana…

SumpitSusahnya jadi orang cakep. Yang ngerebutin bukan cuma para cewek. Cowok juga, Cynn~

Games ke tiga makin kacau lagi. Ga tau karena Ronald, Noni, dan Tia selaku panitia yang aneh atau gimana, jadi kita disuruh mindahin selembar kertas dengan cara disedot pake sedotan yang ditempel ke mulut kita masing-masing. Udah gitu, sedotannya itu pendek banget! Mungkin biar lebih jelas mending liat fotonya aja kali ya:

Sedotan 1Tenang, kami berdua tidak seromantis seperti yang terlihat di foto kok. SUMPAH!?

Pulang dari sana, kejantanan gue langsung dipertanyakan. Tolong Putri, Bunda Dari…

Games berikutnya adalah menyusun ayat. Jadi kita dikasih karton dan beberapa lembar kertas yang berisi potongan-potongan ayat Alkitab. Trus kita disuruh nyusun potongan-potongan ayat itu supaya jadi satu ayat utuh. Sebagai mantan atlit TTS terkeren versi ondespot, kita berhasil jadi yang tercepat menyusun 3 ayat itu. Saking gampangnya, pas nempelin ayat itu, gue sambil koprol ke belakang 3 kali. Cupu cupu…

Ayat 1“Nah rencananya disini mau dibikin WC Umum. Kontarakannya di sebelah sana…”

Puncaknya terjadi di games terakhir. Games terakhir ini kita bakal diadu main voli. Tapi bukan voli seperti yang kita lihat selama ini. Bola yang kita pake adalah balon yang udah diisi air. See? Kurang kampret apa coba panitianya? Ternyata ini toh alasannya kenapa Tia nyuruh gue dan yang lain bawa baju ganti kemarin. Tadinya gue pikir, baju gantinya itu bakal dijahit bareng baju yang lain trus dijadiin bendera yang bertuliskan “KAMI DARI GPDI IMMANUEL VILLA TAMAN BANDARA, LHO! KEREN YA? TEPUK TANGAN DONG!?” trus digantung di tengah tengah taman Hom Pim Pa sebagai monumen penting yang ga kalah sama bendera Amerika yang ditancepin pertama kali waktu Neil Amstrong & Buzz Aldrin ke bulan. Di pertandingan pertama, gue ngelawan kelompok Bebek. Setelah mati-matian berjuang melawan mereka, kita pun kalah. Kayaknya kelompok mereka udah dapet pelatihan khusus ngelempar granat di Irak deh. Itu balon tiap kali di tempat mereka jarang banget pecah. Pas giliran gue yang nangkep, balonnya pecah. Baju dan celana gue basah. Tinggal ditambahin ingus, resmi deh gue jadi orang gila beneran kemarin.

Setelah di total dari games pertama sampe games terakhir, akhirnya diputuskan tim Bebek lah yang keluar jadi juara. Agak-agak ga rela juga sih kalo mereka yang juara. Apalagi ada Okky di situ yang notabene lebih pantes jadi dukun urut daripada jadi juara. Pas Om Frengky ngasih hadiah ke Okky, gue sempet berdo’a dalam hati semoga isi hadiahnya itu cuma berupa beberapa bungkus kuaci. Ternyata, isinya itu snack, banyak banget. Dan yang lebih kampretnya, dia ga bagi-bagi ke kita dan memakan semua itu sendiri sama kelompoknya. Gue sumpahin pas bangun besok suara lo jadi ngondek gara-gara makan chiki sendirian lo, Ky!

HadiahSemoga isinya kuaci. SEMOGA ISINYA KUACI!?

Endingnya? Apalagi kalo bukan foto-foto narsis? Yenny paling juara kalo soal urusan ini. Gue sempet iseng ngitungin berapa kali dia foto dalam sehari kemarin. Hasilnya? Gue langsung melambai ke kamera saking pusingnya. Ga keitung deh. Di folder foto kemarin aja nih, ada kali lebih dari 10 foto dia sendiri. Pantes aja memori card handphone nya error beberapa minggu yang lain. Mungkin karena ga tahan menampung semua kenarsisannya. *digampar Yenny*

Full team 1

And that’s all about yesterday. Sebenernya sih masih banyak yang mau gue ceritain secara udah jarang banget kan ya gue nyampah disini sekarang? Huehehehe. Abisnya gue lagi sibuk banget nih sama kerjaan. Tapi gue usahain buat sering nulis lagi deh kayak dulu. Akhir kata, dilarang pipis sembarangan!

….

Endingnya kok ga nyambung ya? Ah, sudahlah.

Happy Easter, guys!

 

Semua foto di tulisan ini, diambil oleh orang ini. Foto di blognya keren-keren lho. Say “Hi” to her, maybe?🙂

 

P.s: fotonya sedikit, ya? Maklum deh, itu foto diambil pake SLR nya Noni. 1 fotonya ada yang nyampe 7 mb, Bro. Ini aja gue pilih yang mungkin agak nyambung sama tulisannya. Kalo ada yang mau liat foto selengkapnya, mampir ke blog dia deh ya. Nanti mau di upload katanya. Buehehehehe.

One thought on “Hom Pim Pa Madness!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s