Bahagia Itu Sederhana

“Apa Sih Bahagia Itu?”

Pertanyaan ini pasti sering banget kita denger, apalagi kalo salah 1 diantara kalian adalah anggota MLM. Di MLM khususnya, pertanyaan ini udah jadi semacam pertanyaan “sakral” buat merekrut downline downline baru. Tentunya, dengan ditambahkan beberapa kalimat pendukung lainnya seperti berikut : “Apa sih bahagia itu? Anda ingin merasakannya? Bergabunglah dengan kami sekarang juga dan biarkan uang yang bekerja untuk anda. Caranya pun cukup mudah, jadi anda hanya perlu mencari 2 orang lagi, 2 orang lagi, lalu 2 orang lagi, 2 orang lagi, kemudian 2 orang lagi.. Udah? Belum. Masih 2 orang lagi, 2 orang berikutnya, lalu 2 orang lagi, dan… Oke, sepertinya mulut saya mulai keram buat menjelaskannya. Silahkan anda cari downline seikhlasnya.”

Kalo lo nanya ini ke beberapa orang yang berbeda, maka lo bakal dapet jawaban yang berbeda beda juga. Ambil contoh kalo lo nanya pertanyaan ini ke anak SD. Mereka mungkin bakal jawab kalo bahagia itu bisa nonton spongebob tiap hari, dapet uang jajan tambahan dari orang tuanya, atau yang paling absurd : ketemu Dora & joget joget bareng monyetnya di tengah pasar malem (Kenapa juga jogetnya harus di tengah pasar malem? Entahlah, gue bingung). Lain lagi saat gue nanya ini ke Bang Ahmad, seorang kuli angkut di kantor gue yang sekarang. Gue yang ngeliat dia tiap hari kerjanya berat banget penasaran, apa sih hal yang (mungkin) bisa ngebuat dia ngerasa bahagia di tengah tengah kerjaan “super”nya ini dan bisa bikin dia bertahan lama kerja disini? Jujur aja, kalo gue yang ada di posisi dia, mungkin gue udah ga kuat & mutusin buat nyari pekerjaan lain diluar sana. Tapi setelah beberapa hari melakukan pengamatan, akhirnya gue pun menarik sebuah kesimpulan tentang apa yang (mungkin) bisa membuat dia masih bisa nyengir sumringah dengan pekerjaannya ini : Dapet air panas buat nyeduh kopi kesukaannya disaat jam kerja.

Buat sebagian orang, definisi bahagia itu sesimple seperti Bang Ahmad diatas. Tapi buat sebagian lainnya, bahagia itu lebih sulit daripada harus menebak siapa yang bakal jadi juara Idonesian Idol berikutnya. Mereka baru bisa bahagia setelah mereka bisa punya mobil sendiri, punya rumah sendiri, ataupu punya kancut sendiri (berarti selama ini pake kancut siapa dong?) Buat gue, bahagia itu sederhana. Sesederhana restoran padang yang baru buka dengan modal yang didapat dari hasil taruhan main gundu. Dan ini adalah beberapa hal yang bisa meyakinkan gue kalo bahagia itu sederhana :

1). Kebangun di pagi hari sambil disambut hujan diluar.

2). Main PS3 bareng Hendry & Yoseph & berhasil mengalahkan mereka dengan gol dari tendangan free kick.

3). Makan sayur asem + sambel jeruk nipis buatan nenek gue. <-(Juara banget sambelnya!)

4).Ketemu dengan beberapa temen lama & ngabisin waktu buat cerita lagi tentang hal hal bodoh apa aja yang pernah kita lakuin bareng.

5). Ngeliat jam di kantor, dan sadar kalo udah  jam 5 sore.

6). Menemukan beberapa ide baru buat gue tulis disini & ngeliat beberapa comment baru yang diawali dengan ekspresi ketawa. (Seenggaknya gue tahu, gue berhasil membawa mereka ke dalam imajinasi gue)

7). Dateng ke gereja, ngedenger nama gue disebut dari mimbar buat jadi petugas pelayanan di minggu berikutnya.

8). Nginget nginget lagi tentang sekelompok anak muda labil yang kita namakan gank “Bolang” waktu SMA dulu dan gimana senangnya kita waktu itu.

9). Nonton film filmnya Warkop DKI, ngedenger Kasino ngeluarin jokes jokes spontannya.

10). Hari sabtu yang mendung, segelas kopi mocca instan sambil ngedengerin lagu lagunya True Worshippers.

11). Ngeliat langit sore dari atas motor saat pulang kerja, menghirup udara “khas” nya dalam dalam.

12). Magnum almond + Coca cola dingin.

13). Nonton OVJ, sambil makan sepiring kwetiau goreng.

14). Main gitar malem malem di teras rumah, sendirian, dan secara random menemukan lagu baru buat band gue.

Bahagia itu sederhana, cuma sering dibikin ribet aja sama beberapa orang yang ga pernah puas sama apa yang udah mereka punya sekarang. Di dunia ini, ga ada yang namanya kebahagiaan sejati. Kita cuma harus belajar buat menikmati kebahagiaan kebahagiaan kecil yang “mampir” ke hidup kita setiap harinya.

Iya, Bahagia itu sederhana,

Tergantung gimana pola pikir kita masing masing dalam menghadapi setiap masalah.

20 thoughts on “Bahagia Itu Sederhana

  1. bahagia adalah bisa menulis dengan indah, bisa menggmbar dengan baik dan bisa bernyanyi dengan merdu, itu kalau saya sih mas🙂

  2. Hahaha… 3 lagi 3 lagi 3 lagi 3 lagi… Masalahnya, Satu juga gak ada yang gabung.
    —-

    Sesuai bio twitter gue, “Bahagia itu sederhana. Bersyukur.”

    • Bener bangeeeeetttttttttzzzzzzzzzzzz…….. bahagia itu hanya dengan bersyukur dengan apa yg udh kita dapatkan satu hari ini… apapun itu….

  3. SETUJU BERAT!!!!!
    BAHAGIA itu bener2 sederhana,makanya nez suka sebel kalau denger temen kerjanya ngeluuuuuuuhhhh mulu!!!! Padahal harusnya masih bersyukur karna bisa nafas and diberi senyuman….😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s