Sakit itu engga enak. Sekian.

Gue lagi sakit nih…

Beberapa hari belakangan, ga tahu kenapa kondisi badan gue lagi ngedrop banget. Sekarang aja gue nulis post ini dalam keadaan badan yang masih dipenuhi tato” maha dahsyat ukiran nyokap gue (bahasa simplenya : kerokan). Tersangka utama yang bikin gue jadi drop gini adalah Insomnia yang lagi rajin banget ngapelin gue. Bayangin, gue baru bisa tidur setelah jarum jam lewat dari jam 2 pagi dan harus bangun jam setengah 9 buat siap” buka toko. Padahal, dalam seminggu ini tuh toko gue lagi ribet banget ngelayanin pelanggan yang ngebludak menjelang akhir liburan sekolah. Gara” sakit ini, gue jadi males banget ngapa”in. Gue jadi males nulis, males buat blogwalking, males mandi, dan yang paling parah…. Gue jadi males bayar utang sama tukang Jus Buah di depan toko gue (kalo yang ini kayanya udah bakat dari lahir deh). Buat yang udah comment tapi belom gue bales, sorry banget ya. Bukannya gue sombong atau gimana. Tapi emang gue lagi miskin waktu banget minggu” ini. Tapi tenang aja. Gue, orang terlanjur ganteng yang lahir oleh bantuan Bidan berbadan lebar di Bekasi ini pasti bakal tetep balesin comment kalian kok. Hehehehe…

Gue sebenernya termasuk orang yang ga gampang sakit. Tapi sekalinya sakit, pasti bakalan lama deh sembuhnya. Dan tiap kali ngedrop kaya gini, penyakit yang dateng pasti ga cuma satu doang. Buktinya aja sekarang, Gue lagi kedatengan temen” lama gue : si Rateng (Radang Tenggorokan), si Uhuk, dan si Huatchim. Lumayan bikin badmood juga sih. Apalagi kalo bangun pagi pagi, suara gue pasti langsung berubah kaya suara om” yang kebanyakan nyanyi dangdut (berat” bergelombang gitu deh) gara” radang tenggorokan. Kebiasaan buruk gue tiap kali sakit kaya gini : Gue gak percaya sama yang namanya obat. Contohnya sekarang, gue lagi sakit batuk + pilek gini. Gue ga bakalan percaya biarpun ada orang yang setengah mati maksa gue minum Kalpanax buat ngilangin batuk (yaiyalah. Hehehe…). Tapi karena gue ga tahan dengerin nyokap ngomel tiap hari, akhirnya kemaren sore gue pun terpaksa buat mampir ke toko obat terdekat di rumah gue.

Satu hal yang gue ga tahu : toko obat ini pasti rame banget tiap harinya. Pas gue dateng aja, udah banyak banget orang” yang ngantri di depan tokonya. Dengan kondisi idung berkuah (baca:pilek) dan batuk yang berintensitas 1 menit 6 kali, ngantri kaya gini tuh sama aja kaya bunuh diri. Saking kelamaannya nunggu, tadinya gue mau acting kejang” sambil ngeluarin busa dari mulut supaya langsung dapet antrian pertama disana. Tapi ide jenius itu ga jadi gue lakuin. Takut aja, pas gue lagi acting kaya gitu, tiba” yang punya toko obatnya ngomong “Astaga!! Anak ini terkena penyakit Gantengtinus Tukulingus. Penyakit ini menyebabkan wajah si korban menjadi makin ganteng setiap menitnya. Tapi kalo udah sampe stadium akhir, wajahnya pasti akan berubah hancur seperti Tukul Arwana. Panggil hansip kampung sebelah! PANGGIL HANSIP KAMPUNG SEBELAH!!Cuma bulu ketek dia satu2nya obat yang bisa menyelamatkan anak ini”. Abis itu orang2 pada manggil hansip itu buat ngobatin gue. Abis itu hansip itu ngangkat lengan bajunya. Abis itu dengan semangat ’45 dia menjejalkan segenap keteknya yang mirip hutan amazon ke muka gue. Gue pingsan, trus pas sadar malah nanya ke orang2 “Saya dimana? Tahun berapa ini? Tunggu,.. Siapa saya?”. Ya, kalian pasti belum tahu sedahsyat apa kesaktian ketek seorang hansip.

Setelah hampir pingsan karena nunggu setengah jam, akhirnya dapet juga giliran gue. Yang ngelayanin gue kali ini adalah (Tunggu deh, kok kayanya agak geli ya kalo pake kata “melayani”. Oke, kita ganti aja kata “melayani” dengan kata “menyambut”). Yang menyambut gue kali ini adalah engko” berambut belah tengah yang mirip Jackie Chan abis kena diare seminggu & tingginya sepundak gue.

Dia : (senyum2 kalem) Cari obat apa?

Gue : (senyum balik. Bedanya muka gue malah kaya orang lagi nahan pup) Buat batuk pilek dong, Koh.

Dia : Batuknya kering atau berdahak?

Gue : waduhh, saya kurang tahu juga deh Koh. Soalnya saya ga pengalaman sih soal urusan batuk membatuk. Hehehe. Kira2 kalo batuk kaya gini tuh batuk jenis apa ya Koh? *narik nafas panjang* *masang muka ngeden* uhuk.. Uhukk.. uhuuuokk.. UHUOOKK OHOKK!!

Dia : Ohh, itu sih Batuk berdahak. Bentar ya.. (padahal dalem ati ngomong “Gue dapet pasien yang salah deh kayanya”).

Dia langsung ninggalin gue bareng ibu” berbadan lebar yang daritadi berusaha nyalip antrian gue. Setelah badan gue hampir jadi gepeng gara” digencet sama ibu ini, si Engko” tadi pun balik lagi sambil bawa 3 lembar obat yang segede Biji Salak buat gue. Pertama kali liat obat itu, gue langsung mikir “Mampus, kayanya dia dendam deh gara2 gue batukin barusan. Makanya dia nyoba bales dendam dengan cara ngasih obat ini ke gue”. Abis ngasih obat itu, dia pun ngomong ke gue seperti seorang guru yang memberikan wasiat terakhir ke murid kesayangannya :

Dia : obat yang pertama ini buat batuk dan pilek. Diminum 3 kali sehari setelah makan. Obat kedua juga sama, tapi dia bikin ngantuk. Obat ke 3.. Bla.. Bla.. Bla…. Tapi yang paling penting, hindari dulu makan gorengan dan minum air es!!”

JEGEERR!! Kata” terakhir si Engko tadi ibarat petir di siang bolong (tsahh~) buat gue. Padahal selain oksigen dan kentut, air es adalah kebutuhan primer gue setiap siangnya. Sepintas kenangan2 indah bareng Kulkas berkelebat di pikiran gue. Dan sekarang, si Jackie-Chan-yang-abis-kena-diare-seminggu ini nyuruh gue buat berhenti pacaran sama si Kulkas?. Ini engga adil.. ENGGA ADILLL!!! *camera zoom in zoom out* *keluar tulisan bersambung*. Tapi emang dasarnya gue keras kepala, abis balik dari sana eh gue malah mampir dulu buat beli jus alpukat dilangganan gue. Dan soal obatnya….. Yang harusnya 3 hari udah habis setengahnya, ini malah baru gue minum satu kali doang. Itupun pas gue lagi inget aja. Hahahahaha.

obat.jpg
Obat Wasiat Dari Si Jackie Chan Diare

PS : Sakit itu ga enak. Biarpun kamu dikasih makanan yang super enak pas lagi sakit, tetep aja semua rasa makanan itu bakalan berubah jadi seperti air putih. Sekian…

51 thoughts on “Sakit itu engga enak. Sekian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s