Kok Beda Ya?

“Kenapa orang semakin gede, semakin banyak yang dipikirin sih?”

Pinky ngomong ke gue di suatu malam ketika kita lagi asik chat. Kita emang makhluk nocturnal paling autis. Di saat orang-orang lain sibuk tidur, kita berdua malah berlomba buat jadi hansip profesional tiap malemnya. Ngobrolin mulai dari yang ga penting, sampe ke yang ga penting banget. Dari “Global TV di channel nomor berapa ya di tv ane?” sampe ke “Yailah udah jam segini aja. Gimana nasib mata guweh di gereja besok?!”. Mungkin, kalo ada orang yang baca chat kita, mereka bakal langsung nepuk bahu orang tua kita masing-masing, trus ngomong: “Selamat, ya. Akhirnya anak kalian gila beneran.”

“Pengen kecil aja ya rasanya. Jadi orang gede ga enak. Enakan jadi anak kecil. Ga ada beban, ga usah mikirin apa-apa.”

Pinky ngelanjutin obrolannya. Dia emang lagi stress mikirin kalo sebentar lagi bakal ujian nasional. Harus belajar inilah, les sana-sini, ujian try out berkali-kali. Dan semua itu lumayan bikin moody-nya sering kambuh. Agak lebay emang. Gue cuma bisa ngasih beberapa masukan aja ke dia supaya ga terlalu berlarut-larut mikirin masalah ujian nasional ini. Gue cerita gimana absurdnya gue kena demam parah waktu mau ujian nasional dulu. Ga bisa ngulang belajar pake kisi-kisi soal yang udah dikasih sama wali kelas karena sibuk tiduran di atas meja 10 menit sebelum ujiannya dimulai. Tapi lihat, gue masih bisa lulus pada akhirnya. Dan tebak apa? Dia masih tetep aja kepikiran setelah gue cerita panjang lebar gitu. Agak kampret emang.

To be honest, dia ada benernya juga. Jadi orang dewasa (kadang) ga enak.

Ketika kita kecil dulu, segala sesuatu terasa menyenangkan. Walaupun itu cuma sesimple main bola sambil hujan-hujanan, atau dapetin kartu pokemon langka dari hadiah permen yang temen-temen sekelas lain belum punya. Ga usah mikirin masalah kerjaan, ujian sekolah, ataupun harus pake kolor warna apa buat besok. Yang terakhir emang ga penting sih. Tapi… ah, sudahlah.

Pinky cerita gimana serunya waktu dia kecil dulu. Manjat ke atap bareng anak pengasuhnya dan ngebuat tetangganya teriak-teriak histeris manggil ortunya, Mecahin gelas karena ga mau dipaksa makan. Ngelempar Felix pake es krim. Atau yang paling autis: ngucapin selamat malam ke ayam peliharaannya yang dia beli di depan SD. Semua hal yang buat orang dewasa biasa aja, tapi punya keseruan sendiri buat anak seumuran dia waktu itu. Ketika ngedenger semua cerita soal masa kecilnya, gue langsung mikir kalo sekarang, gue lagi ngobrol sama salah satu atlit gulat paling terkenal di zamannya. Brutal abis.

Tapi disitulah letak keseruannya jadi anak kecil. Kita bebas mau ngapain aja semau kita tanpa harus mikirin orang lain mau ngomong apa tentang kita. Sepupu gue yang baru umur 2 tahun contohnya. Dia bisa bebas ngeden dimana aja ketika perutnya lagi mules. Dan coba tebak apa yang paling asik dari semuanya? Iya, ketika kita melakukan sebuah kesalahan atau lagi stress, kita cukup nangis and… poof! Every problem’s gone. Gue juga ga tau sih apa yang bisa ngebuat anak kecil stress selain acara kartun minggu kesukaannya yang dengan semena-mena diganti acara tinju profesional sama salah satu stasiun televisi pas gue kecil dulu.

Kadang gue ngerasa, terlalu banyak hal yang hilang dalam proses kita menjadi dewasa.

Kemana rasa seneng ketika dibelikan mainan baru sama bokap ketika kita berhasil dapet peringkat satu di sekolah? Atau kalo dari pengalaman gue, kemana imajinasi yang membuat gue mikir kalo Tuhan lupa matiin kran di kamar mandinya di surga ketika lagi hujan, memaksa gue diam di rumah dan ga bisa main ke rumah Kiki, temen kecil gue. Semuanya hilang, seiring dengan semakin stressnya gue sama kerjaan yang numpuk di kantor. Fyi, kalo di twitter, paragraf ini ga bisa di kasih hashtag #romantis.

Gue juga sempet mengalami masalah kelabilan yang sama kayak yang Pinky alami sekarang sewaktu mau lulus SMA dulu. Masalah yang sepertinya dialami sama kebanyakan orang yang lagi menghadapi dunia luar sendiri untuk pertama kalinya setelah lulus sekolah. Sebuah masa yang disebut para peneliti sebagai “Quarter Life Crisis”. Waktu itu gue mikir setelah lulus SMA, kehidupan gue bakal cenderung membosankan. Ga bisa lagi pecicilan atau ketawa kenceng-kenceng bareng temen temen karena malu dengan umur. Siklus hidup yang waktu itu gue bayangin cuma ada 5: Kerja, Kawin, Punya Anak, Jadi tua dan Mati. Iya, se-membosankan itu. Tapi setelah gue jalanin, ternyata ga seburuk itu. Banyak hal hal seru yang ngebuat gue bersyukur bisa jadi dewasa. Bisa nonton tv lewat dari jam 9 malam tanpa harus takut diomelin Nyokap adalah salah satunya.

Sekarang gue udah ga terlalu mikirin gimana hidup gue ke depannya seperti waktu baru lulus SMA dulu. Mungkin ini apa yang disebut orang sebagai kedewasan. Ga gampang emang jadi dewasa. Sesekali, gue juga masih ngerasa kangen pengen jadi anak kecil lagi. Dan sekedar ngingetin, bukan cuma kita aja yang ngerasa hal itu. Orang tua kita, yang terlihat sangat dewasa di depan kita, pasti juga kadang pernah mikir kayak gini. Jadi kalo diantara kalian yang baca ini lagi ngalamin quarter life crisis juga, pesen gue cuma satu. Jalanin aja apa yang lagi ada sekarang. Ga usah terlalu musingin apa yang bakal terjadi nanti. Punya Tuhan, kan? Nah. Dia pasti ga bakal ngebawa kalian sejauh ini cuma buat ninggalin kalian sendirian. Percaya deh. Suatu saat, ketika kalian udah berhasil beradaptasi dengan dunia orang dewasa, kalian pasti bakal ngomong:

“Kok beda ya?”

4 thoughts on “Kok Beda Ya?

  1. saya juga tengah pusing menjelang menghadapi UN,to lah,les lah,jadwal full dari senin-minggu,kadang memang enak menjadi anak kecil..
    Tapi masing2 zaman ada ke senangannya,zaman dewasa pasti ada bahagianya,so betul kata mas Wahyu,jalanin saja.,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s