Malam tahun baru tidak pernah seabsurd ini #2

Ini adalah lanjutan dari cerita sebelumnya. Jadi kalo ada yang ngerasa kalo opening cerita ini ga nyambung, tenang. Jangan pusing dan jangan nungging. Silahkan baca bab pertamanya DISINI Let’s move out :

09:00 wib :

Terlepas dari tragedi tragedi aneh diatas, akhirnya kita berhasil tiba juga dengan selamat di dermaga. Gue mulai memperhatikan sekeliling tempat asing itu : tanah yang becek, orang orang yang sibuk menjual ikan, dan beberapa 4l4y berkacamata hitam yang sibuk foto foto lengkap dengan dandanan celana pensil mereka. Kadang gue suka bingung dengan orang orang seperti ini : Kalo mereka lagi kebelet boker, gimana cara mereka ngelepasin celananya ya? Secara celananya itu ketat banget sama kakinya. Apakah ada tombol khusus buat ngelepasin celananya? Oke, kayanya kita lupain aja pertanyaan barusan karena gue udah mulai pusing sendiri. Gue pun akhirnya sadar 1 hal : Gue kebelet kencing. Yap, gara gara hujan seharian, membuat gue pengen kencing terus daritadi. Satu satunya hal yang gue butuhkan kali ini adalah toilet. Bareng Fahmi, yang level kebeletnya lebih ganas, gue pun langsung menuju ke spbu yang ada di deket situ. Rencananya simple : dapet toilet-> kencing dengan damai-> Dan hidup bahagia selama…. 5 menit (bentar amat hidup bahagianya?). Tapi pas nyampe sono, ternyata semua ga sesuai harapan. Banyak banget yang lagi ngantri. Gue langsung mangap bego.

Sedikit cerita tentang wc-nya, Wc disana cuma ada 1 aja. Ga ada perbedaan antara laki laki dan perempuan, semuanya make toilet yang sama. It’s mean, wc ini jadi semacam “neraka” dadakan buat para cewek. Ngeliat antrian yang panjang banget, gue pun mulai mikir. Jangan jangan pas nyampe wc, gue malah udah punya 3 anak yang lucu lucu & mertua yang super ganas saking kelamaan nunggu. Fahmi, yang ngantri tepat di depan gue ga bisa diem saking kebeletnya. Gue malah ngeliat dia kaya anak monyet yang baru aja disunat. Pas gue ngomong gitu ke dia, gue malah digampar…

Ga berapa lama kita ngantri, Hendry tiba tiba dateng dan ikutan ngantri jauh di belakang kita. Masalah dia malah lebih gawat daripada gue : dia kebelet boker. Waktu itu, gue udah ada di antrian nomor 5 menjelang masuk wc. Yang dapet giliran masuk kali ini adalah seorang cewek keturunan chinese. Sebelum masuk, dia celingak celinguk dulu ngeliat sekeliling wc. Mungkin dia takut disaat dia lagi enak enaknya kencing, tiba tiba ada anak kingkong nongol di lubang wc nya. Huehehhehe. Setelah ngerasa aman, dia pun langsung masuk dan mengunci pintunya. Selang beberapa detik setelah dia mengunci pintu, tiba dia keluar lagi sambil setengah berlari. Jangan jangan beneran ada anak kingkong nongol di lubang wc nya pikir gue. Saking asiknya mikir, gue sampe ga sadar kalo sekarang giliran gue masuk. Karena takut digebukin sama orang orang yang ngantri di belakang, tanpa pemanasan lagi gue langsung lari ke dalam wc. Dan disinilah keabsurdan untuk ke sekian kalinya terjadi.

Kesan pertama yang gue dapet sewaktu masuk wc ini adalah : wc nya bau…. banget. Ternyata inilah alesannya kenapa cewek tadi tiba tiba lari keluar. Setengah menggerutu tentang apakah orang orang sebelumnya engga tahu gimana caranya nyirem wc, gue pun nekat kencing juga disitu. Setelah merasa lega, gue langsung menuju bak mandi buat nyirem wc itu. Tapi pas gue nengok ke dalam bak mandi itu, ternyata eh ternyata ga ada air sama sekali sodara sodara. Iya, inilah yang menyebabkan kenapa wc ini jadi ganas banget baunya. Tanpa banyak basa basi, gue langsung ngibrit keluar wc buat menyelamatkan paru paru gue. Engga lucu aja kalo besok gue masuk koran karena keracunan bau Wc…

Sampe di depan WC, gue liat Hendry udah siap siap masuk WC. Gue pun langsung ngomong ke dia : “Gue saranin lu batalin aja niat lu buat boker. Suasana di dalem bahaya banget!!”. Tapi kayanya dia lebih memikirkan status siaga 3 pantatnya deh daripada keselamatan paru parunya. Di depan WC, gue menghitung berapa lama dia kuat di dalam sana. Dan bener aja, belom selesai gue ngitung sampe 5, dia udah lari terbirit birit dari dalem wc. Gue sibuk ngakak dengan ikhlas..

10:00 wib :

Beberapa menit abis menenangkan diri dari tragedi WC kampret diatas, kita bertiga mutusin buat balik lagi ke rombongan. Pas nyampe sana, cuaca masih gerimis dan Yoseph lagi nyamperin bapak bapak yang jadi koordinator kapal kita. Sewaktu pertama kali ngeliat bapak ini, gue pikir dia ini salah 1 petugas pelabuhan sini lho. Dengan badan tegap, rambut botak dan kulitnya yang kaya abis ketumpahan arang, sekilas kalo diliat dia malah kaya upil dipakein wig. Dan gue juga ga tahu kenapa gue malah sibuk ngebahas ciri ciri dari bapak tadi daripada nerusin cerita ini. Apakah ini yang namanya cinta pada pandangan pertama? Tapi…. kenapa harus COWOK ya Tuhan? KENAPAAHH?!! *camera zoom in zoom out*

Sambil nungguin Yoseph selesai ngobrol sama Bapak tadi, gue nyuruh Hendry ngeluarin kamera digitalnya buat jadi dokumentasi di tulisan ini. Ga ada angin, yang ada cuma kentut, dia langsung nyengir bego. Biasanya, kalo dia udah ngeluarin senyuman-kampret-banget-minta-digampar ini, cuma ada 2 kemungkinan yang bakal terjadi :

1). Dia baru aja boker di celana.
2). Dia baru aja kelupaan sesuatu.

Setelah mastiin ga ada segerombolan lalat yang ngeroyok celananya, gue pun narik kesimpulan : dia baru aja kelupaan sesuatu. Tanpa sempet gue gampar terlebih dahulu, dia pun langsung ngaku :

“Ummm… kayanya…. gue lupa deh bawa kameranya. Hehehe… he… hee..”.

Oh menn, kalo aja nyantet orang itu ga dosa, mungkin saat itu gue udah langsung bakar menyan, nelpon petugas kebun binatang supaya dikirimin babon betina kesini dan langsung nyantet dia dengan cara memasukkan babon itu ke pantatnya. Iya, gara gara dia lah 2 tulisan terakhir gue ga ada gambarnya. Kampretnya kelewatan banget emang.

Dan oh ya, setelah Yoseph selesai ngobrol sama si Bapak tadi, dia langsung nyamperin kita dengan ekspresi muka lagi nahan pup seminggu : TERNYATA KAPALNYA DELAY SAMPE JAM YANG BELUM DITENTUKAN KARENA DI PULAU TIDUNG CUACANYA LAGI EKSTREME BANGET. Ya tuhan…. It’s so kampret, you know?!

11:00 wib :

Kapalnya belom dateng, gue sibuk ngamen di pasar…

11:30 wib :

Kapalnya belom dateng juga, gue mulai siap kejang kejang…

12:00 wib :

Kapalnya masih belom keliatan, kita pun mutusin buat masuk ke dalam dermaga…

12:30 wib :

Oh bumi, telanlah aku sekarang….

13:00 wib :

Tepat sebelum gue mulai kejang kejang sambil menyemprotkan busa dari pantat, akhirnya ada kapal yang dateng dengan tujuan ke pulau tidung. Semua orang yang kayanya udah hampir mati bosen, langsung nyerbu kapal itu. Suasana mendadak chaos. Ada 1 orang ibu berbadan super nyoba buat nerobos antrian dan sukses membuat kaki gue keinjek injek. Dan bisa ditebak endingnya, sebagai segerombolan anak cupu yang engga pernah diajarin cara mengantri sembako dengan baik dan benar oleh kedua orang tua, kitapun gagal dapet tempat di kapal itu dan terpaksa nunggu lagi kaya tadi. *menghela nafas*

image

Percayalah, gue hampir berada bersama orang orang di dalam sana

14:00 wib :

5 jam nunggu kayanya bisa jadi alasan yang tepat buat ngerubah otak semua orang jadi konslet. Seperti yang lagi terjadi sekarang, ada 1 keluarga yang lagi asik ngomel ngomelin salah 1 koordinator karena belum juga dapet kapal dari tadi. Si Mas mas koordinator yang coba membela diri dengan sopan tetep kalah karena dikeroyok secara verbal sama ocehan ocehan dari keluarga itu. Buat kita, ini malah jadi hiburan yang asik banget buat di tonton. Gue malah ngebayangin, setelah mas masnya tadi hampir nangis karena diomelin, tiba tiba dateng beberapa orang yang turun dari mobil, membawa beberapa kamera dan teriak : ” SPONTAN, UHUYY!! selamat, anda baru aja kami kerjain Dan semua orang yang ngomelin kamu barusan adalah tim kami yang lagi nyamar. Apa? Kenapa muka kamu tiba tiba jelek? Lho, itukan emang udah dari sananya,Mas”.

15:00 wib :

Di jam ke 6 kita nunggu, akhirnya ada lagi kapal yang dateng. Ga mau kejadian diseruduk ibu ibu tadi terulang, gue pun langsung masuk ke kapal itu bareng Billy, temennya Hendry. Pas nyampe di atas kapal, udah ada Yoseph dan yang lainnya asik duduk dempet dempetan saking penuhnya. Ga berapa lama kita duduk, dateng lagi 5 orang yang dengan semena mena duduk di samping gue. Salah 1 cewek dari mereka berusaha nyari tempat yang agak nyaman. Dia pun dengan brutalnya berdiri tanpa terlebih dulu memprediksi atap kapal yang engga tinggi tinggi banget. Dia akhirnya kejedot, dan gue beserta para penumpang lainnya langsung sepakat teriak “Oughh!!” pas ngedenger suara benturannya yang kenceng banget. Dan gue yakin, rasa malunya itu lebih ganas daripada rasa sakit yang lagi dia rasain.

Balik lagi ke masalah orang yang duduk di sebelah gue, entah persediaan otaknya yang mulai menipis atau dia emang minta di gampar, di dalam kondisi yang sempit kaya gini, dengan pedenya dia malah duduk bersila gitu aja lho. Ga tahan karena tempatnya makin sempit, dengan sedikit menyindir dia akhirnya gue pun terpaksa pindah ke bagian belakang kapal yang dihuni sama segerombolan 4l4y yang foto foto tadi lengkap dengan celana pensil mereka yang disobek sobek. Gue sempet mikir, mungkin buat diterima sama mereka, gue harus nyari silet dan nyobek nyobek celana gue juga sekarang.

Anyway, terlepas dari itu, akhirnya kapal kita berangkat juga!! WOOHOO!!

16:30 wib :

1 setengah jam diatas kapal, ombaknya mulai ga nyantai. Sebelum berangkat, emang sih kita udah dikasih tau petugas dermaganya kalo cuaca lagi ekstreme. Gue udah mulai pucet karena selain kurang tidur, gue juga belom makan sama sekali dari pagi. Ditambah kondisi yang terpisah dari temen temen, kayanya kalo gue tewas disitu, bakalan langsung dibuang ke laut kali ya sama ABK nya. Di depan, pulau Bidadari udah keliatan. Katanya Yoseph sih, dari sini masih 1 jam lagi sebelum nyampe pulau Tidung. Gue pasrah. Mungkin kalo waktu itu Anisa Chibi nembak gue, gue bahkan ga bakalan bisa jawab sama sekali saking pusingnya. Kapal mulai oleng secara ekstreme ke kiri. Which is, gue juga kebetulan duduk di bagian paling kiri. Di sebelah gue udah laut semua. Gue mulai pegangan ke pembatas kapal. Ngeliat cuaca ekstreme kaya gini, akhirnya Nakhodanya pun ga mau ambil resiko dan mutusin balik lagi ke dermaga. Iya, 6 jam nunggu dan kita cuma di ajak muter muter selama 1 setengah jam doang? Kampret? Banget!!

Gue udah mulai kacau. Satu satunya hal yang gue pikirin sekarang adalah kasur. Kita pun mutusin buat langsung balik ke kostannya Mega dan akhirnya malem tahun baruan secara basi disana. Dan ya, gue pun berakhir sakit dengan sukses hari itu…

Malam tahun baru emang ga pernah se- absurd ini. Ka a ka em pre e pre te!!

4 thoughts on “Malam tahun baru tidak pernah seabsurd ini #2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s