Baper

Siapa sih yang ga tau kata ini? Buat anak-anak jaman sekarang, kata ini udah jadi mantra wajib. Semacam Avada Kedavra punyanya Voldemort gitu deh.

“Kok dari tadi diem aja sih? Lagi baper, ya?”

“Astaga, ini lagu gue banget. Duh, baper deh gue.”

“Gue belum makan nih dari pagi. Baper banget perut gue.”

Iya-iya, yang terakhir salah. Gue tahu. Tolong biasa aja ngasih tau kalo gue salah. Ga usah pake acara ngelemparin tombak ke arah gue juga sih.

Buat yang belum tau arti kata baper itu apa, kalian kelamaan ngobrol sama sedotan cendol sepertinya. Tapi tenang, jangan resah dan jangan basah. Ada Kakanda di sini yang akan menjelaskannya. Kalian pasti akan tercengang karena fakta ini. Kalian pasti juga butuh nafas bantuan karena belum siap menerimanya. Tapi inilah kenyataan yang harus kalian terima. Baper adalah singkatan dari “Bawa Perasaan”. Yaitu sebuah kondisi dimana mood si baperians (para pelaku baper) mendadak jadi berubah karena suatu hal. Entah itu karena perkataan orang sekelilingnya, lagu yang sedang di dengar ataupun karena ngeliat kucing kawin.

Eh bentar, tapi ada ga sih orang yang baper cuma karena ngeliat kucing kawin? Jadi pas ngeliat si pejantan adu “smack down” dadakan dengan si betina,  orang itu langsung baper? Atau cuma gue doang? Oke, kayaknya ini ga penting buat dibahas. Skip.

Baper seakan menjelma jadi virus baru. Dia bisa menyerang siapa aja. Mulai dari presiden sampe ke presiden yang bukan presiden (lho?). Ga pandang kasta ataupun bulu. Lagian siapa juga yang mau mandangin bulu. Tapi umumnya, para baperians ini adalah para korban php ataupun orang-orang yang baru aja patah hati. You know, mereka yang udah terbiasa bareng pasangan mereka, terus tiba-tiba aja harus pisah karena satu-dua hal. Kaum inilah yang rentan baper. Dan asli, tingkah mereka kalo lagi baper gini, bikin kita jadi pengen ngulek sambel rujak saking emosinya. Setiap kali ngeliat atau ngedengerin sesuatu yang bikin keingetan sama si mantan, mereka langsung baper. Jadi ga asik buat diajak ngobrol. Ngeliat orang gandengan tangan, langsung inget mantan karena dulu sering gandengan bareng. Ngeliat orang lain nafas, jadi keingetan mantan juga karena mantannya suka nafas. Ngeliat kucing kawin… LAH BENTAR, INI KENAPA JADI BALIK KE KUCING KAWIN LAGI SIH? ASU.

Tapi ga semuanya sih nyebelin. Ada satu temen gue yang kalo lagi baper gitu ya, engga ngeselin, tapi malah wangi. Sebut aja namanya Kertas Bungkus Nasi Padang, bukan nama sebenarnya. Lagian orang tua mana yang mau ngasih nama anaknya kayak gitu. Jadi tiap kali si Kertas Bungkus Nasi Padang ini baper, pasti selalu diikuti dengan aroma yang semerbak. Aku nyaris terbuai olehnya. Penasaran, akhirnya gue melakukan penyelidikan. Ternyata, baper yang dia maksud itu adalah “Bawa Kamper”, bukan “Bawa Perasaan”. Pantesan wangi.

Lho, gaes, mau kemana? Ini pisang gorengnya dimakan dulu nih.

Ya gue juga pernah sih mengalami fase jadi pelaku baper kayak di atas. Apalagi pasca putus. Emang sih, ngeselin. Gue, kalo sekarang ketemu sama orang kayak gue yang dulu, pasti bawaannya pengen ngajak dia buat di baptis. Biar engga dikit-dikit baper. Ngedengerin lagu galau dikit, baper. Nonton film, baper. Ngeliat tukang gorengan ngangkat gorengannya, laper. Untungnya waktu itu harga gorengan masih murah. Seribu dapet dua.

Yak, saya mulai kehilangan fokus, saudara-saudara. Maaf.

Anyway,

Saking keseringannya kata ini di pake, gue bahkan lupa bagaimana seseorang mendefinisikan “Baper” sebelumnya. Kata “Baper” nyaris mengambil alih semua porsi kata dalam sehari. Coba kalian perhatiin pas kalian lagi ngobrol sama temen-temen kalian deh. Baru ngobrol dikit, ketawa-ketawa, kayang di tengah jalan, eh trus salah satu pasti ada yang menyebut kata baper. Seriusan. Gue juga ga tau gimana semuanya bermula. Persis kayak pas kita lagi mau kentut. Kita ga tau gimana prosesnya, tau-tau bau aja. Ya kecuali kalo temen-temen kalian adalah om-om dengan kumis yang ketebalannya melebihi ambang batas, ya. Kalo itu sih, topiknya paling ga jauh dari ngomongin batu akik apa yang cocok buat dipake pas lomba joget jeruk antar RT.

Satu hal yang gue takutin, kalo penggunaan kata baper semakin menjadi-jadi, bukan ga mungkin di kemudian hari (ciyeh), slogan negara kita juga bakal otomatis berubah dari “Bhineka Tunggal Ika” jadi “Baperika Tunggal Ika”.

Bawa-bawa perasaan tetapi tetap satu jua.

Ahahahaha.

Baperika Tunggal Ika

Ha… Ha…

Gaes? Baperika Tunggal Ika, gaes?

Kalian ga mau ketawa nih?

Oke, fine.

Da aku mah apa atuh, cuma ujung selotip di toples nastar.

By the way, gue pernah ngasih tebak-tebakan ke temen gue soal “Apa itu ‘Baper’?”. Karena temen gue itu norak kayak gue, jadi dia ga bisa jawab. Yaudah, gue jelasin aja kalo baper itu adalah tokoh kartun yang sering gue tonton waktu masih kecil berwujud hantu yang ramah. Eh ga tau kenapa, dia malah nyirem gue pake kuah soto mendidih. Aneh.

image

Ada sisi positif, ada juga negatifnya. Seperti yin dengan yang, surga dengan neraka, atau tusuk gigi dengan Saipul Jamil. Di balik sisi positif dari penggunaan kata baper, ada juga sisi negatifnya. Semenjak ada kata “Baper”, gue ngerasa kalo sikap respect seseorang dengan sesamanya menjadi menurun. Instead of saying sorry, mereka malah menggantinya dengan ucapan “Baper amat sih lo?”. Ga peduli siapa yang salah, mereka pasti langsung menuduh kalo orang yang sedang baper ini, patut buat mereka salahkan karena ke-baper-an mereka. Ya emang sih, para baperians ini kadang ngeselin. Tapi sebelum kita ngejudge mereka, harusnya, kita intropeksi diri kita sendiri dulu. Engga melulu harus menyalahkan mereka. Siapa tau mood mereka lagi ga bagus atau becandaan kita yang emang keterlaluan. Siapa tau juga mereka lagi berduka karena kehilangan jerawat kesayangannya, eh lo malah ngebahas gimana cara ngilangin jerawat yang benar pake masker dari acar nasi goreng. Ya itu sih lo nya yang minta di santet. Jadi dari pada teriak-teriak ” BAPER AMAT SIH LO, TEKO WARTEG!”, mending kalian omongin baik-baik. Minta maaf kalo emang kalian yang salah. Siapa tau jodoh.

EH GIMANA

4 thoughts on “Baper

  1. “Gue belum makan nih dari pagi. Baper banget perut gue.”
    itu laper, LAPER *lempar tombak*

    btw, salut nih blog ini masih aktif aja dari jaman saya masih bocah SMP cupu sampe sekarang saya jadi ronin cupu *nyomot pisang goreng* *masukin ke kresek*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s