Duh…

Gue baru aja selesai menulis surat wasiat ketika log in ke blog ini. Jaga-jaga aja, kalo kepala gue bakalan beneran meledak gara-gara terlalu banyak hal yang harus dipikirin. Engga, gue engga pake pengacara buat nulis surat wasiat itu. Pengacara-pengacara jaman sekarang lagi sibuk mempersiapkan diri buat tanding tinju bareng anak TK di sebelah rumahnya soalnya. Gue menitipkan surat wasiat ini kepada orang terpercaya. Orang yang paling jujur di dunia ini: Ibu kantin kantor.

Sepanjang minggu ini, bakal jadi minggu paling bikin mencret buat gue. Gue bakal dikejar-kejar deadline di kantor mulai dari laporan bulanan, laporan akhir tahun, dan laporan kalo gue masih cakep sejak lahir. Gue juga lagi ribet ngurus acara natal youth di gereja gue yang bakal diadain tanggal 7 desember nanti. Bahkan yang paling parah, gue udah lama banget ga makan mie ayam yang enak di Teluk Gong! Astaga, ini penting banget. Aselik. Tolong gampar gue karena udah nulis kalimat barusan.

Kalo soal kerjaan di kantor, gue masih bisa agak nyantai karena dibantuin oleh salah satu akuntan profesional punya kantor Ronald. Dia baik banget, mau ngajarin gue dari yang ga bisa soal accounting sama sekali, sampe jadi agak ngerti kayak sekarang. Tapi ya, biarpun dia baik, tetep aja kalo kita mukul dia pake bangku dari belakang, dia bakalan marah juga setelah dia siuman dari pingsannya. Aneh banget, kan? Kan…

Yang bikin gue jadi stress dan mengancam level kegantengan gue menurun drastis adalah soal perayaan natal di gereja yang bakal digelar kurang dari 7 hari lagi! Tema natal kita tahun ini “God Is Our Victory” yang diambil dari kisah kemenangan raja Yosafat di 2 Taw 20.  Gue kebetulan dipercaya buat jadi MC dan juga mimpin ibadah natal youth tahun ini. Awalnya sih pas dipilih sama Om Frengky, gue masih senyum senyum najong kayak biasa dengan sedikit busa di mulut. Tapi pas waktunya udah deket gini, gue jadi pusing sendiri. Takut aja, pas hari H-nya nanti gue bakal ngacauin acaranya karena stroke panggung yang dengan semena-menanya dateng tanpa di undang. Dari semua panitia yang dibentuk, tinggal gue doang yang persiapannya belum fix. Tia sebagai seksi konsumsi udah dapet makanan yang bakal dibagiin pas kelar ibadah. Yenny, seksi dekorasi, udah dapet konsep buat dekor gereja dan mulai bikin dekornya dari semalem. Peter, si seksi acara, udah ngasih rundown acaranya mau dari minggu lalu. Gue? Sibuk salto ke sana kemari tiap kali latihan dan bikin para pemusik ngeliatin gue dengan tatapan: “Salah gereja ini ape dapet WL kayak gini, Tuhan…”

Di acara natal nanti, rencananya gue bakal dapet jatah 45 menit buat mimpin pujian. Di 45 menit itu, gue bebas mau bikin konsep kayak gimana buat ibadahnya. Tadinya, gue mau ngundang JKT48 buat bikin acaranya meriah. Tapi karena takut ga muat dan gereja gue mendadak dipenuhi sama sekumpulan om-om yang membawa light stick, ga jadi deh. Konsepnya udah pernah gue bilang ke Ronald pas rapat pertama kita di akhir September. Waktu itu, dia udah acc soal konsep yang gue bikin ini. Gue udah brainstorming segala macem buat matengin konsepnya, sampe bertapa di dalem gerobak siomay juga (oke, yang ini gue bohong). Tapi kalian tahu apa? Pas waktunya udah mepet gini, dia malah dengan semena-menanya minta di atur ulang konsepnya. Sambel!

Contoh, gue ngajuin 6 lagu buat dibawain pas ibadah. Dia bilang, lagunya kedikitan. Gue tambah lah 2 lagu lagi buat di medley. 2x latihan, lagu gue ga dinyanyiin semua karena cuma dikasih jadwal latihan cuma 45 menit doang. 45 menit buat delapan lagu itu ibarat naik odong-odong, bayarnya cuma gopek. Bentaran banget. Akhirnya dia pun bilang: “Lagunya kebanyakan nih, Gus”. Gue pun langsung ngejawab dengan sangat bijak. Di ketukan irama 4/4: “LHA KAN NGANA YANG MINTAK DITAMBAH LAGUNYA WAKTU ITU? GUE TUKERIN POP MIE RASA BUBUR AYAM JUGA NIH LAMA-LAMA!” (emang ada?).

Kelabilan Ronald ini sempet gue curhatin ke Peter, kakaknya Ronald, sehabis ibadah minggu kemarin. Dia nyuruh gue buat sabar kalo lagi ngadepin Ronald. Tingkat perfeksionis Ronald emang udah nyampe level maha. Dia mau semuanya sempurna seperti yang dia arahkan. Mungkin dia lupa kalo ga semua orang bisa se-“Perfect” dia.  Yang dia ga tau adalah, gue juga orang yang sangat-sangat perfeksionis. Ketika mau pergi kemanapun, gue selalu menghabiskan waktu lama di depan cermin. Walaupun hasilnya penampilan gue tetep aja gembel, tapi seenggaknya gue udah mastiin kalo rambut gue ga liar karena lupa disisir. Perfeksionis sah-sah aja kok. Asal ga nyusahin orang. Engga ngerti barusan gue abis nulis apa, kan? Sama, gue juga.

Sabtu nanti, kita mau latihan lagi buat gladi resik. Rencananya, gue bakal ngomong lagi ke Ronald soal gimana susunan lagunya. Do’akan supaya dia ga mengeluarkan sifat perfeksionisnya yang agak sedikit mengganggu itu, ya. Hehehe. Oh, ini ada satu foto pas kita lagi latihan. Yang mau save buat ditempelin di kamarnya masing-masing, boleh kok. Cuma gue ingetin, ekspresi gue di foto ini berpotensi bikin kalian mimpi buruk tiap malamnya. Hehehe.

image

Tinggal 4 hari dan 18 jam aja nih sebelum acaranya dimulai. By that time, gue udah siap belum, ya?

Ps: Yang baik, yang ganteng, yang gahoel, minta tolong follow @official_Yim & YouthImmanuel di Twitter dan Instagram, boleh? Mu’UcIeh, eak~

One thought on “Duh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s